Sunday, 27 November 2016

Alf Leila Wa Leila



Kairo, 27/11/2016

Fuhh. Akhir bulan ini entah kenapa jadi sibuk banget --bahkan dari sebelum Rumah Syariah tutup kegiatan. Abis dari ngejer deadline pembuatan lay-out buletin Sriwijaya, ngedesain baju dan logo tim bola kaki KEMASS, ngadain pelatihan desain grafis, ngurusin beasiswa BWAKM, ikutan kelas lanjutan belajar sinematografi di Dokki, ditambah sibuk ngerencanain jalan-jalan angkatan almamater ke Piramid. 

Tapi jujur, aku lumayan suka dengan kesibukan-kesibukan ini. Lebih tepatnya, aku nikmatin semua itu.

Tapi yang pengen aku ceritain di sini sekarang, tentang 4 hari yang lalu, tanggal 23.

Kalian pasti tau, Mesir selain punya sungai Nil yang eksotis, juga punya bangunan megah berteknologi wah yang jadi landmark Bumi Kinanah ini. 

Piramid? Yups. 

Negeri ini punya --setauku-- 168 piramid yang tersebar di berbagai daerah. Dari ratusan piramid itu, ada beberapa piramid besar yang berada di satu lokasi. Nama daerahnya Giza. Kami beruntung dapet kesempatan jalan ke sana.

Sebenernya, rencana buat jalan-jalan ini udah dirancang dari 2 tahun lalu. Karena ada macem-macem kendala, baru bisa terlaksana kemarin. Yang paling bikin ngebet buat ke sana itu sih karena Mesir emang selalu identik dengan bangunan segitiga ini dan aneh aja angkatan almamater kami belum pernah ke sana bareng setelah hampir 3 tahun di Mesir!

Hah. Biasa aja kali ya. Lagian kan tujuan ke Mesir buat belajar di al-Azharnya bukan buat travellingan. Uhuk, gayanya. Gitu juga bener sih. Tapi kan, nggak ada salahnya mumpung di sini sekalian nyelamin sejarahnya. Istilahnya, sekali dayung 2-3 pulau terlampaui. *Pembelaan*

Aku sih sebelum ini udah 2 kali ke sana. Dua-duanya masuk gratis karena kebetulan dapet kerjaan. Tapi aku mikirnya mungkin bakal beda kalo aku jalannya bareng temen-temen seangkatan dari pondok. Jadi yang kali ini bayar sendiri dong. Lagian enak juga, tiket masuk buat pelajar didiskon 50%. Asal bawa kartu pelajarnya aja.

Sehari sebelum jalan-jalan, aku bareng 1 temenku pergi duluan ke sana buat ngecek rute transportasi, karena dari kami nggak ada yang tau gimana jalan ngeteng ke sana. Sebelumnya pas aku ke Piramid Giza ini selalu ikut mobil travel, jadi kurang tau gimana kalo ke sananya naik transportasi umum.

Dapet info dari kakak senior sih, kami mesti berangkat dulu ke Hay Sabi3 --start dari Hay Ashir-- trus naik bis biru gede nomor 357/ (baca /: coret). Nyampe di Hay Sabi3, entah kenapa ragu aja. Aku pun coba tanya ke loket. Beneran, ternyata bis 357/ nggak lagi ngetem di sana. Wah, kalo nggak ditanyain, bisa aja kami nunggu ampe besok tetep nggak bakalan nongol bisnya.

Jadi, bis yang bakal kami naikin itu bis biru gede nomor 1118. Ongkos EGP.2.

Besok paginya, tanggal 23, kami --orang 11-- janjian ketemu di Sabi3 jam 7 pagi. Pengalaman dari pas ngecek rute, berangkat jam 1 sampe Giza jam 4, tapi itu karena kena macet dan nyasar dikit. Mungkin kalo nggak gitu cukup 2 jam aja di jalan. Tapi untuk ambil amannya, kami berangkat pagi.

