Thursday, 27 April 2017

Musim Kairo & Musim Ujian




Kairo, 27 April 2017--

Fuh. Nggak kerasa bulan April sisa 3 hari lagi. Musim dingin juga udah abis dari kemaren-kemaren. Tapi karena setelah musim dingin nggak otomatis langsung musim panas, bisa dibilang sekarang Kairo sedang masa transisi atau enaknya dibilang musim semi. Bunga udah muncul di mana-mana, cuaca juga standar nggak terlalu dingin ataupun panas. Ah, musim idaman emang.

Kalo udah cuaca gini, keluar siang-siang nggak perlu lagi make jaket tebel ataupun kaos kaki. Kalo malem sih kadangan masih dingin. Jadi buat tidur masih butuh selimut walau bukan selimut yang tebel-tebel lagi.

Biasanya, di saat udah pergantian musim gini, tandanya udah mau ujian Azhar. Misalnya masuk musim dingin itu tandanya menjelang ujian term satu (antara akhir Desember atau awal Januari), seterusnya masuk musim panas menjelang ujian term dua (antara akhir April atau Mei).

So, karena ini udah mau masuk musim panas, berarti sebentar lagi ujian. Yups. Ujian term 2 Azhar bakal dimulai dari awal bulan Mei nanti. Fuh. Masa-masa yang bakal menguras otak dan tenaga. Apalagi selama ujian nanti udah masuk ke bulan Ramadhan juga. Ujiannya dobel. Nahan panas dan nahan laper. Mantaf.

Tanggal ujian di Azhar tuh beda-beda. Nah, kalo aku --kuliah Syari'ah Islamiyah-- dapet jadwal ujian dari tanggal 16 Mei nanti untuk ujian lisannya (syafahi) dan 21 Mei - 14 April ujian tulis (tahriri) dengan jumlah 8 matkul yang diuji.

Jadwal Ujian Tulis
Kalo udah bahas imtihan gini, bawaannya badan dan otak jadi panas-dingin sendiri. Apalagi kalo selama beberapa bulan kemaren belum nyiapin diri. Dan jujur aja, aku termasuk kategori pelajar yang susah banget ngatur jadwal belajar untuk pelajaran kuliah kalo belum deket masa-masa ujiannya --Jangan Ditiru!

Aku juga bingung sih kenapa gitu. Ini penyakit udah akut dari masih di pondok dulu. Semangat belajar tuh baru muncul dan menguat kalo udah masuk masa-masa ujian. Terutama malam sebelum ujian. Rela begadang malahan.

Walau aku udah sadar banget pola belajar gini sangat amat nggak efektif, hal ini terus berlanjut sampe sekarang. Ya, sampe sekarang. (Alhamdulillahnya aku "cuma" sekali kena getah dari tipe belajar gini --dan sekarang belum kapok. XD).

Memang pada umumnya banyak pelajar yang make cara belajar gini --biasanya disebut SKS (Sistem Kebut Semalam)-- dan lulus terus. Tapi cara itu amat beresiko karena kita bakal main di ranah "nasib-nasiban".

Contoh: Mata kuliah A yang bakal diuji total 7 bab dimulai dari Bab I - Bab VII. Kita semua tau biasanya soal yang keluar nantinya nggak bakal semua detail dari ke-tujuh bab itu. Pasti ada beberapa sub-judul yang nggak masuk. Nah, di sinilah otak kita bermain --karena dalam 1 malam bisa dikatakan nggak mungkin bisa mempelajari semua bab itu sekaligus, kita pun coba menebak-nebak judul mana aja yang bakalan keluar.

Nah, dari main "tebak-tebakan" inilah kita masuk ke ranah "meramal" soal dan "nasib-nasiban". Misal yang mampu kita pelajari (baca: kejar) dalam semalam hanya 3 dari 7 bab itu dan besoknya 3 bab itu keluar semua dari 4 bab yang masuk di soal, berarti kita beruntung. Masalahnya ada di sebaliknya, jika kita belajar 3 bab dan ternyata yang masuk soal itu dari 4 bab di luar yang kita pelajari semalaman. Ngenes banget. Udah begadang sampe pagi ternyata nggak satu pun yang kena uji. Nasib.

