Thursday, 25 May 2017

Cerita Kemarin


Kairo, 25 Mei 2017.

Masa-masa ujian emang nggak mudah. Otak diajak pusing 7 keliling (udah kayak thawaf). Mana bawaan musim panas bikin suasana tambah ruwet. Tapi aku coba jalanin itu semua. Karna ujian emang harus dihadepin kan. Kalau dihindari terus, nggak bakal ada penyelesaian malah penyesalan yang ada.

Jadi ceritanya, kemaren siang (24/5) jam 1 aku ada jadwal ujian Fiqih Perbandingan. Karena persiapan belum mantep bener, paginya sekitar jam 10 aku milih buat belajar di Masjid Azhar biar lebih fokus. Karena niatnya bakal belajar sampe zuhur terus abisnya langsung berangkat ke kuliah dan nggak pake pulang lagi, jadi seluruh peralatan ujian udah aku bawa termasuk pakaian juga udah rapi.

Pagi itu masjid rame banget. Rata-rata lagi belajar. Selebihnya ada yang ikut ngaji di shaf depan dan beberapa sekedar lepas penat. Aku milih duduk di shaf bagian belakang. Sekitar setengah jam setelah itu, entah kenapa aku ngerasa ada yang ganjil. Aku liat ke belakang dan bener ada kejadian. Sepatuku hilang.

Aku coba nggak berburuk-sangka dulu. Aku perhatiin lagi sepatu-sepatu yang ada di rak. Karena sepatuku warna putih jadi buat ngenalinnya enak. Tapi, setelah bolak-balik dicek nggak ada. Bener-bener hilang. Langsung bawaannya tambah pusing. Persiapan ujian belum selesai malah ada masalah lain.

Kebetulan ada temen orang Indonesia juga di sampingku, aku pinjem sepatunya buat liat ke luar masjid. Kali aja orang yang ngambilnya keluar dan belum pergi terlalu jauh. Tapi nihil. Aku bahkan sempet curiga sama kakek-kakek yang di deket aku tadi. Dia bawa tas kantong gede warna ijo dan lagi pengen keluar masjid. 

Aku sopan nanyain dan coba ngecek isi kantongnya. Dia keluarin, isinya cuma baju. Mukanya udah nggak ngenakin banget. Ya wajar sih kalo dituduh sembarangan emang gitu. Terus dia bilang "Ana musy haroomi yaa walaa'. Dah 'aib. 'Aib." Aku langsung minta maaf dan langsung nyerah aja. Lebih milih buat lanjut belajar karena waktunya udah mepet. Argh, padahal itu sepatu kesayangan banget. Sekali-kali doang pakenya. Kalo aja sepatu satunya nggak rusak, aku nggak bakal pake yang ini.

Tapi yah, kalo rezeki nggak bakal kemana. Kalo bener nggak ketemu lagi, ya udah mungkin ada rezeki lain. Dan ini pengalaman pertamaku kehilangan barang di tempat umum selama 3 tahun di Mesir. Dan masih bisa dibilang alhamdulillah cuma hilang sepatu. Banyak temen-temen yang lain hilang barang jauh lebih berharga dari itu.

Karena rumahku nggak terlalu jauh dari Masjid, aku balik ke rumah dan ngambil sandal. Terus lanjut belajar lagi di Masjid.

Siangnya aku pun ujian. Dan naasnya, soal-soal yang keluar di luar perkiraan semua. Terutama soal pertama yang bentuk soalnya anti-mainstream banget buat al-Azhar. Mungkin ini pertama kalinya ada bentuk soal gitu. Biasanya bentuk soal di sini tuh selalu pertanyaan essai. Tapi yang kali ini beda. Kita di suruh nyocokin uslub-uslub Fiqih Muqaran yang dipelajarin dalam bentuk Side A & Side B. Total ada 25 anak soal di soal yang pertama dari 3 soal yang ada. Dan ini beneran ngebuat bingung.

