Sunday, 4 December 2016

Cinematic



Kairo, 04 Desember 2016-

Sekedar info. Dari berita yang aku dapet, ujian termin 1 Al-Azhar bakal dilaksanain mulai dari tanggal 31 bulan ini. NGGAK SAMPE SEBULAN LAGI! Aku beneran berharap muncul berita klarifikasi kalo tanggal itu salah tulis atau gimana. Hah.

Jadi, hai ujian, nggak apa-apa kan permisi untuk nulis sebentar?

***

Bulan kemarin, tersebar kabar kalo bakal dibuka kelas belajar sinematik dari IPSC (Komunitas fotografi anak Indonesia di Mesir). Kelas ini udah lamaaa banget aku tunggu-tunggu. Tepatnya dari tahun kemarin saat selesai kelas Olah Digital. Dan boom! keluar pengumuman di fanspage FB IPSC kelas belajar sinematografi dibuka. Kelas ini bener-bener muncul di saat yang tepat. Tepat pas aku akhirnya udah punya kamera. 

Dari awal belajar fotografi 2 tahun lalu, aku masih sebatas pinjam kamera sana-sini dan alhamdulillah sekarang rezekinya udah turun. Alhamdulillah.

Jadi, untuk kalian yang punya keinginan belajar fotografi, nggak mesti nunggu ada kamera dulu kok baru mau belajar. Kalian bisa minjem-minjem dulu. Abis itu setelah lumayan punya skillnya, hasil foto-foto kalian bisa dijual di internet. Banyak situs yang ngelayanin jasa jual foto dan desain, cari aja di Google. Atau kalian bisa ikutan bantu-bantu pemotretan temen yang butuh jasa itu dengan kamera pinjaman. Kalo aku dulu biasanya minjem kamera kakak kelas buat ikutan jadi fotografernya travel mahasiswa di Mesir. Hasilnya lumayan untuk ditabung. *Tapi tetep nggak lupa dong nyisihin hasil untuk tanda terima kasihnya kalo abis minjem.

Oke lanjut cerita,
abis aku ngeliat pengumuman itu, aku langsung ngebaca syarat-syaratnya buat ikutan kelas. Ternyata dari beberapa syarat yang lewat, ada satu syarat mutlak yang belum aku laksanain. Yaitu peserta kelas harus sudah pernah buka kelas fotografi sendiri alias pernah ngajar. Waduh. Aku belum buka kelas.

Jadi, FYI, sebelum kelas sinematik ini, kami udah ngelewatin 3 kelas fotografi. Mulai dari kelas basic, kemudian kelas Journalist / Human Intereset, terakhir kelas Pengajar dan Olah Digital. Nah, di syarat ngikut kelas terakhir itu kita ada kesepakatan selepas kelas harus buka kelas belajar fotografinya sendiri. Aku belum ngelaksanainnya setelah lewat setahun. Dan ternyata pas mau ikut kelas sinematik ini ditagih.

Waktu buat daftar udah mepet banget. Mustahil buka kelas sekarang.

Untungnya, ada opsi kedua buat bisa ikutan kelas. Yaitu kalo belum ngajar, minimal sudah upload 20 foto di album khusus dengan nama PORTOFOLIO di FB. Aku langsung cek. Ternyata aku baru upload 9 foto! Aku lumayan kebingungan nyari akal gimana harus ngupload sisanya di 2 hari ke depan. Waktu itu tanggal 17 dan terakhir menuhin syarat tanggal 19 malam. Mau hunting tapi rasanya tetep nggak bakal sempet karena perlu waktu buat ngeditnya juga.

Aku coba buka folder foto-foto lama. Harapanku cuma 2. Ambil dari foto-foto pas jalan ke Jogja kemarin atau foto pas aku jadi fotografer travel ke Alexandria dulu.

Eh, wait! Aku dapet akal. Pas aku balik ke Indonesia kemarin kan aku ada upload foto-foto dari Jogja. Tapi foto-fotonya aku buat album sendiri di FB bukan aku masukin ke album Portofolio.

See?

Jadilah foto-foto di album Jogja semuanya aku pindahin ke album Portofolio. Perfect. Hahah. Urusan selesai. Hmm.. tapi sebentar. Aku itung-itung lagi, Ternyata fotonya masih belum cukup. Masih kurang 2 lagi. Argh.

Oke, 2 foto sisanya aku ambil 1 dari folder foto Jogja, satunya lagi diambil dari foto di Alex. Well done. Edit bentar, langsung aku upload. Untungnya kecurangan ini direstui oleh teman-teman kelas yang lain. Cuma aku nggak tau apa mentor juga tau dengan kecurangan ini. Yang pasti keesokannya aku dapet confirm kalo aku lulus persyaratan. Kalo nggak tau semoga beliau nggak baca tulisan ini. Amin. Kalau baca juga semoga beliau maklumin.

Hari Ahad tanggal 20 November 2016 kami janji belajar di rumah Bang Amran --mentor kami. Beliau adalah wartawan dari salah-satu TV nasional di Indonesia yang bertugas di Mesir.

Rumah beliau di Dokki. Jauh. Di pusat kota Kairo. Dekat perkantoran KBRI.

Untuk jalan ke sana, karena aku berangkat dari kawasan Hay Asheer, jalan mudahnya aku harus naik mobil atau bis ke Ramsis dulu kemudian naik kereta bawah tanah Metro ke Dokki terus jalan dikit.

Sebelumnya aku udah pernah ke sana sekali pas acara Open House lebaran Idul Adha IPSC tahun lalu. Masalahnya, aku udah lupa-lupa ingat jalannya. Jadi aku pengen berangkat bareng aja dengan yang lain. Malem sebelum masuk kelas, aku udah ngehubungin kakak senior yang juga temen sekelas dari basic dulu buat barengan. Kami sepakat berangkat dari rumahnya di Tabbah jam 7 pagi. Kelas mulai jam 9.

Masalahnya lagi, besok paginya aku kesiangan! Padahal aku udah masang alarm.
Ternyata, karena aku pengen tidur cepet dan nyenyak, aku biasanya make headset terus muter musik. Masalahnya lagi-lagi, headset itu lepas dari kuping. Jadilah alarm nggak kedengeran, telpon-telpon masuk juga nggak ketahuan. Ada 6 missed call. Akhirnya aku bangun setelah dibangunin orang rumah yang ditelpon juga buat ngebangunin aku.

Aku bangun jam 8 lewat. Untuk ke rumah Bang Amran butuh paling nggak satu jam lebih. Mustahil dateng tepat waktu.

Abis siap-siap secepat kilat dan shalat aku langsung berangkat. Urusan tau nggak jalannya biar ntar aku telpon temen kelas.
Udah di Metro, aku coba nelpon temen sekelas dan dikasih tau arah jalannya. Aku pun dikirimin mapsnya lewat WA. Sialnya batreku tinggal 5% dan aku perlu ngaktifin paket data. Aku buka Google Maps, langsung keliatan petunjuk jalan warna biru. Tapi aku bingung buat ngikutin arah itu. Nggak jelas. Lebih tepatnya, aku yang nggak paham peta. Hadeh. Selama aku kebingungan nyari jalan, batre HP terus ngurang.

Okey, aku coba ngikutin insting. Ngemanfaatin sisa-sisa ingatan jalan tahun lalu.

Abis tanya sana-sini, akhirnya stuck di jalan gang lurus panjang. Batre HP 3%. Masih bisa dimanfaatin. Aku buka lagi Maps. Nah, dari sini arahnya jelas. Aku ikutin sampe akhirnya ketemu rumahnya. Fiuh.

Pas nyampe udah jam 10 lewat. Kelas udah jalan dari tadi.

Hari perdana, kami diajari materi dasar sinematografi, tips-tips serta contoh-contohnya. Sedikit banyak aku baru nyadarin kalo dalam ngambil video itu nggak mesti harus bergerak sana-sini, panning terus, dll.

Sorenya kami langsung coba praktek indoor. Ternyata apa-apa yang aku paham, ngangguk-ngangguk pas dengerin materi dari tadi nggak semudah pas prakteknya. Aku pikir bakal sederhana tapi ternyata susah juga. Perlu sedikit berlatih nafas biar dalam pengambilan video tidak goyang. Jadi biasanya saat ngambil video itu aku nyoba take sambil nahan nafas. Dan setiap ngambil satu take langsung ngos-ngosan kayak abis nyelem terus timbul di permukaan. Fiuh.

Selain itu juga latihan mengambil fokus, change fokus, improvement kamera, komposisi, dll.

Setelah kami merasa cukup, abis shalat maghrib kami pulang. Tapi sebelumnya kami nentuin tanggal untuk pertemuan selanjutnya kapan karena kelas sinematografi ini punya jadwal yang fleksibel tergantung kesepakatan anggota dan mentor.

Kami sepakat kumpul lagi hari kamis tanggal 24. Hari itu ahad tanggal 20.

Untuk kumpul selanjutnya kami diwajibkan dateng dengan bawa hasil hunting video. Berarti kami punya jeda waktu 3 hari untuk hunting video dan tempat kami hunting sudah ditentuin sesuai keinginan masing-masing. 4 teman sekelas ngambil lokasi di Masjid Sultan Hasan, Masjid ar-Rifa'i, Azhar Park dan Pasar Khan Khalili. Aku ngambil Piramida Giza karena kebetulan aku punya jadwal rihlah ke sana tanggal 23 dengan teman almamater.

Setelah pertemuan kedua untuk hunting, tanggal 24 kami kumpul lagi untuk pertemuan ke-3 dengan membawa videonya masing-masing. 

