Saturday, 30 January 2021

S2: Ekspektasi & Introspeksi

 

Sebulan −bahkan dua bulan terakhir bawaannya selalu pusing. Di kuliah sebagai pelajar, sudah masuk masa-masa UAS, jadi banyak dapet deadline tugas. Di pondok selaku pengajar, juga harus nyiapin semesteran santri: buat soal-soal dari beberapa pelajaran, ngawas, koreksi sekaligus salin nilai, dan evaluasi pembagian rapor. Dituntut multitasking.

Yah, sebenernya itu hal yang biasa di keseharian orang-orang secara umum. Tapi bagi aku yang dari dulu kebiasaan nyantai sibuknya cuma overthinking yang tanpa action, jadi kapan dikasih tugas bawaannya langsung pusing.

Tapi emang beneran, aku kayak baru sekarang ngerasain "gini ya kuliah". Bukan artinya kuliah di al-Azhar mudah, oh tentu saja tidak. Kalau seandainya mudah nggak mungkin banyak mahasiswa rasib ngulang semester berkali-kali including me. Maksudku lebih ke sistem kuliahnya. Kalo di Azhar, kita masuk kelas ya kayak di pesantren dulu aja. Cara belajarnya mirip. Masuk kelas, duduk (kalo dapet kursi) trus dengerin duktur ngejelasin (paham ataupun nggak). Pas jam dars selesai, bubar balik ke rumah. Simpel. Ujian pun sama kayak di pondok, jadi nggak kaget. Ada tes tulis (tahriri) berbentuk esai dan juga ada lisannya (syafahi). Bas. Yang killer itu pelajarannya.

Nah karna aku tuh tipe orang yang lebih milih buat mager-mageran kalo nggak dipaksa/terpaksa untuk bergerak ngerjain sesuatu, jadi yaa terbawa suasana kuliah yang "gitu-gitu" aja. Padahal sebagai mahasiswa, harus kreatif ngembangin diri. Aku udah tau di Azhar jarang banget mahasiswa diminta untuk buat bahts walau ada pelajarannya, Qo'atul bahts. Tapi ntah bodohnya dulu nggak tergerak untuk ikut kajian-kajian ilmiah, yang padahal di Masisir udah banyak komunitas belajarnya. Sombong banget, kan?

Eh tapi yang udah berlalu.. ya udah lah. Sisa penyesalannya saja~ Sekarang back to the topic.

Di tulisan sebelum ini aku udah cerita kalo aku akhirnya milih untuk lanjut S2 di Bengkulu kota. Itu setelah berusaha mengikhlaskan diri, karna nggak bisa egois memaksakan kehendak. Kuliahnya udah mulai dari Oktober tahun lalu sampe sekarang, via daring (Zoom & WA). Cuma sekali aja tatap muka itupun di masjid kompleknya bapak dosen bukan di kampus.

S2 sekarang aku ambil jurusan ahwal syakhsiyah atau dimaknai dengan Hukum Keluarga Islam (HKI). Karna dulu S1 di Mesir ambil Syari'ah Islamiyah (Syariat/Hukum Islam), aku kira HKI ini jurusan yang pelajarannya mirip, hanya lebih spesifik aja ke permasalahan keluarga. Dan emang cuma jurusan HKI ini yang nampaknya masih linier secara akademik. Program studi lain adanya Manajemen Pendidikan, PAI, Hukum Tata Negara, Filsafat, dll yang nampaknya jauh berbeda dari jurusan S1 dulu.

Jadi, oke bismillah aku pilih HKI.

Namun ternyata, jeng..jeng..jeng.. HKI ini di luar ekspektasi. Aku yang ngira pelajarannya akan seputar Fiqih wa maa hawlahu. Malah ternyata fokus pelajaran utamanya jauh selain itu. Yang banyak dipelajarin dari program studi ini adalah pembahasan undang-undang Peradilan Agama. Yups, hampir tiap mata kuliah kami selalu berkutat dengan pasal-pasal dan ayat-ayat perundang-undangan. 

Fuh. Inilah pentingnya check 'n recheck sebelum menentukan pilihan, bund. Aku mikirnya cetek banget waktu itu. Cuma sekedar main tafsir dari nama prodinya tanpa cari tau lebih jauh apa yang akan dipelajarin.

Jujur, aku dari dulu emang seneng ikut nonton orang ribut-ribut di TV terkait politik dan kepemerintahan. Seru aja bawaannya. Tapi aku juga orang yang selalu skip kalo udah masuk bahasan undang-undang dsbg. Semacam alergi tersendiri gitu kalo orang udah nyebutin "Jadi, di dalam pasal sekian ayat sekian, bla..bla..". Mendadak puyeng. Dan sekarang kena karma akibat suka skip2.

Jadilah selama semester pertama ini berusaha lumayan keras lah buat memahami dunia peradilan agama di Indonesia. Namun yah gitu. Karna dasar bawaannya nggak suka, jadi sampe sekarang juga masih meraba-raba maksud dari penjelasan materi yang disampein dosen. Tugas-tugas makalah pun seolah dibikin asal jadi aja. Nulis -> persentasi -> dan saat sesi pertanyaannya, bisa nggak bisa, mencoba menebak-nebak jawaban sebaik mungkin. 

Sebenernya kita juga belajar mata kuliah lain, yang bahkan jadi pelajaran inti sebagai mahasiswa S2 yaitu: penelitian.

Mungkin karna masa kuliahnya yang singkat, jadi dari semester satu pun udah belajar perihal teori, metodologi penelitian dan pendekatan-pendekatannya. Intinya sih diajarin gimana kerangka pemikiran yang benar (Eh, S1 juga udah belajar ini ya?). Dan aku nggak pernah merasa se"cupu" kayak sekarang rasanya. Aku emang suka nulis, tapi kalau diminta bikin makalah penelitian gitu, pusingnya bisa kayak tawaf, tujuh keliling. Mana otak makin ke sini makin susah diajak berpikir. Mulai bebal astaghfirullah. Apa karna pengaruh gap year setahun kemaren ya, otaknya udah keenakan diajak nyantuy.

Nggak kebayang kalo aku kemaren beneran kesampaian niat mau ke Inggris, trus rencana juga mau ambil S2 yang setahun aja. Padahal disuruh bikin makalah penelitian berbahasa Indonesia yang nggak serumit tesis gini aja kesel-kesel sendiri karna nggak paham. Emang suka nggak sadar diri orangnya.

Tapi mungkin inilah hikmah. Allah belum ngasih karena tau emang belum masanya, belum sampe ilmunya buat bisa ngimbangin di sana. Diminta banyak introspeksi diri dulu. Masih banyak banget yang harus dimatengin. 

Dan kalo memang rezekinya, insyaallah akan ada aja kan jalan yang terbentang. Semogaaa, Aamiin..

Dah itu aja postingan kali ini. Masih harus lanjut ngerjain UAS, tugas bikin mini proposal penelitian gitu. Kata dosen, ini buat pemanasan sebelum nyusun tesis tahun depan. Deadlinenya lusa. 

Aku kurang pede sih dengan hasil ujian pelajaran di semester ini, tapi doain yaa nilaiku aman. Haha. Makasih.


__________

bahts: makalah penelitian? 

dars: pelajaran

bas: cukup, itu doang



Ahmad Rofiq

Author

Seorang mahasiswa biasa di Universitas al-Azhar Kairo

0 komentar:

 
biz.