Monday, 25 December 2017

Abang



“Kalian pernah ngerasain bahagia dan sedih bersamaan?”
____________________________________________

Aku punya kakak laki-laki –biasa kupanggil abang. Jarak kami lahir cuma 15 bulan. Aku dan abangku selalu sekolah di tempat yang sama dari TK sampe Aliyah --kami udah pindah sekolah ke 5 tempat. Ke mana abangku pindah aku juga ikut. Dan seperti yang kalian tau, pindah dari suatu tempat ke tempat yang lain itu bukan hal yang mudah. Perlu mencari teman baru dan adaptasi ulang. Tapi seenggaknya itu bukan hal yang terlalu sulit untukku, karena kalau nggak ada teman baru pun selalu ada abang yang nemenin.

Layaknya dua saudara yang cuma beda umur setahun dan selalu bareng, pastinya kami nggak selalu akur. Beberapa kali ada berantemnya bahkan sampe ke tingkat yang agak ekstrim, pukul-pukulan. Ada sifat seorang kakak yang nggak mau diremehin adiknya, dan juga ada aku sang adik yang nggak mau dianggap kalah hebat dari kakaknya. Yah, mungkin itu salah satu dasar kami sering berantem.

Tapi gimana pun keadaannya, nantinya kami bisa akur lagi. Kembali layaknya kakak-adik.

Nggak terlalu banyak momen yang aku ingat pas TK dan SD selain kami sering pulang-pergi sekolah bareng berdua jalan kaki. Padahal sekolah lumayan jauh. Juga saat pergi ke les sekolah dan ngaji sore. Tapi kami selalu menikmati saat nemuin jalan-jalan pintas baru. Bahkan pernah waktu itu terpaksa ngelewatin kandang angsa –kalian tau sendiri gimana nggak bersahabatnya mereka dengan orang asing— sampe kami dikejar-kejar, yang kalo kami kalah cepet lari bisa kena cium congornya.

Pas masuk pesantren pertama kali di Lampung umur 9 tahun dulu, aku nggak pernah bisa bayangin gimana jadinya kalo nggak ada abang saat itu. Jauh dari orang tua, ketemu orang-orang baru yang belum bersahabat –yang aku masih ingat banget, baru beberapa hari di pondok makanan kami dicuri orang satu kamar. Pernah juga waktu itu aku dikata-katain kakak kelas yang lebih gede badannya, tapi akhirnya ada abang yang ngebelain bahkan sampe berantem dengan orang itu.

Saat MTs kami pindah pondok ke Palembang untuk pertama kalinya, nggak sesulit saat mondok pertama kali memang karena seenggaknya kami udah biasa jauh dari orang tua. Tapi kehidupan lingkungan pondoknya lebih sulit. Air susah, dan makanan sehari-hari yang enggak lebih enak daripada sebelumnya –bahkan dijatah. Namun bukan santri kan kalo cuma bisa ngeluh? Seingatku waktu itu kami pernah beli mie ekstra pedas di warung buat jadi tambahan lauk. Masak sendiri make air panas yang diambil di dapur lalu dimakan berdua. Nikmat.

Tahun berikutnya kami pindah ke pondok –masih di SumSel juga. Semua kerasa jauh lebih baik. Salah satunya karena pondok itu deket dengan rumah nenek, jadi kalo ada apa-apa bisa diurus. Pernah waktu itu aku demam, langsung diurus uwak (kakak ayah) dan bisa izin pulang sampe sembuh. Tapi di pondok ini kami nggak selalu bareng. Bahkan di tahun kedua kami udah beda asrama. Dan aku mulai nggak ada masalah walaupun kami pisah asrama. Tapi setiap aku ada masalah aku sering main ke kamarnya. Termasuk pas awal-awal dulu bingung belajar photoshop. Yah, salah satu hal yang bikin kami akrab itu karena emang kami punya banyak kesamaan hobi –mungkin efek dari ngelakuin banyak hal bareng. Dari sama-sama suka baca novel, komik, desain, dll. Ah, kecuali satu hal. Dia suka matematika –dan ahli— beda banget sama aku yang paling males dengan urusan yang ada sangkut pautnya dengan angka. Sampe pernah waktu itu di kelas Mtk aku dibilang sama guru “kamu ini beda banget dengan kakakmu”, karena emang saat itu keliatan banget aku kurang gairah pas belajar. Oh ya, abang itu juga kesayangan guru banget. Selain emang orangnya rajin, pinter juga. Dari kelas 1 Aliyah sampe kelas 3 selalu nyicip juara 1. Efek dari itu aku pun selalu jadi dibanding-bandingin guruku.

Sampe udah 4 tahun di pondok itu, abang pun lanjut kuliah di Jakarta. Aku sama ayah ikut nganter di bandara.

Pas aku kelas 3 aliyah akhirnya ada waktu satu tahun di mana aku sama abang nggak di satu tempat lagi. Aku masih di pondok dan abang udah kuliah. Satu tahun itu kami nggak ketemu kecuali pas liburan semester doang. Di akhir kelas 3 saat semua orang udah mikirin mau lanjut kuliah di mana, aku pun mantep milih buat nggak bakal lanjut kuliah di tempat yang sama dengan abang. So, jadilah aku di sini saat ini. Jauh dari Jakarta. Tapi kami sempet ketemu sekali sebelum berangkat ke Mesir. Yaitu pas koperku rusak di jalan mau ke bandara dan akhirnya abang rela nyari dan bawain koper gede dari Tangerang ke bandara sekalian nganter --ayah dan ibu waktu itu cuma nganter dari SumSel.

Tahun kemaren, dua setengah tahun setelah di Mesir, akhirnya aku bisa pulang ke Indonesia. Udah kangen banget sama keluarga dan Tanah Air. Saat sampe di bandara udah ada abang yang jemput. Diajak ke kostannya di TangSel. Waktu itu bulan puasa. Kami sampe kostan pas banget nggak lama lagi azan buka. Kebetulan ada acara bukber di kostannya. Aku diajak gabung. Awal pulang ke Indonesia itu aku seminggu nginep di sana. Seminggu di Tanggerang aku diajak keliling-keliling sama ngunjungin pesantren adik kami yang mondok nggak jauh dari sana –sekitar setengah jam make motor. Oh ya belum kuceritain, kami juga punya adik. Usianya beda 7 tahun denganku. Masih MTs. Abang sering ngunjungin ke pondoknya setiap sebulan sekali/dua kali. Ngegantiin ayah sama ibu yang nggak mungkin sesering itu ngunjunginnya karena jauh banget jarak Bengkulu ke sana. Jadi bahkan saat abang nggak ngurusin aku lagi karena udah jauh, abang masih ngurusin adik yang lagi mondok –yang manjanya jauh ngelebihin aku. Maklum dari umurnya yang masih 3 tahun udah kami berdua tinggal ke pesantren dan cuma ketemu pas liburan.

Hampir 4 bulan libur di Indonesia, sebelum balik ke Mesir lagi pun aku nginep lagi di kostan abang. Dia nemenin aku beli macam-macam barang dan oleh-oleh yang nggak sempet aku beli di Bengkulu. Juga ngajak adik keluar pondok buat nonton bareng bertiga di bioskop. Dan kemudian besoknya aku pun balik lagi ke Mesir –yang pastinya di antar lagi sama abang.

Tengah tahun kemaren abis abang wisuda, dia coba ngelamar kerja di beberapa tempat. Dan akhirnya  diterima di salah satunya, yaitu ngajar. Sampe udah ngerasa cukup berpenghasilan sekarang, dia pun  bilang ke orang tua pengen nikah. Calonnya juga ternyata ngajar di sekolah yang sama. Pas denger kabar ini dari ibu, entah kenapa aku sedikit terhenyak. Ngerasa ada yang aneh.

Bukan rasa yang biasa. Rasanya mau nyegah itu terjadi. Kayak mau bilang ‘nggak usah aja sih nikah’ atau pas aku nanyain ke ibu ‘calonnya orang mana, nggak dipastiin lagi dulu, ntar nggak cocok lho’ dan hal-hal lain yang aku coba cari alasannya biar abang nggak jadi nikah aja. ‘Rasa-rasa’ itu setelah aku telaah dikit pas agak tenang, aku pun tau itu maksudnya mungkin aku belum rela ‘kehilangan’ sosok kakak yang sudah lama ini ada terus buat aku. Lah iya kan. Kalo seandainya abang nikah, pasti perhatiannya bakal berubah lebih merhatiin istrinya. Waktu untuk kami berdua nggak bakal sesering dulu lagi dan banyak lagi hal lainnya yang mungkin nggak bakal terulang pas dia udah punya istri.

Aku ingin ncegah semua itu terjadi. Tapi nggak akan mungkin. Life must go on, ada waktunya sesuatu itu nggak bakal selalu sama lagi, dan aku nggak bisa egois tentang hal itu.

Dan hari ini, pukul 4 dini hari di sini atau pukul 9 pagi nanti di Indonesia, abang bakal akad nikah. Keluarga besar udah kumpul di tempat calon mempelai wanita di Cilacap, Jawa Tengah. Dan yang menyesakkannya, aku nggak bisa hadir. Ada ujian Azhar seminggu lagi yang perlu disiapin. Jadi, di salah satu momen paling bahagianya dia di dunia ini aku malah nggak bisa hadir –setelah pas wisudanya dulu juga nggak bisa.

Namun begitulah, yang bisa aku lakuin dari sini cuma ikut ngedoain semoga acaranya nanti berjalan lancar hingga selesai.

Dan, beginilah tulisan ini mengalir dari awal hingga huruf yang kuketik sekarang. Aku nggak biasa ngucapin perasaan secara langsung.

Emang nggak semuanya ngewakilin apa yang aku rasa tapi seenggaknya aku udah coba nyampein hal aneh ini biar sedikit lega. Tentang gimana sosok abang bagiku, tentang betapa pentingnya jarak yang jauh ini ada hingga kita bisa lebih akur pas ketemu di waktu yang terbatas kemarin, tentang gimana aku juga belajar jadi seorang lelaki yang bisa berfikir lebih dewasa, tentang betapa indahnya kenangan itu ada dan cara menghargainya. Dan banyak lagi hal lain.

Mungkin sampe ini aja aku sudahi. Ditulis penuh emosi namun inilah hasil yang bisa aku sampaikan. Semoga ini bisa jadi 'kado' dariku di hari yang paling penting di hidupmu ini. Tapi tampak sedikit agak lebay sih. Hah. Tapi jujur inilah caraku menghargai waktu kebersamaan selama ini. Yang mungkin waktu kita berdua bersama lebih banyak daripada waktu yang dihabiskan bersama dengan ayah dan ibu. Dan dirimulah yang selama ini sering menggantikan peran mereka itu.

