Friday, 19 August 2016

Aku, Dua Puluh



Jumat, 19 Agustus 2016 --

Tulisan ini mulai diketik saat jarum pendek jam dinding rumah lagi nyoba pedekate ke angka 12. Malam.
Ditulis di Rumah, depan TV, samping kasur, buat sekalian ngisi kekosongan nungguin tayangan MU lawan Soton jam 2 nanti.

Hari ini sebenernya hari yang sama dengan hari-hari kemarin. Nothing special. Yang ngebedain cuma angka yang ada sangkutannya dengan hari ini. Yup, angka hari ini nunjukin tepat lewat 20 tahun yang lalu aku hadir di dunia.

Gimana rasanya?
Seneng pasti. Bersyukur sebanyak mungkin kepada Allah yang sampe saat ini masih ngasih umur, ngasih kesempatan buat bisa mengabdikan diri, menanam kebaikan, mencari hakikat hidup. Alhamdulillah.

Tapi ada sesal sama sedih juga. Rasanya di 20 tahun ini masih banyak banget waktu yang aku sia-siain, kesempatan-kesempatan yang nggak aku ladenin, momen-momen penting yang aku lewatin gitu aja.

Ada rasa malu juga. Malu banget malah. Malu saat ngebandingin diri dengan orang lain yang pas umur mereka 20 gini udah banyak hal dan prestasi yang mereka capai saat aku masi berkutat dengan hal yang gitu-gitu aja tanpa perubahan yang signifikan. Ceilee bahasanya euy.

Aku sadar banget, tau kok kalo umur udah masuk angka dua digit dengan awal 2 itu tandanya udah nggak bisa disebut lagi dengan anak yang cuma mentingin ego sendiri. 
Aku ngerti, perlu ada banyak sifat dan gaya hidup yang udah harus aku mulai cicil untuk dirubah biar jadi lebih baik.
Aku faham, masih banyak lagi tantangan-tantangan hidup yang sedang menunggu untuk aku hadepin. Entah gimana nanti aku ngelewatinnya, tapi yang pasti aku selalu yakin Allah nggak pernah nguji hamba-Nya kecuali hamba itu bakal mampu melaluinya. Ehem.

Ah, sudah. Aku pengen segera ngasih titik akhir tulisan ini. Sebenernya lagi bad mood juga buat nulis. Cuma ngerasa sayang kalo momen setahun sekali ini terlewati. Lagian ada semangkuk bakso yang perlu aku panaskan untuk teman nonton sebentar lagi.

Akhir kata, aku pengen ngucapin makasih banyak buat orang-orang spesial, keluarga, kenalan, dan temen-temen yang udah ngucapin selamat dan doa untukku. Aku harap doa-doa dari kalian benar-benar terkabul dan membuat hidupku jadi lebih baik dan berarti. Aamiin. :)

Curup, 20 Agustus 2016.
Titik.


 
biz.