Tapi yang lucunya, kan di Azhar kalo lagi ulangan boleh sambil minum teh --malah ditawarin. Si penjual tehnya hari ini semangat banget nawarin. "Hayo hayo siapa yang mau teh, hayo siapa yang mau. Ketemu selanjutnya kalian nggak bakal bisa pesen lagi loo~" kira-kira gitu. Aku sempet bingung kok nggak bisa lagi pesen. Lah iya baru inget. Hari ahad pas ujian selanjutnya kan udah masuk Ramadhan. Puasa. Hah. Bisa aja mamang teh.

Setelah hampir 2 jam di dalem ruangan, dan udah mentok nggak tau mau jawab apalagi, akhirnya aku keluar dan balik. Perut laper banget karena belum sempet sarapan tadi. Ah, bad day.

Pas sampe rumah, buka hp, ngeliat ada pesan di grup WA komunitas fans MU Indonesia di Mesir (United Army Cairo). Oh iya. Malem ini ada laga final Europe League, MU vs Ajax. Admin grup udah ngasih info dari kemaren-kemaren kalo bakal ada nobar bareng temen-temen fans MU Mesir di Sittah Oktober.

Wah, langsung deh siap-siap. Refresh dulu abis ujian. Ujian selanjutnya juga masih 4 hari lagi. Kita kumpul jam 6 di Ramsis. Karena yang berangkat dari Darrasah cuma aku sendiri, aku pun maksa 1 temen buat ikutan. Embel-embelnya semua ongkos aku yang tanggung dan kalo MU juara bakal aku traktir makan. Hah.

Jam 6 di Ramsis, tepat depan Masjid al-Fath, udah banyak yang make jersey MU. Rata-rata make jersey home yang merah. Sampe sana disuruh nulis nama buat ngatur kursi mobil. Dan singkatnya, kami pun berangkat ke Sittah Oktober. Ngabisin sekitar 1 jam perjalanan.

Untungnya karena dateng agak awalan, kursi kafe tempat nobar belum terlalu penuh dan kami dapet posisi yang strategis buat duduk. Shalat maghrib dulu dan jam 8.45 laga dimulai. Sempet ngobrol-ngobrol dikit, ternyata yang dateng buat nonton di sini bukan orang-orang Kairo doang. Yang luar provinsi juga dateng. Kayak orang-orang di depanku yang dateng dari Alexandria, katanya mereka berangkat dari jam 12 siang tadi. Yang di belakangku dateng dari Luxor. Bujubuset. Jauh banget itu. Ujung Mesir. Mungkin kayak orang Palembang terus pergi ke Jakarta cuma buat nonton. Salut banget.

Ismuh Khaled min Iskanadriyyah
Yang bikin seru, orang Alex depanku ini yang jadi provokator teriak-teriak malem ini. Hah. Riuh.

Alhamdulillah, abis menit 90+4' MU menang 2-0. Juara! Champiooooons! Semua orang berdiri, yang di depan ngidupin api flare dan kembang api sambil neriakin ole-ole dan yel-yel ala MU. Glory-glory Man United. Gitu terus sampe bagi medali, ngangkat piala dan akhirnya layar dimatiin. Bubar.

Sebelum pulang, pas tau kalo ada yang jual baju komunitas aku langsung beli. Lumayan buat seru-seruan dan kenang-kenangan selama di sini. Abis beli, langsung dipake sampe rumah. Trus dibungkus lagi. Haha. Selama perjalanan balik di mobil niatnya mau tidur. Tapi pupus karena diajak ngobrol sepanjang jalan sama orang-orang Mesir. Nggak berhenti-berhenti pula ngomongya. Ada aja yang dibecandain. Khas Mesir banget susah diem.