Akhir kata, semoga dirimu mampu jadi lelaki yang lebih bijak lagi di fase hidup yang baru nanti. Kalau dulu sudah menjadi abang yang keren untuk adik-adiknya, jadilah juga suami dan calon ayah yang baik bagi istri dan anak-anak nanti.

Selamat menempuh hidup baru, dan selamat berbahagia.

Salam dari Kairo,
adikmu yang sedang sedih namun juga turut bahagia.

Kairo, 26 Deseember 2017.

Sama abang pas liburan tahun kemarin di Bengkulu

Saturday, 5 August 2017

Pada Umumnya



Beberapa hari belakangan ada banyak hal yang buat aku kepikiran, yang pengen aku curhatin, yang pengen aku share tapi nggak tau nulisinnya gimana. Baru beberapa baris, hapus. Beberapa kata, hapus. Stuck.

Sampe akhirnya nemu tulisan Nendra Rengganis di hipwee.com
Tulisan yang cukup mewakili menurutku. Isinya ngebahas "hal-hal apa aja yang bakal dirasain sama anak muda umur 20-an". Menarik. 

Kita pasti tau, kalo udah nginjek umur 20 kita nggak bisa lagi jadi anak kecil yang kerjanya cuma merengek-rengek manja dan main-main terus. Ada masa depan yang sedang kita tentuin dan perlu direncanain. Bahkan sampe dibilang, sejak umur 20 itulah awal hidup yang sebenernya.

Tapi, jujur aja aku sampe sekarang masih buta arah nentuin langkah gimana yang tepat buat masa depanku. Bingung lebih tepatnya. Namun yang aku tau pasti, aku nggak mau hidup monoton dan cuma nontonin kesuksesan orang lain di tempat. So, i need to change.

Tapi yah di situlah permasalahannya. Berubah itu nggak semudah teriak henshin doang kayak di film Kamen Rider.

And then tahun ini aku masuk umur 21. Dan kalo ngelihat schedule hidup yang dulu sempet aku susun, harusnya tahun ini aku udah lulus kuliah dan bersiap berpetualang ngelanjutin S2 entah di mana. Tapi realita emang nggak harus selaras dengan ekspektasi. Mana ku tahu ternyata sehabis Aliyah kemaren aku nggak bisa langsung kuliah dan pas kuliah pun kecicip rasanya nggak naik tingkat. Dan aku bohong kalau bilang nggak iri (dalam hal positif) ngeliat tahun ini temen-temen angkatan satu per-satu udah make toga di universitasnya masing-masing.

Sedih emang, tapi life must go on kata Alter Bridge. Aku cuma mikir nanti juga akan dateng masanya aku lulus kayak mereka, dan sekarang coba ngehibur diri dengan bilang nggak harus selesai kuliah cepet yang penting lulus di waktu yang tepat aja. Semoga~

Di tulisannya, Nendra juga bilang di umur gini tuh udah masuk masanya buat nekunin hobi. Ah iya, hobi ya. Yang ini lumayan buat bingung karna sebenernya aku punya banyak hobi yang pengen banget dikembangin. Tapi aku sadar diri kalo aku harus milih satu di antaranya buat lebih diseriusin lagi. Alesannya, karena aku pikir nggak semua orang yang megang ijazah kuliah pas masuk ke lapangan kerja bakal duduk di bidang yang sama kayak pas kuliahnya dulu. Ada yang kuliahnya jurusan ekonomi malah jadi novelis karena pas kuliah hobi nulis sastra; yang sastra inggris malah jadi businessman karena hobi dagang. So, hobi itu penting buat diasah biar nggak jadi sekedar hobi. Kan seru kalo ngerjain yang kita hobi-in. Abis ngeliat itu pun aku jadi pengen sedikit lebih serius lagi nekunin hobi yang aku punya. Karena pulang dari Azhar nggak harus jadi guru ya kan. --Bahkan kalau boleh jujur, jadi guru nggak masuk passionku. Aku orangnya suka nggak sabaran. Hah-- Tapi jadi guru juga nggak kalah keren sih. Mulia malah. Tapi jadi pebisnis yang Azhariy lebih keren lagi. Heh.

Di poin lain, akhirnya kita yang udah masuk 20-an ini pun dapet pekerjaannya yang pertama. Yuhu, bahas ini jadi keinget pengalaman pertamaku dapet gaji --selepas lulus Aliyah-- tuh pas ngabdi ngajar di pesantren di Lampung --awalnya nggak tau sih bakalan digaji. Tapi aku nggak nganggep itu kerjaan karena emang niatku dari awal buat ngabdi bukan nyari kerja. Jadi, aku anggep kerja pertamaku itu pas sekitar udah 1 tahun di Mesir. Beberapa bulan abis lulus kelas basic fotografi IPSC aku dapet tawaran dari kakak kelas buat jadi fotografer tamu dari Indonesia selama 2 hari. Awalnya ragu sih karena ngerasa belum siap. Tapi mikirnya kan kalo nggak nyiapin diri dengan pengalaman-pengalaman dari sekarang yah mana siap-siap kan ya. Jadi aku nyanggupin dan akhirnya nerus, kemudian seterusnya diajak travel gitu dan akhirnya bisa ke berbagai tempat wisata di sini dengan gratis. Yoo~

Terus juga di tulisannya, Nendra ada nyinggung masalah hati. Salah satunya di poin 'Patah Hati Sampai Tidak Lagi Percaya Cinta'. Wah gimana ya. Karena emang di umur 20-an gitu kan udah masanya memasuki hubungan yang berorientasi serius, jadi kalau kandas tengah jalan emang bakal kerasa pahit-ada-bangetnya. So wajar sih kalo efeknya sampe timbul rasa 'nggak lagi percaya cinta' --jadinya malah mikir enakan sendiri aja, lebih nyamanan sendiri: karna adanya pendamping cuma sering bikin sakit hati aja. Mungin gitu yak. Sabar om/mbak. Mungkin move on itu nggak mudah, tapi percaya aja suatu hari 'dia' yang ditakdirkan akan datang dan membuatmu percaya lagi. Bersabarlah dan tetap jalani kehidupanmu sebaik mungkin sampai saat itu tiba. --Itu kata-katanya si Nendra sih.

Trus di usia ini juga kita bakal ngeliat temen-temen mulai nikah satu per-satu. Yaelah barusan bahas patah hati sekarang bahas nikah aja om. Hah. Kan emang lagi trendnya nikah muda (Definisi nikah muda maksudku 25 ke bawah --apalagi 20 ke bawah). Yah, nggak ada yang salah sih buat nikah muda. Keren malah udah berani ngambil langkah besar gitu. Cuma ya jangan sampe aja nikahnya hanga karena keikut trend (misal karena ngeliat temen-temen sekeliling udah nikah trus jadi minder dan pengen nikah juga padahal belum siap apa-apa. Itu misal), atau karena capek dengan kondisi sekarang (belajar pusing, kamar berantakan pula, pakaian kotor numpuk males nyuci sendiri, dll). Karena menurutku nikah itu sesuatu yang sakral banget dan bener-bener harus dipikirin matang-matang --bukan setengah jadi atau matang karena hasil perem.

Selain itu ada yang disayangkan juga sih kalo loncat langsung ke pilihan nikah muda. Umur 20-an kan terhitung produktif banget untuk ngelakuin banyak hal, bisa bebas travelling sejauh mungkin dan berkreasi sekeren apapun sama temen, nyari berbagai cerita dan pengalaman-pengalaman yang mungkin nggak bakal terjadi saat udah nikah, dan lain-lainnya. Jadi aku pikir, buat temen-temen yang baru masuk 20-an mungkin perlu mikirin opsi-opsi gini buat ngalihin trend sebar-sebar undangan nikah. Bukan maksudnya ngelarang ya. Apalagi kalo cewek kan, yang selalu ngewanti-wanti isu kalo kelamaan nggak nikah-nikah takut susah punya anak. Anyway it's your choice.

Panjang amat bahas nikahnya bro.
Heh. Bukan karena baper kok tapi.

Next ada lagi, umur 20-an 'Mulai Belajar Mengatur Uang Dan Berinvestasi'. Alhamdulillah selama ini pengeluaran uang nggak terlalu boros kayaknya  --dibandingin dengan sebagian temen-temen yang lain sih. Soalnya mulai faham juga mana-mana uang yang penting buat dipake dan mana yang bisa dijajanin. Tapi emang nggak sampe detail gitu sih ngaturnya.
Hm.. Investasi ya? kalo nabung-nabung sendiri sih udah. Sebatas celengan --itu pun kadang dicongkelin😂. Memang selama ini ada lah dapet uang dari kerjaan sana-sini. Tapi ya itu, besoknya udah abis aja dipake buat jajan. Hah. Sip, ini PR penting buat aku. Karena kan di umur segini tuh kita pasti punya mimpi-mimpi yang pengen kita raih. Tapi juga nanti mimpi-mimpi itu perlu modal buat nggapainya. Dan nggak salah kita buat nyiapin itu dari sekarang.

Selanjutnya, poin 'Perlahan, Semua Pengalaman Merubahmu Jadi Pribadi yang Lebih Tenang'. Hm.. aku nggak bilang kalo pengalaman anak 20-an udah banyak. Namun se-enggaknya kita udah tumbuh jadi pribadi yang dewasa dan seharusnya bisa lebih rasional dalam menyikapi permasalahan. Kalo kata Nendra tuh 'Rasionalitas mengalahkan emosi dan egoisme'.

Terakhir, 'Pada Akhirnya Kamu Belajar Tentang Hal yang Tertakdirkan'. Yah, dengan melalui beberapa poin di atas, akhirnya kita belajar kalo selalu ada hal-hal yang udah ditakdirin --entah itu manis ataupun pahit-- ataupun sebaliknya. 
Dan untuk hal-hal yang nggak bisa kita paksain terjadi, kita mulai belajar buat nge-ikhlasin itu semua tanpa perlu berkeras kepala.

That's it. 

Kayak yang aku sampein di awal tulisan, ini cuma menyadur tulisannya Nendra karena menurutku itu lumayan ngewakilin apa yang mau aku share juga. -Kalian bisa baca tulisannya secara langsung di sini.

Sebenernya ini belum semua, tapi kayaknya aku cukupin sampe sini aja. Mungkin nanti bisa di tulisan selanjutnya -i hope. 
Yah itu aja, kalo ada kata yang salah mohon dimaklumin.