Saat kumpul belajar
Di pertemuan ke-3 ini, kami diminta nunjukin rekaman videonya sambil dievaluasi juga dipilah-pilih dari puluhan video yang ada video mana yang masuk standar untuk dibuat sinematografi. Untung aku ngambil banyak video jadi dari banyak video yang ditolak masih banyak juga sisanya yang bisa disusun jadi 1 video nantinya. Masalahnya kalo jumlah video kita sisa dikit setelah ditolak, maka perlu hunting sekali lagi. Bisa berabe aku kalo ke Piramida lagi. Jauh, bro.

Pas evaluasi aku juga nyampein beberapa kendala yang aku alamin pas praktek lapangan. Salah satunya itu aku kesusahan ngambil fokus karena layar kamera yang gelap kena efek terangnya matahari. Bener-bener susah. Soalnya kalo layarnya gelap, susah ngeliat fokusnya ada di objek yang mana. Padahal fokus jadi hal utama dalam cerita sinematografi.

Sempet minder juga pas ngeliat video temen-temen yang lain. Mereka bagus-bagus banget. Bahkan ada yang udah biasa buat video sinematik. Tapi kami punya komen yang sama pas evaluasi. Rata-rata kami keasikan ngambil video dengan teknik panning sampe akhirnya keluar celetukan buat namain kelas sinematik kami kali ini dengan Kelas Panning. Haha.

Setelah itu, kami lanjut belajar ke proses editing video. Karena kami semua make laptop OS Windows, kami disaranin milih antara make aplikasi Sony Vegas Pro atau Adobe Premiere Pro. Rata-rata sepakat make Sony Vegas Pro karena cara makenya nggak terlalu ribet.

Sebenernya dulu aku sempet otodidak ngedit video make Sony Vegas. Belajarnya dari video di Youtube. Tapi itu udah lama banget. Udah lupa. Haha. Tapi secara aku udah paham dikit-dikit, itu lumayan memudahkan pas belajar.

Kesimpulan dari pelajaran kami, step 1 yang aku lakuin untuk proses editing itu nyusun videonya dulu sambil mikirin konsep video yang gimana yang aku pengen.
Step 2, nyari musik atau lagu sesuai konsep video yang udah disusun. Ini penting banget karena ngaruh ke mood video.
Step 3, masukin tulisan atau tipografi kalo perlu.
Step 4, atur tonal atau warnanya, dll biar kesan sinematografinya lebih terasa.
Step 5, finishing. 
Kalo udah selesai semua baru di-render.

Itu cara sederhananya.

Sebelum pulang dari belajar hari itu, kami sepakatin lagi tanggal berapa untuk pertemuan ke-4 sekaligus yang terakhir. Kami sepakat kumpul lagi hari senin tanggal 28 Oktober. Ada waktu 3 hari buat nyelesaiin editan di rumah.

Malam seninnya aku dapet kabar dari yang lain kalo kumpul ditunda ke hari kamis karena rumah Bang Amran lagi ada ruangan yang diperbaiki. Lumayanlah dimanfaatin untuk lanjut ngedit *padahal aku nggak ngapa-ngapain. Hah.

Besok-besok malem kamisnya aku dapet kabar kalo kelas bakal diundur lagi karena Bang Amran-nya lagi sakit. Wah, semoga cepet sembuh, Bang. Syafaakallah.

Abis gitu, menjelang ashar dapet kabar lagi kalo kelas tetep diadain sorenya. Waduh, mendadak banget. Untung aku juga lagi nggak ada kegiatan lain. Langsung cuss ke Dokki sore-sore berdua bareng temen kelas dari Darrasah. Sepanjang pertemuan hari itu, emang keliatan kalo Bang Amrannya lagi kurang sehat. Beberapa kali batuk dan mukanya pucet. Tapi beliau tetep ceria dan semangat pas ngajar. Terbaik emang.

Hari itu, kami sekali lagi evaluasi finishing. Aku sibuk nyari tonal yang pas. Videoku belum beres.

Kalo biasanya kami belajar dari pagi terus baliknya malem, hari itu karena mulainya dari sore kami pun baru selesai saat udah pergantian hari. Jam 02.45. Transportasi udah tinggal taksi aja jam segitu. Tapi karena kemurahan hatinya, Bang Amran rela mau nganterin kami ber-5 satu-satu ke rumah masing-masing make mobil beliau.

Yang kayak gini persis kayak pas kami ikut kelas Olah Digital tahun lalu. Baliknya malem banget. Tapi waktu itu rumah Bang Amran masih di Hay Tamin yang jaraknya deket dengan rumah kami. Kalo sekarang udah jauh banget. Apalagi Bang Amrannya lagi kurang enak badan. Untuk yang kali ini aku bener-bener terharu dengan keikhlasan beliau. Padahal kami ikut kelas IPSC ini gratis dari awal belajar 2 tahun dulu. Salut.

Jadilah malem itu kami dianter satu-satu. Aku malah dianter sampe depan rumah banget.

Dan... yah, catatan blog kali ini selesai. Yeyy akhirnya. Udah panjang aja ini tulisan.

Videoku juga udah selesai. Bahkan udah ku-upload ke Youtube saat penulisan blog ini. Bagi kalian yang mau liat hasilnya, klik aja di link ini. Atau search aja di Youtube. Judulnya Egypt Cinematography; The Pharaoh's Tomb. 

Thumbnail
Untuk penutup catatan kali ini, aku pengen ngucapin Terima Kasih Banget sekali lagi buat Bang Amran Hamdani yang dari kelas Basic dulu udah rela berbagi ilmunya dan sabar selama mengajari kami terutama aku yang sering buat ulah. Semoga apa yang diajarin jadi ilmu yang bermanfaat. Jazaakallahu khairan katsiiran. Aamiin.

Makasih juga yang udah mau baca catatan ini sampe akhir dan jadi viewers di video yang aku upload di Youtube. Hahah.

Sekian.

Sunday, 27 November 2016

Alf Leila Wa Leila



Kairo, 27/11/2016

Fuhh. Akhir bulan ini entah kenapa jadi sibuk banget --bahkan dari sebelum Rumah Syariah tutup kegiatan. Abis dari ngejer deadline pembuatan lay-out buletin Sriwijaya, ngedesain baju dan logo tim bola kaki KEMASS, ngadain pelatihan desain grafis, ngurusin beasiswa BWAKM, ikutan kelas lanjutan belajar sinematografi di Dokki, ditambah sibuk ngerencanain jalan-jalan angkatan almamater ke Piramid. 

Tapi jujur, aku lumayan suka dengan kesibukan-kesibukan ini. Lebih tepatnya, aku nikmatin semua itu.

Tapi yang pengen aku ceritain di sini sekarang, tentang 4 hari yang lalu, tanggal 23.

Kalian pasti tau, Mesir selain punya sungai Nil yang eksotis, juga punya bangunan megah berteknologi wah yang jadi landmark Bumi Kinanah ini. 

Piramid? Yups. 

Negeri ini punya --setauku-- 168 piramid yang tersebar di berbagai daerah. Dari ratusan piramid itu, ada beberapa piramid besar yang berada di satu lokasi. Nama daerahnya Giza. Kami beruntung dapet kesempatan jalan ke sana.

Sebenernya, rencana buat jalan-jalan ini udah dirancang dari 2 tahun lalu. Karena ada macem-macem kendala, baru bisa terlaksana kemarin. Yang paling bikin ngebet buat ke sana itu sih karena Mesir emang selalu identik dengan bangunan segitiga ini dan aneh aja angkatan almamater kami belum pernah ke sana bareng setelah hampir 3 tahun di Mesir!

Hah. Biasa aja kali ya. Lagian kan tujuan ke Mesir buat belajar di al-Azharnya bukan buat travellingan. Uhuk, gayanya. Gitu juga bener sih. Tapi kan, nggak ada salahnya mumpung di sini sekalian nyelamin sejarahnya. Istilahnya, sekali dayung 2-3 pulau terlampaui. *Pembelaan*

Aku sih sebelum ini udah 2 kali ke sana. Dua-duanya masuk gratis karena kebetulan dapet kerjaan. Tapi aku mikirnya mungkin bakal beda kalo aku jalannya bareng temen-temen seangkatan dari pondok. Jadi yang kali ini bayar sendiri dong. Lagian enak juga, tiket masuk buat pelajar didiskon 50%. Asal bawa kartu pelajarnya aja.

Sehari sebelum jalan-jalan, aku bareng 1 temenku pergi duluan ke sana buat ngecek rute transportasi, karena dari kami nggak ada yang tau gimana jalan ngeteng ke sana. Sebelumnya pas aku ke Piramid Giza ini selalu ikut mobil travel, jadi kurang tau gimana kalo ke sananya naik transportasi umum.

Dapet info dari kakak senior sih, kami mesti berangkat dulu ke Hay Sabi3 --start dari Hay Ashir-- trus naik bis biru gede nomor 357/ (baca /: coret). Nyampe di Hay Sabi3, entah kenapa ragu aja. Aku pun coba tanya ke loket. Beneran, ternyata bis 357/ nggak lagi ngetem di sana. Wah, kalo nggak ditanyain, bisa aja kami nunggu ampe besok tetep nggak bakalan nongol bisnya.

Jadi, bis yang bakal kami naikin itu bis biru gede nomor 1118. Ongkos EGP.2.

Besok paginya, tanggal 23, kami --orang 11-- janjian ketemu di Sabi3 jam 7 pagi. Pengalaman dari pas ngecek rute, berangkat jam 1 sampe Giza jam 4, tapi itu karena kena macet dan nyasar dikit. Mungkin kalo nggak gitu cukup 2 jam aja di jalan. Tapi untuk ambil amannya, kami berangkat pagi.

