Friday, 5 May 2017

Rumah Baru


Kairo, 05 Mei 2017.

Aku mulai nulis ini pas banget setelah ngabisin satu mangkok indomie rasa soto dengan satu telur mata sapi. Ditulis di kamar lantai 3, di atas kasur sambil senderan berdua dengan bantal. Ciee sender-senderan. Hush. Ini akan jadi sore hari yang cerah kalo aja punggungku nggak lagi pegel.
Oh ya, aku punya beberapa kabar.

Pertama, KAMI PINDAH RUMAH. Bukan karena kami diusir empunya rumah, bukan. Itu karena kami (anak-anak komunitas Rumah Syariah tingkat 2 yang banin) udah selesai belajar di sana selama 2 tahun ini. Karena emang Rumah Syariah program belajarnya cuma 2 tahun, berarti setelah penutupan kegiatan bulan lalu kami udah resmi dinyatain tamat. Nah, karena udah tamat berarti rumah yang kami tempati sekarang --kami sering nyebutnya Aspus (Asrama Pusat)-- akan diisi sama anak-anak Rumah Syariah yang sekarang akan naik tingkat 2. So, kami harus nyari rumah baru.

Begitu.

Jadilah beberapa bulan ini kami --aku nggak ikut sih-- udah sibuk nyari-nyari info rumah yang letaknya masih di sekitaran sini. Setelah banyak rumah yang ditanya dan dicek, akhirnya kami dapet juga rumah yang kayaknya pas untuk jadi persinggahan berikutnya dan juga masih berada di sekitaran kampus.

Karena sebulan kemaren aku jarang pulang ke rumah di Darrasah, aku baru ngeliat langsung rumah baru kami 2 hari kemaren. Dan ternyata.. rumahnya bagus, men! Aku langsung suka. Oh ya, rumah yang aku maksud di sini tuh flat ya. Kalo di sini biasanya disebut dengan sya'ah. Bukan rumah yang bentuknya satu-satu kayak di Indonesia. Seneng aja di sini nyebutnya rumah. Jadi dalam satu gedung tinggi itu ada beberapa flat. 

Flat baru kami ada di lantai 4 dari 6 lantai yang ada --lantai bawah nggak diitung. Ini lumayan susah buat naik-turun sebenernya. Tapi yang lumayan enak, gedung kami (nyebutnya 'imarah) letaknya pas di atas rumah makan Indonesia. Yow! Jadi kalo lagi laper dan kebetulan yang jadwal masak lagi kosong bisa langsung cus turun ke bawah. Biasanya juga di rumah makan itu ada siaran sepak bolanya. Jadi nggak perlu lagi nonton di kafe Mesir yang bakal bikin sesak dada dengan kepulan asap sisha-nya.

Lokasi flat baru juga lumayan deket dengan pasar sayur.  Jadi kalo mau belanja untuk piket masak nggak perlu jalan jauh lagi. Di selurusan jalan sebelum masuk gang juga ada 2 toko penjual roti dan banyak lagi jualan-jualan makanan khas mesir kayak kusharie, ruz bil basal, dll. Pokoknya urusan makan, aman.

Flat kami punya 3 kamar, 1 sholah (aula), 1 kamar mandi --ada bath tubnya euy, dan 1 dapur kecil. Karena kami tinggal ber-8 jadi per-kamar diisi 2 / 3 orang. Trus karena kamarku agak besar jadi kami ber-3 satu kamar. Sayangnya rumah ini nggak punya balkon kayak di rumah lama yang langsung menyuguhkan pemandangan bagian belakang Azhar Park. Jadi salah satu favoritku di gedung ini itu atapnya. Karena 'imarah ini lumayan tinggi --6 tingkat, pemandangan dari atap lumayan memuaskan. Saat udah di atas kita bisa langsung ngeliat Masjid al-Azhar di sisi kirinya dan Masjid Ali Pasha (Masjid bergaya Turki yang mirip Hagia Sophia) di sisi kanan. Udaranya juga sejuk. Angin sepoi-sepoi gitu.

