Sunday, 6 March 2016

Menimba Ilmu Dari Markaz Tahfidz Balita

Pemandangan di luar mahattah Sakiet Mekky
Jum’at, 4 Maret 2016-

Yuhu. Gimana kabarnya temen-temen? Sehat yaa sehat yaa. Kalian tau, asiknya Kairo belakangan ini tuh kalo kita keluar rumah, udah nggak mesti make jaket tebel lagi. Dalam artian… yups, musim dingin bisa dibilang udah berakhir. 

Yah, tapi belum bisa dibilang udah masuk musim panas juga sih. Soalnya walau kadang cuaca kerasa panas, tapi angin dinginnya juga kenceng. Jadi kalo keluar rumah tetep make jaket tapi pakenya yang tipisan, antisipasi aja. Kali kan pas udah sorean ampe malemnya cuaca balik dingin lagi. Singkatnya tuh, musim pancaroba lah. Haha. Ribet amat bilangnya dari tadi ya.

Dan… alhamdulillah hari ini cuacanya juga cerah kayak kemaren-kemaren. Pas banget buat keluar rumah.

Agendaku hari ini adalah ikut kegiatannya Sahah Indonesia.

Hm.. jelasin singkat dulu kali ya tentang Sahah ini. Sahah itu kalo diartiin bisa dibilang kayak ‘aula’, atau ‘flat’ gitu. Nah kenapa bisa bernama Sahah Indonesia itu karena ceritanya, mahasiswa Indonesia di Mesir (Masisir) diberi kepercayaan oleh beberapa masyayikh Azhar untuk mengelola sebuah flat yang berada di belakang masjid Azhar, untuk kegiatan-kegiatan yang bersangkutan dengan kajian keilmuan dan keagamaan Masisir. Jadi flat ini dijadiin tempat belajar agama tambahan selain dari Azhar untuk Masisir. Yah, begitulah singkatnya.

Nah, para asatidz Sahah ternyata punya kegiatan outdoor juga. Kita pun diajak untuk silaturrahim dan menimba ilmu ke suatu tempat di daerah yang bernama ‘Umroniyya.

Tempat yang akan kami kunjungi ini adalah sebuah markaz tahfidz yang bukan markaz tahfidz qur’an biasa. Markaz ini adalah sebuah ma’had yang melahirkan para huffadz, penghafal al-Qur’an sejak masih kecil banget. Yaitu anak-anak kecil usia 3-6 tahun. Wiih… sakti banget kan?

Oke, kita mulai diary ceritaku tentang kunjungan kali ini.

Sekitar pukul 10 pagi aku bareng beberapa temen dari Rumah Syariah udah siap-siap mau berangkat. Tujuan pertama kami adalah daerah Ramsis. Ntar para mahasiswa lain yang mau ikutan bakal start berangkat bareng dari sana dengan asatidz Sahah.

Pukul 11 siang, kami pun turun ke bawah tanah. Yups, untuk perjalanan kali ini kami bakal naik kereta bawah tanah atau kalo di sini masyhurnya disebut metro. Perkiraan sampe di tempat tujuan adalah setengah jam. Terus ntar jalan kaki ke lokasi 15 menitan.

Nah ini rute metronya. Start dari yang di lingkaran biru sampe yang di lingkarin merah.
Kami stop di stasiun yang bernama Sakiet Mekky. Melewati stasiun Giza tempat bangunan Piramid berada.



Alhamdulillah perjalanan lancar nggak pake macet. Ya kali bro kereta pake macet. Haha.

Udah sampe di stasiun yang dituju, kami pun lanjut jalan ke lokasi. Hm.. lokasinya emang nggak terlalu jauh sih dari stasiun. Iya, nggak jauh.

Saat belum sampe bener ke lokasi, ternyata azan Jum’at berkumandang. Kami ke Masjid dulu. Nama masjidnya Masjid el-Umroniyya. Sama ama nama tempatnya.

Yah, karena bagian dalemnya udah penuh, aku pun ikutan saf jamaah di teras depan masjid. Jadi nggak keliatan siapa yang khutbah.

Abis jum’atan, ternyata kami nggak langsung lanjut jalan. Kata ustadznya ikutan dengerin ceramah di dalem masjid dulu.

Ditelisik sebentar, ternyata yang ceramahnya sama dengan yang khutbah tadi. Akhirnya keliatan juga wajahnya. Perawakannya khas orang mesir. Plus beliau make peci merah putih Azhar. Ceramahnya seru. Intonasinya main banget, ditambah tangannya yang selalu mengisyaratkan apa yang disampein. Orang mesir banget. Sayang ada beberapa kalimat beliau yang aku nggak faham. Eh, banyak sih. Haha. Beliau ceramahnya make bahasa ’amiyah mesir soalnya. Cepet pula. Tapi singkatnya, aku lumayan banyak nangkep kata-kata hikmah dari tausiyah beliau. Salah satunya yang dulu pernah kudenger pas di pondok yaitu, al-‘ilmu yu’taa wa laa ya’tii. Atau bisa diartiin, ilmu itu didatengin bukan dianya yang dateng.

