Sunday, 2 July 2017

Tenggelam Pada Alexandria


Jauh hari sebelum ujian bulan kemaren, entah kenapa jadi kepengen banget main ke Alexandria. Dan alhamdulillah jadi beneran ke sana tanggal 18 ini tadi. Niat awal sih sendirian aja. Pengen jalan sendiri di pinggiran laut birunya sambil nendang-nendang pasir di pagi hari - uhuy. Tapi saat nyeritain rencana ini sama temen-temen, ternyata mereka juga punya niat yang sama.

Ya udah, akhirnya kami ke sana bareng beberapa hari abis ujianku tanggal 14.

Satu jam sebelum buka puasa tanggal 18, kami berlima ditambah satu lagi temen - yang kebetulan juga mau balik ke Alex - berangkat. Pertama, ke stasiun Ramses dulu karena kami bakal naik kereta. Stasiun ini arsitektur interiornya klasik banget. Serasa lagi main di Eropa tahun 60an. Hah lebay. Sebenernya bisa juga sih naik mobil angkot gitu, tapi lebih milih kereta karena pastinya lebih asyik dan nyaman. Lagian udah lama juga aku nggak pernah naik kereta. Mungkin terakhir kali sekitar 2 tahun lalu saat jalan-jalan ke daerah Tanta dan Tafahna.

Keretanya berangkat jam 8 malem. Aku milih tempat duduk sebelah kiri, samping jendela. Hobiku dari dulu, selagi aku bisa dapet tempat duduk samping jendela aku bakal milih itu. Entah itu pas belajar di kelas ataupun lagi di perjalanan naik kendaraan apapun.

Alesannya? Mungkin karena aku orang yang gampang bosen ya. Jadi kalo lagi bosen dengerin guru nerangin pelajaran, ngeliat luar jendela lumayan bisa ngilangin jenuh. Termasuk kalo lagi bosen di perjalanan. Bagiku di luar jendela tuh selalu ada hal lain yang beda - dari posisi kita saat itu - dan kadang itu menarik untuk diperhatiin. Yah, walau jadinya aku malah lebih sering merhatiin luar jendela daripada penjelasan guru - dan akhirnya dapet lemparan spidol yang tepat kena di kepala. Headshot. Haha.

Next, ini pengalaman pertamaku naik kereta yang ber-AC di Mesir. Kalo di sini kami sering nyebutnya qitar mukayyaf. Tiket malem itu 40 pound. Sebenernya naik kereta ini termasuk boros juga sih. Padahal kan ya cuma jalan ke Alexandria doang gaya. Di sini emang udah biasa mahasiswa yang tinggal di Kairo bolak-balik ke Alex buat belajar dan mereka biasanya make kereta biasa yang tiketnya antara 5-10 pound. Tapi karena emang niat awal kami ke Alex buat jalan-jalan, jadi kami lebih milih qitar mukayyaf ini. Yah biar lebih nikmatin aja. Lagian ini juga cuma sesekali. Pertama kali malah.

Setelah beberapa jam, kami turun di stasiun Sidi Gaber, Alexandria sekitar pukul setengah 12. Karena tempat yang bakal kami tinggalin ada di kawasan Mandara, kami masih perlu naik kereta sekali lagi. Dan kali ini naik kereta biasa antar wilayah. Ongkosnya cuma se-pound 25 piester. Kurang-lebih setengah jam lagi sampenya.

Sampai di Mandara, ada mahasiswa yang jemput buat nganter ke tempat nginep. Oh ya, di sini kami akan tinggal selama 3 hari 3 malam di homestay punyanya mahasiswa. Dapet info rumah ini dari temen yang tinggal di sana juga. Beruntung, karena dianggapnya temen, kami pun dapet diskon. Lumayan.

Sebelumnya kami ditawarin temen yang di Alex itu buat nginep di rumahnya aja. Tapi setelah tau kalo rumahnya juga lagi ditempatin anak-anak baru yang ikutan daurah, kami lebih milih nyewa homestay. Takut nganggu dan nggak enak juga karena kami emang cuma mau jalan-jalan doang.

