Friday, 2 September 2016

Explore Jogja


Gerbang masuk kawasan Borobudur
Tanggal 25 Agustus, hari keduaku di Jogja--

Hai teman, sebelumnya aku ada nulis prolog tulisan ini di post sebelumnnya: Jogja, I'm Coming!

Uhuk. Okey,
Jujur aja, alasan kenapa aku ngebet banget pengen ke Jogja itu salah satunya karena di sana ada Candi Borobudur, yang kita tau itu adalah satu dari beberapa situs sejarah dan budaya Indonesia yang pernah masuk ke jajaran 7 wonders of the world. 

Menurutku itu keren banget.

Eh tapi, jujur juga, aku baru tau ternyata Borobudur itu letaknya bukan di Jogja tapi di Magelang, Jawa Tengah. Hahah. Maklumlah, bukan anak IPS. *ngeles*
Tapi nggak papa, Jarak waktu dari tempat nginepku di Bantul, Jogja ke Borobudur nggak terlalu jauh juga. Sekitar 2 jam.

Jadilah di hari kedua ini, kami --aku dan temenku, sebut saja El, pagi-pagi abis sarapan langsung nyewa motor. Harga sewanya lumayan murah menurutku. Nyewa setengah hari alias 12 jam cuma 25 ribu. Kalo nyewa sehari cuma 40 ribu. Kami ambil yang setengah hari karena itu udah lebih dari cukup buat bolak-balik.

Saat masuk ke gerbang Provinsi Jateng, pemandangan yang aku lihat di kiri kanannya selain perumahan khas jawa, juga banyak orang yang jual patung-patung semacam patung di Borobudur. Dari yang ukuran kecil sampe yang gede.

Nggak lama dari situ, entah kenapa ban motor kami kerasa nggak stabil. Pas dilihat ternyata bannya kempes. Hadeh. Untung nggak jauh dari Tekape ada bengkel. Pas dicek ternyata lebih parah dari yang dikira. Ban dalemnya sobek gede. Kata tukang bengkelnya, sobekan itu sobekan lama dan udah ditambal tapi tambalannya nipis karena panas terus gini jadinya. Sobekannya kebuka lagi.

Kami pun diminta buat ganti ban dalem aja. Soalnya kata masnya, Borobudur tuh masih jauh dan bisa jadi kalo cuma ditambel lagi kayak sebelumnya, sobekannya bakal kebuka lagi. Pas ditanya berapa kalo ganti ban dalem, ternyata 35 ribu. Set dah. Nyewa motor aja 25 ribu. Abis diskusi dikit, kami sepakat cuma ditambel aja. Rugi men kalo ganti. Orang yang nyewain juga mana mau dijelasin kalo ternyata motor ini emang udah sobek dari peminjaman sebelumnya.

Ya udah, akhirnya kami cuma bayar 7 ribu buat nambel. Sekalian sambil doa semoga ni tambelan baru bisa awet sampe kami balikin motornya nanti malem.

Lanjut jalan, sekitaran 1 jam-an kami pun sampe di gerbang masuk kawasan Borobudur. Aku kira pas masuk gerbangnya bisa langsung ngeliat Borobudur dari jauh. Ternyata masih perlu masuk ke dalem sekitar 1 KM lebih lagi.

Pemandangan masuk ke dalem dihiasi dengan sawah-sawah hijau yang luas banget. Udaranya juga sejuk. Beberapa ada hotel dan rumah makan juga.

Tiket masuk ke Borobudur 30 ribu.
Yang aku agak ngerasa agak nggak nyaman tuh, loketnya pengunjung pribumi dibedain sama loket turis. Yang turis lebih mewah. Wah, nggak asik banget. Di luar negeri aja semuanya disamain di satu tempat. Hemm.

Oh iya, kalo kalian juga mau ke sini, sebelum masuk ke dalem, jangan lupa beli minuman dulu gaes. Soalnya kan Borobudur tuh luas, bakal naikin tangga-tangga juga. Apalagi kalo ke sininya siang. Bakal cepet haus.

Emang sih di dalem ada juga yang jual air. Tapi saranku sih mending keluar bentar ke seberang jalan, ada minimarket. Lebih mending beli di minimarket deh ketimbang di deket loket. Pastinya harganya beda dong.

Udah masuk di dalem, aku sempet bingung juga nyari spot-spot bagus buat moto. Nyari spot yang bagus sama kayak yang aku dicari di google tuh susah. Nggak tau deh mereka motonya dari sudut mana. Yah, jadilah aku motoin sesuai insting sendiri aja. Beberapa juga sambil aku videoin.

