Friday, 26 April 2019

Perdana ke Bioskop Mesir


24 April, dua hari lalu sebagian dunia larut dalam euforia, separuh lagi baru merasakannya hari ini. Selama satu tahun orang-orang menanti dan sekarang mereka bisa menyaksikan langsung. Akhir cerita dari 11 tahun kebersamaan selama ini benar-benar ditutup dengan mengharukan. Di dalamnya kita diajak bernostalgia tentang perjalanan panjang semenjak ini semua dimulai, lalu disuguhkan dengan ending yang bercampur-aduk, aduhai.

Ngomong paan sih.
Ini lhoo mau cerita-cerita tentang Marvel Cinematic Universe (MCU) --film adaptasi Marvel Comics. Haha, tau kan yaa? Itu lhoo film-film tentang pahlawan penjaga dunia. Kayak Iron-Man, Hulk, Spider-Man, dll. Pernah denger, kan lah ya. Nah mereka tuh antar satu film superhero dengan superhero yang lainnya saling nyambung ceritanya. Nah lagi, yang kemaren sedang rame tuh karna film terbarunya ngisahin tentang akhir (baca: puncak) dari cerita-cerita tadi. MCU ini dimulai dari tahun 2008 lalu. Trus tahun 2018 kemaren mereka buat film untuk perayaan 10 tahun kesuksesannya. Nah yang baru tayang kemaren itu film lanjutan dari yang tahun kemaren. Ribet nggak sih baca ini? Heh.

Pokoknya, intinya, aku penggemar film-film superhero. Lalu ini ada film superhero gabungan yang emang keren banget dan udah ditunggu-tunggu. Judulnya "Avengers: End Game". Jadi yang mau diceritain di sini tu tentang aku yang pergi ke bioskop buat nonton ini. Remeh amat ya tulisan ini? Bodo lah. Daripada nggak nulis-nulis.

Jadi sebenernya aku tu nggak pernah ke bioskop selama di Mesir. Dari dulu pengen banget nyoba tapi nggak pernah jadi. Lalu pas tau film Avengers ini tayang di sini dan pas juga tayang lebih dulu dari negara-negara lain (dengan Indonesia barengan sih), aku kepikiran "pokoknya harus nih nonton di hari pertama". Soalnya kejadian tahun lalu, pas Avengers tayang perdana, di hari pertama itu juga orang-orang pada norak nge-spoilerin di sosmed terutama kolom-kolom komentar. Kan nggak banget tuh. Makanya momen tahun ini mesti banget dimanfaatin. 

Tapi masalah pertama muncul. Selain nggak punya pengalaman masuk bioskop sini (nggak tau tempat, cara pesen dll), aku juga nggak tau euforia orang Mesir sama nggak dengan di Indonesia --yang semenjak pre-order tiket filmnya dibuka, nggak pake lama langsung ludes di banyak tempat. Jadi dua hari sebelum tanggal 24 aku coba nyari situs dan aplikasi bioskop sini buat booking online. Pas dah dapet, sebelum bayar diminta buat konfirmasi pemesanan dulu ke nomor hape yang tertera di akun kartu. Masalahnya dulu aku bikin make nomor SIM Indonesia, dan nomornya udah angus karna abis masa aktif. Jadilah nggak bisa konfirmasi, yang berarti nggak bisa pesen online.

Belum abis cara dong. Ada temen yang bilang bisa bayar itu lewat standing box machine yang suka ada di depan warung-warung sini. Masalahnya di tempat aku tinggal nggak ada mesin pembayaran itu. Adanya di Hay Asyir --sekitar satu jam dari rumah, daerah mahasiswa Indonesia kebanyakan tinggal. Waktu itu dah tengah malem dan nggak mungkin minta temen yang lagi di Hay Asyir turun rumah cuma buat ginian. Yaudah deh besok masih bisa.

Besoknya aku baru sadar, udah lama juga nggak liat mesin itu di ba-alah (warung). Dan ternyata  mesinnya emang udah berhenti operasi --mungkin karna nggak banyak orang yang ngerti cara pakenya. Hadeh. Nyerah deh. Satu-satunya pilihan, tanggal 24 besok mesti dateng duluan ke bioskop buat ngantri dan moga-moga dapet.

Kami ber-empat waktu itu yang berangkat duluan. Mau mesen 12 tiket buat temen-temen yang juga bilang mo ikut nonton. Dari beberapa jam tayang, aku rencana mau ambil yang pukul 14.30. Karna kan dah tau durasi filmnya 3 jam. Jadi mesti itung-itungan waktu shalat juga. Nah kalo ambil yang 14.30 tuh kita masih punya waktu 1 jam sebelum maghrib buat ashar-an.