Sampe di homestay, kami langsung milih tempat tidur masing-masing. Aku pastinya ngambil ranjang yang pas banget samping jendela. Oh ya, di awal sebelum mesen homestay ini kami sempet dikasih tau kalo rumahnya pas banget sehadepan laut. Wow, seneng banget pas denger itu. Aku langsung ngebayangin film KCB di scene waktu Azzam lagi nginep di hotel di Alexandria dan pas dia buka pintu balkon, keliatan background kerlap-kerlip lampu kendaraan di sepanjang pinggiran pantai malem hari dan juga hamparan luas laut birunya. Indah banget.

Tapi aku langsung buang ekspektasi itu. Aku yakin realitanya pasti meleset. Dan beneran, rumah kami nggak langsung pas di seberang laut. Masih ada satu gedung lagi yang ngehalangin. Jadi saat aku buka jendela kamar, pandanganku langsung nabrak dinding belakang gedung itu.

But, it's ok. Seenggaknya rumah kami deket banget dengan lautnya.

Sekitar jam dua malem pas kami sampe, dan setelah dijelasin apa-apa aja fasilitas yang ada di rumah, kami langsung sibuk mikirin sahur mau masak apa. Untung ada toko yang jual bahan masakan nggak jauh dari rumah. Abis subuh, kita briefing bentar - gayanya - buat bahas apa aja yang mau kita lakuin bareng selama 3 hari di Alex dan kapan waktu bebas buat mencar masing-masing.

Singkatnya, siang hari pertama tanggal 19, kami bakal ke Perpustakaan Alexandria dan Taman Montazah. Malemnya bebas.

Mulustrasi Kota Alexandria & tempat yang aku kunjungin
(dilingkarin merah)
Telat dikit dari waktu yang tadi pagi ditentuin, abis zuhur kami berangkat naik mobil angkot ke Perpustakaan. Lumayan jauh juga. Mungkin 20 atau 25 menit. Ini kali keduaku ke sini. Pertama kali dulu pas ikutan tour Alexandria selama sehari bareng tim tari dari Palembang. Karena waktu itu aku masih  pengurus kekeluargaan Palembang jadi diajak. Tapi waktu itu bentar banget. Makanya sekarang ke sini lagi dan sekalian mau ke Planetarium-nya yang emang masuk kawasan perpustakaan. Sayangnya pas kami sampe di sana udah tutup. Yah.

Emang salahku sih. Harusnya nyari info jadwal tayangnya dulu sebelum berangkat. Kami sampe di sana jam satu siang dan pas banget itu udah jadwal tayang yang terakhir. Jadilah cuma dapet masuk perpustakaannya aja - bayar 3 pound buat pelajar - dan itupun juga cuma bentar doang karena perpusnya tutup jam 2. Argh. Beneran nggak puas. Ini gara-gara cuma berangkat doang tanpa tau info. Ya udah, kami harus berpuas diri dan sebelum jam 3 udah keluar dari daerah perpus. - Banyak cumanya ya. Hah.

Perpustakaan Alexandria
Selanjutnya kami ke Taman Montazah. Taman yang ada di ujung timur Alexandria ini lumayan deket dari tempat inap kami. Cukup jalan pun sampe.  Nah, di taman ini kita dikasih liat pemandangan hijau seluas 155 hektare dan rata-rata tanamannya didominasi sama pohon kurma. Tapi selain itu ada juga sih macem-macem kembang kayak bougenville, lantana ungu, dan tanaman hias lain yang jarang ditemuin di wilayah tropis kayak Indonesia.

Di bagian utara, naik dikit, kita bisa ngeliat pantai dari atas. Di sana ada beberapa rumah sejenis villa yang berbaris. Nah di tempat itu juga - katanya - tempat yang paling mantep buat ngeliat sunrise di kota terbesar kedua Mesir ini karena letaknya yang paling timur. Nggak jauh dari situ juga kita bisa liat gedung paling mewah di sini, Istana Raja Farouk. Aslinya sih emang taman ini masuk bagian dari istana raja terakhir Dinasti Muhammad Ali itu. Tapi sayang, kita nggak boleh masuk ngelewatin pagernya. Jadi kalo mau poto-poto yah sekedar di depannya aja.