Tapi yah apa mau dikata. Tetep aja nggak tepat waktu. Kami baru berangkat sekitar jam 9.

Aslinya angkatan almamater kami ada 12 orang. 7 cowok, 5 cewek. Tapi yang 1nya nggak mungkin bisa ikut karena udah nikah dan punya anak. Uhuk. Jadi cuma 11 orang yang berangkat. It's okay.

Jam 9, bis 1118 dateng. Kami --yang cowok-- langsung mengamankan posisi kursi belakang. Kenapa di belakang? karena berhubung ini perjalanan jauh --ke luar provinsi-- dan penumpangnya bakal rame, besar kemungkinan kalo kami duduk di depan kami harus berdiri untuk mempersilakan duduk para perempuan yang nggak dapet kursi.




Rasanya nggak asik banget berdiri di bis berjam-jam. Nah, kalo duduk di belakang, kemungkinan untuk berdiri itu kecil banget. *Tips*

Perkiraan waktu buat sampe di Giza sekitar 2 jam kalo nggak terlalu macet tepat. Kami sampe sekitar jam 11 lewat dikit.

Tiket masuk Piramid ini EGP.80 untuk umum dan setengahnya untuk pelajar. Nah, untuk ngebuktiin kita itu pelajar, kita harus nunjukin kartu pelajar. Masalahnya, nggak semua dari kami yang punya. Ada beberapa yang kartunya udah hilang. Untung aku punya yang tahun kemarin yang masih bisa dipake. Siasatnya, kami pun minjem kartu temen-temen yang lagi nggak ke mana-mana. Dan kami lolos semua. Petugas nggak terlalu merhatiin wajahnya mirip apa nggak. 

Cuma ada sedikit kendala, pas mau masuk ada petugas yang sok-sok ngeribetin kita. Kata temenku sih itu dia ngode buat disogok. Sigh! Kami pun terpaksa nambah bayar EGP.15. Untungnya, tripod kameraku lewat deteksi. Jadi nggak kena bayar. Hah. Kita anggap impas, pak.

Pas udah masuk, bisa ditebak apa aja yang bakal kami lakuin. Foto-foto, ngeksis, narsis. Itu yang jadi tujuan paling utama. Tambahannya, kami dapet penjelasan tentang Piramid dari salah satu temen yang pas banget dia sering guide ke sana.

Tapi aku agak beda. Tujuan utamaku ke sini yang sekarang bukan buat itu semua karena sebelumnya aku udah 2 kali ke sini.

Tujuan utamaku ke sini buat hunting video, ada tugas ngebuat video sinematografi dari kelas sinematik komunitas forografer yang aku ikutin. Pas pembagian tempat untuk bertugas, aku langsung ngajuin buat hunting di Piramid karena tanggal huntingnya bertepatan dengan jadwal rihlah kami. Pas banget.

Kelas sinematografi kami ada 5 orang. 2 orang milih hunting di Masjid Sultan Hasan dan Rifa3i, satunya di Pasar Khan Khalili, satunya di Azhar Park. Aku di Piramid.

Jadi, abis dari moto-motoin temen bentar di awal masuk Piramid, aku izin ke mereka buat misah sendiri. Aku jelasin kalo aku harus hunting video untuk tugas. Sip, akhirnya kami misah. Mereka milih naik kuda ke daerah Panorama, aku jalan keliling-keliling nyari moment

Beruntungnya, ada 1 temenku yang pengennya ikut aku aja. Aku sih tau aja alesan kenapa dia mau ikutnya ke aku. Karena dari kami semua yang bawa kamera DSLR cuma aku. Aku setuju. Itung-itung kami barter. Aku motoin dia, di bawain tripodku. Lumayan ngurangin beban bawaan.

Jadilah kami berdua pelan-pelan jalan nyusurin daerah Piramid.

Hal pertama yang aku shoot tentu bangunan-bangunan segitiga ini. Bangunan fenomenal karya manusia ribuan tahun lalu. Sebuah mahakarya yang nunjukin ilmu arsitektur udah maju pada 5.000 tahun yang lalu di Negeri Para Nabi ini.

Di Giza, ada 3 piramid besar yang sering banget dijadiin ikon Mesir dan tujuan utama para traveller. Ketiga piramid itu adalah Khufu (Cheops), Khafre (Rakhaef/Chephren) dan Menkaure (Mycerinus). Dari ketiga piramid ini, Piramid Khufu lah yang tertinggi, terbesar dan terlihat paling sempurna, salah satu dari "The Seven Wonders of the Ancient World". Ada lagi tiga piramida kecil dan satu patung besar singa berkepala manusia, Sphinx. 

Masing masing dari piramid Cheops Chepren dan Mycerinus punya kesamaan Interior. Ada ruang raja, ruangan ratu, pintu terowongan (yang berdiameter satu seperempat meter dengan panjang 40 meter).

Piramida Giza emang yang paling besar di antara piramida-piramida yang ditemuin di Mesir tapi bukan piramida tertua. Piramida tertua adalah Piramida Sakkara yang terletak di sebelah barat Laut Memphis, ibukota Mesir zaman dulu yang dibangun pada 2630 SM-2611 SM.

Landscape lokasi Piramid Giza
Abis sibuk ngambil video piramid, aku coba ambil sisi human interestnya yaitu yang kebanyakan terlihat adalah pengendara-pengendara onta dan kuda. Tapi baru aja nyorot dikit, udah disamperin sama yang empunya onta.

Pengalaman sebelumnya pas nemenin orang-orang travel ke sini, kita jangan pernah sedikitpun tergoda dengan rayuan halus para penyewa onta dan kuda. Karena akhir-akhirnya nanti pasti nggak ngenakin. Tapi apa mau dikata, aku terbujuk juga. Hadeh. Udah nolak-nolak banget padahal tapi tetep dipaksa naik. Katanya nggak usah bayar karena baru pertama kali. Ya udah aku terpaksa ngikutin. 

Kami pun naik onta. Pas turun, bener yang aku kira. Kami ditagih buat bayar. Sial. Aku pun bayar EGP.10. Abis dikasih gitu dia malah ngejekin. Bilangnya 'eeh dah? dah lil kusyarie bass yaa sodii'. Pret! Aku semprot balik bilang kalo dia itu pembohong dan bla-bla sambil ngejauhin. Tarung omongan kami terus lanjut sampe aku nggak ngedenger suara dia lagi. Naasnya, temenku tangannya dipegang temennya si punya onta. Dia nggak bakal dilepas sampe dia bayar EGP.20. Mau nggak mau dia bayar juga. Kesian.

Tapi dalam hati aku nggak terlalu kecewa sih. Paling nggak dari 10 pound yang aku kasih aku udah nyicipin naik onta plus dapet poto-potonya *lihat poto yang paling atas. Uhuk.

Selepas dari sana, aku coba nyisir ke daerah atas. Baru setelah itu kami lanjut ke daerah patung Sphinx yang ada di bawah. Temen-temen yang ke panorama juga udah selesai. Kami janjian ketemu di sana.

Sesampe kami semua di Sphinx, kami rencana poto bareng make tulisan Alf Leila wa Leila gede yang kami buat semalem. Oh ya, aku belum sempet jelasin judul tulisan ini. Arti Alf Leila wa Leila itu 1001 malam. Kalian pasti tau kan cerita 1001 malam? Itu lho cerita-cerita klasik Timur Tengah kayak Sinbad, Aladdin, dll. Salah satu kisahnya ada yang bersetting tempat di Mesir.

Terus hubungannya?

Seperti yang aku tulis di awal tadi. Kami udah tinggal di Mesir hampir 3 tahun. Itu berarti kami udah tinggal lebih dari 1001 malam di Negeri Seribu Menara ini. Tepatnya sih 1.065 hari. --Niat banget yak ngitungin harinya. Makanya kami pun ambil tema rihlah ini dengan Alf Leila wa Leila. Kata-kata ini kepikiran pas balik dari cari rute kemarinnya.

Nah, pas tulisan udah dipegang, tripod udah dipasang. Kami siap poto-poto.

Sialnya, kami nggak tau kalo poto-poto dengan tulisan itu haram hukumnya di sini. Kami didatengin polisi yang lagi tugas jaga trus disiram pertanyaan-pertanyaan tentang apa maksud kami poto make tulisan itu. Kami ribut protes-protes. Dia tunjukin pistol di pinggangnya. Glek. Kami diem.

Kami jelasin bla-bla kayak paragraf di atas. Dia masih nggak percaya. Poto kameraku dicek satu-satu. Hampir aku stres karena video-video yang kuambil dari awal tadi mau dihapus. Untuk yang itu aku bener-bener protes. Apa salahnya ngambil video? Semua pengunjung juga banyak yang kayak gitu. Kalau dia hapus, harusnya dia juga cek seluruh kamera pengunjung di sini dan juga dihapus, right?

Efek protesku, aku dibawa ke kantor polisi. Benar-benar sial.

Sebagian temen-temen bilang kalo aku diem aja nggak usah protes. Hadeh. Mereka nggak ngerasa gimana kalo kamera itu punya mereka dan udah capek-capek ngambil dokumentasi terus dihapus gitu aja. Kalo mereka jadi aku, mungkin mereka bakal ngelakuin hal yang sama. Sebagian temen lagi bantu aku ngejelesin. Yang cewek tetep tinggal di daerah Sphinx.