Sambil moto-motoin relief-relief, arsitektur dan patung-patung yang ada, kami tiba-tiba aja disamperin sama orang yang sekilas kami denger bicaranya kayak bahasa jepang. Mereka berdua. Satu bapak-bapak, satunya lagi cewek. Tebakanku itu anak gadisnya.

Eh, ternyata si bapak bisa dikit-dikit bahasa Indonesia. Dia nanya dari mana. Yah kita jawab aja dari Sumatera. Abis lanjut ngobrol-ngobrol dikit, akhirnya kami tau kalo cewek itu bener anak gadisnya. Uhuk. Sayang si cewek nggak bisa bahasa Indo dan kayak malu-malu gitu. Ais, tenang aja neng, jangan takut kami gombalin. Kami nggak bisa ngegombal bahasa jepang kok. Heheh.

Candi Borobudur
Abis itu kami pamit mau lanjut naik lagi.
Kami lanjut moto-moto sekaligus narsis cekrak-cekrek nggak jelas di atas.
Muter-muter dikit, kami ketemu mereka lagi. Diajak ngobrol lagi.
Abis tuh kami pamit lagi.
Muter-muter dikit, kami ketemu mereka lagi. Hadeh. Diajak ngobrol lagi. Tapi kali ini diajak poto bareng. Oke deh.

Abis tuh kami beneran pamitan. Mau turun buat shalat soalnya. Rasanya nggak bakal ketemu lagi di Masjid.
Tapi aku mikir-mikir bentar, kayaknya asik juga tuh kalo aku bisa minta emailnya. Akhirnya kami tungguin bentar di bawah. Mereka lagi turun juga. Pas banget. Aku minta emailnya.

Sebenernya, email personal bagi orang luar negeri tuh lumayan privasi. Kayak kita minta nomor telepon gitulah. Kita kan nggak ngasih nomor ke sembarang orang gitu aja. Tapi aku coba aja soalnya aku ngerasa orangnya juga seneng kalo kenal lebih deket. Ternyata dia mau.
Mau minta email anaknya sekalian, ah nggak berani. Deketin bapaknya aja dulu. Hahah.

Abis itu kami pun shalat di Musholla.
Abis shalat, sempet bingung nyari jalan keluar dari Borobudur. Tapi sambil nanya-nanya kami pun ketemu juga jalan keluarnya.

Penasaran udah jam berapa, aku mau cek jam di Hp. Tapi, lah, Hpku kok nggak ada ya. Kuperiksa lagi di seluruh kantong celana. Nggak ada. Cek di ransel, nggak ada. Tas kamera, nggak ada. Waduh. Jangan-jangan..

Hpku  hilang.

Berhenti sebentar, aku coba nenangin diri sambil nginget kira-kira di mana Hpku hilang, atau ketinggalan atau jatuh.
Pertama, aku coba dulu balik ke tempat shalat tadi.
Ternyata Hpnya ketinggalan di sana pas aku ngecek-ngecek kamera abis shalat tadi. Untung ada bapak-bapak yang nyingkirin Hpnya ke pinggir. Pas kami dateng Hpnya langsung dikasih. Fiuh. Alhamdulillah, masih rezeki.
Ilang Hp nggak balik modal euy jalan-jalan ke Jogja.

Keluar dari candi, perut udah laper banget. Mesti diisi dulu. Kebetulan di seberangnya ada jual fried chicken murah tapi tempatnya bagus. Pass.

Abis makan, tujuan kami selanjutnya adalah Pasar Malioboro. Cuma pengen ngeliat-ngeliat aja dulu sambil nanya-nanya harga barang. Belum mau beli. Tapi sebelum bener-bener keluar dari kawasan Borobudur, kami mampir bentar buat motoin candi kecil yang terpisah. Namanya Candi Mendut. Karena katanya bayar lagi. Aku cuma motoin dikit dari luar pagarnya.

Candi Mendut
Di Maliobro, kami keliling-keliling sebentar, terus aku diajak buat nyicipin minuman khas jogja. Namanya Wedang Ronde. Jajanan yang biasa ditemuin di banyak tempat di Jogja ini berbentuk minuman hangat dari air jahe dicampur dengan potongan-potongan kecil roti tawar, kacang, serta bola-bola putih yang berasal dari tepung ketan. Aku paling suka sama bola-bolanya. Lembut dan manis.