Karena pas nyampe di Darrasah udah jam 12 lewat, janji buat nraktir makan temenku yang dipaksa ikut tadi harus ditunda besok. Dan tulisan ini selesai diketik nggak lama setelah menunaikan janji itu di rumah makan Indonesia tepat di bawah rumahku. Fiuh.

Begitulah cerita kemarin.


Friday, 5 May 2017

Rumah Baru


Kairo, 05 Mei 2017.

Aku mulai nulis ini pas banget setelah ngabisin satu mangkok indomie rasa soto dengan satu telur mata sapi. Ditulis di kamar lantai 3, di atas kasur sambil senderan berdua dengan bantal. Ciee sender-senderan. Hush. Ini akan jadi sore hari yang cerah kalo aja punggungku nggak lagi pegel.
Oh ya, aku punya beberapa kabar.

Pertama, KAMI PINDAH RUMAH. Bukan karena kami diusir empunya rumah, bukan. Itu karena kami (anak-anak komunitas Rumah Syariah tingkat 2 yang banin) udah selesai belajar di sana selama 2 tahun ini. Karena emang Rumah Syariah program belajarnya cuma 2 tahun, berarti setelah penutupan kegiatan bulan lalu kami udah resmi dinyatain tamat. Nah, karena udah tamat berarti rumah yang kami tempati sekarang --kami sering nyebutnya Aspus (Asrama Pusat)-- akan diisi sama anak-anak Rumah Syariah yang sekarang akan naik tingkat 2. So, kami harus nyari rumah baru.

Begitu.

Jadilah beberapa bulan ini kami --aku nggak ikut sih-- udah sibuk nyari-nyari info rumah yang letaknya masih di sekitaran sini. Setelah banyak rumah yang ditanya dan dicek, akhirnya kami dapet juga rumah yang kayaknya pas untuk jadi persinggahan berikutnya dan juga masih berada di sekitaran kampus.

Karena sebulan kemaren aku jarang pulang ke rumah di Darrasah, aku baru ngeliat langsung rumah baru kami 2 hari kemaren. Dan ternyata.. rumahnya bagus, men! Aku langsung suka. Oh ya, rumah yang aku maksud di sini tuh flat ya. Kalo di sini biasanya disebut dengan sya'ah. Bukan rumah yang bentuknya satu-satu kayak di Indonesia. Seneng aja di sini nyebutnya rumah. Jadi dalam satu gedung tinggi itu ada beberapa flat. 

Flat baru kami ada di lantai 4 dari 6 lantai yang ada --lantai bawah nggak diitung. Ini lumayan susah buat naik-turun sebenernya. Tapi yang lumayan enak, gedung kami (nyebutnya 'imarah) letaknya pas di atas rumah makan Indonesia. Yow! Jadi kalo lagi laper dan kebetulan yang jadwal masak lagi kosong bisa langsung cus turun ke bawah. Biasanya juga di rumah makan itu ada siaran sepak bolanya. Jadi nggak perlu lagi nonton di kafe Mesir yang bakal bikin sesak dada dengan kepulan asap sisha-nya.

Lokasi flat baru juga lumayan deket dengan pasar sayur.  Jadi kalo mau belanja untuk piket masak nggak perlu jalan jauh lagi. Di selurusan jalan sebelum masuk gang juga ada 2 toko penjual roti dan banyak lagi jualan-jualan makanan khas mesir kayak kusharie, ruz bil basal, dll. Pokoknya urusan makan, aman.

Flat kami punya 3 kamar, 1 sholah (aula), 1 kamar mandi --ada bath tubnya euy, dan 1 dapur kecil. Karena kami tinggal ber-8 jadi per-kamar diisi 2 / 3 orang. Trus karena kamarku agak besar jadi kami ber-3 satu kamar. Sayangnya rumah ini nggak punya balkon kayak di rumah lama yang langsung menyuguhkan pemandangan bagian belakang Azhar Park. Jadi salah satu favoritku di gedung ini itu atapnya. Karena 'imarah ini lumayan tinggi --6 tingkat, pemandangan dari atap lumayan memuaskan. Saat udah di atas kita bisa langsung ngeliat Masjid al-Azhar di sisi kirinya dan Masjid Ali Pasha (Masjid bergaya Turki yang mirip Hagia Sophia) di sisi kanan. Udaranya juga sejuk. Angin sepoi-sepoi gitu.

