Saturday, 5 August 2017

Pada Umumnya



Beberapa hari belakangan ada banyak hal yang buat aku kepikiran, yang pengen aku curhatin, yang pengen aku share tapi nggak tau nulisinnya gimana. Baru beberapa baris, hapus. Beberapa kata, hapus. Stuck.

Sampe akhirnya nemu tulisan Nendra Rengganis di hipwee.com
Tulisan yang cukup mewakili menurutku. Isinya ngebahas "hal-hal apa aja yang bakal dirasain sama anak muda umur 20-an". Menarik. 

Kita pasti tau, kalo udah nginjek umur 20 kita nggak bisa lagi jadi anak kecil yang kerjanya cuma merengek-rengek manja dan main-main terus. Ada masa depan yang sedang kita tentuin dan perlu direncanain. Bahkan sampe dibilang, sejak umur 20 itulah awal hidup yang sebenernya.

Tapi, jujur aja aku sampe sekarang masih buta arah nentuin langkah gimana yang tepat buat masa depanku. Bingung lebih tepatnya. Namun yang aku tau pasti, aku nggak mau hidup monoton dan cuma nontonin kesuksesan orang lain di tempat. So, i need to change.

Tapi yah di situlah permasalahannya. Berubah itu nggak semudah teriak henshin doang kayak di film Kamen Rider.

And then tahun ini aku masuk umur 21. Dan kalo ngelihat schedule hidup yang dulu sempet aku susun, harusnya tahun ini aku udah lulus kuliah dan bersiap berpetualang ngelanjutin S2 entah di mana. Tapi realita emang nggak harus selaras dengan ekspektasi. Mana ku tahu ternyata sehabis Aliyah kemaren aku nggak bisa langsung kuliah dan pas kuliah pun kecicip rasanya nggak naik tingkat. Dan aku bohong kalau bilang nggak iri (dalam hal positif) ngeliat tahun ini temen-temen angkatan satu per-satu udah make toga di universitasnya masing-masing.

Sedih emang, tapi life must go on kata Alter Bridge. Aku cuma mikir nanti juga akan dateng masanya aku lulus kayak mereka, dan sekarang coba ngehibur diri dengan bilang nggak harus selesai kuliah cepet yang penting lulus di waktu yang tepat aja. Semoga~

Di tulisannya, Nendra juga bilang di umur gini tuh udah masuk masanya buat nekunin hobi. Ah iya, hobi ya. Yang ini lumayan buat bingung karna sebenernya aku punya banyak hobi yang pengen banget dikembangin. Tapi aku sadar diri kalo aku harus milih satu di antaranya buat lebih diseriusin lagi. Alesannya, karena aku pikir nggak semua orang yang megang ijazah kuliah pas masuk ke lapangan kerja bakal duduk di bidang yang sama kayak pas kuliahnya dulu. Ada yang kuliahnya jurusan ekonomi malah jadi novelis karena pas kuliah hobi nulis sastra; yang sastra inggris malah jadi businessman karena hobi dagang. So, hobi itu penting buat diasah biar nggak jadi sekedar hobi. Kan seru kalo ngerjain yang kita hobi-in. Abis ngeliat itu pun aku jadi pengen sedikit lebih serius lagi nekunin hobi yang aku punya. Karena pulang dari Azhar nggak harus jadi guru ya kan. --Bahkan kalau boleh jujur, jadi guru nggak masuk passionku. Aku orangnya suka nggak sabaran. Hah-- Tapi jadi guru juga nggak kalah keren sih. Mulia malah. Tapi jadi pebisnis yang Azhariy lebih keren lagi. Heh.

Di poin lain, akhirnya kita yang udah masuk 20-an ini pun dapet pekerjaannya yang pertama. Yuhu, bahas ini jadi keinget pengalaman pertamaku dapet gaji --selepas lulus Aliyah-- tuh pas ngabdi ngajar di pesantren di Lampung --awalnya nggak tau sih bakalan digaji. Tapi aku nggak nganggep itu kerjaan karena emang niatku dari awal buat ngabdi bukan nyari kerja. Jadi, aku anggep kerja pertamaku itu pas sekitar udah 1 tahun di Mesir. Beberapa bulan abis lulus kelas basic fotografi IPSC aku dapet tawaran dari kakak kelas buat jadi fotografer tamu dari Indonesia selama 2 hari. Awalnya ragu sih karena ngerasa belum siap. Tapi mikirnya kan kalo nggak nyiapin diri dengan pengalaman-pengalaman dari sekarang yah mana siap-siap kan ya. Jadi aku nyanggupin dan akhirnya nerus, kemudian seterusnya diajak travel gitu dan akhirnya bisa ke berbagai tempat wisata di sini dengan gratis. Yoo~

Terus juga di tulisannya, Nendra ada nyinggung masalah hati. Salah satunya di poin 'Patah Hati Sampai Tidak Lagi Percaya Cinta'. Wah gimana ya. Karena emang di umur 20-an gitu kan udah masanya memasuki hubungan yang berorientasi serius, jadi kalau kandas tengah jalan emang bakal kerasa pahit-ada-bangetnya. So wajar sih kalo efeknya sampe timbul rasa 'nggak lagi percaya cinta' --jadinya malah mikir enakan sendiri aja, lebih nyamanan sendiri: karna adanya pendamping cuma sering bikin sakit hati aja. Mungin gitu yak. Sabar om/mbak. Mungkin move on itu nggak mudah, tapi percaya aja suatu hari 'dia' yang ditakdirkan akan datang dan membuatmu percaya lagi. Bersabarlah dan tetap jalani kehidupanmu sebaik mungkin sampai saat itu tiba. --Itu kata-katanya si Nendra sih.