Udah dari sana, kami pulang.
Sampe rumah aku coba buat list untuk jajan oleh-oleh besok.


26 Agustus, hari ketiga di Jogja--

Hari ini rencana sih mau jajan-jajan barang aja. Mau jalan jauh rasanya nanggung karena siang mau jumatan.

Tujuan pertama kami ke Pasar Klithikan Pakuncen.
Pasar ini masih di kawasan Bantul, Jogja. Nggak terlalu jauh dari tempatku nginep.

Di siang jelang sore gini, Pasar Klithikan belum terlalu rame. Tapi udah ada beberapa yang jualan. Di dalamnya juga ada mushalla kecil. Bersih. Kami shalat ashar di sana.

Udah abis beli beberapa barang, kami lanjut belanja ke Pasar Malioboro. Beberapa barang aku udah tau harganya kemarin, sekarang waktunya belanja.

Motor kami parkir di perempatan Titik Nol Kilometer Jogja, di seberang Monumen Serangan Umum 1 Maret.

Plang arah persimpangan jalan Titik 0 KM
Dimulai dari sekitaran titik nol KM ini udah banyak orang-orang yang jualan. Trotoar jalannya emang luas untuk dijadiin lapak dagang.

Selain orang-orang yang jualan, ada juga orang-orang yang nawarin buat foto bareng dengan ular, kadal, burung hantu dan lain-lain. Ada juga dari mereka yang make kostum-kostum kartun atau biasa kita sebut cosplayer. Ya pastinya foto dengan mereka bayar dong. Aku mah motoin mereka aja. Biar nggak terlalu ketauan masih suka kartun. Hahah.



Pasar Malioboro lebih rame dari kemaren. Kebanyakan di sini banyak yang jual kaos berdesain Jogja. Desainnya bagus-bagus. Aku beli beberapa. Sampe udah masuk maghrib, kami stop dulu belanja dan nyari masjid di sekitaran sana. Abis nanya-nanya, ketemunya dengan Masjid yang ada di dalem komplek Pemda Jogja. Masjidnya khas Jogja banget.

Ruang shalat bagian depan
Abis shalat lanjut lagi beli oleh-oleh. Ada beberapa daftar yang belum aku beli. Kami menyusuri hampir sepanjang Malioboro. Sebenernya nggak perlu sampe ujung sih. Cuma kami mau narsis dikit di plang tulisan Jl. Malioboro. Letaknya ada di ujung, deket rel kereta api. Fiuh. Jauh banget jalan ke sana. Yang bikin capeknya itu karena sambil nentengin barang belanjaan. Kaki pegel, bahu juga serasa udah mau lepas. Tapi demi ngambil momen Malioboronya, mau nggak mau mesti jalan ke sana. Heh.

Moto di plang ini aja make ngantri broh
Abis itu kami balik ke tempat parkiran. Di halaman monumen lagi rame banget. Ada acara festival. Sore tadi aku sempet liat dikit gladinya.
Aku sempetin dikit nyempil-nyempil nyari celah buat ngeliat. Ada tim tari cewek dari Aceh yang lagi tampil. Tari apa aku lupa namanya. Tapi yang pasti gerak tarinya sama dengan tarian mahasiswa Aceh saat tampil di acara Yalla Indonesia di Mesir beberapa tahun kemaren.
Pengen kupoto tapi sudutnya terlalu sempit. Hhh. Karena badan udah capek banget, aku langsung ngajakin pulang aja. Tapi sebelum sampe rumah, kami mampir bentar di warung bakso buat balikin stamina badan alias makan.

27 Agustus, hari keempat di Jogja--

Nah, hari ini walau badan masih bawaan pegel keliling-keliling Malioboro sambil bawa-bawa belanjaan, tapi aku lumayan semangat. Soalnya tujuan jalan kami hari ini tuh Candi Prambanan. Candi yang nggak kalah keren dari Candi Borobudur.

Letak Prambanan lebih deket dari tempatku nginep karena emang lokasinya masih masuk Jogja. Sekitar sejam-an.

Hari ini panasnya nyengat banget. Kami beli 2 botol air mineral dingin sebelum masuk.


Tapi baru ngitarin beberapa bagian daerah utama candi, nggak kerasa air di botol udah mau abis aja. Asli, cepet banget ausnya. Mau beli di dalem, males. Pasti mahal. Ya udah nahan dikit. Kami lanjut keliling.

Selain ada beberapa candi besar di bagian depan, ada juga 3 candi lagi di bagian belakang area Prambanan. Letaknya lumayan jauh tapi masih satu komplek. Kami ke sana.