Yah, begitulah efek samping kalo belajar SKS. Beda banget dengan yang udah nyiapin belajar dari jauh-jauh hari yang pastinya udah nyicipin 7 bab itu semua. Kalo aku sih walau nggak belajar dari jauh hari, nggak juga sampe SKS gitu kecuali kadang-kadang pas kambuh. Heh.

Tapi dan tapi, terkadang yang belajar dari jauh hari nilainya nggak lebih baik dengan yang belajar hanya pas udah masuk masa ujian. Kalo ditanya "kenapa"? --Kita nggak bahas untuk yang emang otaknya jenius ya-- jawabannya adalah STRATEGI. Yups, strategi atau metode belajarnya.

Kalo kasusnya kayak paragraf di atas, masalahnya bisa jadi dari si pelajarnya. Karena ada emang orang-orang yang rajin belajar tapi cuma rajin doang tanpa tau strategi belajar yang baik gimana. Jadi mungkin kalian pernah denger istilah "Bukan hanya belajar keras, tapi belajar cerdas".

Orangnya rajin sih tapi nggak bisa memperhitungkan, nilainya bisa jadi di bawah orang yang belajarnya cuma sesekali tapi penuh strategi dan perhitungan. Karena orang rajin kadang hanya sibuk dengan kuantitas belajar atau "pokoknya aku harus belajar terus tiap hari". Padahal yang dicari bukan selalu kuantitasnya tapi kualitas.

Tapi, sayangnya istilah di atas tadi malah sering dijadiin tameng buat yang suka males-malesan belajar. Kalo ditegur buat belajar dijawabnya "haleh, yang penting tuh bukan belajar keras tapi belajar cerdas". Yang gitu karena biasanya orang banyak ngira belajar cerdas itu belajar yang nggak perlu rajin-rajin. Yah padahal nggak gitu juga.

Jadi yang gimana?
Belajar yang ber-strategi itu yang belajarnya dengan senang hati. Bukan karena terpaksa. Soalnya perasaan itu mendukung banget untuk ngehasilin belajar yang baik. Kalo emang udah boring setelah ngehabisin satu judul pelajaran, bisa diselingi dengan hal lain yang bisa ngebalikin mood-nya lagi. Main game misalnya. Baru abis itu balik belajar lagi nanti. Dengan gini, sedikit demi sedikit kita bisa ngerubah pola pikir yang bilangnya kalo belajar itu selalu nyebelin.

Kalo aku sih biasanya, kalo udah ngabisin beberapa halaman pelajaran, aku nyoba ngasih reward ke diri sendiri dengan makanan. Jadi abis belajar aku turun beli makanan yang banyak. Atau juga pas belajar itu sendiri sambil ngunyah cemilan. --Jadinya malah banyak ngemilnya daripada belajarnya. Haha. Tapi bagiku itu it's ok. Emang aku bisa jadi lebih boros 2x lipat dari biasanya kalo lagi masa-masa ujian.

Nah, dengan pola belajar gini, belajar bagiku bisa jadi nyenengin. Karena setiap abis belajar bisa jajan yang enak-enak. Jadi ada motivasi lain selain niat belajarnya biar dapet nilai bagus doang.

Terus juga, belajarnya jangan di kamar terus.
Yuk cari tempat-tempat yang menurut kita enak dipake belajar dan nggak ngebosenin. Kalo Masisir (istilah Mahasiswa Indonesia di Mesir) sih biasanya yang aku tau lebih sering milih belajar di Masjid atau kafe. Kalo aku mah fleksibel. Di luar kamarnya bisa di mana aja asal sejuk dan nggak terlalu rame.

