Thursday, 1 September 2016

Liburan di Saat Libur: Jogja, I'm Coming!


Tugu Jogja
Kamis, 1 September 2016 --

Prologue

Udah hampir 3 bulan liburan, aku lebih banyak ngabisin waktu di rumah aja atau cuma di sekitaran Curup. Yah, lebih dari itu sering juga sih ke Bengkulu dan beberapa kali ke Palembang. Tapi 2 daerah itu emang dari dulu aku sering kunjungin. Jadi mau berapa kali ke sana pun rasanya nggak terlalu spesial dan beda.

Ntah awal bulan Agustus kemarin, tiba-tiba aja jadi kepingin banget main ke Jogja. Dulu sih pas pertengahan semester kelas 2 Aliyah hampir mau ke sana. Waktu itu pesantren buka pendaftaran kegiatan Rihlah santri ke Kota Pelajar tersebut. Cuma karena nimbang-nimbang beberapa hal, aku nggak jadi daftar dan lebih milih ngabisin masa-masa lomba class meeting semesteran.

Nah, karena emang jodoh tuh nggak kemana, aku akhirnya dapet juga kesempatan main ke Jogja. Awal kepikirannya itu pas ayah cerita ada dapet tawaran ngikutin kegiatan pengajar kampus di sana. Ibu ngusulin biar aku ikut ayah. Nggak apa-apa bayar sendiri kata ibu. Kalo ayah kan dibiayain semuanya. Tapi ayah ada ngasih syarat dulu, syaratnya aku harus ngebenerin akun Hp ayah yang lagi bermasalah. Berjam-jam dan googling sana-sini nggak pantang nyerah, akhirnya aku bisa benerin. Yosh!

Udah gitu, sayangnya, jadwal pergi ke Jogja itu tabrakan dengan jadwal aku dan ayah mau ke Palembang, buat nganter makde (nenek) pergi haji. Yah, pastinya ayah lebih nganter nenek. Aku juga harus ikut. Jadilah tawaran buat ayah itu ayah kasih ke orang lain. Gagal deh.

Tapinya lagi, ayah sama ibu nggak tega dong liat anaknya yang udah ngidam-ngidam mau ke sana kecewa nggak jadi pergi. Haha. Ibu ngusulin biar aku abis dari Palembang pergi biaya sendiri aja berdua dengan ayah. Ayah kan udah sering ke Jogja, jadi paham kunjungan-kunjungan destinasi wisata yang bagus apa aja di sana.

Tapi tapinya lagi, berarti kalo ayah nemenin aku ke sana, ayah bakal absen di kantor.

Tau gitu, aku jadi keinget sama temenku yang juga balik dari Mesir. Dia tinggal di Kota Bengkulu. Seinget aku dia pernah cerita dia sempet lama tinggal di Jogja dan di liburan kali ini dia mau main lagi ke sana. Langsung deh aku kontak dia. Dannnnnnn pas banget. Dia emang nggak lama lagi mau ke sana. Jodoh emang nggak kemana yah. Hahah.

Abis ngobrol-ngobrol dikit, kami pun sepakat nentuin tanggal ke sana akhir bulan, beberapa hari lewat tanggal ultahku.

Tanggal 22, kami berangkat lewat jalur darat, naik bis. Karena rute bisnya start dari Bengkulu baru ke Curup, temenku berangkat duluan, aku nungguin di terminal Curup. 
Jam 1 siang bisnya sampe, kami langsung cusss jalan.

Perkiraan sampe di Jogja tanggal 24 pagi. Berarti kami bakal ngabisin waktu di jalan hampir 2 hari 2 malem. Lumayan. Ini perjalanan make bis terjauh yang aku rasain. Dulu pertama jalan jauh make bis tuh pas masih nyantri, pas mau ikutan bimbel 2 minggu ke Bojonegoro, Jatim.

Fiuh. Selama perjalanan rasanya nggak nyaman banget. Badan pegel-pegel terutama bahu. Untung nggak mabuk. Cuma agak pusingnya tuh pas keluar dari Curup. Curup kan lokasinya di tengah-tengah antara pegunungan, jadi mau keluar daerah tuh mesti ngelewatin gunung. Tau sendiri ngelewatin pegunungan tuh gimana. Jalannya kelok-kelok. Baru bentar belok kanan, udah belok kiri lagi. Gitu terus.