Oh iya, kayak di Borobudur kemaren. ada beberapa bagian candi yang lagi di renovasi. Kalo Borobudur ada di bagian kanannya, di Prambanan lebih banyak lagi yang sedang direnovasi.

3 candi yang di area belakang semuanya direnovasi. Keindahannya jadi agak tertutupi. Yaitu Candi Sewu, C. Bubrah, C. Lumbung.

Ada 1 candi di area depan yang lagi direnovasi
Candi Sewu
Candi Bubrah (taken from here) *lupa motoinnya*
Candi Lumbung
Udah capek jalan sampe ke ujung dalem komplek Prambanan. Kami balik lagi. Pas jalan balik sempet nyicipin buah yang bentuknya kayak manggis. Lupa namanya apa. Dikasih sama anak-anak yang lagi metikin buah itu di belakang Candi Bubrah.

Keluar dari Prambanan, kami makan siang sebentar di angkringan nggak jauh dari sana.

Abis isya, abis makan mie ayam bakso, aku diajak buat mampir ke tokonya Ust. Salim A. Fillah. Kebetulan nggak jauh dari tempatku. Aku sih seneng aja. Kali kan ketemu sama Ust. Salim di tokonya. Lumayanlah ketemu Ust. kondang. Heh.

Tokonya biasa. Nggak gede nggak juga kecil. Pas ditanya ke yang jaga, ternyata ustadnya lagi di rumah. Rumahnya nggak jauh juga sih dari sana. Nggak papalah.

Yang dijual di sana ada kaos-kaos desain untuk Muslim, buku-buku terbitan pro you, jaket, topi, peci, dll. Awalnya sih cuma pengen liat. Tapi pas nyoba-nyoba peci dikit, kayaknya pas juga di kepala. Jadi sebelum balik beli 2 peci. Hha.

Pas balik, langkah kami berenti di depan kampus STIKES deket tempat nginap. Ada acara rupanya. Kata si Ge itu acara penutupan Ospek Maba. Kayaknya seru tuh. Aku ikut nimbrung nonton. Tapi sebelumnya balikin motor sewaan dulu.

Acaranya udah dimulai dari tadi. Tapi kami masih sempet nyaksiin satu dua penampilan. Yang lumayan menarik itu tampilan nasyid Maba laki. Lagu yang dibawain lagu Kesempurnaan Cinta anaknya Sule tapi isi liriknya diganti jadi lirik islami. Leh uga. Tapi yang lebih menarik lagi tuh, tampilan drama oleh Maba perempuan. Dramanya tentang kisah gadis penjual susu di zaman Umar bin Khattab. Hmm kalo dari penampilannya sih biasa aja. Cuma yang nampilnya itu. Ckck. Canda.

Kami nggak ngikutin sampe akhir.
Aku ajak pulang karena ada cucian yang belum dijemur.

28 Agustus, hari kelima di Jogja--

Hari kelima ini aku nggak ada tujuan mau ke mana-mana. Jadilah seharian itu kebanyakan cuma nyante di kamar kosan sambil nonton TV. Ngistirahatin badan dulu hari ini.

29 Agustus, hari keenam di Jogja--

Pagi hari ini agak heboh karena kuncinya si Ge ilang. Wah.
Kemungkinan ilang sih nggak kayaknya. Ya paling kelupaan naro di mana.
Sibuk bongkarin sana-sini tetep nggak ketemu-ketemu. Padahal El mau pergi ke Solo siang ntar. Terakhir yang make motor sih emang si El. Dia balik malem make motornya Ge abis dari rumah temennya. Tapi ntahlah dia lupa naro di mana.

Jadilah siangnya pas El mau pulang, minjem motor temen kosannya Ge buat nganterin El ke stasiun.

Balik dari stasiun aku sama Ge lanjut nyari-nyari kuncinya lagi. Kali ini ketemu. Ternyata kuncinya ketutupan nampan di depan kamar mandi rumah bawah. Hadeh.

Syukurnya, karena kunci motor udah ketemu, sore ini aku bisa lanjut nyari destinasi lain di Kota Jogja.

Menjelang maghrib, aku sama Ge berangkat ke Masjid Gedhe Kauman. Biasanya juga disebut Masjid Raya Kesultanan Jogjakarta atau Masjid Besar Jogjakarta. Letaknya di sebelah barat komplek Alun-alun utara Kraton Jogja.

Masjidnya nyaman, tertib dan indah. Mantep.