Tapi yah apa mau dikata. Tetep aja nggak tepat waktu. Kami baru berangkat sekitar jam 9.

Aslinya angkatan almamater kami ada 12 orang. 7 cowok, 5 cewek. Tapi yang 1nya nggak mungkin bisa ikut karena udah nikah dan punya anak. Uhuk. Jadi cuma 11 orang yang berangkat. It's okay.

Jam 9, bis 1118 dateng. Kami --yang cowok-- langsung mengamankan posisi kursi belakang. Kenapa di belakang? karena berhubung ini perjalanan jauh --ke luar provinsi-- dan penumpangnya bakal rame, besar kemungkinan kalo kami duduk di depan kami harus berdiri untuk mempersilakan duduk para perempuan yang nggak dapet kursi.




Rasanya nggak asik banget berdiri di bis berjam-jam. Nah, kalo duduk di belakang, kemungkinan untuk berdiri itu kecil banget. *Tips*

Perkiraan waktu buat sampe di Giza sekitar 2 jam kalo nggak terlalu macet tepat. Kami sampe sekitar jam 11 lewat dikit.

Tiket masuk Piramid ini EGP.80 untuk umum dan setengahnya untuk pelajar. Nah, untuk ngebuktiin kita itu pelajar, kita harus nunjukin kartu pelajar. Masalahnya, nggak semua dari kami yang punya. Ada beberapa yang kartunya udah hilang. Untung aku punya yang tahun kemarin yang masih bisa dipake. Siasatnya, kami pun minjem kartu temen-temen yang lagi nggak ke mana-mana. Dan kami lolos semua. Petugas nggak terlalu merhatiin wajahnya mirip apa nggak. 

Cuma ada sedikit kendala, pas mau masuk ada petugas yang sok-sok ngeribetin kita. Kata temenku sih itu dia ngode buat disogok. Sigh! Kami pun terpaksa nambah bayar EGP.15. Untungnya, tripod kameraku lewat deteksi. Jadi nggak kena bayar. Hah. Kita anggap impas, pak.

Pas udah masuk, bisa ditebak apa aja yang bakal kami lakuin. Foto-foto, ngeksis, narsis. Itu yang jadi tujuan paling utama. Tambahannya, kami dapet penjelasan tentang Piramid dari salah satu temen yang pas banget dia sering guide ke sana.

Tapi aku agak beda. Tujuan utamaku ke sini yang sekarang bukan buat itu semua karena sebelumnya aku udah 2 kali ke sini.

Tujuan utamaku ke sini buat hunting video, ada tugas ngebuat video sinematografi dari kelas sinematik komunitas forografer yang aku ikutin. Pas pembagian tempat untuk bertugas, aku langsung ngajuin buat hunting di Piramid karena tanggal huntingnya bertepatan dengan jadwal rihlah kami. Pas banget.

Kelas sinematografi kami ada 5 orang. 2 orang milih hunting di Masjid Sultan Hasan dan Rifa3i, satunya di Pasar Khan Khalili, satunya di Azhar Park. Aku di Piramid.

Jadi, abis dari moto-motoin temen bentar di awal masuk Piramid, aku izin ke mereka buat misah sendiri. Aku jelasin kalo aku harus hunting video untuk tugas. Sip, akhirnya kami misah. Mereka milih naik kuda ke daerah Panorama, aku jalan keliling-keliling nyari moment

Beruntungnya, ada 1 temenku yang pengennya ikut aku aja. Aku sih tau aja alesan kenapa dia mau ikutnya ke aku. Karena dari kami semua yang bawa kamera DSLR cuma aku. Aku setuju. Itung-itung kami barter. Aku motoin dia, di bawain tripodku. Lumayan ngurangin beban bawaan.

Jadilah kami berdua pelan-pelan jalan nyusurin daerah Piramid.