Sunday, 2 July 2017

Tenggelam Pada Alexandria


Jauh hari sebelum ujian bulan kemaren, entah kenapa jadi kepengen banget main ke Alexandria. Dan alhamdulillah jadi beneran ke sana tanggal 18 ini tadi. Niat awal sih sendirian aja. Pengen jalan sendiri di pinggiran laut birunya sambil nendang-nendang pasir di pagi hari - uhuy. Tapi saat nyeritain rencana ini sama temen-temen, ternyata mereka juga punya niat yang sama.

Ya udah, akhirnya kami ke sana bareng beberapa hari abis ujianku tanggal 14.

Satu jam sebelum buka puasa tanggal 18, kami berlima ditambah satu lagi temen - yang kebetulan juga mau balik ke Alex - berangkat. Pertama, ke stasiun Ramses dulu karena kami bakal naik kereta. Stasiun ini arsitektur interiornya klasik banget. Serasa lagi main di Eropa tahun 60an. Hah lebay. Sebenernya bisa juga sih naik mobil angkot gitu, tapi lebih milih kereta karena pastinya lebih asyik dan nyaman. Lagian udah lama juga aku nggak pernah naik kereta. Mungkin terakhir kali sekitar 2 tahun lalu saat jalan-jalan ke daerah Tanta dan Tafahna.

Keretanya berangkat jam 8 malem. Aku milih tempat duduk sebelah kiri, samping jendela. Hobiku dari dulu, selagi aku bisa dapet tempat duduk samping jendela aku bakal milih itu. Entah itu pas belajar di kelas ataupun lagi di perjalanan naik kendaraan apapun.

Alesannya? Mungkin karena aku orang yang gampang bosen ya. Jadi kalo lagi bosen dengerin guru nerangin pelajaran, ngeliat luar jendela lumayan bisa ngilangin jenuh. Termasuk kalo lagi bosen di perjalanan. Bagiku di luar jendela tuh selalu ada hal lain yang beda - dari posisi kita saat itu - dan kadang itu menarik untuk diperhatiin. Yah, walau jadinya aku malah lebih sering merhatiin luar jendela daripada penjelasan guru - dan akhirnya dapet lemparan spidol yang tepat kena di kepala. Headshot. Haha.

Next, ini pengalaman pertamaku naik kereta yang ber-AC di Mesir. Kalo di sini kami sering nyebutnya qitar mukayyaf. Tiket malem itu 40 pound. Sebenernya naik kereta ini termasuk boros juga sih. Padahal kan ya cuma jalan ke Alexandria doang gaya. Di sini emang udah biasa mahasiswa yang tinggal di Kairo bolak-balik ke Alex buat belajar dan mereka biasanya make kereta biasa yang tiketnya antara 5-10 pound. Tapi karena emang niat awal kami ke Alex buat jalan-jalan, jadi kami lebih milih qitar mukayyaf ini. Yah biar lebih nikmatin aja. Lagian ini juga cuma sesekali. Pertama kali malah.

Setelah beberapa jam, kami turun di stasiun Sidi Gaber, Alexandria sekitar pukul setengah 12. Karena tempat yang bakal kami tinggalin ada di kawasan Mandara, kami masih perlu naik kereta sekali lagi. Dan kali ini naik kereta biasa antar wilayah. Ongkosnya cuma se-pound 25 piester. Kurang-lebih setengah jam lagi sampenya.

Sampai di Mandara, ada mahasiswa yang jemput buat nganter ke tempat nginep. Oh ya, di sini kami akan tinggal selama 3 hari 3 malam di homestay punyanya mahasiswa. Dapet info rumah ini dari temen yang tinggal di sana juga. Beruntung, karena dianggapnya temen, kami pun dapet diskon. Lumayan.

Sebelumnya kami ditawarin temen yang di Alex itu buat nginep di rumahnya aja. Tapi setelah tau kalo rumahnya juga lagi ditempatin anak-anak baru yang ikutan daurah, kami lebih milih nyewa homestay. Takut nganggu dan nggak enak juga karena kami emang cuma mau jalan-jalan doang.

Sampe di homestay, kami langsung milih tempat tidur masing-masing. Aku pastinya ngambil ranjang yang pas banget samping jendela. Oh ya, di awal sebelum mesen homestay ini kami sempet dikasih tau kalo rumahnya pas banget sehadepan laut. Wow, seneng banget pas denger itu. Aku langsung ngebayangin film KCB di scene waktu Azzam lagi nginep di hotel di Alexandria dan pas dia buka pintu balkon, keliatan background kerlap-kerlip lampu kendaraan di sepanjang pinggiran pantai malem hari dan juga hamparan luas laut birunya. Indah banget.

Tapi aku langsung buang ekspektasi itu. Aku yakin realitanya pasti meleset. Dan beneran, rumah kami nggak langsung pas di seberang laut. Masih ada satu gedung lagi yang ngehalangin. Jadi saat aku buka jendela kamar, pandanganku langsung nabrak dinding belakang gedung itu.

But, it's ok. Seenggaknya rumah kami deket banget dengan lautnya.

Sekitar jam dua malem pas kami sampe, dan setelah dijelasin apa-apa aja fasilitas yang ada di rumah, kami langsung sibuk mikirin sahur mau masak apa. Untung ada toko yang jual bahan masakan nggak jauh dari rumah. Abis subuh, kita briefing bentar - gayanya - buat bahas apa aja yang mau kita lakuin bareng selama 3 hari di Alex dan kapan waktu bebas buat mencar masing-masing.

Singkatnya, siang hari pertama tanggal 19, kami bakal ke Perpustakaan Alexandria dan Taman Montazah. Malemnya bebas.

Mulustrasi Kota Alexandria & tempat yang aku kunjungin
(dilingkarin merah)
Telat dikit dari waktu yang tadi pagi ditentuin, abis zuhur kami berangkat naik mobil angkot ke Perpustakaan. Lumayan jauh juga. Mungkin 20 atau 25 menit. Ini kali keduaku ke sini. Pertama kali dulu pas ikutan tour Alexandria selama sehari bareng tim tari dari Palembang. Karena waktu itu aku masih  pengurus kekeluargaan Palembang jadi diajak. Tapi waktu itu bentar banget. Makanya sekarang ke sini lagi dan sekalian mau ke Planetarium-nya yang emang masuk kawasan perpustakaan. Sayangnya pas kami sampe di sana udah tutup. Yah.

Emang salahku sih. Harusnya nyari info jadwal tayangnya dulu sebelum berangkat. Kami sampe di sana jam satu siang dan pas banget itu udah jadwal tayang yang terakhir. Jadilah cuma dapet masuk perpustakaannya aja - bayar 3 pound buat pelajar - dan itupun juga cuma bentar doang karena perpusnya tutup jam 2. Argh. Beneran nggak puas. Ini gara-gara cuma berangkat doang tanpa tau info. Ya udah, kami harus berpuas diri dan sebelum jam 3 udah keluar dari daerah perpus. - Banyak cumanya ya. Hah.

Perpustakaan Alexandria
Selanjutnya kami ke Taman Montazah. Taman yang ada di ujung timur Alexandria ini lumayan deket dari tempat inap kami. Cukup jalan pun sampe.  Nah, di taman ini kita dikasih liat pemandangan hijau seluas 155 hektare dan rata-rata tanamannya didominasi sama pohon kurma. Tapi selain itu ada juga sih macem-macem kembang kayak bougenville, lantana ungu, dan tanaman hias lain yang jarang ditemuin di wilayah tropis kayak Indonesia.

Di bagian utara, naik dikit, kita bisa ngeliat pantai dari atas. Di sana ada beberapa rumah sejenis villa yang berbaris. Nah di tempat itu juga - katanya - tempat yang paling mantep buat ngeliat sunrise di kota terbesar kedua Mesir ini karena letaknya yang paling timur. Nggak jauh dari situ juga kita bisa liat gedung paling mewah di sini, Istana Raja Farouk. Aslinya sih emang taman ini masuk bagian dari istana raja terakhir Dinasti Muhammad Ali itu. Tapi sayang, kita nggak boleh masuk ngelewatin pagernya. Jadi kalo mau poto-poto yah sekedar di depannya aja.

King Farouk Palace
Kurang lebih satu setengah jam lagi masuk waktu buka, kami milih pulang jalan kaki. Sambil di jalan sambil mikirin mau buka make apaan. Ternyata di jalan pulang, nggak jauh dari rumah, kami ketemu maidatur rahman - istilah di Mesir buat makanan buka gratis. Wah.

Mikir bentar, akhirnya kami setuju buat buka di sana. Selain lumayan buat ngirit biaya, ini jadi pengalaman seru juga nyicipin maidah Alexandria. Lauk saat itu ikan. Masuk akal karena emang ini kota pinggir laut. Ikannya gede dan lumayan bikin kenyang. Alhamdulillah.
Malemnya kami nggak kemana-mana. Sebagian asyik ngobrol dan aku lebih milih buat tidur karena rencananya besok pagi-pagi aku mau jalan-jalan di sepanjang pinggiran pantai.

Oh ya, kalo sekilas aku perhatiin, kehidupan mantan Ibukota Mesir ini kebanyakan terpusat di pinggir jalan besar yang ada di pinggir laut yang panjang kayaknya. Rata-rata, gedung-gedung penting kayak kedutaan, objek-objek wisata, bank, universitas dan lain-lain ada di selurusan jalan itu. Tapi bagus gitu sih. Jadi ngemudahin para pelancong buat jalan-jalan sendiri.

Setengah lima pagi besoknya, aku berdua sama temen nyusurin pinggiran pantai. Masing-masing bawa kamera. Sepagi itu udah lumayan banyak orang-orang yang main dan berenang. Wah, berenang sepagi ini nggak kedinginan apa ya. Langit masih gelep. Kami jalan terus sampe sunrise muncul dan aku mulai sibuk ngambil momen dengan video.

Untuk masuk ke pantai kita bayar 20 pound berdua, termasuk dapet tempat duduk dan payung di pinggir pantai. Duduk gini sambil nikmatin sunrise emang nikmat banget rasanya. Sesekali sambil ngeliatin anak-anak pribumi main bola dan kadang ngelamunin diri. Ngelamun aja, bukan ngegalau. Hah.

