Sunday, 4 December 2016

Cinematic



Kairo, 04 Desember 2016-

Sekedar info. Dari berita yang aku dapet, ujian termin 1 Al-Azhar bakal dilaksanain mulai dari tanggal 31 bulan ini. NGGAK SAMPE SEBULAN LAGI! Aku beneran berharap muncul berita klarifikasi kalo tanggal itu salah tulis atau gimana. Hah.

Jadi, hai ujian, nggak apa-apa kan permisi untuk nulis sebentar?

***

Bulan kemarin, tersebar kabar kalo bakal dibuka kelas belajar sinematik dari IPSC (Komunitas fotografi anak Indonesia di Mesir). Kelas ini udah lamaaa banget aku tunggu-tunggu. Tepatnya dari tahun kemarin saat selesai kelas Olah Digital. Dan boom! keluar pengumuman di fanspage FB IPSC kelas belajar sinematografi dibuka. Kelas ini bener-bener muncul di saat yang tepat. Tepat pas aku akhirnya udah punya kamera. 

Dari awal belajar fotografi 2 tahun lalu, aku masih sebatas pinjam kamera sana-sini dan alhamdulillah sekarang rezekinya udah turun. Alhamdulillah.

Jadi, untuk kalian yang punya keinginan belajar fotografi, nggak mesti nunggu ada kamera dulu kok baru mau belajar. Kalian bisa minjem-minjem dulu. Abis itu setelah lumayan punya skillnya, hasil foto-foto kalian bisa dijual di internet. Banyak situs yang ngelayanin jasa jual foto dan desain, cari aja di Google. Atau kalian bisa ikutan bantu-bantu pemotretan temen yang butuh jasa itu dengan kamera pinjaman. Kalo aku dulu biasanya minjem kamera kakak kelas buat ikutan jadi fotografernya travel mahasiswa di Mesir. Hasilnya lumayan untuk ditabung. *Tapi tetep nggak lupa dong nyisihin hasil untuk tanda terima kasihnya kalo abis minjem.

Oke lanjut cerita,
abis aku ngeliat pengumuman itu, aku langsung ngebaca syarat-syaratnya buat ikutan kelas. Ternyata dari beberapa syarat yang lewat, ada satu syarat mutlak yang belum aku laksanain. Yaitu peserta kelas harus sudah pernah buka kelas fotografi sendiri alias pernah ngajar. Waduh. Aku belum buka kelas.

Jadi, FYI, sebelum kelas sinematik ini, kami udah ngelewatin 3 kelas fotografi. Mulai dari kelas basic, kemudian kelas Journalist / Human Intereset, terakhir kelas Pengajar dan Olah Digital. Nah, di syarat ngikut kelas terakhir itu kita ada kesepakatan selepas kelas harus buka kelas belajar fotografinya sendiri. Aku belum ngelaksanainnya setelah lewat setahun. Dan ternyata pas mau ikut kelas sinematik ini ditagih.

Waktu buat daftar udah mepet banget. Mustahil buka kelas sekarang.

Untungnya, ada opsi kedua buat bisa ikutan kelas. Yaitu kalo belum ngajar, minimal sudah upload 20 foto di album khusus dengan nama PORTOFOLIO di FB. Aku langsung cek. Ternyata aku baru upload 9 foto! Aku lumayan kebingungan nyari akal gimana harus ngupload sisanya di 2 hari ke depan. Waktu itu tanggal 17 dan terakhir menuhin syarat tanggal 19 malam. Mau hunting tapi rasanya tetep nggak bakal sempet karena perlu waktu buat ngeditnya juga.

Aku coba buka folder foto-foto lama. Harapanku cuma 2. Ambil dari foto-foto pas jalan ke Jogja kemarin atau foto pas aku jadi fotografer travel ke Alexandria dulu.

Eh, wait! Aku dapet akal. Pas aku balik ke Indonesia kemarin kan aku ada upload foto-foto dari Jogja. Tapi foto-fotonya aku buat album sendiri di FB bukan aku masukin ke album Portofolio.