Hal pertama yang aku shoot tentu bangunan-bangunan segitiga ini. Bangunan fenomenal karya manusia ribuan tahun lalu. Sebuah mahakarya yang nunjukin ilmu arsitektur udah maju pada 5.000 tahun yang lalu di Negeri Para Nabi ini.

Di Giza, ada 3 piramid besar yang sering banget dijadiin ikon Mesir dan tujuan utama para traveller. Ketiga piramid itu adalah Khufu (Cheops), Khafre (Rakhaef/Chephren) dan Menkaure (Mycerinus). Dari ketiga piramid ini, Piramid Khufu lah yang tertinggi, terbesar dan terlihat paling sempurna, salah satu dari "The Seven Wonders of the Ancient World". Ada lagi tiga piramida kecil dan satu patung besar singa berkepala manusia, Sphinx. 

Masing masing dari piramid Cheops Chepren dan Mycerinus punya kesamaan Interior. Ada ruang raja, ruangan ratu, pintu terowongan (yang berdiameter satu seperempat meter dengan panjang 40 meter).

Piramida Giza emang yang paling besar di antara piramida-piramida yang ditemuin di Mesir tapi bukan piramida tertua. Piramida tertua adalah Piramida Sakkara yang terletak di sebelah barat Laut Memphis, ibukota Mesir zaman dulu yang dibangun pada 2630 SM-2611 SM.

Landscape lokasi Piramid Giza
Abis sibuk ngambil video piramid, aku coba ambil sisi human interestnya yaitu yang kebanyakan terlihat adalah pengendara-pengendara onta dan kuda. Tapi baru aja nyorot dikit, udah disamperin sama yang empunya onta.

Pengalaman sebelumnya pas nemenin orang-orang travel ke sini, kita jangan pernah sedikitpun tergoda dengan rayuan halus para penyewa onta dan kuda. Karena akhir-akhirnya nanti pasti nggak ngenakin. Tapi apa mau dikata, aku terbujuk juga. Hadeh. Udah nolak-nolak banget padahal tapi tetep dipaksa naik. Katanya nggak usah bayar karena baru pertama kali. Ya udah aku terpaksa ngikutin. 

Kami pun naik onta. Pas turun, bener yang aku kira. Kami ditagih buat bayar. Sial. Aku pun bayar EGP.10. Abis dikasih gitu dia malah ngejekin. Bilangnya 'eeh dah? dah lil kusyarie bass yaa sodii'. Pret! Aku semprot balik bilang kalo dia itu pembohong dan bla-bla sambil ngejauhin. Tarung omongan kami terus lanjut sampe aku nggak ngedenger suara dia lagi. Naasnya, temenku tangannya dipegang temennya si punya onta. Dia nggak bakal dilepas sampe dia bayar EGP.20. Mau nggak mau dia bayar juga. Kesian.

Tapi dalam hati aku nggak terlalu kecewa sih. Paling nggak dari 10 pound yang aku kasih aku udah nyicipin naik onta plus dapet poto-potonya *lihat poto yang paling atas. Uhuk.

Selepas dari sana, aku coba nyisir ke daerah atas. Baru setelah itu kami lanjut ke daerah patung Sphinx yang ada di bawah. Temen-temen yang ke panorama juga udah selesai. Kami janjian ketemu di sana.

Sesampe kami semua di Sphinx, kami rencana poto bareng make tulisan Alf Leila wa Leila gede yang kami buat semalem. Oh ya, aku belum sempet jelasin judul tulisan ini. Arti Alf Leila wa Leila itu 1001 malam. Kalian pasti tau kan cerita 1001 malam? Itu lho cerita-cerita klasik Timur Tengah kayak Sinbad, Aladdin, dll. Salah satu kisahnya ada yang bersetting tempat di Mesir.

Terus hubungannya?

Seperti yang aku tulis di awal tadi. Kami udah tinggal di Mesir hampir 3 tahun. Itu berarti kami udah tinggal lebih dari 1001 malam di Negeri Seribu Menara ini. Tepatnya sih 1.065 hari. --Niat banget yak ngitungin harinya. Makanya kami pun ambil tema rihlah ini dengan Alf Leila wa Leila. Kata-kata ini kepikiran pas balik dari cari rute kemarinnya.