Pulang dari jalan pagi, karena capek aku langsung tidur. Temen yang lain juga lagi pada tidur. Dan pas bangun langsung kaget. Udah jam 2 siang! Padahal rencana kami hari ini mau jalan ke Benteng Qaitbay abis zuhur. Telat banget. Karna udah telat parah gitu, temen-temen udah ilang semangat buat pergi. Aku ngehibur diri dengan mastiin di google kalo siang gini bentengnya masih buka. Yups, kata google bentengnya buka sampe jam 5 sore.

Benteng Qaitbay tampak dari samping luar
Nggak make buang-buang waktu lagi, aku langsung ajakin semuanya buat siap-siap dan langsung berangkat. Nggak boleh ada satu pun tujuan yang udah direncanain yang nggak jadi. Tapi naasnya, karena butuh hampir satu jam buat ke sana - ujung ke ujung, boy - pas kami sampe jam tiga, udah tutup. Brrr. Ternyata jadwal yang dibilang google udah nggak valid. Argh. Gagal lagi. Aku sebenernya nggak terlalu kecewa sih karena dulu udah pernah masuk ke sini sekali. Tapi kasian sama dua temen lagi yang belum sama sekali. Tapi yah, apa boleh buat kan.

Biar nggak sia-sia banget, kami jadinya asik duduk dan ngabadiin momen dari halaman luarnya aja sambil ngeliatin perahu-perahu yang seliweran di laut sekitar sana. Next abis ini kami mau main di pantai seberang rumah. Jadi kami pun pulang. Beruntungnya, bis dua tingkat yang kami tunggu-tunggu dari kemaren tapi nggak bisa dinaikin karena selalu penuh, kali ini kosong. Nggak perlu mikir dua kali kami udah ambil posisi di kursi atas.


Rute bis ini kayaknya cuma di sepanjang jalan utara Alex aja. Karcisnya 7 pound. Dua kali lipat dari naik mobil angkutan umum biasa. Aku nggak tau mau ngomong apa tapi yang pasti seneng banget bisa naik ini. Hah, Lebay. Padahal di Indonesia kan juga ada ya. Tapi seenggaknya ini pertama kali aku nyicipin bis merah kayak bis khas kota London gini. Sekitar satu jam di atas bis, di satu jam itu juga aku nikmatin pemandangan angle berbeda dari kota yang biasanya juga disebut Iskandariyah ini.

Sempat hampir kelewatan rumah saking asiknya, sore itu kami lanjut ke agenda selanjutnya: berenang!

Sebelum masuk pantai, kami sempetin beli beberapa snack makanan sama minum juga karena emang rencananya mau buka puasa di dalem. Kan seru ya buka sambil ngeliatin sunset langsung di ujung laut. Setelah lumayan lama berenang dan main-main pasir kayak anak kecil, akhirnya berenti juga karena kedinginan. Naasnya handuk ketinggalan dan aku nggak bawa salinan karena mikirnya 'ah, rumah deket sini juga. Sekalian ganti di rumah aja ntar'.

Jadilah abis bilas di kamar mandi, aku biarin aja angin yang buat pakaiannya kering.

Nggak lama duduk-duduk sambil nunggu buka, di situlah momen yang indah ini dateng. Sunset. Jujur, ini indah banget. Momen matahari tenggelam di ujung laut ini otomatis langsung masuk ke salah satu senja paling berkesan di hidupku.

Saat akhirnya matahari ilang, tenggelam di ujung laut Alexandria, saat itu juga suara azan saut-menyaut menggema.
So, waktunya berbuka.

Karena cuma takjilan make snack-snackan doang dan suasana mulai gelep, kita pun langsung pulang, shalat, dan yang paling utama, cari makan. Udah kelewat laper. Hari ini nggak ambil makan di maidah lagi jadi kami cari rumah makan. Di deretan pinggir jalan kebanyakan makanan-makanan junk food, kami coba masuk dikit ke bagian-bagian dalem area pasar. Akhirnya nemu juga yang kayaknya bakal buat puas.

Kami sepakat mesan satu ayam buat berlima sama nasi. Pas mipesen, kata pelayannya kami nggak bisa pesen cuma itu doang karena pasti nggak bakal cukup. Lah, dia kira kita orang arab apa yang makannya banyak banget. Tapi walaupun kami tetep maksa beli satu aja dianya tetep nolak. Waduh. Akhirnya musyawarah bentar dan kami mutusin mesen yang satu orang setengah ayam. Gila sebenernya tapi gimana ketimbang kalam tambah panjang sedangkan perut udah laper. Lagian sesekali juga.

Inti pada akhirnya, ayamku nggak habis dan untung dibantu sama temen yang milih menu lain yang ternyata lauknya mereka kedikitan. Hah. Pas banget jadi.

Malem itu abis makan, temen-temen yang lain milih jalan ke luar lagi. Aku istirahat aja di kamar. Sambilan rumah sepi gitu aku coba ngecek-ngecek hasil hunting video yang diambil dari kemaren. Saat itu juga aku nyadar kalo ternyata aku nggak banyak ngambil foto. Padahal niat di awal sebelum berangkat itu selain jalan-jalan juga mau nyari portofolio foto. Duh. Mau ngulang nggak sempet lagi. Sisa sehari di Alex. Ya udahlah nggak apa-apa. Udah lewat.

Hari ketiga, hari terakhir sesuai jadwal yang kami rencanain, ini hari bebas. Jadi masing-masing kami boleh ke mana aja, tapi harus udah ngumpul di rumah jam 4. Soalnya kami mau ngambil kereta sore biar nggak kemaleman pas sampe di Kairo.

Karena niat di hari pertama mau nonton di Planetarium nggak kesampean, jadi di hari itu aku mau ke sana lagi dan kali ini insyaallah nggak bakal gagal lagi. Aku udah tau jadwal tayang dan judul filmnya apa. Dua temen yang lain juga ikut. Jadi kami bertiga. Dua temen lagi katanya mau ke Qaitbay - yang kataku tadi mereka belum pernah masuk sama sekali ke sana.

Jam 11 kami ke sana, ambil jadwal film jam 12.

Sebelum ini aku sama sekali belum pernah nonton di Planetarium. Tapi sempat pernah tau dikit kalo isinya itu film tentang suasana luar angkasa trus make layar lebar cembung. Karena aku penggemar berat luar angkasa jadi aku punya ekspektasi gede. Jadwal jam 12 ini judul filmnya The Mission. Nggak tau itu bakal nyeritain misi apaan. Masuknya 10 pound buat pelajar, 50 buat turis umum.

Film pun mulai, dan eng-ing-eng, filmnya di luar ekspektasi. Ternyata filmnya make gaya kartun 3D gitu. Planet-planetnya dikasih mata dan mulut. Gaya anak-anak banget. Yaah. Kiraku bakal kayak liputan NASA gitu. Kecewa sih. Apa kami salah pilih judul ya. Tapi kayaknya emang gini semua sih. Mungkin akunya aja yang gaptek. Ya udahlah nggak apa-apa. Untung bayarnya yang 10 pound, jadi untuk ukuran nonton film yang durasinya hampir setengah jam itu yah lumayan murah lah. Seenggaknya aku nggak penasaran lagi.

Abis dari situ, kami masuk ke perpustakaan lagi. Hari pertama kemaren masih kurang puas.


Jam 2nya kami pulang dan langsung beres-beres. Jam 4 harus udah check out dari homestay dan ke stasiun. Nah, kali ini kami pulang make kereta 10 pound yang biasa karena kereta yang kayak berangkat kemaren itu jadwalnya jam 8 malem dan itu masih lama banget. Waktu itu masih jam 5. Selain itu juga harga tiketnya lagi mahal banget. 70-100 pound. Glek.

Jadilah kami naik kereta yang antar wilayah dulu ke mahattah mashr baru beli tiket kereta biasa buat ke Kairo. Beruntung, pas kami beli tiket itu keretanya udah tinggal berangkat bentar lagi dan timing kami pas banget. Duduk dan beberapa menit kemudian langsung tancap gas. Kami ngambil kursi yang paling belakang banget di gerbong paling akhir. Nggak lupa sebelum itu kami udah beli beberapa snack buat buka puasa karena azan maghribnya masih 1 jam-an lagi.

Pas udah buka, matahari juga udah tenggelem, baru ketauan ternyata lampu yang di gerbong kami ini mati semuanya. Jadilah gelap-gelapan satu gerbong. Aku sih nggak takut gelep kalo orangnya rame gini. Cuma cemas aja kalo ada orang yang usil ngambilin barang-barang kami. Tapi alhamdulillah 4 jam sampe stasiun Ramses nggak ada masalah sama sekali. Aku bahkan tidur. Tapi antara kami emang ada yang asik ngobrol sih.

Turun kereta, gila laper banget. Perut melilit-melilit. Padahal kami masih perlu naik mobil sekali lagi. Jadi tanpa ba-bi-bu langsung nyari mobil angkutan. Pas udah dapet eh si sopirnya malah ribut soal rebutan penumpang. Karna udah tau biasanya ribut yang ginian bakal lama dan nyakitin kuping, kita langsung cabut dan nyari bis aja. Sialnya kami malah salah milih nomor bis. Bis yang kami naikin ini yang rutenya agak lebih panjang dan jalannya jam gini lagi macet parah.

Wuuh gila. Udah panas, isi bis rame, perut laper, macet pula.

Mungkin sekitar dua jam dari itu kami baru sampe dan akhirnya bisa duduk manis di rumah makan Indonesia kemudian mesen menu andalan masing-masing.

Jadi, yah, itulah ceritaku kali ini. Panjang banget ya. Hah. Maaflah. Aku udah berusaha nyingkatnya semaksimal mungkin tapi ternyata masih aja kepanjangan. Soalnya emang rata-rata tentang hal-hal yang baru pertama kali aku rasain.

Dan saat tulisan ini selesai aku ketik, aku udah mau ikut jalan-jalan ke destinasi lain lagi. Tapi yang kali ini jalan-jalan resmi diadain sama pengurus mahasiswa asal Sum-Sel. Acara tahunan emang. Bakal tiga harian juga. Semoga bisa jauh lebih berkesan dari yang ke Alexandria ini. Soalnya tempatnya jauh lebih keren katanya. Yah, semoga bener sesuai ekspektasi dan nggak banyak gagalnya deh.
Hah.

Limas, Kairo
02/07/2017

--
Yang mau lihat video jalan-jalan kami, udah diupload di YouTube. Bisa klik di sini

Thursday, 25 May 2017

Cerita Kemarin


Kairo, 25 Mei 2017.

Masa-masa ujian emang nggak mudah. Otak diajak pusing 7 keliling (udah kayak thawaf). Mana bawaan musim panas bikin suasana tambah ruwet. Tapi aku coba jalanin itu semua. Karna ujian emang harus dihadepin kan. Kalau dihindari terus, nggak bakal ada penyelesaian malah penyesalan yang ada.