Nah, abis puas dengerin siraman rohani dari beliau, kami pun lanjut ke lokasi markaznya.
Lokasinya ternyata di selewatan jalan kami ke masjid tadi. Yaelah.

Dan kami pun sampai. Lokasinya ternyata ada di lantai sutuh, paling atas sebuah gedung. Gedungnya sederhana banget. Punya 6 lantai. Cukuplah ngelatih otot kaki sebentar.

Lumayan banyak yang nyambut, dan ramah-ramah. Nggak lama abis kami masuk, seorang syekh masuk juga bareng anak kecil. Lah, ternyata syekh yang ceramah tadi yang kami kunjungi sekarang. Nama beliau adalah Syekh Dr. Ibrahim Amiin. Nggak pake lama juga kami akhirnya nyusun barisan duduk mengitari beliau.

Abis bincang santai sebentar, acaranya dimulai. Pertama-tama dibuka dengan shalawatan dan nasyid-nasyid memuji Rasulullah SAW dulu. Munsyid pertama dari Masisir namanya Kholiq. Terus lanjut ke munsyid dari Mesir, kalo nggak salah namanya Bashim. Terus lanjut lagi ke munsyid dari Masisir namanya Falih. Wiih, suara mereka bagus banget. Apalagi nama yang terakhir. IMO.

Sebentar setelah itu, kami disuguhkan makanan. Alhamdulillah. Haha. Syukur banget ternyata ada makan beratnya juga. Soalnya tadi pagi aku cuma makan tho’miyah 2 biji. Ckck.

Makanan yang disuguhkan juga lumayan. Daging bro. Plus ada dan lain-lainnya yang aku nggak tau namanya apa. Haha.

Baru abis itu acara lanjut lagi, syekhnya bicara. Aku bakal nerjemahin semampuku. Maaf banget kalo ada yang salah artian.

Di mukadimah beliau mulai dengan memuji Allah SWT dan shalawat, kemudian berdoa semoga dilimpahkan keberkahan untuk al-Azhar, Indonesia, dan Malaysia –ada beberapa mahasiswa Malaysia yang juga ikutan. Beliau juga berdoa semoga kita ditanamkan rasa cinta kepada al-Azhar dan Islam dan semoga bertambahnya generasi-generasi pejuang islam dari yang hadir. Aamiin yaa Rabb. Dan banyak lagi doa-doa lainnya.


Beliau juga tawadhu’ dengan bilang “isma’ minnaa wa laa tasma’ ‘annaa” atau secara pemahamannya sama dengan “unzhur maa qaala wa laa tanzhur man qaala”. Bisa diartiin dengan “Dengar/lihatlah dari apa yang disampaikan, jangan lihat siapa yang menyampaikan”.

Kemudian beliau lanjut dengan menceritakan sirah para sahabat, juga menyampaikan pentingnya tarbiyatun nafs, membangun rumah tangga yang baik dan membina serta mendidik anak. Enaknya penyampaian beliau itu, beliau nggak lupa untuk menyisipkan hal-hal yang membuat para hadirin tertawa. Dan ekspresi beliau benar-benar hidup.

Nah lanjut, dalam berbagai penyampaian beliau tentang tarbiyah tadi, beliau menekankan lagi pada tarbiyah al-Qur’an dalam rumah tangga.

Beliau juga menyampaikan tentang awal dulu saat beliau berkeinginan membangun markaz ini berawal dari melihat anak-anak kecil sekarang yang hanya disibukkan dengan komputer, berbagai kartun, dll. Beliau ingin di waktu keemasan seorang anak ini diisi dengan menghafal al-Qur’an. Hingga akhirnya beliau mendirikan markaz untuk anak-anak menghafal Qur’an ini. Dan benar saja, sesuatu yang awalnya diragukan dan tidak dipercayai ini, benar-benar berhasil menciptakan anak-anak kecil berumur 3-6 tahun sudah khatam al-Qur’an. Subhanallah.

Dalam kesehariannya, anak-anak ini dididik dengan dibuatnya nizham atau aturan sehingga mereka bisa disiplin dalam waktu.

Oke, langsung masuk nih ke hal inti yang orang-orang ingin ketahui.

