Wednesday, 1 May 2019

Malam Festival



Seperti biasa, entah kenapa makin menjelang ujian malah jadi pengen nulis banyak hal.
Beberapa hari lalu, tepatnya tanggal 27 April, aku bertiga dengan teman rumah jalan ke Qal'ah Salahudin al-Ayubi. Benteng tua dari abad 12 Masehi ini lokasinya nggak jauh dari rumahku. Cukup naik mobil sekali, 10 menit sampe. Kita ke sana karna ada festival tradisional musik internasional. Nama resmi acaranya "The International Festival for Drums and Traditional Arts", berlangsung satu minggu penuh dan yang kita hadirin malam itu adalah momen penutupannya. Tiap hari mereka pindah-pindah lokasi sih. Sebelumnya di Qubet Alghuri, al-Moez Street, Sahet el-Hanager Theater, International Garden di Nasr City & banyak lagi.

Acara ini biasa diselenggarain tiap tahun sejak 2013 lalu di lokasi yang sama. Ini kali kedua aku dateng --empat tahun dulu kita perginya rame-rame serumah. Oh iya, lebih rinci lagi, sebenernya mahragan (festival) gini diadain 2x setahun, tapi di satunya lagi yang ditampilin adalah musik-musik keagamaan, pada bulan september. Nama festivalnya "Mahrajan el-Samaa'". Adalah Dr. Intisar Abdul Fatah sebagai sang penginisiasi sekaligus komponis perhelatan akbar ini.

Partisipannya ada dari 20 negara di empat benua. Salah satunya Kolombia, Cina, Polandia, Armenia, Srilanka, negara-negara timur tengah, termasuk juga Indonesia. Nah yang dari Indonesia ini biasanya yang ikut serta adalah teman-teman mahasiswa dari grup nasyid Da'i Nada, yang emang sering banget diundang tampil di TV Mesir dan di berbagai event ginian, bahkan sering juga jadi utusan resmi Kementerian Kebudayaan Mesir buat ke luar negeri. Keren emang mereka. Jadi ikut bangga.


Malam itu acara dimulai dari jam 8. Kita karna ngerasa tempatnya deket jadi jalan agak nyantai. Setengah 8 berangkat trus sampe, ternyata di depan gerbang masuk orang masih rame ngantri buat ke dalem. Masalahnya, dari tadi pintu ditutup sebentar jadi orang-orang pada numpuk. Karna bentar lagi dah mau mulai, jadilah sebagian pada ribut ke petugasnya minta dipercepat dan sekitar 15 menit baru pintu dan pagarnya dibuka lagi.

Oh iya, alesan  sebenernya kenapa aku mau pergi kali ini adalah buat ngeliput. Rencananya sih buat dikirim ke Citizen Jornalism, NET TV. Itu lho website terbuka untuk siapapun orang Indonesia yang punya berita bisa kirim ke sana, terus kalo diterima bakal dapat upah. Upahnya sih lumayan buat kita yang punya berita dari luar negeri. Hehe. Makanya ini diniatin banget pergi, kali aja kan rezeki.

Masalahnya, kita salah perhitungan. Harusnya kita dateng minimal 1 jam yang lalu.
Acara ini boleh bertajuk sama, tapi peserta yang hadir kali ini beda banget dengan 4 tahun lalu. Tahun ini ramenya naudzubillah. Beh, parah sih. Mau ke daerah yang selurusan panggung tu nggak dapet-dapet. Jangankan tempat duduk, buat berdiri biar panggung keliatan aja susah banget. Padahal kita mau ngeliput nih. Niat mau ngambil footage video dari berbagai sudut bahkan kalo bisa ke depan panggung 'pas', mendadak jadi ngimpi. Dulu sih kita santai aja buat pindah-pindah kursi, keluar-masuk. Bener-bener nggak nebak bakal berubah gini situasinya. Acaranya beneran berhasil menarik animo masyarakat sekitar. 


Kalo aja nggak ada rencana liputan tadi, aku bisa aja langsung pulang. Haha. Tapi yaudah deh, akhirnya grasak-grusuk nyoba nyempil-nyempil di tengah orang Mesir yang gede-gede dan tinggi. Dengan usaha ekstra, akhirnya kita pun dapet lah beberapa cuplikan acaranya walau nggak maksimal. Selain kejepit-jepit orang, juga kameraku agak gelap untuk suasana malem. Soalnya nggak berani nih make pengaturan ISO di atas 800. Takut hasilnya noise parah.

Jam 10 menjelang acara selesai, pas sebagian orang pada beranjak pulang, baru kita bisa masuk ke bagian bawah yang sehadapan panggung. Nggak disia-siain, langsung shoot dari deket. Setelah acara selesai, aku ketemu sama temen yang nampil. Kemarin malamnya aku udah bilang sih mau wawancara. Jadi kita dibawa ke samping panggung buat ngobrol dengan si vokalis sekaligus pendiri  grup Da'i Nada, namanya bang Nur Akhyari. Abis wawancara, aku dibilangin sama kakak senior dari Palembang yang juga nampil, katanya lain kali bilang-bilang dulu kalo mau ngeliput, biar dari sebelum acara mulai mereka bisa ajakin ke daerah deket panggung. Wah iya juga ya. Harusnya kalo punya orang dalem gini kan dimanfaatin fasilitasnya. Hehe. Next time lah insyaallah.

Sebelum pulang, karna udah lama banget nggak ke benteng ini, kami sempetin dulu foto-foto dengan background Masjid Ali Pasha --posisinya di bagian atas benteng. Karna ini di dataran tinggi, hampir se-seantero Kairo bisa liat masjid ini dari jauh. Kalo malem, masjidnya dikasih hiasan lampu di sekelilingnya, jadi keren. Seingetku terakhir kali masuk sini tuh, pas diminta tolong jadi fotografernya kakak senior yang mau foto-foto make pakaian wisuda bareng keluarganya, sekitar 3 tahun lalu. Dah lama banget.

Sampe rumah, malem itu juga video-video yang udah kuambil diedit jadi satu, lalu dikirim ke laman website. Karena kan berita ini masuk kategori moment, jadi harus cepet-cepet dipublish sebelum keduluan basi. Masalahnya, 3 hari berlalu sejak hari itu, video ini juga belum dapet kejelasan. Jadi kesimpulan kami, kita belum diterima. Hahahaha. Padahal event ini bagus banget lho buat jadi berita. Nasib, belum rezekinya. Tapi nggak papalah, pengalaman. Nggak kapok sih, lain kesempatan bakal coba ngeliput hal lain lagi. Dan biar nggak sia-sia, tulisannya masuk di sini~

Ahmad Rofiq

Author

Seorang mahasiswa biasa di Universitas al-Azhar Kairo

0 komentar:

 
biz.