Bagian dalam Masjid
Teras luar masjid.
Lagi ada kegiatan ngaji berirama.
Abis dari sana, kami lanjut ke Tugu Jogja.
Sebenernya dari hari pertama kemaren kami udah mau ke sana tapi nggak jadi.

Katanya belum sepenuhnya ke Jogja kalo belum mampir ke tugunya.
Tugu ini emang ikon utamanya Jogja.

Sampe sana, niatnya sih aku mau ngambil night shot plus slow motion. Tapi apalah daya. Aku nggak bawa tripod ke Jogja. Yah, kupoto semampunya aja.


Udah capek maksain dapet spot bagus plus narsis-narsis di tengah jalan seputar tugu, kami balik mau cari makan malem. Pas pergi tadi ada kepikiran pengen nyicipin sate kuda. Nggak nyangka juga deket kosan ada yang jual. Tapi selama perjalanan balik aku mikir-mikir lagi. Kayaknya perutku belum tentu bisa nerima daging kuda itu diproses dalam lambung dan ususku.

Akhirnya kami ubah arah ke Ayam bakar.

30 Agustus, hari ketujuh dan hari terakhirku nikmatin Jogja--

Ah, hari ini aku udah harus mikirin buat balik besok. Udah dari kemaren-kemaren aku masih mikir mau naik apa. Niat awal, aku pengen naik kereta dulu dari sini ke Jakarta, terus mampir ke kontrakan kakakku di sana. Trus baru nanti besoknya lanjut naik pesawat dari Jakarta ke Bengkulu.

Tapi kayaknya aku terlalu boros waktu. Nggak ada hal yang terlalu penting juga mau aku kerjain di kontrakan kakakku. Lagian nanti sebelum balik ke Mesir bulan depan aku juga bakal mampir ke sana dulu.

Akhirnya aku milih buat naik pesawat langsung dari Jogja ke Bengkulu. Tiket udah dipesen. Aku berangkat besok pagi-pagi.

Siang ini aku coba check-in online biar besok bisa langsung naro bagasi doang. Posisi kursi juga udah aku atur. Pesawat pertama di jendela kiri, abis transit ambil kursi di jendela kanan. Sipp.

Sore ini waktunya aku beli oleh-oleh makanan.
Aku dianter Ge buat nyari toko Bakpia.
Di toko tempat yang kami masukin, harga 1 kotak Bakpia 20 ribu. Aku beli beberapa kotak. Juga beli Yangko. 1 kotak Yangko 15 ribu.

Abis maghribnya aku langsung nyusunin barang-barang biar abis isya nanti udah bisa nyante dan langsung tidur.

31 Agustus, I'm home!

Ahh, nggak kerasa udah seminggu aja aku di Jogja. Cepet banget. Masih banyak lagi destinasi wisata dan situs sejarah yang belum aku kunjungin.
Gimana jadinya kalo rencanaku kemaren yang cuma 3 hari aja di sini beneran cuma 3 hari.

Yah, seminggu juga lumayan puas sih. Semoga aja aku punya lain waktu untuk bisa menikmati sudut lain dari Kota Wisata ini. Dan semoga di lain waktu itu, aku bisa nikmatin senja Jogja dengan seseorang yang spesial. Hhah. Aamiin.

Orang sini pernah bilang, sekali pernah napakin kaki ke Jogja, hatinya juga ikut tertambat di sana dan bakal ngehasilin banyak kenangan. Kemudian orang itu bakal balik sekali lagi, lagi dan lagi.

---

Pagi abis shubuh aku udah siap-siap. Jam setengah 6 aku dianter Ge ke Bandara Adi Sutjipto Jogja. Jam keberangkatan sih 7.40, tapi aku harus udah naro bagasi paling lambat 6.50.

Sebagai anak teladan, aku udah di sana pukul 6 kurang. Emang lebih baik dateng lebih dulu ketimbang terlambat.

Udah nimbang dan naro barang di bagasi. Aku nyisain satu tas ransel dan satu kardus oleh-oleh makanan untuk dibawa ke kabin atas. Naasnya, aku sempet ninggalin kardus oleh-oleh itu pas ngelewatin pemeriksaan barang terakhir menuju waiting room. Kalo aja nggak ada pengumuman barang ketinggalan, wah sedih banget kehilangan satu kardus penuh isi makanan khas Jogja ini. Fiuh.

Di masa tunggu pesawat, aku nyempetin beli wifi 5 ribu. Lumayan buat ngisi kekosongan. Nggak pake lama, aku langsung download beberapa seri anime yang belum sempet aku download beberapa minggu belakangan. Heheh.