Nah, karena tanggal 1 kemaren kami udah transaksi sama tuan rumahnya --udah bayar ta'minijar-- maka kami udah dibolehin buat ngangkat barang ke dalam rumah. Dan semalem akhirnya kami pindahan. Semua barang udah di-packing dan mobil naql udah standby depan 'imarah rumah lama.

Saat packing di rumah lama
Nggak disangka ternyata barang-barang kami banyak banget. Kami cuma ber-8 yang mau pindah tapi barang yang mau dibawa bisa buat mobil pick up --yang kami sewa-- 3x bolak-balik saking banyaknya. Barang yang paling banyak itu kitab-kitab. Sekali perjalanan kurang buat bawa kitabnya doang.

Singkatnya, seluruh barang pun udah sampe di depan 'imarah baru kami. Berhubung barang yang mau di bawa ke atas banyak banget dan berat-berat, kami pun nyusun formasi untuk dibuat eftafet. Jadi sambut-menyambut barang gitu biar lebih memudahkan. Aku kebagian dari lantai 2 ke 2 setengah (karena setiap lantai punya 2 cabang tangga).

Semua berjalan lancar sampe udah hampir sejam-an ngangkat-ngangkatnya, kaki jadi pegel banget karena naik-turun tangga sambil bawa barang berat. Kami pun sampe perlu beberapa kali ngambil jeda istirahat. Akhirnya seluruh kitab udah dibawa semua dan nyisain 2 lemari kayu. Fuh. Oke, dilanjutin biar sekalian capeknya.

Dan proses pindahan yang dimulai dari abis maghrib ini pun selesai saat udah mau masuk pukul 11 malem. Lumayan lama ternyata. Saking lamanya, aku punya kabar buruk. Pertandingan semi-final MU lawan Celta Vigo udah abis. Argh. Padahal awalnya aku kira pindahan ini cukup sampe jam 9 doang dan bisa ngeliat kick-off pertandingan di rumah makan Indonesia yang deket rumah baru. Jadi selama jeda istirahat ngangkat-ngangkat tadi aku bolak-balik ngecek live score di hape buat mastiin kalo MU baik-baik aja.

Dan alhamdulillahnya MU menang 1-0. Yess. Golnya indah pula. Tendangan free kick Rashford si bocah yang baru 19 tahun itu sukses nipu Alvarez. Wow.

Setelah tenang ngeliat hasil di live score, kami pun balik ke rumah lama buat makan. Menu malem ini ayam, beli di mat'am mesir. Terlalu capek kalo mau masak sendiri. Lagian sekali-kali manjain diri juga perlu, kan. Hah.

Abis makan, sebagian teman-teman balik ke rumah baru buat langsung tidur di sana. Aku milih masih di rumah lama. Soalnya masih lumayan banyak juga barang-barangku yang tercecer di kamar. Jadi aku masih tidur di sini dengan 2 teman lainnya juga --kalo sendiri nggak mau juga aku. Haha.

Ya udah itu aja cerita kali ini.
Oh iya, 1 lagi kabar buruknya. Tepat 1 lantai di bawah flat kami ada tetangga yang hobi muter musik kenceng-kenceng sampe tengah malem. Orangnya juga kesannya kurang baik. Kami sempet berpapasan pas lagi mindahin barang. Yang tinggal sih cewek-cewek. Tapi kayak aneh gitu. Ah, ya udahlah. Semoga cuma salah paham di awal aja. Lama-lama mungkin bakal terbiasa.

1 lagi, sampe sekarang punggungku masih kerasa pegel. Pake banget malah. Argh.