Nah, pas tulisan udah dipegang, tripod udah dipasang. Kami siap poto-poto.

Sialnya, kami nggak tau kalo poto-poto dengan tulisan itu haram hukumnya di sini. Kami didatengin polisi yang lagi tugas jaga trus disiram pertanyaan-pertanyaan tentang apa maksud kami poto make tulisan itu. Kami ribut protes-protes. Dia tunjukin pistol di pinggangnya. Glek. Kami diem.

Kami jelasin bla-bla kayak paragraf di atas. Dia masih nggak percaya. Poto kameraku dicek satu-satu. Hampir aku stres karena video-video yang kuambil dari awal tadi mau dihapus. Untuk yang itu aku bener-bener protes. Apa salahnya ngambil video? Semua pengunjung juga banyak yang kayak gitu. Kalau dia hapus, harusnya dia juga cek seluruh kamera pengunjung di sini dan juga dihapus, right?

Efek protesku, aku dibawa ke kantor polisi. Benar-benar sial.

Sebagian temen-temen bilang kalo aku diem aja nggak usah protes. Hadeh. Mereka nggak ngerasa gimana kalo kamera itu punya mereka dan udah capek-capek ngambil dokumentasi terus dihapus gitu aja. Kalo mereka jadi aku, mungkin mereka bakal ngelakuin hal yang sama. Sebagian temen lagi bantu aku ngejelesin. Yang cewek tetep tinggal di daerah Sphinx.

Di kantor, kami dibawa ketemu ke --menurutku-- bosnya. Si polisi tadi ngelapor, ngejelasin kesalahan kami dan kameraku dicek sekali lagi. Kali ini aku milih diam dan nunggu.

Abis itu si bos bilang, kalo aku boleh ambil kameranya lagi asalkan nggak bakal ngulangin poto-poto make tulisan. Tulisan-tulisan yang kami buat termasuk Alf Leila wa Leila dan titipan-titipan salam pun disita. Poto-poto yang ada tulisannya juga dihapus. Aku setuju. Abis itu kami bebas. Balik lagi ke Sphinx dan lanjut poto bareng tanpa tulisan. Never mind.

Langit sudah menjingga. Ashar udah lama lewat. Kami siap-siap pulang.

Sebentar sebelum ke gerbang keluar kami mampir buat ngambil beberapa pose lagi. Nayamul.


Keluar dari Piramid, kami langsung nyambangin masjid untuk shalat ashar sekaligus nunggu waktu maghrib dateng. Sambil istirahat bentar.

Selesai maghrib kami turun ke pinggir jalan untuk nunggu bis ke Kairo dateng. Lumayan lama nunggu, bis 1118 pun dateng, alhamdulillah. Padahal niat awalnya cari bis ke Ramsis dulu kalo kelamaan atau naik metro.

Bisnya penuh. Kami harus berdiri.
Lakin mafisy musykilah. Daripada lama lagi nunggu bis yang lain?

Pertengahan jalan balik kami akhirnya dapet tempat duduk semua. Tujuan kami setelah ini adalah makan di rumah makan indo di daerah Bawwabat. Sama kayak rihlah tahun kemarin pas ke Azhar Park.

Cukup lama nyante dan makan-makan, kami balik ke rumah masing-masing. Aku milih balik ke sekretariat Sum-Sel. Rumahku jauh. Sekitar sejam dari tempat kami makan.

Yah, gitu aja cerita dari hari itu yang pengen aku tulis. Badan udah capek, pikiran udah mumet. Waktunya istirahat dan mikirin besoknya aku masih harus pergi ke Dokki lagi buat setoran hasil hunting video ke mentor.

3 hari berturut-turut jalan jauh terus. Semoga badanku nggak nge-drop. Fiuh.


 
biz.