Mereka dibangunkan setiap harinya pada pukul 4 pagi untuk menghafal, dan pukul 3 siang baru boleh pulang ke rumah. Atau singkatnya waktu mereka dibagi dua, setengah hari untuk al-Qur’an, setengah harinya lagi untuk keluarga.

Atau lebih rincinya lagi beliau menyampaikan, mereka mulai menghafal dari pukul 4 pagi sampai pukul 8 pagi -selama 4 jam (Halaqah pertama). Kemudian mereka diberi istirahat selama setengah jam untuk makan, minum, dll, kemudian lanjut lagi dari pukul 8 setengah hingga 12 setengah siang hari (Halaqah Kedua). Kemudian istirahat lagi sebentar, dan lanjut belajar ilmu hadhanah (Nggak mudeng belajar apa ini. Hehe. Tapi kayaknya ini pelajaran tambahan kayak belajar huruf, angka, dll gitu). Nah belajar ini selama sekitar 2 jam atau 2 jam setengah.

Banyak orang yang nggak percaya dengan sistem ini, tapi masyaallah ternyata bisa. Malah beliau bilang, anak-anak itu yang kadang ngebangunin pengasuhnya dari ketiduran pas waktu mereka menghafal pagi. Haha.

Abis dari penyampaian singkat dari beliau, beliau ingin selanjutnya dilanjutkan dengan sesi tanya-jawab dari para hadirin, agar lebih tersampaikan apa yang ingin diketahui dari para hadirin tersebut.

Pertanyaan pertama: Apakah ada perbedaan antara cara menghafal anak-anak dengan cara menghafalnya orang dewasa.

Jawaban beliau:
Anak-anak biasanya menghafal dengan metode talqin, atau mereka dibacakan ayat oleh pembimbing –karena mereka belum diajari membaca dan menulis sehingga tidak bisa dengan metode selain itu. Dan cara menalqinkan mereka juga tidak langsung se-ayat panjang, namun sedikit-sedikit dulu hingga sempurna hafal satu ayat, kemudian diulang-ulang.

Juga, mereka mulai menghafalnya dari juz 30 terlebih dahulu. Dan itu juga dimulai dari surat paling akhir. Yaitu dari surat an-Naas dan lanjut hingga an-Naba’. Setelah juz 30 juga gitu, lanjut ke juz 29, kemudian juz 28, dan seterusnya begitu hingga tamam seluruh al-Qur’an.

Adapun untuk selain anak-anak, tentu tidak terbatas dengan metode talqin itu saja.

Pertanyaan kedua: Penanya minta dikenalin sama anak kecil yang duduk di samping syekh.

Nah, anak kecil ini, yang dari awal masuk tadi di samping syekh, namanya Muhammad –aku nggak tau nama panjangnya siapa. Heh. Anaknya masih kecil banget. Mungkin kisaran umur 3-4 tahun.
Anaknya kayak malu gitu. Haha. Kalo ngomong kecil banget suaranya.

Jadi syekhnya ambil inisiatif dengan menguji hafalannya. Beliau tes secara acak dari juz-juz 20an. Dan masyaallah. Hafalannya lancar. Kagum banget. Abis tuh dipuji-puji tambah malu dia. Haha.

Pertanyaan ketiga: Bagaimana membuat anak-anak bisa mengetahui atau mengatasi ayat-ayat mutasyabih (ayat-ayat yang punya kemiripan dengan ayat-ayat lain dalam al-Qur’an)

Jawaban beliau: 
Yaitu dengan ditatsbitkan. Atau maksudnya membuat anak itu bisa menetapkan posisi-posisi ayat-ayat mutasyabih tersebut. Misal, anak tersebut tertukar dengan ayat lain yang mirip, nanti pembimbing akan mengingatkan kalo ayat yang itu posisinya bukan di surat yang ini, tapi dia di surat yang itu. Dan anak itu coba mengingat kesalahannya. Kemudian kalo tertukar lagi, diingatkan lagi, begitu berulang-ulang sampai anak itu tahu posisi ayat-ayat mutasyabih itu dimana saja. Begitupun sama dengan sering tertukarnya huruf seperti ‘waw’ menjadi ‘fa’, karna anak-anak hanya diajari menghafal saja bukan pamahaman ayat, maka mereka akan terus diingatkan dan nanti seiring bertambahnya umur mereka, mereka memahaminya sendiri dan tidak lagi tertukar.