Di kantor, kami dibawa ketemu ke --menurutku-- bosnya. Si polisi tadi ngelapor, ngejelasin kesalahan kami dan kameraku dicek sekali lagi. Kali ini aku milih diam dan nunggu.

Abis itu si bos bilang, kalo aku boleh ambil kameranya lagi asalkan nggak bakal ngulangin poto-poto make tulisan. Tulisan-tulisan yang kami buat termasuk Alf Leila wa Leila dan titipan-titipan salam pun disita. Poto-poto yang ada tulisannya juga dihapus. Aku setuju. Abis itu kami bebas. Balik lagi ke Sphinx dan lanjut poto bareng tanpa tulisan. Never mind.

Langit sudah menjingga. Ashar udah lama lewat. Kami siap-siap pulang.

Sebentar sebelum ke gerbang keluar kami mampir buat ngambil beberapa pose lagi. Nayamul.


Keluar dari Piramid, kami langsung nyambangin masjid untuk shalat ashar sekaligus nunggu waktu maghrib dateng. Sambil istirahat bentar.

Selesai maghrib kami turun ke pinggir jalan untuk nunggu bis ke Kairo dateng. Lumayan lama nunggu, bis 1118 pun dateng, alhamdulillah. Padahal niat awalnya cari bis ke Ramsis dulu kalo kelamaan atau naik metro.

Bisnya penuh. Kami harus berdiri.
Lakin mafisy musykilah. Daripada lama lagi nunggu bis yang lain?

Pertengahan jalan balik kami akhirnya dapet tempat duduk semua. Tujuan kami setelah ini adalah makan di rumah makan indo di daerah Bawwabat. Sama kayak rihlah tahun kemarin pas ke Azhar Park.

Cukup lama nyante dan makan-makan, kami balik ke rumah masing-masing. Aku milih balik ke sekretariat Sum-Sel. Rumahku jauh. Sekitar sejam dari tempat kami makan.

Yah, gitu aja cerita dari hari itu yang pengen aku tulis. Badan udah capek, pikiran udah mumet. Waktunya istirahat dan mikirin besoknya aku masih harus pergi ke Dokki lagi buat setoran hasil hunting video ke mentor.

3 hari berturut-turut jalan jauh terus. Semoga badanku nggak nge-drop. Fiuh.


Friday, 2 September 2016

Explore Jogja


Gerbang masuk kawasan Borobudur
Tanggal 25 Agustus, hari keduaku di Jogja--

Hai teman, sebelumnya aku ada nulis prolog tulisan ini di post sebelumnnya: Jogja, I'm Coming!

Uhuk. Okey,
Jujur aja, alasan kenapa aku ngebet banget pengen ke Jogja itu salah satunya karena di sana ada Candi Borobudur, yang kita tau itu adalah satu dari beberapa situs sejarah dan budaya Indonesia yang pernah masuk ke jajaran 7 wonders of the world. 

Menurutku itu keren banget.

Eh tapi, jujur juga, aku baru tau ternyata Borobudur itu letaknya bukan di Jogja tapi di Magelang, Jawa Tengah. Hahah. Maklumlah, bukan anak IPS. *ngeles*
Tapi nggak papa, Jarak waktu dari tempat nginepku di Bantul, Jogja ke Borobudur nggak terlalu jauh juga. Sekitar 2 jam.

Jadilah di hari kedua ini, kami --aku dan temenku, sebut saja El, pagi-pagi abis sarapan langsung nyewa motor. Harga sewanya lumayan murah menurutku. Nyewa setengah hari alias 12 jam cuma 25 ribu. Kalo nyewa sehari cuma 40 ribu. Kami ambil yang setengah hari karena itu udah lebih dari cukup buat bolak-balik.

Saat masuk ke gerbang Provinsi Jateng, pemandangan yang aku lihat di kiri kanannya selain perumahan khas jawa, juga banyak orang yang jual patung-patung semacam patung di Borobudur. Dari yang ukuran kecil sampe yang gede.

Nggak lama dari situ, entah kenapa ban motor kami kerasa nggak stabil. Pas dilihat ternyata bannya kempes. Hadeh. Untung nggak jauh dari Tekape ada bengkel. Pas dicek ternyata lebih parah dari yang dikira. Ban dalemnya sobek gede. Kata tukang bengkelnya, sobekan itu sobekan lama dan udah ditambal tapi tambalannya nipis karena panas terus gini jadinya. Sobekannya kebuka lagi.

Kami pun diminta buat ganti ban dalem aja. Soalnya kata masnya, Borobudur tuh masih jauh dan bisa jadi kalo cuma ditambel lagi kayak sebelumnya, sobekannya bakal kebuka lagi. Pas ditanya berapa kalo ganti ban dalem, ternyata 35 ribu. Set dah. Nyewa motor aja 25 ribu. Abis diskusi dikit, kami sepakat cuma ditambel aja. Rugi men kalo ganti. Orang yang nyewain juga mana mau dijelasin kalo ternyata motor ini emang udah sobek dari peminjaman sebelumnya.

Ya udah, akhirnya kami cuma bayar 7 ribu buat nambel. Sekalian sambil doa semoga ni tambelan baru bisa awet sampe kami balikin motornya nanti malem.

Lanjut jalan, sekitaran 1 jam-an kami pun sampe di gerbang masuk kawasan Borobudur. Aku kira pas masuk gerbangnya bisa langsung ngeliat Borobudur dari jauh. Ternyata masih perlu masuk ke dalem sekitar 1 KM lebih lagi.

Pemandangan masuk ke dalem dihiasi dengan sawah-sawah hijau yang luas banget. Udaranya juga sejuk. Beberapa ada hotel dan rumah makan juga.

Tiket masuk ke Borobudur 30 ribu.
Yang aku agak ngerasa agak nggak nyaman tuh, loketnya pengunjung pribumi dibedain sama loket turis. Yang turis lebih mewah. Wah, nggak asik banget. Di luar negeri aja semuanya disamain di satu tempat. Hemm.

Oh iya, kalo kalian juga mau ke sini, sebelum masuk ke dalem, jangan lupa beli minuman dulu gaes. Soalnya kan Borobudur tuh luas, bakal naikin tangga-tangga juga. Apalagi kalo ke sininya siang. Bakal cepet haus.

Emang sih di dalem ada juga yang jual air. Tapi saranku sih mending keluar bentar ke seberang jalan, ada minimarket. Lebih mending beli di minimarket deh ketimbang di deket loket. Pastinya harganya beda dong.

Udah masuk di dalem, aku sempet bingung juga nyari spot-spot bagus buat moto. Nyari spot yang bagus sama kayak yang aku dicari di google tuh susah. Nggak tau deh mereka motonya dari sudut mana. Yah, jadilah aku motoin sesuai insting sendiri aja. Beberapa juga sambil aku videoin.

Sambil moto-motoin relief-relief, arsitektur dan patung-patung yang ada, kami tiba-tiba aja disamperin sama orang yang sekilas kami denger bicaranya kayak bahasa jepang. Mereka berdua. Satu bapak-bapak, satunya lagi cewek. Tebakanku itu anak gadisnya.

Eh, ternyata si bapak bisa dikit-dikit bahasa Indonesia. Dia nanya dari mana. Yah kita jawab aja dari Sumatera. Abis lanjut ngobrol-ngobrol dikit, akhirnya kami tau kalo cewek itu bener anak gadisnya. Uhuk. Sayang si cewek nggak bisa bahasa Indo dan kayak malu-malu gitu. Ais, tenang aja neng, jangan takut kami gombalin. Kami nggak bisa ngegombal bahasa jepang kok. Heheh.

Candi Borobudur
Abis itu kami pamit mau lanjut naik lagi.
Kami lanjut moto-moto sekaligus narsis cekrak-cekrek nggak jelas di atas.
Muter-muter dikit, kami ketemu mereka lagi. Diajak ngobrol lagi.
Abis tuh kami pamit lagi.
Muter-muter dikit, kami ketemu mereka lagi. Hadeh. Diajak ngobrol lagi. Tapi kali ini diajak poto bareng. Oke deh.

Abis tuh kami beneran pamitan. Mau turun buat shalat soalnya. Rasanya nggak bakal ketemu lagi di Masjid.
Tapi aku mikir-mikir bentar, kayaknya asik juga tuh kalo aku bisa minta emailnya. Akhirnya kami tungguin bentar di bawah. Mereka lagi turun juga. Pas banget. Aku minta emailnya.

Sebenernya, email personal bagi orang luar negeri tuh lumayan privasi. Kayak kita minta nomor telepon gitulah. Kita kan nggak ngasih nomor ke sembarang orang gitu aja. Tapi aku coba aja soalnya aku ngerasa orangnya juga seneng kalo kenal lebih deket. Ternyata dia mau.
Mau minta email anaknya sekalian, ah nggak berani. Deketin bapaknya aja dulu. Hahah.

Abis itu kami pun shalat di Musholla.
Abis shalat, sempet bingung nyari jalan keluar dari Borobudur. Tapi sambil nanya-nanya kami pun ketemu juga jalan keluarnya.

Penasaran udah jam berapa, aku mau cek jam di Hp. Tapi, lah, Hpku kok nggak ada ya. Kuperiksa lagi di seluruh kantong celana. Nggak ada. Cek di ransel, nggak ada. Tas kamera, nggak ada. Waduh. Jangan-jangan..

Hpku  hilang.

