Tuesday, 14 June 2016

I'm Home!

Narsis bentar samping pesawat
Senin, 13 Juni 2016 -

Ah, alhamdulillah setelah kurang-lebih 2 setengah tahun menimba ilmu dan hidup bermasyarakat di Bumi Kinanah, aku akhirnya berkesampatan pulang ke Tanah Air tahun ini. Udah kangen banget. Nggak jadi juga dapet gelar bang Toyib yang 3x puasa 3x lebaran nggak pulang-pulang. Heh.

Tepat empat hari kemarin, tanggal 11, aku bareng 4 temen lainnya udah nyiapin diri buat pulang kampung halaman. Start dari Cairo International Airport pukul 6 sore. Kami naik pesawat Oman Air. Tiketnya lumayan mahal. Nggak dapet tiket promo, bro T_T
Hampir sih dapet promo Qatar, bedanya 200 pound-an, tapi ya namanya bukan rezeki. Seatnya keduluan abis.

Pas lagi check-in di bandara, rada-rada cemas. Lebih tepatnya pas penimbangan barang, secara aku bawa koper gede. 
Wah, koperku lewat timbangan bagasi nggak ya. Gimana kalo kelebihan?  Gimana kalo nggak bisa lewat? Gimana kalo Naruto chakranya abis? Gimana kalo Sakura ternyata cowok? Gimana kalo.. ah, aku harus buang semua pikiran itu. Husnuzhan aja sama koper sendiri.

Sempet kepikiran juga gimana kalo aku aja yang masuk bagasi, kopernya duduk di kursi pesawat. Kayaknya aku lebih ringan ketimbang koper itu sendiri. Hm...

Tapi ternyata.. jeng-jeng-jeng..
koperku cuma punya berat 26kg!
Ah, bikin cemas aja.

Total bagasi sih sebenernya 46kg. Tapi maksimal berat satu koper atau wadah barang yang akan ditaro di bagasi itu 30kg. Temen seperjalananku ada yang kopernya sampe 36kg. jadi terpaksa dibongkar isi kopernya buat ditransfer ke wadah lain. Beruntung ada temenku satunya lagi yang masih cukup timbangan, jadi bisa dititip ke dia.

Oke, lewat-lewat-lewat, akhirnya kami bisa duduk manis di atas kursi pesawat. Lega~

Oh iya, pesawat ini bakal transit dulu sekali di Muscat, Oman buat ganti pesawat, dll. Transitnya bentar aja sih. Cuma sejam-an.

Yang berkesan buat aku, kan pesawatnya berangkat jam 6 sore, nah, maghrib kan jam 7 kurang dikit, alhasil aku bisa melihat..... senja sunset! Yess!
Wah, this the first time for me ngelihat senja dari atas awan.
Dulu sih pas awal ke Kairo berangkatnya jam 7 malem indonesia. Mataharinya udah keburu tenggelam.

Lumayan lama aku merhatiin senja, sampe dia ilang sendiri ketelen gelap.
Beruntungnya aku, dapet tempat duduknya passs deket jendela.

Enak sih duduk di samping jendela. Tapi... ya itu. Jendela aku tuh jendela darurat! Dari awal duduk udah dapet himbauan dari pramugarinya buat jangan pegang-pegang bagian penting jendela darurat sebelum diperintah. Jadi abis digituin, rasanya jadi cemas juga. Gimana kalo aku tidur tanganku gerak sendiri ya, kan?

Kurang-lebih 3 jam perjalanan eh, penerbangan dari Kairo ke Muscat. 
Pas liat jam di Oman, udah tengah malem jam 12.
Pas liat jam dari Kairo, masih jam 10 malem.
Kesimpulan: Mesir-Oman zona waktunya selisih dua jam.

Yups, lanjut.
Sejam kemudian kami kembali duduk manis di kursi pesawat. Kali ini pesawatnya lebih gede dari pesawat transit tadi. Plus, yang sekarang juga ada TV di belakang kursinya. Yang pertama tadi cuma ada beberapa aja yang digantung.