Pertanyaan keempat: Berapa lama waktu yang dibutuhkan Muhammad dalam menghafal 1 juz al-Qur’an

Jawaban beliau: 
Biasanya Muhammad dan anak-anak lain dalam sehari menghafal setengah sampai satu halaman. Satu halaman lah. Dan seiring berjalannya hari, mereka yang sudah terbiasa dan tambah banyak waktu menghafalnya, dalam sehari mereka bisa menghafal hingga satu halaman setengah. Jadi bisa dikatakan mereka menyelesaikan satu juz (satu juz=20 halaman) selama 20 hingga 25 hari. Dan pada prakteknya, jika anak-anak itu merasa sudah capek atau ketiduran, mereka diajak bermain sebentar sekitar 5 menitan, namun bermainnya tetap ada unsur menghafalnya.

Pertanyaan kelima: (Ini pertanyaannya cuma minta kejelasan lagi dari syekh tentang apa yang disampaikan syekh tadi, dianya masih kurang jelas. Jadi cuma pengulangan penyampaian yang di atas)

Pertanyaan selanjutnya (orang yang sama): Berapa anak yang sudah menyelesaikan al-qur’an dari markaz ini (Dia nanya make kata khirrijiy, atau bisa diartiin lulusan gitu. Kalau lulus dari sana kan bisa diartiin juga dengan dianya udah hafidz Qur’an)

Jawaban beliau: Ratusan.

Ditanya lagi: Nggak ribuan?

Jawaban beliau: 
Nggak kalo ribuan. Soalnya berita tentang markaz ini tidak begitu tersebar luas dengan baik. Dan masih banyak juga yang meragukan tentang anak kecil umuran balita udah hafal Qur’an. Atau ragu anaknya bisa setiap hari bangun dan mulai menghafal dari 4 pagi, dll. Dan juga beliau minta orang tuanya mendukung anaknya agar datang menghafalnya tidak bolong-bolong, sehingga tidak susah dan juga tidak mengganggu pikiran teman-temannya karena hal itu.

Pertanyaan selanjutnya: Bagaimana dengan anak-anak yang bukan dari arab, atau bukan anak-anak yang sehari-harinya terbiasa dengan bahasa arab bisa mengikuti atau menghafal sejak balita. Kan kalo anak-anak dari arab mungkin tidak sesusah anak-anak yang bukan dari arab sehingga mereka mampu untuk menghafal sejak balita. Sedangkan yang bukan dari arab mungkin agak susah.

Jawaban beliau: 
Tidak juga. Mungkin memang ada pengaruhnya. Tapi apa kamu ngelihat di sekitarmu di sini semua hafal qur’an hanya karena mereka terbiasa mendengar perkataan arab? Bahkan ada juga profesor arab yang tidak hafal Qur’an. Apa kamu juga nggak bicara dalam bahasa arab? Ya, jadi itu tidak terlalu berpengaruh pada hakikatnya. Tapi jika kau punya waktu untuk menghafal, maka kamu bisa hafal. Tidak penting kamu kecil atau besar.

Kemudian lanjut beberapa pertanyaan ringan tentang Qur’an dll. Karna udah capek nulisnya, haha, pertanyaan selanjutnya ini nggak aku tulis ya. Soalnya juga nggak bahas tentang menghafal lagi.
Setelah udah nggak ada yang nanya-nanya lagi, berhubung azan ashar sudah berkumandang, kami pun shalat ashar berjamaah.

Kemudian abis shalat ada ngobrol-ngobrol bentar, nasyid-nasyid lagi dikit, abis tuh foto bareng, kemudian pulang.

Bersama Syekh Dr. Ibrahim Amiin
Yah, akhirnya selesai sudah ngambil ilmu dari tempat ini. Semoga lah nanti bisa menerapkan ilmu-ilmu yang di dapat ini untuk ngebangun keluarga Qur’an nanti. Cieee omongannya udah nyampe bina keluarga. Haha. Ya nggak papa lah kali ya. Kali aja dikabulin. Aamiin.

Tapi tentunya sebelum berfikiran untuk membangun keluarga Qur’an seperti itu, kitanya juga udah harus mulai dari diri sendiri dong untuk deket dengan al-Qur’an. Nah, kalo udah, cari pasangan yang juga bisa berjuang bareng untuk ngebangun keluarga Qur’an. Eaa. Hahaha.

Ya udah, itu aja sharing ceritaku kali ini. Beberapa perkataan syekh tadi ada yang kurang atau nggak aku sampein di tulisan ini –ilmu terjemah ‘amiyah aku nih yang belum kesampaian. Haha. Dan juga ada beberapa perkataan yang aku tambahin biar bisa lebih dimengerti, tapi insyaallah nggak ngerubah maksud dari apa yang syekh sampein, insyaallah.

Dan kami pun pulang, balik lagi ke Kairo naik metro. Perjalanannya sama kayak pas pergi tadi.

Oke deh, itu dulu ya. Semoga bermanfaat, dan sampai ketemu lagi di ceritaku selanjutnya. Jangan bosen. Haha.

 
biz.