Berhenti sebentar, aku coba nenangin diri sambil nginget kira-kira di mana Hpku hilang, atau ketinggalan atau jatuh.
Pertama, aku coba dulu balik ke tempat shalat tadi.
Ternyata Hpnya ketinggalan di sana pas aku ngecek-ngecek kamera abis shalat tadi. Untung ada bapak-bapak yang nyingkirin Hpnya ke pinggir. Pas kami dateng Hpnya langsung dikasih. Fiuh. Alhamdulillah, masih rezeki.
Ilang Hp nggak balik modal euy jalan-jalan ke Jogja.

Keluar dari candi, perut udah laper banget. Mesti diisi dulu. Kebetulan di seberangnya ada jual fried chicken murah tapi tempatnya bagus. Pass.

Abis makan, tujuan kami selanjutnya adalah Pasar Malioboro. Cuma pengen ngeliat-ngeliat aja dulu sambil nanya-nanya harga barang. Belum mau beli. Tapi sebelum bener-bener keluar dari kawasan Borobudur, kami mampir bentar buat motoin candi kecil yang terpisah. Namanya Candi Mendut. Karena katanya bayar lagi. Aku cuma motoin dikit dari luar pagarnya.

Candi Mendut
Di Maliobro, kami keliling-keliling sebentar, terus aku diajak buat nyicipin minuman khas jogja. Namanya Wedang Ronde. Jajanan yang biasa ditemuin di banyak tempat di Jogja ini berbentuk minuman hangat dari air jahe dicampur dengan potongan-potongan kecil roti tawar, kacang, serta bola-bola putih yang berasal dari tepung ketan. Aku paling suka sama bola-bolanya. Lembut dan manis.

Udah dari sana, kami pulang.
Sampe rumah aku coba buat list untuk jajan oleh-oleh besok.


26 Agustus, hari ketiga di Jogja--

Hari ini rencana sih mau jajan-jajan barang aja. Mau jalan jauh rasanya nanggung karena siang mau jumatan.

Tujuan pertama kami ke Pasar Klithikan Pakuncen.
Pasar ini masih di kawasan Bantul, Jogja. Nggak terlalu jauh dari tempatku nginep.

Di siang jelang sore gini, Pasar Klithikan belum terlalu rame. Tapi udah ada beberapa yang jualan. Di dalamnya juga ada mushalla kecil. Bersih. Kami shalat ashar di sana.

Udah abis beli beberapa barang, kami lanjut belanja ke Pasar Malioboro. Beberapa barang aku udah tau harganya kemarin, sekarang waktunya belanja.

Motor kami parkir di perempatan Titik Nol Kilometer Jogja, di seberang Monumen Serangan Umum 1 Maret.

Plang arah persimpangan jalan Titik 0 KM
Dimulai dari sekitaran titik nol KM ini udah banyak orang-orang yang jualan. Trotoar jalannya emang luas untuk dijadiin lapak dagang.

Selain orang-orang yang jualan, ada juga orang-orang yang nawarin buat foto bareng dengan ular, kadal, burung hantu dan lain-lain. Ada juga dari mereka yang make kostum-kostum kartun atau biasa kita sebut cosplayer. Ya pastinya foto dengan mereka bayar dong. Aku mah motoin mereka aja. Biar nggak terlalu ketauan masih suka kartun. Hahah.



Pasar Malioboro lebih rame dari kemaren. Kebanyakan di sini banyak yang jual kaos berdesain Jogja. Desainnya bagus-bagus. Aku beli beberapa. Sampe udah masuk maghrib, kami stop dulu belanja dan nyari masjid di sekitaran sana. Abis nanya-nanya, ketemunya dengan Masjid yang ada di dalem komplek Pemda Jogja. Masjidnya khas Jogja banget.

Ruang shalat bagian depan
Abis shalat lanjut lagi beli oleh-oleh. Ada beberapa daftar yang belum aku beli. Kami menyusuri hampir sepanjang Malioboro. Sebenernya nggak perlu sampe ujung sih. Cuma kami mau narsis dikit di plang tulisan Jl. Malioboro. Letaknya ada di ujung, deket rel kereta api. Fiuh. Jauh banget jalan ke sana. Yang bikin capeknya itu karena sambil nentengin barang belanjaan. Kaki pegel, bahu juga serasa udah mau lepas. Tapi demi ngambil momen Malioboronya, mau nggak mau mesti jalan ke sana. Heh.

Moto di plang ini aja make ngantri broh
Abis itu kami balik ke tempat parkiran. Di halaman monumen lagi rame banget. Ada acara festival. Sore tadi aku sempet liat dikit gladinya.
Aku sempetin dikit nyempil-nyempil nyari celah buat ngeliat. Ada tim tari cewek dari Aceh yang lagi tampil. Tari apa aku lupa namanya. Tapi yang pasti gerak tarinya sama dengan tarian mahasiswa Aceh saat tampil di acara Yalla Indonesia di Mesir beberapa tahun kemaren.
Pengen kupoto tapi sudutnya terlalu sempit. Hhh. Karena badan udah capek banget, aku langsung ngajakin pulang aja. Tapi sebelum sampe rumah, kami mampir bentar di warung bakso buat balikin stamina badan alias makan.

27 Agustus, hari keempat di Jogja--

Nah, hari ini walau badan masih bawaan pegel keliling-keliling Malioboro sambil bawa-bawa belanjaan, tapi aku lumayan semangat. Soalnya tujuan jalan kami hari ini tuh Candi Prambanan. Candi yang nggak kalah keren dari Candi Borobudur.

Letak Prambanan lebih deket dari tempatku nginep karena emang lokasinya masih masuk Jogja. Sekitar sejam-an.

Hari ini panasnya nyengat banget. Kami beli 2 botol air mineral dingin sebelum masuk.


Tapi baru ngitarin beberapa bagian daerah utama candi, nggak kerasa air di botol udah mau abis aja. Asli, cepet banget ausnya. Mau beli di dalem, males. Pasti mahal. Ya udah nahan dikit. Kami lanjut keliling.

Selain ada beberapa candi besar di bagian depan, ada juga 3 candi lagi di bagian belakang area Prambanan. Letaknya lumayan jauh tapi masih satu komplek. Kami ke sana.

Oh iya, kayak di Borobudur kemaren. ada beberapa bagian candi yang lagi di renovasi. Kalo Borobudur ada di bagian kanannya, di Prambanan lebih banyak lagi yang sedang direnovasi.

3 candi yang di area belakang semuanya direnovasi. Keindahannya jadi agak tertutupi. Yaitu Candi Sewu, C. Bubrah, C. Lumbung.

Ada 1 candi di area depan yang lagi direnovasi
Candi Sewu
Candi Bubrah (taken from here) *lupa motoinnya*
Candi Lumbung
Udah capek jalan sampe ke ujung dalem komplek Prambanan. Kami balik lagi. Pas jalan balik sempet nyicipin buah yang bentuknya kayak manggis. Lupa namanya apa. Dikasih sama anak-anak yang lagi metikin buah itu di belakang Candi Bubrah.

Keluar dari Prambanan, kami makan siang sebentar di angkringan nggak jauh dari sana.

Abis isya, abis makan mie ayam bakso, aku diajak buat mampir ke tokonya Ust. Salim A. Fillah. Kebetulan nggak jauh dari tempatku. Aku sih seneng aja. Kali kan ketemu sama Ust. Salim di tokonya. Lumayanlah ketemu Ust. kondang. Heh.

Tokonya biasa. Nggak gede nggak juga kecil. Pas ditanya ke yang jaga, ternyata ustadnya lagi di rumah. Rumahnya nggak jauh juga sih dari sana. Nggak papalah.

Yang dijual di sana ada kaos-kaos desain untuk Muslim, buku-buku terbitan pro you, jaket, topi, peci, dll. Awalnya sih cuma pengen liat. Tapi pas nyoba-nyoba peci dikit, kayaknya pas juga di kepala. Jadi sebelum balik beli 2 peci. Hha.

Pas balik, langkah kami berenti di depan kampus STIKES deket tempat nginap. Ada acara rupanya. Kata si Ge itu acara penutupan Ospek Maba. Kayaknya seru tuh. Aku ikut nimbrung nonton. Tapi sebelumnya balikin motor sewaan dulu.

Acaranya udah dimulai dari tadi. Tapi kami masih sempet nyaksiin satu dua penampilan. Yang lumayan menarik itu tampilan nasyid Maba laki. Lagu yang dibawain lagu Kesempurnaan Cinta anaknya Sule tapi isi liriknya diganti jadi lirik islami. Leh uga. Tapi yang lebih menarik lagi tuh, tampilan drama oleh Maba perempuan. Dramanya tentang kisah gadis penjual susu di zaman Umar bin Khattab. Hmm kalo dari penampilannya sih biasa aja. Cuma yang nampilnya itu. Ckck. Canda.

Kami nggak ngikutin sampe akhir.
Aku ajak pulang karena ada cucian yang belum dijemur.

28 Agustus, hari kelima di Jogja--

Hari kelima ini aku nggak ada tujuan mau ke mana-mana. Jadilah seharian itu kebanyakan cuma nyante di kamar kosan sambil nonton TV. Ngistirahatin badan dulu hari ini.

29 Agustus, hari keenam di Jogja--

Pagi hari ini agak heboh karena kuncinya si Ge ilang. Wah.
Kemungkinan ilang sih nggak kayaknya. Ya paling kelupaan naro di mana.
Sibuk bongkarin sana-sini tetep nggak ketemu-ketemu. Padahal El mau pergi ke Solo siang ntar. Terakhir yang make motor sih emang si El. Dia balik malem make motornya Ge abis dari rumah temennya. Tapi ntahlah dia lupa naro di mana.