King Farouk Palace
Kurang lebih satu setengah jam lagi masuk waktu buka, kami milih pulang jalan kaki. Sambil di jalan sambil mikirin mau buka make apaan. Ternyata di jalan pulang, nggak jauh dari rumah, kami ketemu maidatur rahman - istilah di Mesir buat makanan buka gratis. Wah.

Mikir bentar, akhirnya kami setuju buat buka di sana. Selain lumayan buat ngirit biaya, ini jadi pengalaman seru juga nyicipin maidah Alexandria. Lauk saat itu ikan. Masuk akal karena emang ini kota pinggir laut. Ikannya gede dan lumayan bikin kenyang. Alhamdulillah.
Malemnya kami nggak kemana-mana. Sebagian asyik ngobrol dan aku lebih milih buat tidur karena rencananya besok pagi-pagi aku mau jalan-jalan di sepanjang pinggiran pantai.

Oh ya, kalo sekilas aku perhatiin, kehidupan mantan Ibukota Mesir ini kebanyakan terpusat di pinggir jalan besar yang ada di pinggir laut yang panjang kayaknya. Rata-rata, gedung-gedung penting kayak kedutaan, objek-objek wisata, bank, universitas dan lain-lain ada di selurusan jalan itu. Tapi bagus gitu sih. Jadi ngemudahin para pelancong buat jalan-jalan sendiri.

Setengah lima pagi besoknya, aku berdua sama temen nyusurin pinggiran pantai. Masing-masing bawa kamera. Sepagi itu udah lumayan banyak orang-orang yang main dan berenang. Wah, berenang sepagi ini nggak kedinginan apa ya. Langit masih gelep. Kami jalan terus sampe sunrise muncul dan aku mulai sibuk ngambil momen dengan video.

Untuk masuk ke pantai kita bayar 20 pound berdua, termasuk dapet tempat duduk dan payung di pinggir pantai. Duduk gini sambil nikmatin sunrise emang nikmat banget rasanya. Sesekali sambil ngeliatin anak-anak pribumi main bola dan kadang ngelamunin diri. Ngelamun aja, bukan ngegalau. Hah.

Pulang dari jalan pagi, karena capek aku langsung tidur. Temen yang lain juga lagi pada tidur. Dan pas bangun langsung kaget. Udah jam 2 siang! Padahal rencana kami hari ini mau jalan ke Benteng Qaitbay abis zuhur. Telat banget. Karna udah telat parah gitu, temen-temen udah ilang semangat buat pergi. Aku ngehibur diri dengan mastiin di google kalo siang gini bentengnya masih buka. Yups, kata google bentengnya buka sampe jam 5 sore.

Benteng Qaitbay tampak dari samping luar
Nggak make buang-buang waktu lagi, aku langsung ajakin semuanya buat siap-siap dan langsung berangkat. Nggak boleh ada satu pun tujuan yang udah direncanain yang nggak jadi. Tapi naasnya, karena butuh hampir satu jam buat ke sana - ujung ke ujung, boy - pas kami sampe jam tiga, udah tutup. Brrr. Ternyata jadwal yang dibilang google udah nggak valid. Argh. Gagal lagi. Aku sebenernya nggak terlalu kecewa sih karena dulu udah pernah masuk ke sini sekali. Tapi kasian sama dua temen lagi yang belum sama sekali. Tapi yah, apa boleh buat kan.

Biar nggak sia-sia banget, kami jadinya asik duduk dan ngabadiin momen dari halaman luarnya aja sambil ngeliatin perahu-perahu yang seliweran di laut sekitar sana. Next abis ini kami mau main di pantai seberang rumah. Jadi kami pun pulang. Beruntungnya, bis dua tingkat yang kami tunggu-tunggu dari kemaren tapi nggak bisa dinaikin karena selalu penuh, kali ini kosong. Nggak perlu mikir dua kali kami udah ambil posisi di kursi atas.


Rute bis ini kayaknya cuma di sepanjang jalan utara Alex aja. Karcisnya 7 pound. Dua kali lipat dari naik mobil angkutan umum biasa. Aku nggak tau mau ngomong apa tapi yang pasti seneng banget bisa naik ini. Hah, Lebay. Padahal di Indonesia kan juga ada ya. Tapi seenggaknya ini pertama kali aku nyicipin bis merah kayak bis khas kota London gini. Sekitar satu jam di atas bis, di satu jam itu juga aku nikmatin pemandangan angle berbeda dari kota yang biasanya juga disebut Iskandariyah ini.