Oke, itu aja. Sampai ketemu di ceritaku selanjutnya. *Jangan bosen.

.
.
NB: 
Makin deket ujian minat buat nulis makin ninggi. Ini udah tulisan yang ke-3 dalam sebulan ini. Tumben-tumbenan banget. Nulis dijadiin alesan biar stop belajar, Jadi mohon doanya ya semoga belajarku nggak keteteran dan ujianku bakal baik-baik aja.


Nikahan



Kemaren akhirnya aku balik juga ke rumah di Darrasah (Kawasan deket kampus) setelah hampir sebulan numpang tidur --juga makan-- di Rumah Limas Mesir (Rumah daerahnya mahasiswa Sum-Sel di sini). Sebulan di sana bukan karena cuma tidur-tiduran atau seru aja ngobrol make bahasa Palembang sih. Lebih tepatnya karena ada job. Yups, aku sebut aja kerjaan biar keliatan keren. Hah.

Jadi di bulan April kemaren aku ikut bantu-bantu jadi panitia nikahan kakak senior. Mempelai laki-laki sama perempuannya orang Palembang semua jadi otomatis anak-anak Kemass (Keluarga Masyarakat Sumatera Selatan) yang dijadiin mayoritas panitianya. Termasuk aku.

Setelah hampir dijadiin bagian acara, akhirnya aku masuk ke bagian dokumentasi. Terutama dokumentasi video. Nah, kerjaannya anak-anak dokumentasi kan cuma pas hari-H (ngedokumentasiin) doang sama setelahnya (editing) kan ya. Tapi karena aku nggak ada kerjaan sebelum hari H, untuk pembuatan undangan diserahin ke aku juga. So, aku buat desainnya termasuk ngambil ke tempat cetaknya juga. Okeh.

Jadi, aku pikir wajar kalo aku bisa sampe hampir sebulan nginep di sana. Terutama pas masa-masa editing yang agak ribet ada masalah sana-sini --dan jadinya malah ikut ngerjain tugas orang lain. Tapi nggak apa-apa lah. Udah lewat juga. Dijadiin pembelajaran aja. Duh malah jadi curhat nggak jelas gini.

Tapi gimanapun, aku seneng jadi panitia dokumentasi kali ini. Apalagi aku dikasih tugas buat video sinematiknya berdua dengan kakak senior. Lumayan buat nambah jam terbang --dan malah kami jadi kepikiran buat tim khusus untuk wedding video (lumayan juga kan kalo diseriusin).

Kira-kira setahun yang lalu pas jadi panitia dokumentasi nikahan senior juga, akunya masih cuma bisa foto-foto doang. So, bisa dibilang ini peningkatan. Alhamdulillah. (Kalo kalian mau lihat hasilnya, videonya udah aku upload di YouTube. Kalian bisa klik di sini).

Eh, abis acara ada yang nanya, yang paling berkesan dari jadi panitia dokumentasi apa? Mudah aja jawabnya. Pasti nggak jauh-jauh dari baper. Hah. Ya iyalah. Pas Hari H yang isinya sweet-sweet semua gitu kitanya ditugasin buat dapetin semua momen sweet itu. Apalagi pas editing setelahnya. Apalagi aku ngeditnya malem-malem, sendiri juga di pojok ruangan. Jadinya malah ngelamun sendiri. --Bahkan ngelamun gini udah mulai dari jauh hari pas ngedesain undangannya. Hah. 
Paragraf di atas cuma canda. Jangan diseriusin.

Nah, jadi setelah hampir sebulan di sana, akhirnya aku pulang juga. Fuhh. 
Sekarang saatnya buat fokus ujian Azhar term dua. Waktu ujiannya nggak sampe sebulan lagi. Doanya ya. Yuk fokus fokus fokus. Menjauhlah kau baper.

Kairo, 01 Mei 2017.




 
biz.