See?

Jadilah foto-foto di album Jogja semuanya aku pindahin ke album Portofolio. Perfect. Hahah. Urusan selesai. Hmm.. tapi sebentar. Aku itung-itung lagi, Ternyata fotonya masih belum cukup. Masih kurang 2 lagi. Argh.

Oke, 2 foto sisanya aku ambil 1 dari folder foto Jogja, satunya lagi diambil dari foto di Alex. Well done. Edit bentar, langsung aku upload. Untungnya kecurangan ini direstui oleh teman-teman kelas yang lain. Cuma aku nggak tau apa mentor juga tau dengan kecurangan ini. Yang pasti keesokannya aku dapet confirm kalo aku lulus persyaratan. Kalo nggak tau semoga beliau nggak baca tulisan ini. Amin. Kalau baca juga semoga beliau maklumin.

Hari Ahad tanggal 20 November 2016 kami janji belajar di rumah Bang Amran --mentor kami. Beliau adalah wartawan dari salah-satu TV nasional di Indonesia yang bertugas di Mesir.

Rumah beliau di Dokki. Jauh. Di pusat kota Kairo. Dekat perkantoran KBRI.

Untuk jalan ke sana, karena aku berangkat dari kawasan Hay Asheer, jalan mudahnya aku harus naik mobil atau bis ke Ramsis dulu kemudian naik kereta bawah tanah Metro ke Dokki terus jalan dikit.

Sebelumnya aku udah pernah ke sana sekali pas acara Open House lebaran Idul Adha IPSC tahun lalu. Masalahnya, aku udah lupa-lupa ingat jalannya. Jadi aku pengen berangkat bareng aja dengan yang lain. Malem sebelum masuk kelas, aku udah ngehubungin kakak senior yang juga temen sekelas dari basic dulu buat barengan. Kami sepakat berangkat dari rumahnya di Tabbah jam 7 pagi. Kelas mulai jam 9.

Masalahnya lagi, besok paginya aku kesiangan! Padahal aku udah masang alarm.
Ternyata, karena aku pengen tidur cepet dan nyenyak, aku biasanya make headset terus muter musik. Masalahnya lagi-lagi, headset itu lepas dari kuping. Jadilah alarm nggak kedengeran, telpon-telpon masuk juga nggak ketahuan. Ada 6 missed call. Akhirnya aku bangun setelah dibangunin orang rumah yang ditelpon juga buat ngebangunin aku.

Aku bangun jam 8 lewat. Untuk ke rumah Bang Amran butuh paling nggak satu jam lebih. Mustahil dateng tepat waktu.

Abis siap-siap secepat kilat dan shalat aku langsung berangkat. Urusan tau nggak jalannya biar ntar aku telpon temen kelas.
Udah di Metro, aku coba nelpon temen sekelas dan dikasih tau arah jalannya. Aku pun dikirimin mapsnya lewat WA. Sialnya batreku tinggal 5% dan aku perlu ngaktifin paket data. Aku buka Google Maps, langsung keliatan petunjuk jalan warna biru. Tapi aku bingung buat ngikutin arah itu. Nggak jelas. Lebih tepatnya, aku yang nggak paham peta. Hadeh. Selama aku kebingungan nyari jalan, batre HP terus ngurang.

Okey, aku coba ngikutin insting. Ngemanfaatin sisa-sisa ingatan jalan tahun lalu.

Abis tanya sana-sini, akhirnya stuck di jalan gang lurus panjang. Batre HP 3%. Masih bisa dimanfaatin. Aku buka lagi Maps. Nah, dari sini arahnya jelas. Aku ikutin sampe akhirnya ketemu rumahnya. Fiuh.

Pas nyampe udah jam 10 lewat. Kelas udah jalan dari tadi.