Di pondok dulu aku biasanya belajar di teras kamar atau pojokan asrama, bahkan ke vila belakang pondok yang emang bebas dijadiin tongkrongan. Biasanya juga di Masjid lantai 2 karena emang jarang dipake temen-temen yang lain pas belajar malem. Atau juga belajar sambil jalan.

Nah, itu opsi tempat selain di kamar. Karna kalo belajar di kamar, bawaannya pengen nyantai terus dan pengen tidur.
zZZ...

Terus juga, buatlah rangkuman pelajaran / catatan penting.
Rangkuman ini bener-bener ngebantu dan memudahkan. Karena dengan kita ngebuat rangkuman, kita nggak harus selalu buka buku-buku pelajaran yang tebel itu. Cukup dengan buka catatan rangkuman kita pun langsung tau permasalahan dan jawaban, juga lebih efisien dalam waktu terutama kalo udah di saat ujiannya tinggal hitungan jam lagi. Fiuh.

Kalo kita di sini sih biasanya emang selalu make rangkuman belajarnya. Kalo nggak buat sendiri atau buat bareng, kita beli punya orang lain. Haha. --Saking niatnya.
Malahan kalo aku, dari rangkuman yang udah ada, aku rangkum lagi. Ckck. Saking pengen simpelnya. --Jangan Ditiru.

Terus juga, kata kakak seniorku di sini beberapa waktu lalu, beliau nyampein, hal yang juga penting saat belajar itu a'rif nafsak. Atau ketahuilah dirimu sendiri. Kalo udah, fatanjah, maka kamu akan berhasil.

Bisa disimpulin dari kalam beliau, kita tuh harus tau batasan diri kita se-mana. Misal, kalo nggak sanggup menghafal dalil fiqih --karena aku anak Syariah yang butuh banyak ngehafal-- yang sebegitu banyaknya hanya dalam satu waktu, berarti butuh lebih dari itu waktu belajarnya. Jangan paksa dalam satu waktu itu. Tapi ya kalo sanggup, ahlan.

Atau kalo emang nggak bisa belajarnya sendiri karena matkulnya sulit ya ayok gabung belajar dengan yang lain.

Kalo aku sih, biasanya agak susah kalo hadir bimbel buat dengerin penjelasan dari ustadznya di antara orang rame. Susah dapet fokus. Jadi solusinya penjelasan beliau aku rekam, dan dengerin lagi pas belajar sendiri. Enaknya punya rekaman tuh penjelasannya bisa di-replay berapa kali pun yang aku mau sampe paham. --dan ujung-ujungnya aku ngangguk-ngangguk sendiri.

Jadi intinya harus tau kemampuan diri gitulah.
Eh, kok jadi sok ngajarin gini ya. Haha. Padahal akunya juga masih "angin-angin"an.
Tapi yah semoga kalian yang baca nggak ngerasa kayak di"guru"i ya. Niatnya cuma berbagi kok. Untuk koreksi diri sendiri juga. Serius.

Ya udah itu aja kayaknya tulisan kali ini.
Semoga kita yang ada ujian, ujiannya dilancarkan dan dapet nilai yang terbaik seperti yang diharepin. Aaamiin. Saling mendoakan ya. Jadi, mohon doanya juga dari kalian yang baca.

.
.

*pertama nulis ini tadi niatnya cuma mau curhat soal musim di Kairo yang udah berubah aja. Ujungnya malah bahas imtihan. Hahah. Nggak papa lah ya.


Saturday, 8 April 2017

Semangat Lagi, Lagi Semangat




Kairo, 8 April 2017.

Sekitar 4 bulan setelah terakhir kali nulis di blog ini. (Tulisan sebelumnya ditulis tanggal 4 Desember 2016) Vakum lama banget ya. Hah.
Pengen nulis lagi, tapi sebenernya sekarang  juga belum tau mau nulis apa.

Hm..
Mungkin aku bakal nulis hal-hal yang terlintas di pikiran pas nulis ini aja ya. Buat numbuhin semangat nulisnya lagi aja dan biar ada tulisan barunya. Haha.
So, biarin tangan ini ngalir apa adanya.