Jadilah siangnya pas El mau pulang, minjem motor temen kosannya Ge buat nganterin El ke stasiun.

Balik dari stasiun aku sama Ge lanjut nyari-nyari kuncinya lagi. Kali ini ketemu. Ternyata kuncinya ketutupan nampan di depan kamar mandi rumah bawah. Hadeh.

Syukurnya, karena kunci motor udah ketemu, sore ini aku bisa lanjut nyari destinasi lain di Kota Jogja.

Menjelang maghrib, aku sama Ge berangkat ke Masjid Gedhe Kauman. Biasanya juga disebut Masjid Raya Kesultanan Jogjakarta atau Masjid Besar Jogjakarta. Letaknya di sebelah barat komplek Alun-alun utara Kraton Jogja.

Masjidnya nyaman, tertib dan indah. Mantep.

Bagian dalam Masjid
Teras luar masjid.
Lagi ada kegiatan ngaji berirama.
Abis dari sana, kami lanjut ke Tugu Jogja.
Sebenernya dari hari pertama kemaren kami udah mau ke sana tapi nggak jadi.

Katanya belum sepenuhnya ke Jogja kalo belum mampir ke tugunya.
Tugu ini emang ikon utamanya Jogja.

Sampe sana, niatnya sih aku mau ngambil night shot plus slow motion. Tapi apalah daya. Aku nggak bawa tripod ke Jogja. Yah, kupoto semampunya aja.


Udah capek maksain dapet spot bagus plus narsis-narsis di tengah jalan seputar tugu, kami balik mau cari makan malem. Pas pergi tadi ada kepikiran pengen nyicipin sate kuda. Nggak nyangka juga deket kosan ada yang jual. Tapi selama perjalanan balik aku mikir-mikir lagi. Kayaknya perutku belum tentu bisa nerima daging kuda itu diproses dalam lambung dan ususku.

Akhirnya kami ubah arah ke Ayam bakar.

30 Agustus, hari ketujuh dan hari terakhirku nikmatin Jogja--

Ah, hari ini aku udah harus mikirin buat balik besok. Udah dari kemaren-kemaren aku masih mikir mau naik apa. Niat awal, aku pengen naik kereta dulu dari sini ke Jakarta, terus mampir ke kontrakan kakakku di sana. Trus baru nanti besoknya lanjut naik pesawat dari Jakarta ke Bengkulu.

Tapi kayaknya aku terlalu boros waktu. Nggak ada hal yang terlalu penting juga mau aku kerjain di kontrakan kakakku. Lagian nanti sebelum balik ke Mesir bulan depan aku juga bakal mampir ke sana dulu.

Akhirnya aku milih buat naik pesawat langsung dari Jogja ke Bengkulu. Tiket udah dipesen. Aku berangkat besok pagi-pagi.

Siang ini aku coba check-in online biar besok bisa langsung naro bagasi doang. Posisi kursi juga udah aku atur. Pesawat pertama di jendela kiri, abis transit ambil kursi di jendela kanan. Sipp.

Sore ini waktunya aku beli oleh-oleh makanan.
Aku dianter Ge buat nyari toko Bakpia.
Di toko tempat yang kami masukin, harga 1 kotak Bakpia 20 ribu. Aku beli beberapa kotak. Juga beli Yangko. 1 kotak Yangko 15 ribu.

Abis maghribnya aku langsung nyusunin barang-barang biar abis isya nanti udah bisa nyante dan langsung tidur.

31 Agustus, I'm home!

Ahh, nggak kerasa udah seminggu aja aku di Jogja. Cepet banget. Masih banyak lagi destinasi wisata dan situs sejarah yang belum aku kunjungin.
Gimana jadinya kalo rencanaku kemaren yang cuma 3 hari aja di sini beneran cuma 3 hari.

Yah, seminggu juga lumayan puas sih. Semoga aja aku punya lain waktu untuk bisa menikmati sudut lain dari Kota Wisata ini. Dan semoga di lain waktu itu, aku bisa nikmatin senja Jogja dengan seseorang yang spesial. Hhah. Aamiin.

Orang sini pernah bilang, sekali pernah napakin kaki ke Jogja, hatinya juga ikut tertambat di sana dan bakal ngehasilin banyak kenangan. Kemudian orang itu bakal balik sekali lagi, lagi dan lagi.

---

Pagi abis shubuh aku udah siap-siap. Jam setengah 6 aku dianter Ge ke Bandara Adi Sutjipto Jogja. Jam keberangkatan sih 7.40, tapi aku harus udah naro bagasi paling lambat 6.50.

Sebagai anak teladan, aku udah di sana pukul 6 kurang. Emang lebih baik dateng lebih dulu ketimbang terlambat.

Udah nimbang dan naro barang di bagasi. Aku nyisain satu tas ransel dan satu kardus oleh-oleh makanan untuk dibawa ke kabin atas. Naasnya, aku sempet ninggalin kardus oleh-oleh itu pas ngelewatin pemeriksaan barang terakhir menuju waiting room. Kalo aja nggak ada pengumuman barang ketinggalan, wah sedih banget kehilangan satu kardus penuh isi makanan khas Jogja ini. Fiuh.

Di masa tunggu pesawat, aku nyempetin beli wifi 5 ribu. Lumayan buat ngisi kekosongan. Nggak pake lama, aku langsung download beberapa seri anime yang belum sempet aku download beberapa minggu belakangan. Heheh.

Lanjut pas transit di Jakarta, sinyal wifinya lebih kenceng broh. Mantep banget dah. Bisa download lebih dari satu season anime nih. Sekaligus upgrade aplikasi Hp. Waktu transit di Jakarta sampe jam 12.45. Masih lama.

Sebelum naik pesawat, aku sempetin jamak zhuhur dengan ashar. Soalnya pas ntar nyampe Bengkulu, aku masih harus naik mobil lagi sekitar 2-3 jam untuk sampe rumah.

Di Bandara Fatmawati, Bengkulu udah ada ayah sama temennya yang nunggu.

Beberapa jam kemudian, aku sampe di rumah, dan balik nikmatin kasur kamarku. Ah, rumah sendiri memang lebih nyaman ya.

Home sweet home..

--
Curup, 2 September 2016
di atas kasur rumah atas, sendiri.
Sampai bertemu lagi, Jogja.
Hoahm.

*Ada beberapa bingkai keindahan Jogja yang kuabadikan di Galeri foto FBku. Ingin Lihat? Buka di sini.
Thanks :)


Thursday, 1 September 2016

Liburan di Saat Libur: Jogja, I'm Coming!


Tugu Jogja
Kamis, 1 September 2016 --

Prologue

Udah hampir 3 bulan liburan, aku lebih banyak ngabisin waktu di rumah aja atau cuma di sekitaran Curup. Yah, lebih dari itu sering juga sih ke Bengkulu dan beberapa kali ke Palembang. Tapi 2 daerah itu emang dari dulu aku sering kunjungin. Jadi mau berapa kali ke sana pun rasanya nggak terlalu spesial dan beda.

Ntah awal bulan Agustus kemarin, tiba-tiba aja jadi kepingin banget main ke Jogja. Dulu sih pas pertengahan semester kelas 2 Aliyah hampir mau ke sana. Waktu itu pesantren buka pendaftaran kegiatan Rihlah santri ke Kota Pelajar tersebut. Cuma karena nimbang-nimbang beberapa hal, aku nggak jadi daftar dan lebih milih ngabisin masa-masa lomba class meeting semesteran.

Nah, karena emang jodoh tuh nggak kemana, aku akhirnya dapet juga kesempatan main ke Jogja. Awal kepikirannya itu pas ayah cerita ada dapet tawaran ngikutin kegiatan pengajar kampus di sana. Ibu ngusulin biar aku ikut ayah. Nggak apa-apa bayar sendiri kata ibu. Kalo ayah kan dibiayain semuanya. Tapi ayah ada ngasih syarat dulu, syaratnya aku harus ngebenerin akun Hp ayah yang lagi bermasalah. Berjam-jam dan googling sana-sini nggak pantang nyerah, akhirnya aku bisa benerin. Yosh!

Udah gitu, sayangnya, jadwal pergi ke Jogja itu tabrakan dengan jadwal aku dan ayah mau ke Palembang, buat nganter makde (nenek) pergi haji. Yah, pastinya ayah lebih nganter nenek. Aku juga harus ikut. Jadilah tawaran buat ayah itu ayah kasih ke orang lain. Gagal deh.

Tapinya lagi, ayah sama ibu nggak tega dong liat anaknya yang udah ngidam-ngidam mau ke sana kecewa nggak jadi pergi. Haha. Ibu ngusulin biar aku abis dari Palembang pergi biaya sendiri aja berdua dengan ayah. Ayah kan udah sering ke Jogja, jadi paham kunjungan-kunjungan destinasi wisata yang bagus apa aja di sana.

Tapi tapinya lagi, berarti kalo ayah nemenin aku ke sana, ayah bakal absen di kantor.

Tau gitu, aku jadi keinget sama temenku yang juga balik dari Mesir. Dia tinggal di Kota Bengkulu. Seinget aku dia pernah cerita dia sempet lama tinggal di Jogja dan di liburan kali ini dia mau main lagi ke sana. Langsung deh aku kontak dia. Dannnnnnn pas banget. Dia emang nggak lama lagi mau ke sana. Jodoh emang nggak kemana yah. Hahah.

Abis ngobrol-ngobrol dikit, kami pun sepakat nentuin tanggal ke sana akhir bulan, beberapa hari lewat tanggal ultahku.