Trus di usia ini juga kita bakal ngeliat temen-temen mulai nikah satu per-satu. Yaelah barusan bahas patah hati sekarang bahas nikah aja om. Hah. Kan emang lagi trendnya nikah muda (Definisi nikah muda maksudku 25 ke bawah --apalagi 20 ke bawah). Yah, nggak ada yang salah sih buat nikah muda. Keren malah udah berani ngambil langkah besar gitu. Cuma ya jangan sampe aja nikahnya hanga karena keikut trend (misal karena ngeliat temen-temen sekeliling udah nikah trus jadi minder dan pengen nikah juga padahal belum siap apa-apa. Itu misal), atau karena capek dengan kondisi sekarang (belajar pusing, kamar berantakan pula, pakaian kotor numpuk males nyuci sendiri, dll). Karena menurutku nikah itu sesuatu yang sakral banget dan bener-bener harus dipikirin matang-matang --bukan setengah jadi atau matang karena hasil perem.

Selain itu ada yang disayangkan juga sih kalo loncat langsung ke pilihan nikah muda. Umur 20-an kan terhitung produktif banget untuk ngelakuin banyak hal, bisa bebas travelling sejauh mungkin dan berkreasi sekeren apapun sama temen, nyari berbagai cerita dan pengalaman-pengalaman yang mungkin nggak bakal terjadi saat udah nikah, dan lain-lainnya. Jadi aku pikir, buat temen-temen yang baru masuk 20-an mungkin perlu mikirin opsi-opsi gini buat ngalihin trend sebar-sebar undangan nikah. Bukan maksudnya ngelarang ya. Apalagi kalo cewek kan, yang selalu ngewanti-wanti isu kalo kelamaan nggak nikah-nikah takut susah punya anak. Anyway it's your choice.

Panjang amat bahas nikahnya bro.
Heh. Bukan karena baper kok tapi.

Next ada lagi, umur 20-an 'Mulai Belajar Mengatur Uang Dan Berinvestasi'. Alhamdulillah selama ini pengeluaran uang nggak terlalu boros kayaknya  --dibandingin dengan sebagian temen-temen yang lain sih. Soalnya mulai faham juga mana-mana uang yang penting buat dipake dan mana yang bisa dijajanin. Tapi emang nggak sampe detail gitu sih ngaturnya.
Hm.. Investasi ya? kalo nabung-nabung sendiri sih udah. Sebatas celengan --itu pun kadang dicongkelin😂. Memang selama ini ada lah dapet uang dari kerjaan sana-sini. Tapi ya itu, besoknya udah abis aja dipake buat jajan. Hah. Sip, ini PR penting buat aku. Karena kan di umur segini tuh kita pasti punya mimpi-mimpi yang pengen kita raih. Tapi juga nanti mimpi-mimpi itu perlu modal buat nggapainya. Dan nggak salah kita buat nyiapin itu dari sekarang.

Selanjutnya, poin 'Perlahan, Semua Pengalaman Merubahmu Jadi Pribadi yang Lebih Tenang'. Hm.. aku nggak bilang kalo pengalaman anak 20-an udah banyak. Namun se-enggaknya kita udah tumbuh jadi pribadi yang dewasa dan seharusnya bisa lebih rasional dalam menyikapi permasalahan. Kalo kata Nendra tuh 'Rasionalitas mengalahkan emosi dan egoisme'.

Terakhir, 'Pada Akhirnya Kamu Belajar Tentang Hal yang Tertakdirkan'. Yah, dengan melalui beberapa poin di atas, akhirnya kita belajar kalo selalu ada hal-hal yang udah ditakdirin --entah itu manis ataupun pahit-- ataupun sebaliknya. 
Dan untuk hal-hal yang nggak bisa kita paksain terjadi, kita mulai belajar buat nge-ikhlasin itu semua tanpa perlu berkeras kepala.

That's it. 

Kayak yang aku sampein di awal tulisan, ini cuma menyadur tulisannya Nendra karena menurutku itu lumayan ngewakilin apa yang mau aku share juga. -Kalian bisa baca tulisannya secara langsung di sini.

Sebenernya ini belum semua, tapi kayaknya aku cukupin sampe sini aja. Mungkin nanti bisa di tulisan selanjutnya -i hope. 
Yah itu aja, kalo ada kata yang salah mohon dimaklumin.

 
biz.