Jadi ceritanya, kemaren siang (24/5) jam 1 aku ada jadwal ujian Fiqih Perbandingan. Karena persiapan belum mantep bener, paginya sekitar jam 10 aku milih buat belajar di Masjid Azhar biar lebih fokus. Karena niatnya bakal belajar sampe zuhur terus abisnya langsung berangkat ke kuliah dan nggak pake pulang lagi, jadi seluruh peralatan ujian udah aku bawa termasuk pakaian juga udah rapi.

Pagi itu masjid rame banget. Rata-rata lagi belajar. Selebihnya ada yang ikut ngaji di shaf depan dan beberapa sekedar lepas penat. Aku milih duduk di shaf bagian belakang. Sekitar setengah jam setelah itu, entah kenapa aku ngerasa ada yang ganjil. Aku liat ke belakang dan bener ada kejadian. Sepatuku hilang.

Aku coba nggak berburuk-sangka dulu. Aku perhatiin lagi sepatu-sepatu yang ada di rak. Karena sepatuku warna putih jadi buat ngenalinnya enak. Tapi, setelah bolak-balik dicek nggak ada. Bener-bener hilang. Langsung bawaannya tambah pusing. Persiapan ujian belum selesai malah ada masalah lain.

Kebetulan ada temen orang Indonesia juga di sampingku, aku pinjem sepatunya buat liat ke luar masjid. Kali aja orang yang ngambilnya keluar dan belum pergi terlalu jauh. Tapi nihil. Aku bahkan sempet curiga sama kakek-kakek yang di deket aku tadi. Dia bawa tas kantong gede warna ijo dan lagi pengen keluar masjid. 

Aku sopan nanyain dan coba ngecek isi kantongnya. Dia keluarin, isinya cuma baju. Mukanya udah nggak ngenakin banget. Ya wajar sih kalo dituduh sembarangan emang gitu. Terus dia bilang "Ana musy haroomi yaa walaa'. Dah 'aib. 'Aib." Aku langsung minta maaf dan langsung nyerah aja. Lebih milih buat lanjut belajar karena waktunya udah mepet. Argh, padahal itu sepatu kesayangan banget. Sekali-kali doang pakenya. Kalo aja sepatu satunya nggak rusak, aku nggak bakal pake yang ini.

Tapi yah, kalo rezeki nggak bakal kemana. Kalo bener nggak ketemu lagi, ya udah mungkin ada rezeki lain. Dan ini pengalaman pertamaku kehilangan barang di tempat umum selama 3 tahun di Mesir. Dan masih bisa dibilang alhamdulillah cuma hilang sepatu. Banyak temen-temen yang lain hilang barang jauh lebih berharga dari itu.

Karena rumahku nggak terlalu jauh dari Masjid, aku balik ke rumah dan ngambil sandal. Terus lanjut belajar lagi di Masjid.

Siangnya aku pun ujian. Dan naasnya, soal-soal yang keluar di luar perkiraan semua. Terutama soal pertama yang bentuk soalnya anti-mainstream banget buat al-Azhar. Mungkin ini pertama kalinya ada bentuk soal gitu. Biasanya bentuk soal di sini tuh selalu pertanyaan essai. Tapi yang kali ini beda. Kita di suruh nyocokin uslub-uslub Fiqih Muqaran yang dipelajarin dalam bentuk Side A & Side B. Total ada 25 anak soal di soal yang pertama dari 3 soal yang ada. Dan ini beneran ngebuat bingung.

Tapi yang lucunya, kan di Azhar kalo lagi ulangan boleh sambil minum teh --malah ditawarin. Si penjual tehnya hari ini semangat banget nawarin. "Hayo hayo siapa yang mau teh, hayo siapa yang mau. Ketemu selanjutnya kalian nggak bakal bisa pesen lagi loo~" kira-kira gitu. Aku sempet bingung kok nggak bisa lagi pesen. Lah iya baru inget. Hari ahad pas ujian selanjutnya kan udah masuk Ramadhan. Puasa. Hah. Bisa aja mamang teh.

Setelah hampir 2 jam di dalem ruangan, dan udah mentok nggak tau mau jawab apalagi, akhirnya aku keluar dan balik. Perut laper banget karena belum sempet sarapan tadi. Ah, bad day.

Pas sampe rumah, buka hp, ngeliat ada pesan di grup WA komunitas fans MU Indonesia di Mesir (United Army Cairo). Oh iya. Malem ini ada laga final Europe League, MU vs Ajax. Admin grup udah ngasih info dari kemaren-kemaren kalo bakal ada nobar bareng temen-temen fans MU Mesir di Sittah Oktober.

Wah, langsung deh siap-siap. Refresh dulu abis ujian. Ujian selanjutnya juga masih 4 hari lagi. Kita kumpul jam 6 di Ramsis. Karena yang berangkat dari Darrasah cuma aku sendiri, aku pun maksa 1 temen buat ikutan. Embel-embelnya semua ongkos aku yang tanggung dan kalo MU juara bakal aku traktir makan. Hah.

Jam 6 di Ramsis, tepat depan Masjid al-Fath, udah banyak yang make jersey MU. Rata-rata make jersey home yang merah. Sampe sana disuruh nulis nama buat ngatur kursi mobil. Dan singkatnya, kami pun berangkat ke Sittah Oktober. Ngabisin sekitar 1 jam perjalanan.

Untungnya karena dateng agak awalan, kursi kafe tempat nobar belum terlalu penuh dan kami dapet posisi yang strategis buat duduk. Shalat maghrib dulu dan jam 8.45 laga dimulai. Sempet ngobrol-ngobrol dikit, ternyata yang dateng buat nonton di sini bukan orang-orang Kairo doang. Yang luar provinsi juga dateng. Kayak orang-orang di depanku yang dateng dari Alexandria, katanya mereka berangkat dari jam 12 siang tadi. Yang di belakangku dateng dari Luxor. Bujubuset. Jauh banget itu. Ujung Mesir. Mungkin kayak orang Palembang terus pergi ke Jakarta cuma buat nonton. Salut banget.

Ismuh Khaled min Iskanadriyyah
Yang bikin seru, orang Alex depanku ini yang jadi provokator teriak-teriak malem ini. Hah. Riuh.

Alhamdulillah, abis menit 90+4' MU menang 2-0. Juara! Champiooooons! Semua orang berdiri, yang di depan ngidupin api flare dan kembang api sambil neriakin ole-ole dan yel-yel ala MU. Glory-glory Man United. Gitu terus sampe bagi medali, ngangkat piala dan akhirnya layar dimatiin. Bubar.

Sebelum pulang, pas tau kalo ada yang jual baju komunitas aku langsung beli. Lumayan buat seru-seruan dan kenang-kenangan selama di sini. Abis beli, langsung dipake sampe rumah. Trus dibungkus lagi. Haha. Selama perjalanan balik di mobil niatnya mau tidur. Tapi pupus karena diajak ngobrol sepanjang jalan sama orang-orang Mesir. Nggak berhenti-berhenti pula ngomongya. Ada aja yang dibecandain. Khas Mesir banget susah diem.

Karena pas nyampe di Darrasah udah jam 12 lewat, janji buat nraktir makan temenku yang dipaksa ikut tadi harus ditunda besok. Dan tulisan ini selesai diketik nggak lama setelah menunaikan janji itu di rumah makan Indonesia tepat di bawah rumahku. Fiuh.

Begitulah cerita kemarin.


Friday, 5 May 2017

Rumah Baru


Kairo, 05 Mei 2017.

Aku mulai nulis ini pas banget setelah ngabisin satu mangkok indomie rasa soto dengan satu telur mata sapi. Ditulis di kamar lantai 3, di atas kasur sambil senderan berdua dengan bantal. Ciee sender-senderan. Hush. Ini akan jadi sore hari yang cerah kalo aja punggungku nggak lagi pegel.
Oh ya, aku punya beberapa kabar.

Pertama, KAMI PINDAH RUMAH. Bukan karena kami diusir empunya rumah, bukan. Itu karena kami (anak-anak komunitas Rumah Syariah tingkat 2 yang banin) udah selesai belajar di sana selama 2 tahun ini. Karena emang Rumah Syariah program belajarnya cuma 2 tahun, berarti setelah penutupan kegiatan bulan lalu kami udah resmi dinyatain tamat. Nah, karena udah tamat berarti rumah yang kami tempati sekarang --kami sering nyebutnya Aspus (Asrama Pusat)-- akan diisi sama anak-anak Rumah Syariah yang sekarang akan naik tingkat 2. So, kami harus nyari rumah baru.

Begitu.

Jadilah beberapa bulan ini kami --aku nggak ikut sih-- udah sibuk nyari-nyari info rumah yang letaknya masih di sekitaran sini. Setelah banyak rumah yang ditanya dan dicek, akhirnya kami dapet juga rumah yang kayaknya pas untuk jadi persinggahan berikutnya dan juga masih berada di sekitaran kampus.

Karena sebulan kemaren aku jarang pulang ke rumah di Darrasah, aku baru ngeliat langsung rumah baru kami 2 hari kemaren. Dan ternyata.. rumahnya bagus, men! Aku langsung suka. Oh ya, rumah yang aku maksud di sini tuh flat ya. Kalo di sini biasanya disebut dengan sya'ah. Bukan rumah yang bentuknya satu-satu kayak di Indonesia. Seneng aja di sini nyebutnya rumah. Jadi dalam satu gedung tinggi itu ada beberapa flat. 

Flat baru kami ada di lantai 4 dari 6 lantai yang ada --lantai bawah nggak diitung. Ini lumayan susah buat naik-turun sebenernya. Tapi yang lumayan enak, gedung kami (nyebutnya 'imarah) letaknya pas di atas rumah makan Indonesia. Yow! Jadi kalo lagi laper dan kebetulan yang jadwal masak lagi kosong bisa langsung cus turun ke bawah. Biasanya juga di rumah makan itu ada siaran sepak bolanya. Jadi nggak perlu lagi nonton di kafe Mesir yang bakal bikin sesak dada dengan kepulan asap sisha-nya.

Lokasi flat baru juga lumayan deket dengan pasar sayur.  Jadi kalo mau belanja untuk piket masak nggak perlu jalan jauh lagi. Di selurusan jalan sebelum masuk gang juga ada 2 toko penjual roti dan banyak lagi jualan-jualan makanan khas mesir kayak kusharie, ruz bil basal, dll. Pokoknya urusan makan, aman.