Kali ini juga, tempat dudukku terpisah dengan temen serombongan. Yah, jadi nggak ada temen ngobrol lagi deh. Ya udah nggak papalah. Kan ada TV bisa diajak curhat *hiks*
Satu deretan kursi kan ada 3 kursi. Jadi otomatis ada 2 kursi lagi di sampingku. Jadi ntar bisalah ngobrol-ngobrol dikit sama 2 temen seperjalanan baru nanti.

Ternyata 2 temen duduk baruku ini mahasiswa yang mau pulang juga. Lebih tepatnya mahasiswi *uhuk* lumayan ngelatih iman *uhuk* untung udah buka puasa *uhuk*.

Ternyata juga, salah-satu dari mereka berdua ada yang aku kenal. Kenalnya belum lama sih. Kenal pas ngantri perpanjangan visa seminggu sebelumnya. Dia belum kuliah. Masih ikut kelas pembinaan bahasa. Yah, lumayanlah ada temen ngobrol.

Di tiket tertulisnya baru akan tiba di Jakarta jam 2 siang. Sekarang masih jam 1-an pagi. Lumayan lama. Okey, acak-acak isi TV dulu~! Lumayan banyak macem-macem isinya. Radio, musik, film-film bioskop dari yang lama sampe yang terbaru dari berbagai negara, game, dll. Harus dicicip semuanya nih. Dulu pas pertama kali ke Kairo banyakan dibawa tidurnya karena berangkat malem. Jadi kurang nikmatin.

Targetku selanjutnya di atas pesawat ini adalah ngelihat sunrise. Yeah!
Pas ke Kairo pertama kali dulu nyampenya sebelum shubuh. Jadi nggak dapet ngelihat sunrise dari atas awan.

Sekitar jam 3 makanan dibagiin lagi -sebelumnya udah sekali di pesawat transit buat buka puasa. Sempet gamang juga hari ini mau puasa apa nggak puasa aja. Kalo nggak puasa sebenernya bisa aja sih. Kan ada rukhsoh buat musafir. Tapi nggak enak juga ngerusak rekor puasa sebulan full-ku bertahun-tahun selama ini.

Akhirnya aku ngambil kesimpulan makan sahur aja dulu. Soal nanti mau pecah apa nggak ya nanti aja dipikirin lagi.

Okey, beberapa menit setelah pemberitahuan imsak, langit udah mulai berubah warna, aku sholat shubuh.  Yang pastinya sholat shubuhnya sendiri. Ya iyah masak jamaah di atas kursi. Ckck.

Nggal lama abis sholat...
Gradasi fajar mulai muncul nih.

Oh iya. Aku selama di atas pesawat selalu bawa buku catatan kecil buat nulis. Biasanya otak nggak bisa diem mikirin sesuatu buat ditulis. Tangan juga suka gatel. Selama ini pelampiasannya ngetwit aja catatan-catatan singkat di twitter. Tapi berhubung hp nggak boleh diidupin buat selancaran internet, buku tulis solusinya.

Aku sempet nulis juga tentang sunrise ini;

"Aku harap aku nggak tertidur saat sunrise muncul nanti."
--
"Ini pertama kali in my life,
ngelihat sunrise sempurna berwarna merah
lebih merah dari darah dan kaos manchesterku..."
--
"Aku ingin nyaksiin gradasi sunrise ini hingga akhir.
Pertama-tama dia muncul indah seperti biasa.
Ah, tapi kemudian dia berubah garang!
Langit atas berwarna ungu gelap,
dibawahnya merah memarah
Garang sekali.
Seram!
Dan sekarang... gelap!"

Bacanya jangan kayak baca puisi gitu. Itu cuma catatan biasa. Sengaja dimiringin biar beda aja. :p

Itu aku bener nggak nyangka juga langit bisa merah banget gitu. Agak ngeri juga ngeliatnya. Serius.