Nah, karena tanggal 1 kemaren kami udah transaksi sama tuan rumahnya --udah bayar ta'minijar-- maka kami udah dibolehin buat ngangkat barang ke dalam rumah. Dan semalem akhirnya kami pindahan. Semua barang udah di-packing dan mobil naql udah standby depan 'imarah rumah lama.

Saat packing di rumah lama
Nggak disangka ternyata barang-barang kami banyak banget. Kami cuma ber-8 yang mau pindah tapi barang yang mau dibawa bisa buat mobil pick up --yang kami sewa-- 3x bolak-balik saking banyaknya. Barang yang paling banyak itu kitab-kitab. Sekali perjalanan kurang buat bawa kitabnya doang.

Singkatnya, seluruh barang pun udah sampe di depan 'imarah baru kami. Berhubung barang yang mau di bawa ke atas banyak banget dan berat-berat, kami pun nyusun formasi untuk dibuat eftafet. Jadi sambut-menyambut barang gitu biar lebih memudahkan. Aku kebagian dari lantai 2 ke 2 setengah (karena setiap lantai punya 2 cabang tangga).

Semua berjalan lancar sampe udah hampir sejam-an ngangkat-ngangkatnya, kaki jadi pegel banget karena naik-turun tangga sambil bawa barang berat. Kami pun sampe perlu beberapa kali ngambil jeda istirahat. Akhirnya seluruh kitab udah dibawa semua dan nyisain 2 lemari kayu. Fuh. Oke, dilanjutin biar sekalian capeknya.

Dan proses pindahan yang dimulai dari abis maghrib ini pun selesai saat udah mau masuk pukul 11 malem. Lumayan lama ternyata. Saking lamanya, aku punya kabar buruk. Pertandingan semi-final MU lawan Celta Vigo udah abis. Argh. Padahal awalnya aku kira pindahan ini cukup sampe jam 9 doang dan bisa ngeliat kick-off pertandingan di rumah makan Indonesia yang deket rumah baru. Jadi selama jeda istirahat ngangkat-ngangkat tadi aku bolak-balik ngecek live score di hape buat mastiin kalo MU baik-baik aja.

Dan alhamdulillahnya MU menang 1-0. Yess. Golnya indah pula. Tendangan free kick Rashford si bocah yang baru 19 tahun itu sukses nipu Alvarez. Wow.

Setelah tenang ngeliat hasil di live score, kami pun balik ke rumah lama buat makan. Menu malem ini ayam, beli di mat'am mesir. Terlalu capek kalo mau masak sendiri. Lagian sekali-kali manjain diri juga perlu, kan. Hah.

Abis makan, sebagian teman-teman balik ke rumah baru buat langsung tidur di sana. Aku milih masih di rumah lama. Soalnya masih lumayan banyak juga barang-barangku yang tercecer di kamar. Jadi aku masih tidur di sini dengan 2 teman lainnya juga --kalo sendiri nggak mau juga aku. Haha.

Ya udah itu aja cerita kali ini.
Oh iya, 1 lagi kabar buruknya. Tepat 1 lantai di bawah flat kami ada tetangga yang hobi muter musik kenceng-kenceng sampe tengah malem. Orangnya juga kesannya kurang baik. Kami sempet berpapasan pas lagi mindahin barang. Yang tinggal sih cewek-cewek. Tapi kayak aneh gitu. Ah, ya udahlah. Semoga cuma salah paham di awal aja. Lama-lama mungkin bakal terbiasa.

1 lagi, sampe sekarang punggungku masih kerasa pegel. Pake banget malah. Argh.

Oke, itu aja. Sampai ketemu di ceritaku selanjutnya. *Jangan bosen.

.
.
NB: 
Makin deket ujian minat buat nulis makin ninggi. Ini udah tulisan yang ke-3 dalam sebulan ini. Tumben-tumbenan banget. Nulis dijadiin alesan biar stop belajar, Jadi mohon doanya ya semoga belajarku nggak keteteran dan ujianku bakal baik-baik aja.


Ahmad Rofiq

Author

Seorang mahasiswa biasa di Universitas al-Azhar Kairo

0 komentar:

 
biz.