Gimana kalo kita mulai dari kenapa udah lama banget aku nggak nimbrung di blog.

Well, mungkin bohong kalo aku ngalesin nggak ada hal yang menarik buat ditulis selama 4 bulan ini. Padahal sebenernya banyak banget hal yang bisa aku tulis dan share kayak tulisan-tulisan sebelumnya. Bisa dari curhatan gimana rasanya setelah ujian Azhar di akhir tahun kemaren dan resolusi di tahun 2017 ini --mainstream. Atau beberapa kegiatan yang aku ikutin dari setelah ujian, yaitu ada Kemass Week yang isinya seru-seruan semua dari hari pertama sampe ke-tujuh plus perayaan ulang tahun Kemass Mesir yang selalu meriah.

Atau juga dari sekitar dua mingguan setelah itu ada turnamen sepak bola tahunan anak Sumatera yang aku ikut jadi panitianya selama hampir sebulan (Yang bikin keren, ternyata di akhir, para panitia dikasih jalan-jalan gratis ke taman main Dream Park. Yes). Nggak lama dari itu juga anak-anak almamater Ikarus Mesir buat kegiatan seru di Azhar Park, seminggu kemudian komunitas belajar Rumah Syariah juga tutup kegiatan di sana. Rame.

Jadi sebenernya banyak sih yang bisa aku tulis. Emang dasar akunya aja yang males --seperti biasanya. So, itulah alesan kenapa udah lama banget nggak nimbrung di blog.

Males.

Tapi dari semua itu, ada juga beberapa hal yang buat aku semangat banget di beberapa bulan belakang ini.

Jadi ceritanya, sebelum ujian akhir tahun kemaren aku nelpon orang tua, lebih tepatnya Ibu, buat ngobrol-ngobrol sekalian minta doa biar ujiannya lancar dll --bukan nelpon karna abis uang. Hahah.
Nah, sore itu ngobrol lama banget. Banyak hal yang dibicarain sampe akhirnya nyerempet ke pertanyaan 'setelah S1 di Mesir mau lanjut ke mana'.

Aku sih jawabnya mau pulang. Tapi Ibu dan Ayah nggak mau akunya belajar sampe S1 doang. Yah berarti aku tetep lanjut S2 tapi mintanya di Indonesia aja. Terserah di mana. Terus aku juga bilang kalo kuliah yang mau aku ambil kemungkinan bakal keluar jalur, dalam artian bukan lagi ngambil pelajaran agama.

Bagian yang ini udah dipikirin dari dulu. Karena menurutku aku perlu sesuatu yang baru di hidup aku. Jalan baru.

Dari kelas 5 SD kan aku udah coba buat serius nekunin belajar agama di pesantren sampe sekarang di Mesir. Dan sebetulnya ada hal lain yang pengen banget aku seriusin. Kayak hobi-hobiku, kesenengan-kesenenganku. Seru aja kalo kita serius di hobi.

Karena dari dulu aku seneng banget gambar. Seneng banget malah (Efek dari masa kecil yang hobi baca komik dan nonton kartun). Bahkan ceritanya dulu pas mau selesai Aliyah di pondok, pas kelas akhir disuruh buat ikutan program bidik-misi pemerintah, aku milih jurusan kuliah yang salah satunya Seni Rupa. Tapi yah sayang, nggak lolos.

Jadi, aku terus terang ke Ibu kalo aku mau lanjut kuliah di Indonesia dan mau ngambil kuliah Art atau yang serupa dengan itu. Kalo ada yang nanya 'Kenapa sih harus di Indonesia?'
Karena kalo mau jujuran, sebenernya lebih ke iri sih sama yang kuliah di Indonesia. Menurutku kuliah di Indonesia itu asik banget. Ya, asik.