Sempat hampir kelewatan rumah saking asiknya, sore itu kami lanjut ke agenda selanjutnya: berenang!

Sebelum masuk pantai, kami sempetin beli beberapa snack makanan sama minum juga karena emang rencananya mau buka puasa di dalem. Kan seru ya buka sambil ngeliatin sunset langsung di ujung laut. Setelah lumayan lama berenang dan main-main pasir kayak anak kecil, akhirnya berenti juga karena kedinginan. Naasnya handuk ketinggalan dan aku nggak bawa salinan karena mikirnya 'ah, rumah deket sini juga. Sekalian ganti di rumah aja ntar'.

Jadilah abis bilas di kamar mandi, aku biarin aja angin yang buat pakaiannya kering.

Nggak lama duduk-duduk sambil nunggu buka, di situlah momen yang indah ini dateng. Sunset. Jujur, ini indah banget. Momen matahari tenggelam di ujung laut ini otomatis langsung masuk ke salah satu senja paling berkesan di hidupku.

Saat akhirnya matahari ilang, tenggelam di ujung laut Alexandria, saat itu juga suara azan saut-menyaut menggema.
So, waktunya berbuka.

Karena cuma takjilan make snack-snackan doang dan suasana mulai gelep, kita pun langsung pulang, shalat, dan yang paling utama, cari makan. Udah kelewat laper. Hari ini nggak ambil makan di maidah lagi jadi kami cari rumah makan. Di deretan pinggir jalan kebanyakan makanan-makanan junk food, kami coba masuk dikit ke bagian-bagian dalem area pasar. Akhirnya nemu juga yang kayaknya bakal buat puas.

Kami sepakat mesan satu ayam buat berlima sama nasi. Pas mipesen, kata pelayannya kami nggak bisa pesen cuma itu doang karena pasti nggak bakal cukup. Lah, dia kira kita orang arab apa yang makannya banyak banget. Tapi walaupun kami tetep maksa beli satu aja dianya tetep nolak. Waduh. Akhirnya musyawarah bentar dan kami mutusin mesen yang satu orang setengah ayam. Gila sebenernya tapi gimana ketimbang kalam tambah panjang sedangkan perut udah laper. Lagian sesekali juga.

Inti pada akhirnya, ayamku nggak habis dan untung dibantu sama temen yang milih menu lain yang ternyata lauknya mereka kedikitan. Hah. Pas banget jadi.

Malem itu abis makan, temen-temen yang lain milih jalan ke luar lagi. Aku istirahat aja di kamar. Sambilan rumah sepi gitu aku coba ngecek-ngecek hasil hunting video yang diambil dari kemaren. Saat itu juga aku nyadar kalo ternyata aku nggak banyak ngambil foto. Padahal niat di awal sebelum berangkat itu selain jalan-jalan juga mau nyari portofolio foto. Duh. Mau ngulang nggak sempet lagi. Sisa sehari di Alex. Ya udahlah nggak apa-apa. Udah lewat.

Hari ketiga, hari terakhir sesuai jadwal yang kami rencanain, ini hari bebas. Jadi masing-masing kami boleh ke mana aja, tapi harus udah ngumpul di rumah jam 4. Soalnya kami mau ngambil kereta sore biar nggak kemaleman pas sampe di Kairo.

Karena niat di hari pertama mau nonton di Planetarium nggak kesampean, jadi di hari itu aku mau ke sana lagi dan kali ini insyaallah nggak bakal gagal lagi. Aku udah tau jadwal tayang dan judul filmnya apa. Dua temen yang lain juga ikut. Jadi kami bertiga. Dua temen lagi katanya mau ke Qaitbay - yang kataku tadi mereka belum pernah masuk sama sekali ke sana.

Jam 11 kami ke sana, ambil jadwal film jam 12.

Sebelum ini aku sama sekali belum pernah nonton di Planetarium. Tapi sempat pernah tau dikit kalo isinya itu film tentang suasana luar angkasa trus make layar lebar cembung. Karena aku penggemar berat luar angkasa jadi aku punya ekspektasi gede. Jadwal jam 12 ini judul filmnya The Mission. Nggak tau itu bakal nyeritain misi apaan. Masuknya 10 pound buat pelajar, 50 buat turis umum.