Hari perdana, kami diajari materi dasar sinematografi, tips-tips serta contoh-contohnya. Sedikit banyak aku baru nyadarin kalo dalam ngambil video itu nggak mesti harus bergerak sana-sini, panning terus, dll.

Sorenya kami langsung coba praktek indoor. Ternyata apa-apa yang aku paham, ngangguk-ngangguk pas dengerin materi dari tadi nggak semudah pas prakteknya. Aku pikir bakal sederhana tapi ternyata susah juga. Perlu sedikit berlatih nafas biar dalam pengambilan video tidak goyang. Jadi biasanya saat ngambil video itu aku nyoba take sambil nahan nafas. Dan setiap ngambil satu take langsung ngos-ngosan kayak abis nyelem terus timbul di permukaan. Fiuh.

Selain itu juga latihan mengambil fokus, change fokus, improvement kamera, komposisi, dll.

Setelah kami merasa cukup, abis shalat maghrib kami pulang. Tapi sebelumnya kami nentuin tanggal untuk pertemuan selanjutnya kapan karena kelas sinematografi ini punya jadwal yang fleksibel tergantung kesepakatan anggota dan mentor.

Kami sepakat kumpul lagi hari kamis tanggal 24. Hari itu ahad tanggal 20.

Untuk kumpul selanjutnya kami diwajibkan dateng dengan bawa hasil hunting video. Berarti kami punya jeda waktu 3 hari untuk hunting video dan tempat kami hunting sudah ditentuin sesuai keinginan masing-masing. 4 teman sekelas ngambil lokasi di Masjid Sultan Hasan, Masjid ar-Rifa'i, Azhar Park dan Pasar Khan Khalili. Aku ngambil Piramida Giza karena kebetulan aku punya jadwal rihlah ke sana tanggal 23 dengan teman almamater.

Setelah pertemuan kedua untuk hunting, tanggal 24 kami kumpul lagi untuk pertemuan ke-3 dengan membawa videonya masing-masing. 

Saat kumpul belajar
Di pertemuan ke-3 ini, kami diminta nunjukin rekaman videonya sambil dievaluasi juga dipilah-pilih dari puluhan video yang ada video mana yang masuk standar untuk dibuat sinematografi. Untung aku ngambil banyak video jadi dari banyak video yang ditolak masih banyak juga sisanya yang bisa disusun jadi 1 video nantinya. Masalahnya kalo jumlah video kita sisa dikit setelah ditolak, maka perlu hunting sekali lagi. Bisa berabe aku kalo ke Piramida lagi. Jauh, bro.

Pas evaluasi aku juga nyampein beberapa kendala yang aku alamin pas praktek lapangan. Salah satunya itu aku kesusahan ngambil fokus karena layar kamera yang gelap kena efek terangnya matahari. Bener-bener susah. Soalnya kalo layarnya gelap, susah ngeliat fokusnya ada di objek yang mana. Padahal fokus jadi hal utama dalam cerita sinematografi.

Sempet minder juga pas ngeliat video temen-temen yang lain. Mereka bagus-bagus banget. Bahkan ada yang udah biasa buat video sinematik. Tapi kami punya komen yang sama pas evaluasi. Rata-rata kami keasikan ngambil video dengan teknik panning sampe akhirnya keluar celetukan buat namain kelas sinematik kami kali ini dengan Kelas Panning. Haha.

Setelah itu, kami lanjut belajar ke proses editing video. Karena kami semua make laptop OS Windows, kami disaranin milih antara make aplikasi Sony Vegas Pro atau Adobe Premiere Pro. Rata-rata sepakat make Sony Vegas Pro karena cara makenya nggak terlalu ribet.

Sebenernya dulu aku sempet otodidak ngedit video make Sony Vegas. Belajarnya dari video di Youtube. Tapi itu udah lama banget. Udah lupa. Haha. Tapi secara aku udah paham dikit-dikit, itu lumayan memudahkan pas belajar.