Ada banyak kegiatan kampus yang menyenangkan, bisa kumpul bareng temen di warung bakso pas hujan deres, nikmatin sate di pasar malam minggu atau mesen satu mangkok siomay bandung hangat yang gerobaknya sering lewat depan rumah atau mangkal di ujung gang. (Kok tentang makanan semua. Hahah)

Ilustrasi diambil dari Mbah Google

Mungkin sih bagi pembaca yang kuliahnya di Indonesia itu aneh. Wajar. Aku juga dulu mikirnya enakan sekolah di luar negeri. Tapi pas udah lama di sini kok malah mikir sebaliknya ya. Jadinya malah rindu Indonesia. Yah, kita saling-iri. Biasa, sifat dasar manusia yang maunya sama yang belum dipunya.

Lanjut, di luar perkiraan Ibu setuju aja. Tapi untuk ide kuliah di Indonesia-nya Ibu sama ayah kompak nolak. Katanya aku harus tetap lanjut di luar negeri walau terserah di mana. Nanggung. Sekalian.

Aku nyerah.

Trus ngobrol-ngobrol lagi, nyerempet ke hobi yang baru aku mulai sejak di Mesir, fotografi. Ibu spontan lagi nanya, gimana kalo aku S2-nya ambil jurusan yang isinya buat film aja bukan Art. Aku cuma diem sebentar trus langsung mikir, iya juga ya. Aku bener-bener nggak kepikiran.

Terus aku jadi antusias banget nyambut usulan Ibu. Apalagi waktu itu aku belum lama abis ikut kelas sinematografi, jadi semangat tentang buat film lagi membara-membaranya. Langsung aku iya-in tapi juga sambil mikir.

Kalo tujuannya mau buat film, berarti bukan di Mesir lagi. Aku harus ke Eropa atau Amerika langsung. Nah, kalo di Eropa aku pengennya Inggris. Alesan kenapa Inggris, pertama karna untuk bahasa-bahasa di negara Eropa kayaknya --bagiku-- lebih mudah ngomong Inggris dari pada bahasa negara lainnya. Kedua, sutradara idolaku, Christoper Nolan juga asalnya dan mulai karirnya di Inggris --lebih tepatnya kalo nggak salah belajar di London. Ketiga, yang pasti karna ada Manchester United. Ini alesan yang paling ngedukung. Haha. Kan enak kalo kuliah di Inggris, mungkin sesekali bisa nonton langsung pertandingan MU bahkan kalo bisa ke Stadion Old Trafford-nya. (Ini impian semua pecinta bola). Haha.

Abis itu aku bilang ke Ibu kalo aku mau ke Inggris sambil ngasih alesannya --kecuali alesan yang terakhir. Ibu nge-iya-in sambil ngasih pesan kalo gitu dari sekarang aku udah harus nyiapin diri kalo emang mau ke sana. Mulai dari pendalaman bahasa inggrisnya, ataupun skill di bidang perfilman (karna aku nggak lanjut jurusan yang sama, berarti aku harus ngejer ketertinggalan).

Aku setuju dan semangat banget.

Sesudah itu aku dapet info kalo tahun 2016 kemaren ada alumni S1 Azhar, cewek, yang lanjut S2-nya di Durham University, Inggris ngambil jurusan Bisnis (atau ekonomi aku lupa) make beasiswa LPDP. Nah, berarti anak Azhar emang bisa ambil jurusan yang nggak linear di Inggris.

Ah iya juga. Beasiswa LPDP.
Kalo biaya sendiri pasti berat.

Jadilah selama 4 bulan ini aku juga sambil nyari-nyari info tentang beasiswa LPDP.
Mungkin terlalu cepet ya karna aku juga di Mesir kalo kuliahnya lancar masih perlu 2 tahunan lagi, tapi kayaknya nggak ada yang salah dengan persiapan dini.

