Wednesday, 20 March 2019

Mulai Resah



Di tulisan sebelumnya aku ada cerita kalo sekarang sedang duduk di semester akhir kuliah sarjana. Yang mana itu buat aku jadi suka introspeksi diri tentang apahal aja yang udah dilakuin berapa tahun terakhir ini. Nggak jarang suka melenguh nyesel karna banyak momen-momen baik yang seharusnya bisa dijalanin malah sering dilewatin gitu aja. Yah walau percuma juga sih diinget --waktu nggak bisa balik lagi, kan. Sekarang yang harus  difokusin cuma belajar, trus gimana caranya biar ujian term dua bulan Mei nanti lancar dan dapet nilai bagus, lalu lulus.

Tapi sebenernya ada satu hal lagi --yang suka kepikiran sama mahasiswa semester akhir; abis ini ngapain deh?

Bagiku ini sebuah fase baru. Karna sebelumnya nggak pernah perlu mikir jauh dan mendetail. Abis belajar SD otomatis aja lanjut SMP -trus SMA trus kuliah. Persis ngikutin standar hidup pendidikan pada umumnya. Mungkin satu-satunya yang diperhatiin cuma "ntar enak/bagusnya lanjut sekolah di mana ya". Semua berjalan normal tanpa banyak hambatan dan pertanyaan.

Kalo udah kek sekarang, pikiran jadi mudah bercabang. Habis S1 ini mau lanjut S2, kah? Kerja? Nikah? Tiga-tiganya?
Itupun nanti akan bercabang lagi. S2 di mana nih, lanjut di tempat sekarang atau pulang, atau ke tempat baru lainnya?
Kerja? Wah, apa ya yang bisa dikerjain. Ikutin jurusan atau passion? Pengen banget sih punya kerjaan sendiri dan nggak bergantung lagi sama ortu. Cuma apa iya aku sanggup gitu sekarang? Seberapa jauh? Apa bakal mencukupi? Ah baru sadar betapa culunnya aku dalam hal dunia kerja yang serius. Yah selama ini kerja-kerja yang diambil cuma alakadarnya tanpa tertuntut target. 
Nikah? Hm.. tahun ini masih umur 23. Udah timing-nya atau ntaran aja ya. Temen seangkatan udah banyak sih yang hidup berdua. Adek-adek kelas juga. Apa aku udah siap? Atau ntar pas umur 25 aja yang katanya itu waktu paling pas buat ngejalin hubungan serius?

Pikiran-pikiran kek gini nggak berkesudahan dan lebih sering gentayangan menjelang tidur, lalu nggak terselesaikan karna lebih dulu ditelan kantuk. Begitu seterusnya sampe kini.

Mungkin solusi terbaik emang ambil wudhu kemudian istikharah, biar waktu yang menyelesaikan?
Tapi rasanya nggak bertanggungjawab sekali jika hanya seperti itu; menunggu lalu semua diserahkan kepada Tuhan. Mungkinkah ada hal lain yang bisa aku kerjain?!

Lagi-lagi jawaban yang aku dapet cuma jawaban mainstream: jalanin aja lah apa yang udah dilakuin sekarang. (Persis kek akhir paragraf pertama tulisan tadi dengan satu paragraf sebelum ini.) 
Yah, duniaku memang paradox.

*
Pada akhirnya tulisan ini hanya ditujukan buat diri sendiri dan diselesaikan sendiri.
Ditulis cuma untuk memenuhi hasrat yang ditahan. Sengaja ditumpahkan karna tersentil tulisan Mojok.co tentang streotip masyarakat tentang prospek kerja mahasiswa sesuai jurusannya. Kan aku kepikiran, apa iya pilihanku nanti terbatas jadi ustadz/pengajar bidang keagamaan?

Tulisan ini juga ditujukan padaku jika di masa depan nanti berkesempatan baca ulang tulisan ini. Bahwa pernah juga bergalau ria tentang pilihan hidup masa umur 20an. Haha.

Ahmad Rofiq

Author

Seorang mahasiswa biasa di Universitas al-Azhar Kairo

0 komentar:

 
biz.