Flat kami punya 3 kamar, 1 sholah (aula), 1 kamar mandi --ada bath tubnya euy, dan 1 dapur kecil. Karena kami tinggal ber-8 jadi per-kamar diisi 2 / 3 orang. Trus karena kamarku agak besar jadi kami ber-3 satu kamar. Sayangnya rumah ini nggak punya balkon kayak di rumah lama yang langsung menyuguhkan pemandangan bagian belakang Azhar Park. Jadi salah satu favoritku di gedung ini itu atapnya. Karena 'imarah ini lumayan tinggi --6 tingkat, pemandangan dari atap lumayan memuaskan. Saat udah di atas kita bisa langsung ngeliat Masjid al-Azhar di sisi kirinya dan Masjid Ali Pasha (Masjid bergaya Turki yang mirip Hagia Sophia) di sisi kanan. Udaranya juga sejuk. Angin sepoi-sepoi gitu.

Nah, karena tanggal 1 kemaren kami udah transaksi sama tuan rumahnya --udah bayar ta'minijar-- maka kami udah dibolehin buat ngangkat barang ke dalam rumah. Dan semalem akhirnya kami pindahan. Semua barang udah di-packing dan mobil naql udah standby depan 'imarah rumah lama.

Saat packing di rumah lama
Nggak disangka ternyata barang-barang kami banyak banget. Kami cuma ber-8 yang mau pindah tapi barang yang mau dibawa bisa buat mobil pick up --yang kami sewa-- 3x bolak-balik saking banyaknya. Barang yang paling banyak itu kitab-kitab. Sekali perjalanan kurang buat bawa kitabnya doang.

Singkatnya, seluruh barang pun udah sampe di depan 'imarah baru kami. Berhubung barang yang mau di bawa ke atas banyak banget dan berat-berat, kami pun nyusun formasi untuk dibuat eftafet. Jadi sambut-menyambut barang gitu biar lebih memudahkan. Aku kebagian dari lantai 2 ke 2 setengah (karena setiap lantai punya 2 cabang tangga).

Semua berjalan lancar sampe udah hampir sejam-an ngangkat-ngangkatnya, kaki jadi pegel banget karena naik-turun tangga sambil bawa barang berat. Kami pun sampe perlu beberapa kali ngambil jeda istirahat. Akhirnya seluruh kitab udah dibawa semua dan nyisain 2 lemari kayu. Fuh. Oke, dilanjutin biar sekalian capeknya.

Dan proses pindahan yang dimulai dari abis maghrib ini pun selesai saat udah mau masuk pukul 11 malem. Lumayan lama ternyata. Saking lamanya, aku punya kabar buruk. Pertandingan semi-final MU lawan Celta Vigo udah abis. Argh. Padahal awalnya aku kira pindahan ini cukup sampe jam 9 doang dan bisa ngeliat kick-off pertandingan di rumah makan Indonesia yang deket rumah baru. Jadi selama jeda istirahat ngangkat-ngangkat tadi aku bolak-balik ngecek live score di hape buat mastiin kalo MU baik-baik aja.

Dan alhamdulillahnya MU menang 1-0. Yess. Golnya indah pula. Tendangan free kick Rashford si bocah yang baru 19 tahun itu sukses nipu Alvarez. Wow.

Setelah tenang ngeliat hasil di live score, kami pun balik ke rumah lama buat makan. Menu malem ini ayam, beli di mat'am mesir. Terlalu capek kalo mau masak sendiri. Lagian sekali-kali manjain diri juga perlu, kan. Hah.

Abis makan, sebagian teman-teman balik ke rumah baru buat langsung tidur di sana. Aku milih masih di rumah lama. Soalnya masih lumayan banyak juga barang-barangku yang tercecer di kamar. Jadi aku masih tidur di sini dengan 2 teman lainnya juga --kalo sendiri nggak mau juga aku. Haha.

Ya udah itu aja cerita kali ini.
Oh iya, 1 lagi kabar buruknya. Tepat 1 lantai di bawah flat kami ada tetangga yang hobi muter musik kenceng-kenceng sampe tengah malem. Orangnya juga kesannya kurang baik. Kami sempet berpapasan pas lagi mindahin barang. Yang tinggal sih cewek-cewek. Tapi kayak aneh gitu. Ah, ya udahlah. Semoga cuma salah paham di awal aja. Lama-lama mungkin bakal terbiasa.

1 lagi, sampe sekarang punggungku masih kerasa pegel. Pake banget malah. Argh.

Oke, itu aja. Sampai ketemu di ceritaku selanjutnya. *Jangan bosen.

.
.
NB: 
Makin deket ujian minat buat nulis makin ninggi. Ini udah tulisan yang ke-3 dalam sebulan ini. Tumben-tumbenan banget. Nulis dijadiin alesan biar stop belajar, Jadi mohon doanya ya semoga belajarku nggak keteteran dan ujianku bakal baik-baik aja.


Nikahan



Kemaren akhirnya aku balik juga ke rumah di Darrasah (Kawasan deket kampus) setelah hampir sebulan numpang tidur --juga makan-- di Rumah Limas Mesir (Rumah daerahnya mahasiswa Sum-Sel di sini). Sebulan di sana bukan karena cuma tidur-tiduran atau seru aja ngobrol make bahasa Palembang sih. Lebih tepatnya karena ada job. Yups, aku sebut aja kerjaan biar keliatan keren. Hah.

Jadi di bulan April kemaren aku ikut bantu-bantu jadi panitia nikahan kakak senior. Mempelai laki-laki sama perempuannya orang Palembang semua jadi otomatis anak-anak Kemass (Keluarga Masyarakat Sumatera Selatan) yang dijadiin mayoritas panitianya. Termasuk aku.

Setelah hampir dijadiin bagian acara, akhirnya aku masuk ke bagian dokumentasi. Terutama dokumentasi video. Nah, kerjaannya anak-anak dokumentasi kan cuma pas hari-H (ngedokumentasiin) doang sama setelahnya (editing) kan ya. Tapi karena aku nggak ada kerjaan sebelum hari H, untuk pembuatan undangan diserahin ke aku juga. So, aku buat desainnya termasuk ngambil ke tempat cetaknya juga. Okeh.

Jadi, aku pikir wajar kalo aku bisa sampe hampir sebulan nginep di sana. Terutama pas masa-masa editing yang agak ribet ada masalah sana-sini --dan jadinya malah ikut ngerjain tugas orang lain. Tapi nggak apa-apa lah. Udah lewat juga. Dijadiin pembelajaran aja. Duh malah jadi curhat nggak jelas gini.

Tapi gimanapun, aku seneng jadi panitia dokumentasi kali ini. Apalagi aku dikasih tugas buat video sinematiknya berdua dengan kakak senior. Lumayan buat nambah jam terbang --dan malah kami jadi kepikiran buat tim khusus untuk wedding video (lumayan juga kan kalo diseriusin).

Kira-kira setahun yang lalu pas jadi panitia dokumentasi nikahan senior juga, akunya masih cuma bisa foto-foto doang. So, bisa dibilang ini peningkatan. Alhamdulillah. (Kalo kalian mau lihat hasilnya, videonya udah aku upload di YouTube. Kalian bisa klik di sini).

Eh, abis acara ada yang nanya, yang paling berkesan dari jadi panitia dokumentasi apa? Mudah aja jawabnya. Pasti nggak jauh-jauh dari baper. Hah. Ya iyalah. Pas Hari H yang isinya sweet-sweet semua gitu kitanya ditugasin buat dapetin semua momen sweet itu. Apalagi pas editing setelahnya. Apalagi aku ngeditnya malem-malem, sendiri juga di pojok ruangan. Jadinya malah ngelamun sendiri. --Bahkan ngelamun gini udah mulai dari jauh hari pas ngedesain undangannya. Hah. 
Paragraf di atas cuma canda. Jangan diseriusin.

Nah, jadi setelah hampir sebulan di sana, akhirnya aku pulang juga. Fuhh. 
Sekarang saatnya buat fokus ujian Azhar term dua. Waktu ujiannya nggak sampe sebulan lagi. Doanya ya. Yuk fokus fokus fokus. Menjauhlah kau baper.

Kairo, 01 Mei 2017.




Thursday, 27 April 2017

Musim Kairo & Musim Ujian




Kairo, 27 April 2017--

Fuh. Nggak kerasa bulan April sisa 3 hari lagi. Musim dingin juga udah abis dari kemaren-kemaren. Tapi karena setelah musim dingin nggak otomatis langsung musim panas, bisa dibilang sekarang Kairo sedang masa transisi atau enaknya dibilang musim semi. Bunga udah muncul di mana-mana, cuaca juga standar nggak terlalu dingin ataupun panas. Ah, musim idaman emang.

Kalo udah cuaca gini, keluar siang-siang nggak perlu lagi make jaket tebel ataupun kaos kaki. Kalo malem sih kadangan masih dingin. Jadi buat tidur masih butuh selimut walau bukan selimut yang tebel-tebel lagi.

Biasanya, di saat udah pergantian musim gini, tandanya udah mau ujian Azhar. Misalnya masuk musim dingin itu tandanya menjelang ujian term satu (antara akhir Desember atau awal Januari), seterusnya masuk musim panas menjelang ujian term dua (antara akhir April atau Mei).

So, karena ini udah mau masuk musim panas, berarti sebentar lagi ujian. Yups. Ujian term 2 Azhar bakal dimulai dari awal bulan Mei nanti. Fuh. Masa-masa yang bakal menguras otak dan tenaga. Apalagi selama ujian nanti udah masuk ke bulan Ramadhan juga. Ujiannya dobel. Nahan panas dan nahan laper. Mantaf.

Tanggal ujian di Azhar tuh beda-beda. Nah, kalo aku --kuliah Syari'ah Islamiyah-- dapet jadwal ujian dari tanggal 16 Mei nanti untuk ujian lisannya (syafahi) dan 21 Mei - 14 April ujian tulis (tahriri) dengan jumlah 8 matkul yang diuji.

Jadwal Ujian Tulis
Kalo udah bahas imtihan gini, bawaannya badan dan otak jadi panas-dingin sendiri. Apalagi kalo selama beberapa bulan kemaren belum nyiapin diri. Dan jujur aja, aku termasuk kategori pelajar yang susah banget ngatur jadwal belajar untuk pelajaran kuliah kalo belum deket masa-masa ujiannya --Jangan Ditiru!