Abis itu aku tidur. Ngantuk. Tapi sambil muter musik make headset. Pas banget di TVnya nyediain banyak album baru. Ada album barunya Charlie Puth, Adele, 1D, dll. Tapi nggak jadi kagum ah. Soalnya nggak ada album Purpose JB >_<

Dan aku pun tertidur.. 
zZZ

Beberapa jam kemudian sebelum mendarat di Jakarta aku udah bangun. Nggak tau mau ngapain, jadi mending mainin game yang disediain di TV aja. Sempet nametin beberapa game juga nih -ini salah satu kebanggan. Ckck.

Jam 1an siang akhirnya kami pun siap mendarat di Bandara Soetta. Ada rasa haru pas ngeliat suasana Indonesia dari atas sebelum bener-bener turun.

Setelah keluar dari pesawat dan nyelesaiin urusan imigrasi dan ngambil bagasi, aku nunggu di pintu luar bandara. Udah ada janji sama abangku yang katanya mau jemput. Sempet bingung juga. Wi-fi bandaranya nggak ada yang nyambung. Nggak di bandara Kairo, bandara Muscat, bandara sini juga nggak ada yang nyambung. Ah, gimana ngehubungin abangku nih kalo wi-finya mati gini. Mau nelpon juga belum punya kartu indo.

Ya udah akhirnya berdiri aja nunggu sambil celingak-celinguk.

Syukur yang ditungguin akhirnya muncul sendiril.

Temen-temenku yang lain, 3 dari Palembang dan 1 dari Bengkulu milih langsung pulang ke rumah masing-masing. Tiket mereka juga udah beli. Kalo aku nggak langsung pulang ke rumah di Bengkulu. Ada beberapa urusan yang mau dikerjain dulu di Jakarta. Jadi aku nginep di kosan abangku.
Kami pun misah. Mereka pindah ke terminal domestik, aku pulang ke kosan abangku di daerah Ciputat.

Keluar dari kawasan bandara, aku nggak bisa diem merhatiin luar jendela bis. Banyak hal yang beda banget dengan Kairo. Pohon-pohon rindangnya, orang-orangnya, mamang-mamang ojek yang seliweran, gerobak ibu-ibu jualan. Eh, masih ada aja orang bawa gerobak makanan lagi puasa gini. Hah. Sampe di terminal Lebak Bulus, aku lanjut naik taksi grab ke Ciputat.

Nggak nyampe 2 jam kira-kira aku udah sampe di kosan. Alhamdulillahnya hari itu hari minggu. Orang-orang lagi weekend, libur kerja, jadi jalanan nggak macet parah. Wah, biasanya kalo sore-sore gitu pas orang-orang pulang kerja jalanannya macet. Bisa abis 3 jam-an di jalan nggak gerak-gerak -katanya.

Aku tiba di kosan pas banget nggak sampe sejam lagi azan maghrib. Jadi bisa istirahat dulu sampe waktu buka. Kebetulan juga di kosan abangku lagi ada acara bukber. Wah, makan enak nih. Ckck.

Hm.. yah kayaknya gitu aja catatan perjalanan pulangku kali ini. Nih nulisnya apa yang ada di kepala aja. Gaya diary kayak biasanya. Lumayan jadi kenangan buat dibaca di tahun-tahun berikutnya. Heh.

Dah, makasih ya udah mau baca nyampe selesai ceritaku yang gini-gini aja ini :D
Aku doain juga temen-temen di Kairo yang belum pernah pulang padahal-pengen-pulang bisa pulang tahun depan atau dapet momen yang pas buat ngelepas rindu dengan keluarga, sekaligus melihat kondisi lapangan untuk berdakwah saat menyandang gelar alumni al-Azhar nanti. Aaamiin..

Ahmad Rofiq

Author

Seorang mahasiswa biasa di Universitas al-Azhar Kairo

0 komentar:

 
biz.