Syukurnya kami pun sampe dengan selamat di Terminal Giwungan, Jogja. Sampe di terminal, ada temennya temen aku yang jemput make motor. Sebut aja namanya Ge. Hahah. Karena dia cuma bawa motor satu, kami pun dianter gantian ke kosan dia. Yups, selama beberapa hari di Jogja, kami bakal nginep di sana.

Letak kosannya itu deket kampusnya dia. STIKES. 
Wah, anak kesehatan nih. Dia udah tingkat akhir. Lagi nyusun skripsi.
Maap yak ngerepotin. Heh.

Hari pertama di Jogja, kami sepakat untuk belum jalan-jalan jauh dulu. Aku setuju. Soalnya juga ni badan masih kerasa pegel. Jadilah di hari pertama itu aku cuma ngehubungin temen alumni satu almamater yang kuliah di Jogja. Rencananya sih pengen keliling-keliling sekitaran kota Jogja bentar aja. Tapi ternyata dianya lagi KKN. Yah.

Temenku satu ini namanya Po --disamarin juga. Haha. Dia salah satu temen deketku pas di pondok dulu. Sempet punya tujuan yang sama untuk kuliah di Mesir. Cuma karena waktu itu tes ke Mesir dibatelin, dia langsung ambil inisiatif ambil kuliah di Jogja. Jadi pas ternyata beberapa bulan kemudian tesnya dibuka lagi yang diadainnya di Mesir, dia jadi bimbang dan lebih milih mantep kuliah di Jogja.

Sekarang dia lagi KKN, tapi dia bilang tetep mau nemenin aku ngelilingin Jogja di hari pertama. Tapi cuma bisanya dari siang sampe sore aja katanya. Nggak papa broh, makasih.
Jadilah dia jemput aku, dan langsung dibawa ke sekretariat almamater di Jogja buat nemuin temen-temen yang lain. 

Nama almamater alumni kami itu IKARUS, singkatan dari IKatan Alumni Raudhatul Ulum Sakatiga. Nama yang keren menurutku karena nama itu ngingetin aku sama cerita lama Yunani kuno, yaitu cerita sayap Icarus atau Ikaros --dulu pernah baca versi komiknya pas SD.

Singkatnya itu cerita tentang ayah dan anak yang dikurung di labirin buatannya sendiri selama bertahun-tahun. Terus terpikirnya ide untuk ngebuat sayap besar dari sayap-sayap kecil burung yang biasa hinggap. Sayap-sayap kecil itu disusun dan disambung dengan lilin sampe jadi sayap yang besar. Sayap itu dibuat agar mereka bisa terbang kabur.

Sebelum terbang si ayah ngingetin anaknya, Icarus, agar jangan terbang terlalu tinggi karena saat terbang terlalu tinggi itu rangkaian sayap bisa lepas karena lilin meleleh kena panas matahari. Yah, si Icarus ini malah nggak dengerin dan akhirnya dia jatuh ke laut lepas.

Kalo dimaknai secara umum sih bisa dibilang ini cerita anak yang nggak ngedengerin nasihat ortunya atau seseorang yang terjatuh sebelum sampe di tujuan. Tapi aku lebih seneng baca tulisan seseorang yang nyampein pemaknaan lain yaitu tentang anak yang punya keinginan terbang lebih tinggi melebihi ayahnya, lebih memilih tidak mengambil jalan aman pada umumnya, dan melaju menantang matahari. Seperti realita hidup yang memberi pilihan zona aman namun stagnan, atau zona menantang penuh resiko.

Jadi, menurutku si anak, Icarus nggak bodoh. Buktinya dia yang ngusulin buat sayap. Bisa jadi dia emang sengaja terbang tinggi dan ingin ngebuktiin kalo dia bisa mencapai yang tidak dicapai orang lain. 
Yah, walaupun dia terjatuh abis itu, tapi seenggaknya dia jatuh dengan senyum yang mengembang. Hemm. Keren.