Aku juga bingung sih kenapa gitu. Ini penyakit udah akut dari masih di pondok dulu. Semangat belajar tuh baru muncul dan menguat kalo udah masuk masa-masa ujian. Terutama malam sebelum ujian. Rela begadang malahan.

Walau aku udah sadar banget pola belajar gini sangat amat nggak efektif, hal ini terus berlanjut sampe sekarang. Ya, sampe sekarang. (Alhamdulillahnya aku "cuma" sekali kena getah dari tipe belajar gini --dan sekarang belum kapok. XD).

Memang pada umumnya banyak pelajar yang make cara belajar gini --biasanya disebut SKS (Sistem Kebut Semalam)-- dan lulus terus. Tapi cara itu amat beresiko karena kita bakal main di ranah "nasib-nasiban".

Contoh: Mata kuliah A yang bakal diuji total 7 bab dimulai dari Bab I - Bab VII. Kita semua tau biasanya soal yang keluar nantinya nggak bakal semua detail dari ke-tujuh bab itu. Pasti ada beberapa sub-judul yang nggak masuk. Nah, di sinilah otak kita bermain --karena dalam 1 malam bisa dikatakan nggak mungkin bisa mempelajari semua bab itu sekaligus, kita pun coba menebak-nebak judul mana aja yang bakalan keluar.

Nah, dari main "tebak-tebakan" inilah kita masuk ke ranah "meramal" soal dan "nasib-nasiban". Misal yang mampu kita pelajari (baca: kejar) dalam semalam hanya 3 dari 7 bab itu dan besoknya 3 bab itu keluar semua dari 4 bab yang masuk di soal, berarti kita beruntung. Masalahnya ada di sebaliknya, jika kita belajar 3 bab dan ternyata yang masuk soal itu dari 4 bab di luar yang kita pelajari semalaman. Ngenes banget. Udah begadang sampe pagi ternyata nggak satu pun yang kena uji. Nasib.

Yah, begitulah efek samping kalo belajar SKS. Beda banget dengan yang udah nyiapin belajar dari jauh-jauh hari yang pastinya udah nyicipin 7 bab itu semua. Kalo aku sih walau nggak belajar dari jauh hari, nggak juga sampe SKS gitu kecuali kadang-kadang pas kambuh. Heh.

Tapi dan tapi, terkadang yang belajar dari jauh hari nilainya nggak lebih baik dengan yang belajar hanya pas udah masuk masa ujian. Kalo ditanya "kenapa"? --Kita nggak bahas untuk yang emang otaknya jenius ya-- jawabannya adalah STRATEGI. Yups, strategi atau metode belajarnya.

Kalo kasusnya kayak paragraf di atas, masalahnya bisa jadi dari si pelajarnya. Karena ada emang orang-orang yang rajin belajar tapi cuma rajin doang tanpa tau strategi belajar yang baik gimana. Jadi mungkin kalian pernah denger istilah "Bukan hanya belajar keras, tapi belajar cerdas".

Orangnya rajin sih tapi nggak bisa memperhitungkan, nilainya bisa jadi di bawah orang yang belajarnya cuma sesekali tapi penuh strategi dan perhitungan. Karena orang rajin kadang hanya sibuk dengan kuantitas belajar atau "pokoknya aku harus belajar terus tiap hari". Padahal yang dicari bukan selalu kuantitasnya tapi kualitas.

Tapi, sayangnya istilah di atas tadi malah sering dijadiin tameng buat yang suka males-malesan belajar. Kalo ditegur buat belajar dijawabnya "haleh, yang penting tuh bukan belajar keras tapi belajar cerdas". Yang gitu karena biasanya orang banyak ngira belajar cerdas itu belajar yang nggak perlu rajin-rajin. Yah padahal nggak gitu juga.

Jadi yang gimana?
Belajar yang ber-strategi itu yang belajarnya dengan senang hati. Bukan karena terpaksa. Soalnya perasaan itu mendukung banget untuk ngehasilin belajar yang baik. Kalo emang udah boring setelah ngehabisin satu judul pelajaran, bisa diselingi dengan hal lain yang bisa ngebalikin mood-nya lagi. Main game misalnya. Baru abis itu balik belajar lagi nanti. Dengan gini, sedikit demi sedikit kita bisa ngerubah pola pikir yang bilangnya kalo belajar itu selalu nyebelin.

Kalo aku sih biasanya, kalo udah ngabisin beberapa halaman pelajaran, aku nyoba ngasih reward ke diri sendiri dengan makanan. Jadi abis belajar aku turun beli makanan yang banyak. Atau juga pas belajar itu sendiri sambil ngunyah cemilan. --Jadinya malah banyak ngemilnya daripada belajarnya. Haha. Tapi bagiku itu it's ok. Emang aku bisa jadi lebih boros 2x lipat dari biasanya kalo lagi masa-masa ujian.

Nah, dengan pola belajar gini, belajar bagiku bisa jadi nyenengin. Karena setiap abis belajar bisa jajan yang enak-enak. Jadi ada motivasi lain selain niat belajarnya biar dapet nilai bagus doang.

Terus juga, belajarnya jangan di kamar terus.
Yuk cari tempat-tempat yang menurut kita enak dipake belajar dan nggak ngebosenin. Kalo Masisir (istilah Mahasiswa Indonesia di Mesir) sih biasanya yang aku tau lebih sering milih belajar di Masjid atau kafe. Kalo aku mah fleksibel. Di luar kamarnya bisa di mana aja asal sejuk dan nggak terlalu rame.

Di pondok dulu aku biasanya belajar di teras kamar atau pojokan asrama, bahkan ke vila belakang pondok yang emang bebas dijadiin tongkrongan. Biasanya juga di Masjid lantai 2 karena emang jarang dipake temen-temen yang lain pas belajar malem. Atau juga belajar sambil jalan.

Nah, itu opsi tempat selain di kamar. Karna kalo belajar di kamar, bawaannya pengen nyantai terus dan pengen tidur.
zZZ...

Terus juga, buatlah rangkuman pelajaran / catatan penting.
Rangkuman ini bener-bener ngebantu dan memudahkan. Karena dengan kita ngebuat rangkuman, kita nggak harus selalu buka buku-buku pelajaran yang tebel itu. Cukup dengan buka catatan rangkuman kita pun langsung tau permasalahan dan jawaban, juga lebih efisien dalam waktu terutama kalo udah di saat ujiannya tinggal hitungan jam lagi. Fiuh.

Kalo kita di sini sih biasanya emang selalu make rangkuman belajarnya. Kalo nggak buat sendiri atau buat bareng, kita beli punya orang lain. Haha. --Saking niatnya.
Malahan kalo aku, dari rangkuman yang udah ada, aku rangkum lagi. Ckck. Saking pengen simpelnya. --Jangan Ditiru.

Terus juga, kata kakak seniorku di sini beberapa waktu lalu, beliau nyampein, hal yang juga penting saat belajar itu a'rif nafsak. Atau ketahuilah dirimu sendiri. Kalo udah, fatanjah, maka kamu akan berhasil.

Bisa disimpulin dari kalam beliau, kita tuh harus tau batasan diri kita se-mana. Misal, kalo nggak sanggup menghafal dalil fiqih --karena aku anak Syariah yang butuh banyak ngehafal-- yang sebegitu banyaknya hanya dalam satu waktu, berarti butuh lebih dari itu waktu belajarnya. Jangan paksa dalam satu waktu itu. Tapi ya kalo sanggup, ahlan.

Atau kalo emang nggak bisa belajarnya sendiri karena matkulnya sulit ya ayok gabung belajar dengan yang lain.

Kalo aku sih, biasanya agak susah kalo hadir bimbel buat dengerin penjelasan dari ustadznya di antara orang rame. Susah dapet fokus. Jadi solusinya penjelasan beliau aku rekam, dan dengerin lagi pas belajar sendiri. Enaknya punya rekaman tuh penjelasannya bisa di-replay berapa kali pun yang aku mau sampe paham. --dan ujung-ujungnya aku ngangguk-ngangguk sendiri.

Jadi intinya harus tau kemampuan diri gitulah.
Eh, kok jadi sok ngajarin gini ya. Haha. Padahal akunya juga masih "angin-angin"an.
Tapi yah semoga kalian yang baca nggak ngerasa kayak di"guru"i ya. Niatnya cuma berbagi kok. Untuk koreksi diri sendiri juga. Serius.

Ya udah itu aja kayaknya tulisan kali ini.
Semoga kita yang ada ujian, ujiannya dilancarkan dan dapet nilai yang terbaik seperti yang diharepin. Aaamiin. Saling mendoakan ya. Jadi, mohon doanya juga dari kalian yang baca.

.
.

*pertama nulis ini tadi niatnya cuma mau curhat soal musim di Kairo yang udah berubah aja. Ujungnya malah bahas imtihan. Hahah. Nggak papa lah ya.


Saturday, 8 April 2017

Semangat Lagi, Lagi Semangat




Kairo, 8 April 2017.

Sekitar 4 bulan setelah terakhir kali nulis di blog ini. (Tulisan sebelumnya ditulis tanggal 4 Desember 2016) Vakum lama banget ya. Hah.
Pengen nulis lagi, tapi sebenernya sekarang  juga belum tau mau nulis apa.

Hm..
Mungkin aku bakal nulis hal-hal yang terlintas di pikiran pas nulis ini aja ya. Buat numbuhin semangat nulisnya lagi aja dan biar ada tulisan barunya. Haha.
So, biarin tangan ini ngalir apa adanya.

Gimana kalo kita mulai dari kenapa udah lama banget aku nggak nimbrung di blog.

Well, mungkin bohong kalo aku ngalesin nggak ada hal yang menarik buat ditulis selama 4 bulan ini. Padahal sebenernya banyak banget hal yang bisa aku tulis dan share kayak tulisan-tulisan sebelumnya. Bisa dari curhatan gimana rasanya setelah ujian Azhar di akhir tahun kemaren dan resolusi di tahun 2017 ini --mainstream. Atau beberapa kegiatan yang aku ikutin dari setelah ujian, yaitu ada Kemass Week yang isinya seru-seruan semua dari hari pertama sampe ke-tujuh plus perayaan ulang tahun Kemass Mesir yang selalu meriah.

Atau juga dari sekitar dua mingguan setelah itu ada turnamen sepak bola tahunan anak Sumatera yang aku ikut jadi panitianya selama hampir sebulan (Yang bikin keren, ternyata di akhir, para panitia dikasih jalan-jalan gratis ke taman main Dream Park. Yes). Nggak lama dari itu juga anak-anak almamater Ikarus Mesir buat kegiatan seru di Azhar Park, seminggu kemudian komunitas belajar Rumah Syariah juga tutup kegiatan di sana. Rame.