Lanjut pas transit di Jakarta, sinyal wifinya lebih kenceng broh. Mantep banget dah. Bisa download lebih dari satu season anime nih. Sekaligus upgrade aplikasi Hp. Waktu transit di Jakarta sampe jam 12.45. Masih lama.

Sebelum naik pesawat, aku sempetin jamak zhuhur dengan ashar. Soalnya pas ntar nyampe Bengkulu, aku masih harus naik mobil lagi sekitar 2-3 jam untuk sampe rumah.

Di Bandara Fatmawati, Bengkulu udah ada ayah sama temennya yang nunggu.

Beberapa jam kemudian, aku sampe di rumah, dan balik nikmatin kasur kamarku. Ah, rumah sendiri memang lebih nyaman ya.

Home sweet home..

--
Curup, 2 September 2016
di atas kasur rumah atas, sendiri.
Sampai bertemu lagi, Jogja.
Hoahm.

*Ada beberapa bingkai keindahan Jogja yang kuabadikan di Galeri foto FBku. Ingin Lihat? Buka di sini.
Thanks :)


Thursday, 1 September 2016

Liburan di Saat Libur: Jogja, I'm Coming!


Tugu Jogja
Kamis, 1 September 2016 --

Prologue

Udah hampir 3 bulan liburan, aku lebih banyak ngabisin waktu di rumah aja atau cuma di sekitaran Curup. Yah, lebih dari itu sering juga sih ke Bengkulu dan beberapa kali ke Palembang. Tapi 2 daerah itu emang dari dulu aku sering kunjungin. Jadi mau berapa kali ke sana pun rasanya nggak terlalu spesial dan beda.

Ntah awal bulan Agustus kemarin, tiba-tiba aja jadi kepingin banget main ke Jogja. Dulu sih pas pertengahan semester kelas 2 Aliyah hampir mau ke sana. Waktu itu pesantren buka pendaftaran kegiatan Rihlah santri ke Kota Pelajar tersebut. Cuma karena nimbang-nimbang beberapa hal, aku nggak jadi daftar dan lebih milih ngabisin masa-masa lomba class meeting semesteran.

Nah, karena emang jodoh tuh nggak kemana, aku akhirnya dapet juga kesempatan main ke Jogja. Awal kepikirannya itu pas ayah cerita ada dapet tawaran ngikutin kegiatan pengajar kampus di sana. Ibu ngusulin biar aku ikut ayah. Nggak apa-apa bayar sendiri kata ibu. Kalo ayah kan dibiayain semuanya. Tapi ayah ada ngasih syarat dulu, syaratnya aku harus ngebenerin akun Hp ayah yang lagi bermasalah. Berjam-jam dan googling sana-sini nggak pantang nyerah, akhirnya aku bisa benerin. Yosh!

Udah gitu, sayangnya, jadwal pergi ke Jogja itu tabrakan dengan jadwal aku dan ayah mau ke Palembang, buat nganter makde (nenek) pergi haji. Yah, pastinya ayah lebih nganter nenek. Aku juga harus ikut. Jadilah tawaran buat ayah itu ayah kasih ke orang lain. Gagal deh.

Tapinya lagi, ayah sama ibu nggak tega dong liat anaknya yang udah ngidam-ngidam mau ke sana kecewa nggak jadi pergi. Haha. Ibu ngusulin biar aku abis dari Palembang pergi biaya sendiri aja berdua dengan ayah. Ayah kan udah sering ke Jogja, jadi paham kunjungan-kunjungan destinasi wisata yang bagus apa aja di sana.

Tapi tapinya lagi, berarti kalo ayah nemenin aku ke sana, ayah bakal absen di kantor.

Tau gitu, aku jadi keinget sama temenku yang juga balik dari Mesir. Dia tinggal di Kota Bengkulu. Seinget aku dia pernah cerita dia sempet lama tinggal di Jogja dan di liburan kali ini dia mau main lagi ke sana. Langsung deh aku kontak dia. Dannnnnnn pas banget. Dia emang nggak lama lagi mau ke sana. Jodoh emang nggak kemana yah. Hahah.

Abis ngobrol-ngobrol dikit, kami pun sepakat nentuin tanggal ke sana akhir bulan, beberapa hari lewat tanggal ultahku.

