Thursday, 25 May 2017

Cerita Kemarin


Kairo, 25 Mei 2017.

Masa-masa ujian emang nggak mudah. Otak diajak pusing 7 keliling (udah kayak thawaf). Mana bawaan musim panas bikin suasana tambah ruwet. Tapi aku coba jalanin itu semua. Karna ujian emang harus dihadepin kan. Kalau dihindari terus, nggak bakal ada penyelesaian malah penyesalan yang ada.

Jadi ceritanya, kemaren siang (24/5) jam 1 aku ada jadwal ujian Fiqih Perbandingan. Karena persiapan belum mantep bener, paginya sekitar jam 10 aku milih buat belajar di Masjid Azhar biar lebih fokus. Karena niatnya bakal belajar sampe zuhur terus abisnya langsung berangkat ke kuliah dan nggak pake pulang lagi, jadi seluruh peralatan ujian udah aku bawa termasuk pakaian juga udah rapi.

Pagi itu masjid rame banget. Rata-rata lagi belajar. Selebihnya ada yang ikut ngaji di shaf depan dan beberapa sekedar lepas penat. Aku milih duduk di shaf bagian belakang. Sekitar setengah jam setelah itu, entah kenapa aku ngerasa ada yang ganjil. Aku liat ke belakang dan bener ada kejadian. Sepatuku hilang.

Aku coba nggak berburuk-sangka dulu. Aku perhatiin lagi sepatu-sepatu yang ada di rak. Karena sepatuku warna putih jadi buat ngenalinnya enak. Tapi, setelah bolak-balik dicek nggak ada. Bener-bener hilang. Langsung bawaannya tambah pusing. Persiapan ujian belum selesai malah ada masalah lain.

Kebetulan ada temen orang Indonesia juga di sampingku, aku pinjem sepatunya buat liat ke luar masjid. Kali aja orang yang ngambilnya keluar dan belum pergi terlalu jauh. Tapi nihil. Aku bahkan sempet curiga sama kakek-kakek yang di deket aku tadi. Dia bawa tas kantong gede warna ijo dan lagi pengen keluar masjid. 

Aku sopan nanyain dan coba ngecek isi kantongnya. Dia keluarin, isinya cuma baju. Mukanya udah nggak ngenakin banget. Ya wajar sih kalo dituduh sembarangan emang gitu. Terus dia bilang "Ana musy haroomi yaa walaa'. Dah 'aib. 'Aib." Aku langsung minta maaf dan langsung nyerah aja. Lebih milih buat lanjut belajar karena waktunya udah mepet. Argh, padahal itu sepatu kesayangan banget. Sekali-kali doang pakenya. Kalo aja sepatu satunya nggak rusak, aku nggak bakal pake yang ini.

Tapi yah, kalo rezeki nggak bakal kemana. Kalo bener nggak ketemu lagi, ya udah mungkin ada rezeki lain. Dan ini pengalaman pertamaku kehilangan barang di tempat umum selama 3 tahun di Mesir. Dan masih bisa dibilang alhamdulillah cuma hilang sepatu. Banyak temen-temen yang lain hilang barang jauh lebih berharga dari itu.

Karena rumahku nggak terlalu jauh dari Masjid, aku balik ke rumah dan ngambil sandal. Terus lanjut belajar lagi di Masjid.

Siangnya aku pun ujian. Dan naasnya, soal-soal yang keluar di luar perkiraan semua. Terutama soal pertama yang bentuk soalnya anti-mainstream banget buat al-Azhar. Mungkin ini pertama kalinya ada bentuk soal gitu. Biasanya bentuk soal di sini tuh selalu pertanyaan essai. Tapi yang kali ini beda. Kita di suruh nyocokin uslub-uslub Fiqih Muqaran yang dipelajarin dalam bentuk Side A & Side B. Total ada 25 anak soal di soal yang pertama dari 3 soal yang ada. Dan ini beneran ngebuat bingung.