Jadi sebenernya banyak sih yang bisa aku tulis. Emang dasar akunya aja yang males --seperti biasanya. So, itulah alesan kenapa udah lama banget nggak nimbrung di blog.

Males.

Tapi dari semua itu, ada juga beberapa hal yang buat aku semangat banget di beberapa bulan belakang ini.

Jadi ceritanya, sebelum ujian akhir tahun kemaren aku nelpon orang tua, lebih tepatnya Ibu, buat ngobrol-ngobrol sekalian minta doa biar ujiannya lancar dll --bukan nelpon karna abis uang. Hahah.
Nah, sore itu ngobrol lama banget. Banyak hal yang dibicarain sampe akhirnya nyerempet ke pertanyaan 'setelah S1 di Mesir mau lanjut ke mana'.

Aku sih jawabnya mau pulang. Tapi Ibu dan Ayah nggak mau akunya belajar sampe S1 doang. Yah berarti aku tetep lanjut S2 tapi mintanya di Indonesia aja. Terserah di mana. Terus aku juga bilang kalo kuliah yang mau aku ambil kemungkinan bakal keluar jalur, dalam artian bukan lagi ngambil pelajaran agama.

Bagian yang ini udah dipikirin dari dulu. Karena menurutku aku perlu sesuatu yang baru di hidup aku. Jalan baru.

Dari kelas 5 SD kan aku udah coba buat serius nekunin belajar agama di pesantren sampe sekarang di Mesir. Dan sebetulnya ada hal lain yang pengen banget aku seriusin. Kayak hobi-hobiku, kesenengan-kesenenganku. Seru aja kalo kita serius di hobi.

Karena dari dulu aku seneng banget gambar. Seneng banget malah (Efek dari masa kecil yang hobi baca komik dan nonton kartun). Bahkan ceritanya dulu pas mau selesai Aliyah di pondok, pas kelas akhir disuruh buat ikutan program bidik-misi pemerintah, aku milih jurusan kuliah yang salah satunya Seni Rupa. Tapi yah sayang, nggak lolos.

Jadi, aku terus terang ke Ibu kalo aku mau lanjut kuliah di Indonesia dan mau ngambil kuliah Art atau yang serupa dengan itu. Kalo ada yang nanya 'Kenapa sih harus di Indonesia?'
Karena kalo mau jujuran, sebenernya lebih ke iri sih sama yang kuliah di Indonesia. Menurutku kuliah di Indonesia itu asik banget. Ya, asik.

Ada banyak kegiatan kampus yang menyenangkan, bisa kumpul bareng temen di warung bakso pas hujan deres, nikmatin sate di pasar malam minggu atau mesen satu mangkok siomay bandung hangat yang gerobaknya sering lewat depan rumah atau mangkal di ujung gang. (Kok tentang makanan semua. Hahah)

Ilustrasi diambil dari Mbah Google

Mungkin sih bagi pembaca yang kuliahnya di Indonesia itu aneh. Wajar. Aku juga dulu mikirnya enakan sekolah di luar negeri. Tapi pas udah lama di sini kok malah mikir sebaliknya ya. Jadinya malah rindu Indonesia. Yah, kita saling-iri. Biasa, sifat dasar manusia yang maunya sama yang belum dipunya.

Lanjut, di luar perkiraan Ibu setuju aja. Tapi untuk ide kuliah di Indonesia-nya Ibu sama ayah kompak nolak. Katanya aku harus tetap lanjut di luar negeri walau terserah di mana. Nanggung. Sekalian.

Aku nyerah.

Trus ngobrol-ngobrol lagi, nyerempet ke hobi yang baru aku mulai sejak di Mesir, fotografi. Ibu spontan lagi nanya, gimana kalo aku S2-nya ambil jurusan yang isinya buat film aja bukan Art. Aku cuma diem sebentar trus langsung mikir, iya juga ya. Aku bener-bener nggak kepikiran.

Terus aku jadi antusias banget nyambut usulan Ibu. Apalagi waktu itu aku belum lama abis ikut kelas sinematografi, jadi semangat tentang buat film lagi membara-membaranya. Langsung aku iya-in tapi juga sambil mikir.

Kalo tujuannya mau buat film, berarti bukan di Mesir lagi. Aku harus ke Eropa atau Amerika langsung. Nah, kalo di Eropa aku pengennya Inggris. Alesan kenapa Inggris, pertama karna untuk bahasa-bahasa di negara Eropa kayaknya --bagiku-- lebih mudah ngomong Inggris dari pada bahasa negara lainnya. Kedua, sutradara idolaku, Christoper Nolan juga asalnya dan mulai karirnya di Inggris --lebih tepatnya kalo nggak salah belajar di London. Ketiga, yang pasti karna ada Manchester United. Ini alesan yang paling ngedukung. Haha. Kan enak kalo kuliah di Inggris, mungkin sesekali bisa nonton langsung pertandingan MU bahkan kalo bisa ke Stadion Old Trafford-nya. (Ini impian semua pecinta bola). Haha.

Abis itu aku bilang ke Ibu kalo aku mau ke Inggris sambil ngasih alesannya --kecuali alesan yang terakhir. Ibu nge-iya-in sambil ngasih pesan kalo gitu dari sekarang aku udah harus nyiapin diri kalo emang mau ke sana. Mulai dari pendalaman bahasa inggrisnya, ataupun skill di bidang perfilman (karna aku nggak lanjut jurusan yang sama, berarti aku harus ngejer ketertinggalan).

Aku setuju dan semangat banget.

Sesudah itu aku dapet info kalo tahun 2016 kemaren ada alumni S1 Azhar, cewek, yang lanjut S2-nya di Durham University, Inggris ngambil jurusan Bisnis (atau ekonomi aku lupa) make beasiswa LPDP. Nah, berarti anak Azhar emang bisa ambil jurusan yang nggak linear di Inggris.

Ah iya juga. Beasiswa LPDP.
Kalo biaya sendiri pasti berat.

Jadilah selama 4 bulan ini aku juga sambil nyari-nyari info tentang beasiswa LPDP.
Mungkin terlalu cepet ya karna aku juga di Mesir kalo kuliahnya lancar masih perlu 2 tahunan lagi, tapi kayaknya nggak ada yang salah dengan persiapan dini.

Selain nyari-nyari info itu di internet, aku juga coba minjem buku TOEFL dari perpustakaan mahasiswa. Karna emang salah satu syarat LPDP tuh punya nilai TOEFL / IELTS. Dan karena, hm.. bahasa inggrisku juga bisa dikatakan masih level rendahan, sebelum terlalu jauh belajar buat tes TOEFL (mungkin lebih tepatnya aku belajar untuk tes IELTS sih karena tujuannya ke negara yang make British Language) aku coba ngulang-ngulang materi dasar bahasa inggris. Kebetulan nemu info buku bagus tentang itu yang bisa dipesen online dari temen, aku pun mesen 1 buku tentang TOEFL dan temenku mesen buku Kunci Inggris sama IELTS. Sebulan ini aku coba nametin itu semua. Tapi ternyata sampe sekarang baru 1 buku aja. Hah.

Nah selain aku coba lebih serius perdalam bahasa inggris, aku juga nyoba belajar banyak dari internet tentang pembuatan film secara profesional.

Dimulai dari belajar membuat screenplay atau skenario. Karena kalo dulu pas belajar sinematografi nggak make skenario-skenarioan, cuma sekedar nyusun konsep dan mikirin pengambilan gambar yang baik. So, kali ini aku harus serius masuk langsung ke inti film, yaitu ceritanya.

Setelah browsing sana-sini akhirnya ketemu satu aplikasi yang biasa dipake untuk pemula dalam nyusun skenario. Celtx. Gratis, ringan dan mudah dipahamin.

Untungnya di YouTube banyak banget yang ngajarin cara buat skenario make itu. Ngebantu banget. Dulu sih aku pikir buat skenario tuh biasa aja, diketik make microsoft word misalnya. Ternyata emang ada aplikasi dan standar pembuatannya sendiri. Oke, sip. Setelah faham sedikit, aku coba buat satu skenario film pendek yang kisarannya sekitar 7 menit-an. Dan skenario itu udah jadi dari sebulanan kemaren.

Tapi, stuck.

Masih kebingungan untuk nyari kru-nya sampe sekarang. Temen-temen kelas sinematografi kemaren kayaknya lagi pada sibuk --salah satunya malah barusan nikah. Jadilah skenario yang udah jadi itu mentok di komputer. Mungkin baru bisa digarap pas udah ujian akhir semester nanti atau bulan Juli.

Ngejer waktu juga. Karena rencana aku sih, sekalian pengen ngirim film itu ke festival film kalo udah jadi. Untuk ngukur diri juga. Deadlinenya agustus. Syukur-syukur kan kalo dapet penghargaan. Yah, tapi nggak terlalu ngarep sih karena namanya juga film pertama. Paling jadi bahan pembelajaran aja sekaligus pengalaman langsung.

Rencananya juga film itu nanti setting tempatnya cuma indoor. Nggak mau muluk-muluk buat langsung ngambil setting di tempat-tempat keren di Mesir. Selain bakal terbentur dana karena ini bakal make dana pribadi (pasti kalo outdoor dananya lebih gede dan persiapannya bakalan jauh lebih ribet), juga ini cuma untuk belajar dulu. Jadi cukup indoor dan aku fokusin di pematangan jalan ceritanya dulu.

Tapi yah, beberapa paragraf yang aku tulis sebelum paragraf ini masih sekedar planning yang belum dilaksanain. Istilahnya tuh ekspektasi. Walau gitu aku udah seneng banget. Se-enggak-nya aku punya semangat dan tujuan. Gitu aja.
Jadi, mari kita tunggu apa aku bisa ngelaksanain plannings itu semua dan mimpi bisa ke Inggris nantinya tercapai atau nggak. Doain aja. Hahah. Jalan masih panjang.

Yah, begitu.
Nggak kerasa udah nulis banyak banget, ngalor-ngidul sana-sini.

Kayaknya tulisan ini sampe sini aja. Haha.
Ya udah itu aja. Moga kalian nggak bosen dengan tulisan remeh-temeh gini.
*Aku juga berharap nanti kalo semangatku turun, abis baca ini bisa balikin moodnya lagi. He'em.


NB:
Buat yang kemaren-kemaren ada kirim email nanyain kenapa nggak ada tulisan baru lagi, ini udah aku jawab ya. Makasih atas perhatiannya :D

 
biz.