Tanggal 22, kami berangkat lewat jalur darat, naik bis. Karena rute bisnya start dari Bengkulu baru ke Curup, temenku berangkat duluan, aku nungguin di terminal Curup. 
Jam 1 siang bisnya sampe, kami langsung cusss jalan.

Perkiraan sampe di Jogja tanggal 24 pagi. Berarti kami bakal ngabisin waktu di jalan hampir 2 hari 2 malem. Lumayan. Ini perjalanan make bis terjauh yang aku rasain. Dulu pertama jalan jauh make bis tuh pas masih nyantri, pas mau ikutan bimbel 2 minggu ke Bojonegoro, Jatim.

Fiuh. Selama perjalanan rasanya nggak nyaman banget. Badan pegel-pegel terutama bahu. Untung nggak mabuk. Cuma agak pusingnya tuh pas keluar dari Curup. Curup kan lokasinya di tengah-tengah antara pegunungan, jadi mau keluar daerah tuh mesti ngelewatin gunung. Tau sendiri ngelewatin pegunungan tuh gimana. Jalannya kelok-kelok. Baru bentar belok kanan, udah belok kiri lagi. Gitu terus.

Syukurnya kami pun sampe dengan selamat di Terminal Giwungan, Jogja. Sampe di terminal, ada temennya temen aku yang jemput make motor. Sebut aja namanya Ge. Hahah. Karena dia cuma bawa motor satu, kami pun dianter gantian ke kosan dia. Yups, selama beberapa hari di Jogja, kami bakal nginep di sana.

Letak kosannya itu deket kampusnya dia. STIKES. 
Wah, anak kesehatan nih. Dia udah tingkat akhir. Lagi nyusun skripsi.
Maap yak ngerepotin. Heh.

Hari pertama di Jogja, kami sepakat untuk belum jalan-jalan jauh dulu. Aku setuju. Soalnya juga ni badan masih kerasa pegel. Jadilah di hari pertama itu aku cuma ngehubungin temen alumni satu almamater yang kuliah di Jogja. Rencananya sih pengen keliling-keliling sekitaran kota Jogja bentar aja. Tapi ternyata dianya lagi KKN. Yah.

Temenku satu ini namanya Po --disamarin juga. Haha. Dia salah satu temen deketku pas di pondok dulu. Sempet punya tujuan yang sama untuk kuliah di Mesir. Cuma karena waktu itu tes ke Mesir dibatelin, dia langsung ambil inisiatif ambil kuliah di Jogja. Jadi pas ternyata beberapa bulan kemudian tesnya dibuka lagi yang diadainnya di Mesir, dia jadi bimbang dan lebih milih mantep kuliah di Jogja.

Sekarang dia lagi KKN, tapi dia bilang tetep mau nemenin aku ngelilingin Jogja di hari pertama. Tapi cuma bisanya dari siang sampe sore aja katanya. Nggak papa broh, makasih.
Jadilah dia jemput aku, dan langsung dibawa ke sekretariat almamater di Jogja buat nemuin temen-temen yang lain. 

Nama almamater alumni kami itu IKARUS, singkatan dari IKatan Alumni Raudhatul Ulum Sakatiga. Nama yang keren menurutku karena nama itu ngingetin aku sama cerita lama Yunani kuno, yaitu cerita sayap Icarus atau Ikaros --dulu pernah baca versi komiknya pas SD.

Singkatnya itu cerita tentang ayah dan anak yang dikurung di labirin buatannya sendiri selama bertahun-tahun. Terus terpikirnya ide untuk ngebuat sayap besar dari sayap-sayap kecil burung yang biasa hinggap. Sayap-sayap kecil itu disusun dan disambung dengan lilin sampe jadi sayap yang besar. Sayap itu dibuat agar mereka bisa terbang kabur.

Sebelum terbang si ayah ngingetin anaknya, Icarus, agar jangan terbang terlalu tinggi karena saat terbang terlalu tinggi itu rangkaian sayap bisa lepas karena lilin meleleh kena panas matahari. Yah, si Icarus ini malah nggak dengerin dan akhirnya dia jatuh ke laut lepas.

Kalo dimaknai secara umum sih bisa dibilang ini cerita anak yang nggak ngedengerin nasihat ortunya atau seseorang yang terjatuh sebelum sampe di tujuan. Tapi aku lebih seneng baca tulisan seseorang yang nyampein pemaknaan lain yaitu tentang anak yang punya keinginan terbang lebih tinggi melebihi ayahnya, lebih memilih tidak mengambil jalan aman pada umumnya, dan melaju menantang matahari. Seperti realita hidup yang memberi pilihan zona aman namun stagnan, atau zona menantang penuh resiko.

