Sunday, 6 October 2019

Ketemu lagi, Matrouh!


Blog makin nggak keurus. Dua tahun terakhir ini tuh masa-masa nulis ginian pun jadi berat. Padahal di awal mulai dulu sebulan bisa 2x ngepost tulisan baru. Setelah dipikir, mungkin karena aku mulai milah-milih buat cuma nulis sesuatu yang bakal bikin pengunjung blog seneng. Padahal niat mulai ngeblog bukan untuk siapapun selain buat diri sendiri yang butuh wadah nyalurin hasrat nulis, share keresahan-keresahan atau cerita harian. Ya semua itu berubah saat aku mulai tergoda statistik pembaca.

Tapi kali ini aku mutusin ulang, bakal nulis apapun yang aku mau walau nggak ada pembaca sekali pun. Daripada kelamaan mikir trus nggak nulis-nulis, kan? 
Jadi mari mulai dari cerita akhir bulan lalu.

Tanggal 20-22 September aku ikut rihlah Kemass (Kekeluargaan masyarakat Sum-Sel di sini) ke daerah luar Kairo namanya Marsa Matrouh (Daerah utara Mesir). Mungkin ini jalan-jalan pertamaku di tahun ini yang ke luar ibu kota. Yah, hampir satu tahun ini seringnya cuma rebahan di kamar. Jadi emang momen rihlah ini ditunggu banget. Walaupun hampir juga nggak ikutan kalo aja jadwal rihlahnya nggak dimundurin.

Awalnya Kemass mo berangkat akhir Agustus, padahal di awal September aku ada ujian remedial sampai tengah bulan. Lucky for me rihlah diundur jadi bisa ikut ngeramein momen setahun sekali gini.

Destinasi Matrouh ini dipilih setelah Kemass melakukan istikharah berkali-kali. Haha. Agak sulit emang cari destinasi rihlah yang bagus tapi menyesuaikan budget mahasiswa --aku tau kebimbangan ini karna tiap kali main ke Rumah Limas (nama sekrenya Kemass) suka ngobrolin soal rihlah bareng ketuanya -temen sendiri.

Biasanya lokasi murah-meriah yang suka jadi tujuan refreshing Masisir (Mahasiswa di Mesir) untuk kawasan luar Kairo tuh, kalo nggak Alexandria, ya daerah Dimyat yang lokasinya nggak terlalu jauh --jadi cukup hemat di ongkos transportasi. Di daerah Dimyat ada tempat namanya Raas El-Bar dan Gamasa. Dua tahun pertamaku di Mesir kita rihlah ke sana. Ada pantai --pasirnya luas parah, bisa dipake main bola kaki-- dan pasar malam. Bahkan pas di Gamasa kita dapat penginapan yang langsung ngadep ke laut. Nikmatin banget selama di sana.

Lah, jadi cerita masa lalu.

Tahun ini sebenernya panitia sempat kepikiran buat ke Dimyat lagi. Tapi setelah ditimbang-timbang akhirnya lebih milih Matrouh karna pantainya jauh labih bagus dibanding Dimyat dan itung-itungan budgetnya nggak jauh beda. Dua tahun lalu Kemass juga udah ke Matrouh sih. Tapi ke Matrouh + Siwa (Kawasan gurun pasir luas yang ada oasisnya). Cuma harga ke dua tempat itu sekarang dah  naik mahal banget. Belum lagi kalo pas ke Siwa kan biasanya yang dicari adalah naik mobil off-road yang justru perlu bayar lagi. Totalnya bisa 1000an pound. Tapi kalo ke Matrouh cukup keluar setengahnya.

Jadi inti tiga paragraf terakhir ini tuh: Matrouh adalah pilihan paling bijak (baca: hemat). 
Terima kasih telah menyia-nyiakan waktu  membaca anda.

Kamis malam, pukul 1 dini hari lewat kita cuss naik bis, berangkat.
Sampai pagi harinya ke hotel dulu naro barang-barang lalu bebas berkeliaran masing-masing. Agenda rihlahnya baru mulai dari abis shalat jumat. Btw, penginapan kita deket pantai, walau nggak langsung ngadep laut. Di saat yang lain istirahat, aku lebih milih keliling-keliling sebentar nikmatin udara pantai --setelah sekian lama cuma nikmatin polusi ibu kota-- sambil hunting foto dikit-dikit.