Kesimpulan dari pelajaran kami, step 1 yang aku lakuin untuk proses editing itu nyusun videonya dulu sambil mikirin konsep video yang gimana yang aku pengen.
Step 2, nyari musik atau lagu sesuai konsep video yang udah disusun. Ini penting banget karena ngaruh ke mood video.
Step 3, masukin tulisan atau tipografi kalo perlu.
Step 4, atur tonal atau warnanya, dll biar kesan sinematografinya lebih terasa.
Step 5, finishing. 
Kalo udah selesai semua baru di-render.

Itu cara sederhananya.

Sebelum pulang dari belajar hari itu, kami sepakatin lagi tanggal berapa untuk pertemuan ke-4 sekaligus yang terakhir. Kami sepakat kumpul lagi hari senin tanggal 28 Oktober. Ada waktu 3 hari buat nyelesaiin editan di rumah.

Malam seninnya aku dapet kabar dari yang lain kalo kumpul ditunda ke hari kamis karena rumah Bang Amran lagi ada ruangan yang diperbaiki. Lumayanlah dimanfaatin untuk lanjut ngedit *padahal aku nggak ngapa-ngapain. Hah.

Besok-besok malem kamisnya aku dapet kabar kalo kelas bakal diundur lagi karena Bang Amran-nya lagi sakit. Wah, semoga cepet sembuh, Bang. Syafaakallah.

Abis gitu, menjelang ashar dapet kabar lagi kalo kelas tetep diadain sorenya. Waduh, mendadak banget. Untung aku juga lagi nggak ada kegiatan lain. Langsung cuss ke Dokki sore-sore berdua bareng temen kelas dari Darrasah. Sepanjang pertemuan hari itu, emang keliatan kalo Bang Amrannya lagi kurang sehat. Beberapa kali batuk dan mukanya pucet. Tapi beliau tetep ceria dan semangat pas ngajar. Terbaik emang.

Hari itu, kami sekali lagi evaluasi finishing. Aku sibuk nyari tonal yang pas. Videoku belum beres.

Kalo biasanya kami belajar dari pagi terus baliknya malem, hari itu karena mulainya dari sore kami pun baru selesai saat udah pergantian hari. Jam 02.45. Transportasi udah tinggal taksi aja jam segitu. Tapi karena kemurahan hatinya, Bang Amran rela mau nganterin kami ber-5 satu-satu ke rumah masing-masing make mobil beliau.

Yang kayak gini persis kayak pas kami ikut kelas Olah Digital tahun lalu. Baliknya malem banget. Tapi waktu itu rumah Bang Amran masih di Hay Tamin yang jaraknya deket dengan rumah kami. Kalo sekarang udah jauh banget. Apalagi Bang Amrannya lagi kurang enak badan. Untuk yang kali ini aku bener-bener terharu dengan keikhlasan beliau. Padahal kami ikut kelas IPSC ini gratis dari awal belajar 2 tahun dulu. Salut.

Jadilah malem itu kami dianter satu-satu. Aku malah dianter sampe depan rumah banget.

Dan... yah, catatan blog kali ini selesai. Yeyy akhirnya. Udah panjang aja ini tulisan.

Videoku juga udah selesai. Bahkan udah ku-upload ke Youtube saat penulisan blog ini. Bagi kalian yang mau liat hasilnya, klik aja di link ini. Atau search aja di Youtube. Judulnya Egypt Cinematography; The Pharaoh's Tomb. 

Thumbnail
Untuk penutup catatan kali ini, aku pengen ngucapin Terima Kasih Banget sekali lagi buat Bang Amran Hamdani yang dari kelas Basic dulu udah rela berbagi ilmunya dan sabar selama mengajari kami terutama aku yang sering buat ulah. Semoga apa yang diajarin jadi ilmu yang bermanfaat. Jazaakallahu khairan katsiiran. Aamiin.

Makasih juga yang udah mau baca catatan ini sampe akhir dan jadi viewers di video yang aku upload di Youtube. Hahah.

Sekian.

 
biz.