Jadi, menurutku si anak, Icarus nggak bodoh. Buktinya dia yang ngusulin buat sayap. Bisa jadi dia emang sengaja terbang tinggi dan ingin ngebuktiin kalo dia bisa mencapai yang tidak dicapai orang lain. 
Yah, walaupun dia terjatuh abis itu, tapi seenggaknya dia jatuh dengan senyum yang mengembang. Hemm. Keren.

Eh kok jadi keasikan bahas itu yak. Haha. Sori. Abaikan.

Okey, pas nyampe di sekre, ternyata temen-temen lagi masih pada teler. Asik tidur di kamar. Kecapean katanya abis rapat semaleman. Ketuanya sekarang satu angkatan denganku. 

Nggak lama dari aku dateng, yang lain gantian pada bangun, terus juga banyak dateng temen-teman lain pada mau nimbrung di Sekre. Lumayan lama juga ngobrol-ngobrol, aku sama Po pamit. Mau ke tempat kosan temen yang lain juga. Tapi sebelum pergi, ngabadiin kenangan dulu di depan banner Welcome.

Kunjungan selanjutnya aku mau ke tempat ketua angkatan kami. Angkatan ke 63. Namanya Son. Pertama ke tempat kosan lama, dianya nggak ada. Ternyata lagi di kontrakan yang baru. Di sana, dia lagi sendirian aja.

Aslinya yang tinggal di kontrakan itu sih bertiga. Tapi si Az lagi main ke Bandung, satunya lagi si Ron lagi ngurus mau KKN katanya. Kontrakannya lumayan besar untuk ukuran tiga orang menurutku.

Di sana aku banyak nanya-nanya tentang Jogja, tentang teman-teman angkatan yang lain. Juga nyeritain tentang kunjunganku ke pondok sebulan yang lalu, dan balik ditanya tentang Mesir.

Nggak kerasa udah sore, si Po mesti balik ke kegiatan KKNnya. Aku juga mau pamit balik ke kosan temen di STIKES. Karena arah tempat nginepku beda jauh sama tempat KKNnya Po, aku balik dianter Son.

Abis maghrib, waktunya balik nyante-nyante. Bawaan capek di jalan belum ilang bener. Mana tadi siang langsung keliling-keliling.

Abis Isya' aku diajak buat ngerasain 'Angkringan' Jogja. Kosakata baru nih.

Angkringan itu singkatnya bisa dibilang warung makan murah yang letaknya di pinggir jalan. Bentuknya cuma gerobak sederhana yang biasanya beratap terpal plastik dan sedikit ditutupin tirai yang ngebelakangin jalan.

Yang dijual cuma makanan-makanan sederhana. Salah satunya Nasi Kucing. Diistilahin gitu karena emang nasinya cuma berapa cuil dan dihiasin dikit sama oseng tempe atau sambal teri. Biasanya juga dibungkus dengan daun pisang dan kertas. Porsinya yang kecil yang buat dia dibilang makanan kucing.

Selain nasi kucing, ada juga goreng-gorengan, sate-sate macam sate hati ayam, juga beberapa minuman. Aku memilih nyicip semuanya. Haha. Minumnya mesen wedang jahe anget. Mantep.

Dinamain angkringan, kata temenku sih angkring itu diambil dari kata nangkring yang artinya nongkrong. Atau juga artinya duduk santai dalam bahasa jawa. Emang pas sih menurutku dinamain gitu karena emang posisi jualannya yang pas dijadiin tempat nongkrong masyarakat dan juga harganya yang pas dengan kantong kebanyakan orang. Tapi ada juga yang maknain lain.

Tapi yang jelas, menurutku angkringan ini luar biasa. Dibalik merebaknya orang-orang ngebuat kafe-kafe keren, angkringan ini masih eksis dan punya tempat tersendiri bagi masyarakat. Yah, bisa dibilang angkringan itu simbol kebersahajaan dan budaya Jogja. Salut.

Pulang dari sana, kami nonton bentar make TV antena di kosan. Dan nggak lama abis itu aku milih buat tidur duluan sambil ngebayangin tujuan-tujuanku selanjutnya di Kota Wisata ini.

Gaes, ini cuma prolog. Lanjut baca lagi yak catatan-catatan kecilku yang aku tulis di post selanjutnya: Explore Jogja! Kali aja ada beberapa hal yang bisa kalian ambil dari cerita itu.

Thanks :)


 
biz.