Oh ya, selain cuma refreshing melepas penat abis ujian akhir tahun, tujuan aku ikut rihlah adalah buat nambah stok foto dan footage video. Dah lama banget nggak update portofolio di sosmed.
*Tapi malah jadinya hampir sepanjang rihlah kemaren sibuk dengan kamera.

Abis jumatan di masjid dekat penginapan, kami naik bis menuju Hammam Cleopatra. Katanya ini tempat di mana Ratu Cleopatra mandi. Yah, ini jadi semacam tempat bersejarah gitu yaa. Di luar alesan betapa nggak pentingnya kita ngunjungin kamar mandi orang, tempat ini lumayan indah. Air lautnya sangat biru, bening. Di bibir pantai juga banyak batu-batu karang termasuk satu yang mencolok --karna gede banget. Karang gede itulah (bentar, itu karang apa batu ya) yang konon di dalemnya jadi tempat pemandian Sang Ratu. Di pantai ini kita nggak dibolehin mandi, ya karna karang-karang tajam di sepanjang pinggiran pantai itu tadi.


Dua tahun lalu, Hammam ini tempat yang nggak kerawat gitu sih. Tempatnya terbuka aja, bebas. Tapi sekarang udah dibagusin. Dibangun gerbang masuk (jadi perlu bayar tiket), ada bangunan kecil dan tempat main. Bahkan jalan menuju karang gede juga dikasih jembatan kaca.

Sekitar satu jam di sana, kita lanjut ke pantai lain namanya Ageeba (bisa diartiin ajaib, atau amazing gitu lah). Air lautnya biru banget. Bahkan alasan kenapa dibilang ajaib tu karna katanya air di pantai ini bisa munculin tujuh warna (ntah warna apa aja). Cuma konon ya~ belum pernah liat langsung semuanya.
Buat menuju bibir pantai, kita mesti turun tangga lumayan jauh. Karna emang pantainya diapit tebing gitu dan kita parkir di atasnya. 
Di sini kita bebas buat berenang.


Kurang-lebih sepanjang sore di Ageeba, lalu kita pun pulang ke penginapan.

Oh iya, rihlah Kemass tuh seperti biasanya cuma 3 hari 2 malam.
Di malem pertama ini kita dikasih jadwal bebas mau keliling ke mana aja selagi masih sekitaran penginapan.

Rata-rata pada pergi ke pasar malem atau jalan di sebrang pinggiran pantai yang banyak orang-orang setempat jualan. Sebagian lagi pergi ke Suuq (Pasar) Libya. Lokasinya lebih jauh daripada ke pasar malam.
Kalo aku bareng beberapa temen yang lain milih ngabisin waktu ke pasar malam dan sekitarnya. Karna ke pasar Libya udah pernah pas rihlah dua tahun lalu. Nggak terlalu istimewa juga barang-barang yang dijual di sana.

Tapi sebenernya pas di pasar malam kita juga nggak ngapa-ngapain sih selain foto-foto dikit. Nggak naik wahana dsbg. Cukup ngobrol-ngobrol dan nikmatin udara malem gitu doang aja. Ya kalo aku justru nikmatin foto-fotoin suasananya. Kebetulan bawa lensa fix punya Kemass, jadi enak buat dapet foto yang blur-blur bokeh gitu. Di jalan pulang kita mampir ngisi perut di EFC (Egypt Fried Chicken) --saingan KFC nih. 

Siang hari kedua, tanggal 21. Agendanya adalah mandi dan naik banana boat di pantai deket penginapan. Tapi aku nggak ikutan naik sih. Cuma naik speed boat-nya, moto dan videoin temen-temen yang naik banana boat. Kita di sana sampe senja turun~~


Sore itu sebenernya lumayan cemas karna HP yg kutitipin di teman saat mau foto di atas speed boat dititipin lagi ke orang lain. Dioper lagi gitu tapi cuma ditaro di atas meja. Yang bikin khawatir karna ternyata yg dioper itu nggak ingat kalo dititipin, padahal posisi kita sudah di hotel. Beruntung ternyata masih ada temen di pantai yang bawain barang-barang ketinggalan. Fuh. 