Tanggal 22, kami berangkat lewat jalur darat, naik bis. Karena rute bisnya start dari Bengkulu baru ke Curup, temenku berangkat duluan, aku nungguin di terminal Curup. 
Jam 1 siang bisnya sampe, kami langsung cusss jalan.

Perkiraan sampe di Jogja tanggal 24 pagi. Berarti kami bakal ngabisin waktu di jalan hampir 2 hari 2 malem. Lumayan. Ini perjalanan make bis terjauh yang aku rasain. Dulu pertama jalan jauh make bis tuh pas masih nyantri, pas mau ikutan bimbel 2 minggu ke Bojonegoro, Jatim.

Fiuh. Selama perjalanan rasanya nggak nyaman banget. Badan pegel-pegel terutama bahu. Untung nggak mabuk. Cuma agak pusingnya tuh pas keluar dari Curup. Curup kan lokasinya di tengah-tengah antara pegunungan, jadi mau keluar daerah tuh mesti ngelewatin gunung. Tau sendiri ngelewatin pegunungan tuh gimana. Jalannya kelok-kelok. Baru bentar belok kanan, udah belok kiri lagi. Gitu terus.

Syukurnya kami pun sampe dengan selamat di Terminal Giwungan, Jogja. Sampe di terminal, ada temennya temen aku yang jemput make motor. Sebut aja namanya Ge. Hahah. Karena dia cuma bawa motor satu, kami pun dianter gantian ke kosan dia. Yups, selama beberapa hari di Jogja, kami bakal nginep di sana.

Letak kosannya itu deket kampusnya dia. STIKES. 
Wah, anak kesehatan nih. Dia udah tingkat akhir. Lagi nyusun skripsi.
Maap yak ngerepotin. Heh.

Hari pertama di Jogja, kami sepakat untuk belum jalan-jalan jauh dulu. Aku setuju. Soalnya juga ni badan masih kerasa pegel. Jadilah di hari pertama itu aku cuma ngehubungin temen alumni satu almamater yang kuliah di Jogja. Rencananya sih pengen keliling-keliling sekitaran kota Jogja bentar aja. Tapi ternyata dianya lagi KKN. Yah.

Temenku satu ini namanya Po --disamarin juga. Haha. Dia salah satu temen deketku pas di pondok dulu. Sempet punya tujuan yang sama untuk kuliah di Mesir. Cuma karena waktu itu tes ke Mesir dibatelin, dia langsung ambil inisiatif ambil kuliah di Jogja. Jadi pas ternyata beberapa bulan kemudian tesnya dibuka lagi yang diadainnya di Mesir, dia jadi bimbang dan lebih milih mantep kuliah di Jogja.

Sekarang dia lagi KKN, tapi dia bilang tetep mau nemenin aku ngelilingin Jogja di hari pertama. Tapi cuma bisanya dari siang sampe sore aja katanya. Nggak papa broh, makasih.
Jadilah dia jemput aku, dan langsung dibawa ke sekretariat almamater di Jogja buat nemuin temen-temen yang lain. 

Nama almamater alumni kami itu IKARUS, singkatan dari IKatan Alumni Raudhatul Ulum Sakatiga. Nama yang keren menurutku karena nama itu ngingetin aku sama cerita lama Yunani kuno, yaitu cerita sayap Icarus atau Ikaros --dulu pernah baca versi komiknya pas SD.

Singkatnya itu cerita tentang ayah dan anak yang dikurung di labirin buatannya sendiri selama bertahun-tahun. Terus terpikirnya ide untuk ngebuat sayap besar dari sayap-sayap kecil burung yang biasa hinggap. Sayap-sayap kecil itu disusun dan disambung dengan lilin sampe jadi sayap yang besar. Sayap itu dibuat agar mereka bisa terbang kabur.

Sebelum terbang si ayah ngingetin anaknya, Icarus, agar jangan terbang terlalu tinggi karena saat terbang terlalu tinggi itu rangkaian sayap bisa lepas karena lilin meleleh kena panas matahari. Yah, si Icarus ini malah nggak dengerin dan akhirnya dia jatuh ke laut lepas.

Kalo dimaknai secara umum sih bisa dibilang ini cerita anak yang nggak ngedengerin nasihat ortunya atau seseorang yang terjatuh sebelum sampe di tujuan. Tapi aku lebih seneng baca tulisan seseorang yang nyampein pemaknaan lain yaitu tentang anak yang punya keinginan terbang lebih tinggi melebihi ayahnya, lebih memilih tidak mengambil jalan aman pada umumnya, dan melaju menantang matahari. Seperti realita hidup yang memberi pilihan zona aman namun stagnan, atau zona menantang penuh resiko.

Jadi, menurutku si anak, Icarus nggak bodoh. Buktinya dia yang ngusulin buat sayap. Bisa jadi dia emang sengaja terbang tinggi dan ingin ngebuktiin kalo dia bisa mencapai yang tidak dicapai orang lain. 
Yah, walaupun dia terjatuh abis itu, tapi seenggaknya dia jatuh dengan senyum yang mengembang. Hemm. Keren.

Eh kok jadi keasikan bahas itu yak. Haha. Sori. Abaikan.

Okey, pas nyampe di sekre, ternyata temen-temen lagi masih pada teler. Asik tidur di kamar. Kecapean katanya abis rapat semaleman. Ketuanya sekarang satu angkatan denganku. 

Nggak lama dari aku dateng, yang lain gantian pada bangun, terus juga banyak dateng temen-teman lain pada mau nimbrung di Sekre. Lumayan lama juga ngobrol-ngobrol, aku sama Po pamit. Mau ke tempat kosan temen yang lain juga. Tapi sebelum pergi, ngabadiin kenangan dulu di depan banner Welcome.

Kunjungan selanjutnya aku mau ke tempat ketua angkatan kami. Angkatan ke 63. Namanya Son. Pertama ke tempat kosan lama, dianya nggak ada. Ternyata lagi di kontrakan yang baru. Di sana, dia lagi sendirian aja.

Aslinya yang tinggal di kontrakan itu sih bertiga. Tapi si Az lagi main ke Bandung, satunya lagi si Ron lagi ngurus mau KKN katanya. Kontrakannya lumayan besar untuk ukuran tiga orang menurutku.

Di sana aku banyak nanya-nanya tentang Jogja, tentang teman-teman angkatan yang lain. Juga nyeritain tentang kunjunganku ke pondok sebulan yang lalu, dan balik ditanya tentang Mesir.

Nggak kerasa udah sore, si Po mesti balik ke kegiatan KKNnya. Aku juga mau pamit balik ke kosan temen di STIKES. Karena arah tempat nginepku beda jauh sama tempat KKNnya Po, aku balik dianter Son.

Abis maghrib, waktunya balik nyante-nyante. Bawaan capek di jalan belum ilang bener. Mana tadi siang langsung keliling-keliling.

Abis Isya' aku diajak buat ngerasain 'Angkringan' Jogja. Kosakata baru nih.

Angkringan itu singkatnya bisa dibilang warung makan murah yang letaknya di pinggir jalan. Bentuknya cuma gerobak sederhana yang biasanya beratap terpal plastik dan sedikit ditutupin tirai yang ngebelakangin jalan.

Yang dijual cuma makanan-makanan sederhana. Salah satunya Nasi Kucing. Diistilahin gitu karena emang nasinya cuma berapa cuil dan dihiasin dikit sama oseng tempe atau sambal teri. Biasanya juga dibungkus dengan daun pisang dan kertas. Porsinya yang kecil yang buat dia dibilang makanan kucing.

Selain nasi kucing, ada juga goreng-gorengan, sate-sate macam sate hati ayam, juga beberapa minuman. Aku memilih nyicip semuanya. Haha. Minumnya mesen wedang jahe anget. Mantep.

Dinamain angkringan, kata temenku sih angkring itu diambil dari kata nangkring yang artinya nongkrong. Atau juga artinya duduk santai dalam bahasa jawa. Emang pas sih menurutku dinamain gitu karena emang posisi jualannya yang pas dijadiin tempat nongkrong masyarakat dan juga harganya yang pas dengan kantong kebanyakan orang. Tapi ada juga yang maknain lain.

Tapi yang jelas, menurutku angkringan ini luar biasa. Dibalik merebaknya orang-orang ngebuat kafe-kafe keren, angkringan ini masih eksis dan punya tempat tersendiri bagi masyarakat. Yah, bisa dibilang angkringan itu simbol kebersahajaan dan budaya Jogja. Salut.

Pulang dari sana, kami nonton bentar make TV antena di kosan. Dan nggak lama abis itu aku milih buat tidur duluan sambil ngebayangin tujuan-tujuanku selanjutnya di Kota Wisata ini.

Gaes, ini cuma prolog. Lanjut baca lagi yak catatan-catatan kecilku yang aku tulis di post selanjutnya: Explore Jogja! Kali aja ada beberapa hal yang bisa kalian ambil dari cerita itu.

Thanks :)


Friday, 19 August 2016

Aku, Dua Puluh



Jumat, 19 Agustus 2016 --

Tulisan ini mulai diketik saat jarum pendek jam dinding rumah lagi nyoba pedekate ke angka 12. Malam.
Ditulis di Rumah, depan TV, samping kasur, buat sekalian ngisi kekosongan nungguin tayangan MU lawan Soton jam 2 nanti.

Hari ini sebenernya hari yang sama dengan hari-hari kemarin. Nothing special. Yang ngebedain cuma angka yang ada sangkutannya dengan hari ini. Yup, angka hari ini nunjukin tepat lewat 20 tahun yang lalu aku hadir di dunia.