Selain nyari-nyari info itu di internet, aku juga coba minjem buku TOEFL dari perpustakaan mahasiswa. Karna emang salah satu syarat LPDP tuh punya nilai TOEFL / IELTS. Dan karena, hm.. bahasa inggrisku juga bisa dikatakan masih level rendahan, sebelum terlalu jauh belajar buat tes TOEFL (mungkin lebih tepatnya aku belajar untuk tes IELTS sih karena tujuannya ke negara yang make British Language) aku coba ngulang-ngulang materi dasar bahasa inggris. Kebetulan nemu info buku bagus tentang itu yang bisa dipesen online dari temen, aku pun mesen 1 buku tentang TOEFL dan temenku mesen buku Kunci Inggris sama IELTS. Sebulan ini aku coba nametin itu semua. Tapi ternyata sampe sekarang baru 1 buku aja. Hah.

Nah selain aku coba lebih serius perdalam bahasa inggris, aku juga nyoba belajar banyak dari internet tentang pembuatan film secara profesional.

Dimulai dari belajar membuat screenplay atau skenario. Karena kalo dulu pas belajar sinematografi nggak make skenario-skenarioan, cuma sekedar nyusun konsep dan mikirin pengambilan gambar yang baik. So, kali ini aku harus serius masuk langsung ke inti film, yaitu ceritanya.

Setelah browsing sana-sini akhirnya ketemu satu aplikasi yang biasa dipake untuk pemula dalam nyusun skenario. Celtx. Gratis, ringan dan mudah dipahamin.

Untungnya di YouTube banyak banget yang ngajarin cara buat skenario make itu. Ngebantu banget. Dulu sih aku pikir buat skenario tuh biasa aja, diketik make microsoft word misalnya. Ternyata emang ada aplikasi dan standar pembuatannya sendiri. Oke, sip. Setelah faham sedikit, aku coba buat satu skenario film pendek yang kisarannya sekitar 7 menit-an. Dan skenario itu udah jadi dari sebulanan kemaren.

Tapi, stuck.

Masih kebingungan untuk nyari kru-nya sampe sekarang. Temen-temen kelas sinematografi kemaren kayaknya lagi pada sibuk --salah satunya malah barusan nikah. Jadilah skenario yang udah jadi itu mentok di komputer. Mungkin baru bisa digarap pas udah ujian akhir semester nanti atau bulan Juli.

Ngejer waktu juga. Karena rencana aku sih, sekalian pengen ngirim film itu ke festival film kalo udah jadi. Untuk ngukur diri juga. Deadlinenya agustus. Syukur-syukur kan kalo dapet penghargaan. Yah, tapi nggak terlalu ngarep sih karena namanya juga film pertama. Paling jadi bahan pembelajaran aja sekaligus pengalaman langsung.

Rencananya juga film itu nanti setting tempatnya cuma indoor. Nggak mau muluk-muluk buat langsung ngambil setting di tempat-tempat keren di Mesir. Selain bakal terbentur dana karena ini bakal make dana pribadi (pasti kalo outdoor dananya lebih gede dan persiapannya bakalan jauh lebih ribet), juga ini cuma untuk belajar dulu. Jadi cukup indoor dan aku fokusin di pematangan jalan ceritanya dulu.

Tapi yah, beberapa paragraf yang aku tulis sebelum paragraf ini masih sekedar planning yang belum dilaksanain. Istilahnya tuh ekspektasi. Walau gitu aku udah seneng banget. Se-enggak-nya aku punya semangat dan tujuan. Gitu aja.
Jadi, mari kita tunggu apa aku bisa ngelaksanain plannings itu semua dan mimpi bisa ke Inggris nantinya tercapai atau nggak. Doain aja. Hahah. Jalan masih panjang.

Yah, begitu.
Nggak kerasa udah nulis banyak banget, ngalor-ngidul sana-sini.

Kayaknya tulisan ini sampe sini aja. Haha.
Ya udah itu aja. Moga kalian nggak bosen dengan tulisan remeh-temeh gini.
*Aku juga berharap nanti kalo semangatku turun, abis baca ini bisa balikin moodnya lagi. He'em.


NB:
Buat yang kemaren-kemaren ada kirim email nanyain kenapa nggak ada tulisan baru lagi, ini udah aku jawab ya. Makasih atas perhatiannya :D

 
biz.