Agenda malam harinya --malam terakhir-- adalah makan dan kumpul bareng di pinggir pantai. Aku nggak ikut kumpul sampe selesai. Selain karna angin pantai yang makin nggak bersahabat (kencang banget sampe tembus ke rusuk nih), isi acara kumpul malam itu adalah ngeprank anak baru. Karna dah tau duluan siapa yang bakal dan akan kena prank (sebab keikut obrolan "panitia" di malam pertama rihlah) jadi aku pikir nggak bakal seru lagi buat ngikutin sampe akhir. Jadi mending misah trus lanjut hunting sendiri di sekitaran pantai. Kalo isi acaranya game, bakar-bakar jagung atau permainan seru-seruan gitu mungkin masih betah walau nahan dingin.

Karna pagi hari terakhir besok nggak ada agenda, aku nggak begadang lagi malam itu. Soalnya ya kalo nggak tidur malem, otomatis paginya kepake tidur. Sayang di waktu. Karna sorenya kita dah jalan balik.

Sepulang hunting pagi-pagi, tetiba penginapan lagi heboh. Ada temen yang kemalingan! Pertama ngira ada yang prank lagi. Ternyata beneran. Kejadiannya bisa dipastiin pagi itulah selagi pada tidur (karna malemnya begadang). Yang ilang lumayan banget sih. Dua smartphone dan satu tas yang dalemnya ada dompet berisi macem-macem kartu termasuk ATM.

Setelah dilihat-lihat, tebakan kita si maling masuk dari sebrang jendela kamar. Malem itu emang jendela mereka dibuka. Sayangnya, kebetulan jarak antar gedung tuh deket banget, cukup sekali lompatan. Dan kamar mereka ada di lantai dua (kecil resiko kalo pun si maling jatuh). Ketebak gitu karna tas dan dompetnya ditemuin di gedung sebelah --tentu kondisinya sudah kosong.
Sebenernya ada harapan buat nemuin si maling kalo aja CCTV yang ada di gedung sebelah bisa kita cek. Masalahnya yang tanggung jawab sama gedung itu susah ditemuin karna emang masih pagi kan. Kebanyakan masih nyenyak tidur. Jadilah sampe sebelum kita pulang belum bisa diusut dan cuma bisa minta yang kehilangan untuk berbesar hati. Duh kasian tapi gimanaa.

Lalu sorenya kita balik.
Sepanjang perjalanan pulang dalem bis, selain ada teka-teki berdoorprize, ada juga diisi dengan penyampaian kesan-kesan selama rihlah. Mainstream emang tapi lumayan lah menghibur. Soalnya ada anak baru yang di luar dugaan punya kesan "pribadi" tentang perasaannya terhadap salah seorang peserta rihlah, yang ternyata cukup pelik karna terkuak mengandung cinta segitiga. 
Oh, drama remaja puber~ 

Tambahan cerita lucu pas jalan balik, di pemberhentian rest area pertama --perjalanan sekitar 6 jam lebih-- buat maghriban sekaligus jamak, aku berada di posisi mau nggak mau harus mesen teh karna masih nungguin temen-temen yang lain gantian shalat. Nunggunya sambil nonton bola yang kebetulan ada laga big match Premiere League, jadi mesen kursi sambil pesan minum.

Padahal, aku tuh alergi banget dengan kopi dan teh terutama di perjalanan. Karna biasanya efek abis minum itu jadi pengen bolak-balik buang air. So, jadilah sepanjang sisa perjalanan selanjutnya tersiksaa nahan air karna wc kecil di bis nggak bisa difungsiin, hadehhh. 
Beruntung kita tuh stop 2x. Jadi setelah nahan sekitar 2 jam dalem bis, kepentingan pribadi (baca: hajat terpendam) bisa tersalurkan jugaa.  Terima kasih, Tuhaan. 

Di rest area ini ternyata sekalian makan malam. Beruntung lauk malam itu enak, jadi lumayan mengalihkan pikiran dari ketersiksaan sebelumnya.

Eh, ini sebenernya nggak penting banget ya diceritain. Tapi bomat lah.
Dah, gitu doang~

Cheers... 

 
biz.