Film pun mulai, dan eng-ing-eng, filmnya di luar ekspektasi. Ternyata filmnya make gaya kartun 3D gitu. Planet-planetnya dikasih mata dan mulut. Gaya anak-anak banget. Yaah. Kiraku bakal kayak liputan NASA gitu. Kecewa sih. Apa kami salah pilih judul ya. Tapi kayaknya emang gini semua sih. Mungkin akunya aja yang gaptek. Ya udahlah nggak apa-apa. Untung bayarnya yang 10 pound, jadi untuk ukuran nonton film yang durasinya hampir setengah jam itu yah lumayan murah lah. Seenggaknya aku nggak penasaran lagi.

Abis dari situ, kami masuk ke perpustakaan lagi. Hari pertama kemaren masih kurang puas.


Jam 2nya kami pulang dan langsung beres-beres. Jam 4 harus udah check out dari homestay dan ke stasiun. Nah, kali ini kami pulang make kereta 10 pound yang biasa karena kereta yang kayak berangkat kemaren itu jadwalnya jam 8 malem dan itu masih lama banget. Waktu itu masih jam 5. Selain itu juga harga tiketnya lagi mahal banget. 70-100 pound. Glek.

Jadilah kami naik kereta yang antar wilayah dulu ke mahattah mashr baru beli tiket kereta biasa buat ke Kairo. Beruntung, pas kami beli tiket itu keretanya udah tinggal berangkat bentar lagi dan timing kami pas banget. Duduk dan beberapa menit kemudian langsung tancap gas. Kami ngambil kursi yang paling belakang banget di gerbong paling akhir. Nggak lupa sebelum itu kami udah beli beberapa snack buat buka puasa karena azan maghribnya masih 1 jam-an lagi.

Pas udah buka, matahari juga udah tenggelem, baru ketauan ternyata lampu yang di gerbong kami ini mati semuanya. Jadilah gelap-gelapan satu gerbong. Aku sih nggak takut gelep kalo orangnya rame gini. Cuma cemas aja kalo ada orang yang usil ngambilin barang-barang kami. Tapi alhamdulillah 4 jam sampe stasiun Ramses nggak ada masalah sama sekali. Aku bahkan tidur. Tapi antara kami emang ada yang asik ngobrol sih.

Turun kereta, gila laper banget. Perut melilit-melilit. Padahal kami masih perlu naik mobil sekali lagi. Jadi tanpa ba-bi-bu langsung nyari mobil angkutan. Pas udah dapet eh si sopirnya malah ribut soal rebutan penumpang. Karna udah tau biasanya ribut yang ginian bakal lama dan nyakitin kuping, kita langsung cabut dan nyari bis aja. Sialnya kami malah salah milih nomor bis. Bis yang kami naikin ini yang rutenya agak lebih panjang dan jalannya jam gini lagi macet parah.

Wuuh gila. Udah panas, isi bis rame, perut laper, macet pula.

Mungkin sekitar dua jam dari itu kami baru sampe dan akhirnya bisa duduk manis di rumah makan Indonesia kemudian mesen menu andalan masing-masing.

Jadi, yah, itulah ceritaku kali ini. Panjang banget ya. Hah. Maaflah. Aku udah berusaha nyingkatnya semaksimal mungkin tapi ternyata masih aja kepanjangan. Soalnya emang rata-rata tentang hal-hal yang baru pertama kali aku rasain.

Dan saat tulisan ini selesai aku ketik, aku udah mau ikut jalan-jalan ke destinasi lain lagi. Tapi yang kali ini jalan-jalan resmi diadain sama pengurus mahasiswa asal Sum-Sel. Acara tahunan emang. Bakal tiga harian juga. Semoga bisa jauh lebih berkesan dari yang ke Alexandria ini. Soalnya tempatnya jauh lebih keren katanya. Yah, semoga bener sesuai ekspektasi dan nggak banyak gagalnya deh.
Hah.

Limas, Kairo
02/07/2017

--
Yang mau lihat video jalan-jalan kami, udah diupload di YouTube. Bisa klik di sini

 
biz.