Pas tiba di lokasi. Ternyata sepi. Bioskop yang aku datengin ini emang kecil sih. Keknya cuma punya 2 atau 3 layar. Ini aja aku baru tau tempatnya semalem. Rencana awalnya kita mau ke City Stars Cinema, tapi aku punya feeling karna itu ada dalem Mall gede jadi keknya bakal rame di hari pertama. Trus nyari-nyari lagi nemu Sun City Cinema, sekitar 1 jam dari rumahku --di jalan ngarah ke bandara internasional Cairo. Sempet cek situsnya dan liat seat-nya masih lowong. Nah tapi beruntung aku dapet info ke bioskop yang kami datengin hari itu. Lokasinya nggak jauh, cuma sekitar setengah jam dan kayaknya belum banyak yang tau. Namannya Almasa Cinema. Sampingan dengan Universitas Azhar banat.



Kami tiba 2 jam sebelum mulai. Masih sepi tuh. Pas mesen ternyata masih banyak banget seat yang tersedia. Aelahh. Tau gini kan nggak perlu kemaren riweh buat booking online. Tapi nggak sepenuhnya tepat sih. Sekitar 10 menitan dari abis kami beli tiket, orang-orang Malaysia berbondong-bondong dateng. Untung tiket untuk posisi kursi yang paling nyaman dah kami ambil. Harga satunya 50 pound (sekitar 40 ribu), tambah 20 pound lagi buat beli kacamata 3D. Jadi total 70 pound.

Pukul 14.30 waktu tayang, masih ada 2 temen yang belum sampe. Masalahnya tiket mereka masih di tanganku. Untung nggak pake lama akhirnya mereka muncul walau tetep aja jadi ke-skip beberapa menit awal film. Fuh. Di dalem, aku cuma bawa 1 botol minum buat temen nonton. Itupun nggak kuminum di awal, saking nggak mau kalo nanti di pertengahan film malah mau ke kamar mandi. Filmnya 3 jam, meen.

Beruntungnya, ada satu kebiasaan yang beda di Mesir. Yaitu di sini ada waktu break di tengah-tengah film. Jadi ya film di-stop, lampu idup, penonton dikasih waktu terserah mau ngapain selama beberapa menit. Tentu yang kebanyakan dilakukan adalah keluar lalu buang air, termasuk aku. Jadi nggak perlu tuh nahan-nahan selama 3 jam. Keburu jadi batu. Sebelum masuk lagi, sempet beli popcorn, satu wadahnya 20 pound. Kapan lagi kan~

Avengers Squad
Ini ada spoiler bagus, kalian nggak usah nunggu sampe kredit film abis. Karena film ini nggak ada tayangan post-credit seperti film-film MCU sebelumnya. Daripada kayak kami, tahan nunggu lama walau lampu bioskop dah diidupin dan ternyata nggak ada apa-apa. Malah diketawain sama penjaga bioskop yang daritadi nungguin pintu sambil bilang, "lah judulnya aja End Game. End berarti berakhir, apalagi yang ditunggu?". Wah, asem si mamang nggak bagi tau.

Kesan yang mau dibagi setelah keluar nonton adalah: filmnya epik parah! Twist yang dikasih nggak ketebak sama sekali.
Itu aja sih. Nggak mau spoiler, kan?

Sebelum pulang ke rumah masing-masing kami sempet foto bareng beberapa kali trus shalat ashar di Masjid yang pas banget ada di samping bioskop. Masjidnya bagusss cuy.



Akhirnya pulang dan sampe rumah pas waktu maghrib. Masih terbawa suasana film nih sebenernya.
Terima kasih, Marvel yang sudah memberikan tayangan para superhero, yang hampir setiap filmnya selalu keren selama 11 tahun terakhir ini. Ada Iron-Man dengan kejeniusan dan teknologi super canggihnya --hampir selalu bikin kita "wow", Captain Amerika dengan pelajaran jiwa patriotnya, Ant-Man dengan kekocakannya, Spider-Man --my fav superhero in Marvel-- yang makin ke sini makin keren dan juga hero lain yang sama menariknya. Thanks a lot, guys.

Trus semalem ada temen rumah yang belum nonton dan bilang mau pergi. Lalu sepontan aja aku bilang ayo pergi ke bioskop yang IMAX (kualitas terbaik). Nonton kemaren masih kurang tuh. Layarnya gelep-an, suaranya juga nggak menggelegar. Jadi mau banget nonton lagi kalo ada temen jalan. Hehe. Rencana besok atau lusa nih pergi. Ntar di-update deh kalo jadi ke yang IMAX.

Oh ya satu lagi. Waktu aku post tentang ini ada yang nanyain, "nonton di bioskop Mesir gimana tuh? Kan g mungkin dikasih translit Indo". Tul banget. Di sini pastinya make translate arab doong. Pusing nggak? Kadang sih. Terutama pas kata-kata yang ilmiah. Kan salah satu genre film MCU juga Science Fiction. Jadi kalo liat bahasa arabnya mumet, dengerin aja yang bahasa inggrisnya. Nggak paham bahasa inggrisnya, liat translit arab buat bantu. Nggak ngerti dua-duanya? Yaudah skip ajaa. Wkwk. 

 
biz.