Eh kok jadi keasikan bahas itu yak. Haha. Sori. Abaikan.

Okey, pas nyampe di sekre, ternyata temen-temen lagi masih pada teler. Asik tidur di kamar. Kecapean katanya abis rapat semaleman. Ketuanya sekarang satu angkatan denganku. 

Nggak lama dari aku dateng, yang lain gantian pada bangun, terus juga banyak dateng temen-teman lain pada mau nimbrung di Sekre. Lumayan lama juga ngobrol-ngobrol, aku sama Po pamit. Mau ke tempat kosan temen yang lain juga. Tapi sebelum pergi, ngabadiin kenangan dulu di depan banner Welcome.

Kunjungan selanjutnya aku mau ke tempat ketua angkatan kami. Angkatan ke 63. Namanya Son. Pertama ke tempat kosan lama, dianya nggak ada. Ternyata lagi di kontrakan yang baru. Di sana, dia lagi sendirian aja.

Aslinya yang tinggal di kontrakan itu sih bertiga. Tapi si Az lagi main ke Bandung, satunya lagi si Ron lagi ngurus mau KKN katanya. Kontrakannya lumayan besar untuk ukuran tiga orang menurutku.

Di sana aku banyak nanya-nanya tentang Jogja, tentang teman-teman angkatan yang lain. Juga nyeritain tentang kunjunganku ke pondok sebulan yang lalu, dan balik ditanya tentang Mesir.

Nggak kerasa udah sore, si Po mesti balik ke kegiatan KKNnya. Aku juga mau pamit balik ke kosan temen di STIKES. Karena arah tempat nginepku beda jauh sama tempat KKNnya Po, aku balik dianter Son.

Abis maghrib, waktunya balik nyante-nyante. Bawaan capek di jalan belum ilang bener. Mana tadi siang langsung keliling-keliling.

Abis Isya' aku diajak buat ngerasain 'Angkringan' Jogja. Kosakata baru nih.

Angkringan itu singkatnya bisa dibilang warung makan murah yang letaknya di pinggir jalan. Bentuknya cuma gerobak sederhana yang biasanya beratap terpal plastik dan sedikit ditutupin tirai yang ngebelakangin jalan.

Yang dijual cuma makanan-makanan sederhana. Salah satunya Nasi Kucing. Diistilahin gitu karena emang nasinya cuma berapa cuil dan dihiasin dikit sama oseng tempe atau sambal teri. Biasanya juga dibungkus dengan daun pisang dan kertas. Porsinya yang kecil yang buat dia dibilang makanan kucing.

Selain nasi kucing, ada juga goreng-gorengan, sate-sate macam sate hati ayam, juga beberapa minuman. Aku memilih nyicip semuanya. Haha. Minumnya mesen wedang jahe anget. Mantep.

Dinamain angkringan, kata temenku sih angkring itu diambil dari kata nangkring yang artinya nongkrong. Atau juga artinya duduk santai dalam bahasa jawa. Emang pas sih menurutku dinamain gitu karena emang posisi jualannya yang pas dijadiin tempat nongkrong masyarakat dan juga harganya yang pas dengan kantong kebanyakan orang. Tapi ada juga yang maknain lain.

Tapi yang jelas, menurutku angkringan ini luar biasa. Dibalik merebaknya orang-orang ngebuat kafe-kafe keren, angkringan ini masih eksis dan punya tempat tersendiri bagi masyarakat. Yah, bisa dibilang angkringan itu simbol kebersahajaan dan budaya Jogja. Salut.

Pulang dari sana, kami nonton bentar make TV antena di kosan. Dan nggak lama abis itu aku milih buat tidur duluan sambil ngebayangin tujuan-tujuanku selanjutnya di Kota Wisata ini.

Gaes, ini cuma prolog. Lanjut baca lagi yak catatan-catatan kecilku yang aku tulis di post selanjutnya: Explore Jogja! Kali aja ada beberapa hal yang bisa kalian ambil dari cerita itu.

Thanks :)


Ahmad Rofiq

Author

Seorang mahasiswa biasa di Universitas al-Azhar Kairo

0 komentar:

 
biz.