Tapi yang lucunya, kan di Azhar kalo lagi ulangan boleh sambil minum teh --malah ditawarin. Si penjual tehnya hari ini semangat banget nawarin. "Hayo hayo siapa yang mau teh, hayo siapa yang mau. Ketemu selanjutnya kalian nggak bakal bisa pesen lagi loo~" kira-kira gitu. Aku sempet bingung kok nggak bisa lagi pesen. Lah iya baru inget. Hari ahad pas ujian selanjutnya kan udah masuk Ramadhan. Puasa. Hah. Bisa aja mamang teh.

Setelah hampir 2 jam di dalem ruangan, dan udah mentok nggak tau mau jawab apalagi, akhirnya aku keluar dan balik. Perut laper banget karena belum sempet sarapan tadi. Ah, bad day.

Pas sampe rumah, buka hp, ngeliat ada pesan di grup WA komunitas fans MU Indonesia di Mesir (United Army Cairo). Oh iya. Malem ini ada laga final Europe League, MU vs Ajax. Admin grup udah ngasih info dari kemaren-kemaren kalo bakal ada nobar bareng temen-temen fans MU Mesir di Sittah Oktober.

Wah, langsung deh siap-siap. Refresh dulu abis ujian. Ujian selanjutnya juga masih 4 hari lagi. Kita kumpul jam 6 di Ramsis. Karena yang berangkat dari Darrasah cuma aku sendiri, aku pun maksa 1 temen buat ikutan. Embel-embelnya semua ongkos aku yang tanggung dan kalo MU juara bakal aku traktir makan. Hah.

Jam 6 di Ramsis, tepat depan Masjid al-Fath, udah banyak yang make jersey MU. Rata-rata make jersey home yang merah. Sampe sana disuruh nulis nama buat ngatur kursi mobil. Dan singkatnya, kami pun berangkat ke Sittah Oktober. Ngabisin sekitar 1 jam perjalanan.

Untungnya karena dateng agak awalan, kursi kafe tempat nobar belum terlalu penuh dan kami dapet posisi yang strategis buat duduk. Shalat maghrib dulu dan jam 8.45 laga dimulai. Sempet ngobrol-ngobrol dikit, ternyata yang dateng buat nonton di sini bukan orang-orang Kairo doang. Yang luar provinsi juga dateng. Kayak orang-orang di depanku yang dateng dari Alexandria, katanya mereka berangkat dari jam 12 siang tadi. Yang di belakangku dateng dari Luxor. Bujubuset. Jauh banget itu. Ujung Mesir. Mungkin kayak orang Palembang terus pergi ke Jakarta cuma buat nonton. Salut banget.

Ismuh Khaled min Iskanadriyyah
Yang bikin seru, orang Alex depanku ini yang jadi provokator teriak-teriak malem ini. Hah. Riuh.

Alhamdulillah, abis menit 90+4' MU menang 2-0. Juara! Champiooooons! Semua orang berdiri, yang di depan ngidupin api flare dan kembang api sambil neriakin ole-ole dan yel-yel ala MU. Glory-glory Man United. Gitu terus sampe bagi medali, ngangkat piala dan akhirnya layar dimatiin. Bubar.

Sebelum pulang, pas tau kalo ada yang jual baju komunitas aku langsung beli. Lumayan buat seru-seruan dan kenang-kenangan selama di sini. Abis beli, langsung dipake sampe rumah. Trus dibungkus lagi. Haha. Selama perjalanan balik di mobil niatnya mau tidur. Tapi pupus karena diajak ngobrol sepanjang jalan sama orang-orang Mesir. Nggak berhenti-berhenti pula ngomongya. Ada aja yang dibecandain. Khas Mesir banget susah diem.

Karena pas nyampe di Darrasah udah jam 12 lewat, janji buat nraktir makan temenku yang dipaksa ikut tadi harus ditunda besok. Dan tulisan ini selesai diketik nggak lama setelah menunaikan janji itu di rumah makan Indonesia tepat di bawah rumahku. Fiuh.

Begitulah cerita kemarin.


Ahmad Rofiq

Author

Seorang mahasiswa biasa di Universitas al-Azhar Kairo

0 komentar:

 
biz.