Gimana rasanya?
Seneng pasti. Bersyukur sebanyak mungkin kepada Allah yang sampe saat ini masih ngasih umur, ngasih kesempatan buat bisa mengabdikan diri, menanam kebaikan, mencari hakikat hidup. Alhamdulillah.

Tapi ada sesal sama sedih juga. Rasanya di 20 tahun ini masih banyak banget waktu yang aku sia-siain, kesempatan-kesempatan yang nggak aku ladenin, momen-momen penting yang aku lewatin gitu aja.

Ada rasa malu juga. Malu banget malah. Malu saat ngebandingin diri dengan orang lain yang pas umur mereka 20 gini udah banyak hal dan prestasi yang mereka capai saat aku masi berkutat dengan hal yang gitu-gitu aja tanpa perubahan yang signifikan. Ceilee bahasanya euy.

Aku sadar banget, tau kok kalo umur udah masuk angka dua digit dengan awal 2 itu tandanya udah nggak bisa disebut lagi dengan anak yang cuma mentingin ego sendiri. 
Aku ngerti, perlu ada banyak sifat dan gaya hidup yang udah harus aku mulai cicil untuk dirubah biar jadi lebih baik.
Aku faham, masih banyak lagi tantangan-tantangan hidup yang sedang menunggu untuk aku hadepin. Entah gimana nanti aku ngelewatinnya, tapi yang pasti aku selalu yakin Allah nggak pernah nguji hamba-Nya kecuali hamba itu bakal mampu melaluinya. Ehem.

Ah, sudah. Aku pengen segera ngasih titik akhir tulisan ini. Sebenernya lagi bad mood juga buat nulis. Cuma ngerasa sayang kalo momen setahun sekali ini terlewati. Lagian ada semangkuk bakso yang perlu aku panaskan untuk teman nonton sebentar lagi.

Akhir kata, aku pengen ngucapin makasih banyak buat orang-orang spesial, keluarga, kenalan, dan temen-temen yang udah ngucapin selamat dan doa untukku. Aku harap doa-doa dari kalian benar-benar terkabul dan membuat hidupku jadi lebih baik dan berarti. Aamiin. :)

Curup, 20 Agustus 2016.
Titik.


Tuesday, 14 June 2016

I'm Home!

Narsis bentar samping pesawat
Senin, 13 Juni 2016 -

Ah, alhamdulillah setelah kurang-lebih 2 setengah tahun menimba ilmu dan hidup bermasyarakat di Bumi Kinanah, aku akhirnya berkesampatan pulang ke Tanah Air tahun ini. Udah kangen banget. Nggak jadi juga dapet gelar bang Toyib yang 3x puasa 3x lebaran nggak pulang-pulang. Heh.

Tepat empat hari kemarin, tanggal 11, aku bareng 4 temen lainnya udah nyiapin diri buat pulang kampung halaman. Start dari Cairo International Airport pukul 6 sore. Kami naik pesawat Oman Air. Tiketnya lumayan mahal. Nggak dapet tiket promo, bro T_T
Hampir sih dapet promo Qatar, bedanya 200 pound-an, tapi ya namanya bukan rezeki. Seatnya keduluan abis.

Pas lagi check-in di bandara, rada-rada cemas. Lebih tepatnya pas penimbangan barang, secara aku bawa koper gede. 
Wah, koperku lewat timbangan bagasi nggak ya. Gimana kalo kelebihan?  Gimana kalo nggak bisa lewat? Gimana kalo Naruto chakranya abis? Gimana kalo Sakura ternyata cowok? Gimana kalo.. ah, aku harus buang semua pikiran itu. Husnuzhan aja sama koper sendiri.

Sempet kepikiran juga gimana kalo aku aja yang masuk bagasi, kopernya duduk di kursi pesawat. Kayaknya aku lebih ringan ketimbang koper itu sendiri. Hm...

Tapi ternyata.. jeng-jeng-jeng..
koperku cuma punya berat 26kg!
Ah, bikin cemas aja.

Total bagasi sih sebenernya 46kg. Tapi maksimal berat satu koper atau wadah barang yang akan ditaro di bagasi itu 30kg. Temen seperjalananku ada yang kopernya sampe 36kg. jadi terpaksa dibongkar isi kopernya buat ditransfer ke wadah lain. Beruntung ada temenku satunya lagi yang masih cukup timbangan, jadi bisa dititip ke dia.

Oke, lewat-lewat-lewat, akhirnya kami bisa duduk manis di atas kursi pesawat. Lega~

Oh iya, pesawat ini bakal transit dulu sekali di Muscat, Oman buat ganti pesawat, dll. Transitnya bentar aja sih. Cuma sejam-an.

Yang berkesan buat aku, kan pesawatnya berangkat jam 6 sore, nah, maghrib kan jam 7 kurang dikit, alhasil aku bisa melihat..... senja sunset! Yess!
Wah, this the first time for me ngelihat senja dari atas awan.
Dulu sih pas awal ke Kairo berangkatnya jam 7 malem indonesia. Mataharinya udah keburu tenggelam.

Lumayan lama aku merhatiin senja, sampe dia ilang sendiri ketelen gelap.
Beruntungnya aku, dapet tempat duduknya passs deket jendela.

Enak sih duduk di samping jendela. Tapi... ya itu. Jendela aku tuh jendela darurat! Dari awal duduk udah dapet himbauan dari pramugarinya buat jangan pegang-pegang bagian penting jendela darurat sebelum diperintah. Jadi abis digituin, rasanya jadi cemas juga. Gimana kalo aku tidur tanganku gerak sendiri ya, kan?

Kurang-lebih 3 jam perjalanan eh, penerbangan dari Kairo ke Muscat. 
Pas liat jam di Oman, udah tengah malem jam 12.
Pas liat jam dari Kairo, masih jam 10 malem.
Kesimpulan: Mesir-Oman zona waktunya selisih dua jam.

Yups, lanjut.
Sejam kemudian kami kembali duduk manis di kursi pesawat. Kali ini pesawatnya lebih gede dari pesawat transit tadi. Plus, yang sekarang juga ada TV di belakang kursinya. Yang pertama tadi cuma ada beberapa aja yang digantung.

Kali ini juga, tempat dudukku terpisah dengan temen serombongan. Yah, jadi nggak ada temen ngobrol lagi deh. Ya udah nggak papalah. Kan ada TV bisa diajak curhat *hiks*
Satu deretan kursi kan ada 3 kursi. Jadi otomatis ada 2 kursi lagi di sampingku. Jadi ntar bisalah ngobrol-ngobrol dikit sama 2 temen seperjalanan baru nanti.

Ternyata 2 temen duduk baruku ini mahasiswa yang mau pulang juga. Lebih tepatnya mahasiswi *uhuk* lumayan ngelatih iman *uhuk* untung udah buka puasa *uhuk*.

Ternyata juga, salah-satu dari mereka berdua ada yang aku kenal. Kenalnya belum lama sih. Kenal pas ngantri perpanjangan visa seminggu sebelumnya. Dia belum kuliah. Masih ikut kelas pembinaan bahasa. Yah, lumayanlah ada temen ngobrol.

Di tiket tertulisnya baru akan tiba di Jakarta jam 2 siang. Sekarang masih jam 1-an pagi. Lumayan lama. Okey, acak-acak isi TV dulu~! Lumayan banyak macem-macem isinya. Radio, musik, film-film bioskop dari yang lama sampe yang terbaru dari berbagai negara, game, dll. Harus dicicip semuanya nih. Dulu pas pertama kali ke Kairo banyakan dibawa tidurnya karena berangkat malem. Jadi kurang nikmatin.

Targetku selanjutnya di atas pesawat ini adalah ngelihat sunrise. Yeah!
Pas ke Kairo pertama kali dulu nyampenya sebelum shubuh. Jadi nggak dapet ngelihat sunrise dari atas awan.

Sekitar jam 3 makanan dibagiin lagi -sebelumnya udah sekali di pesawat transit buat buka puasa. Sempet gamang juga hari ini mau puasa apa nggak puasa aja. Kalo nggak puasa sebenernya bisa aja sih. Kan ada rukhsoh buat musafir. Tapi nggak enak juga ngerusak rekor puasa sebulan full-ku bertahun-tahun selama ini.

Akhirnya aku ngambil kesimpulan makan sahur aja dulu. Soal nanti mau pecah apa nggak ya nanti aja dipikirin lagi.

Okey, beberapa menit setelah pemberitahuan imsak, langit udah mulai berubah warna, aku sholat shubuh.  Yang pastinya sholat shubuhnya sendiri. Ya iyah masak jamaah di atas kursi. Ckck.

Nggal lama abis sholat...
Gradasi fajar mulai muncul nih.

Oh iya. Aku selama di atas pesawat selalu bawa buku catatan kecil buat nulis. Biasanya otak nggak bisa diem mikirin sesuatu buat ditulis. Tangan juga suka gatel. Selama ini pelampiasannya ngetwit aja catatan-catatan singkat di twitter. Tapi berhubung hp nggak boleh diidupin buat selancaran internet, buku tulis solusinya.

Aku sempet nulis juga tentang sunrise ini;

"Aku harap aku nggak tertidur saat sunrise muncul nanti."
--
"Ini pertama kali in my life,
ngelihat sunrise sempurna berwarna merah
lebih merah dari darah dan kaos manchesterku..."
--
"Aku ingin nyaksiin gradasi sunrise ini hingga akhir.
Pertama-tama dia muncul indah seperti biasa.
Ah, tapi kemudian dia berubah garang!
Langit atas berwarna ungu gelap,
dibawahnya merah memarah
Garang sekali.
Seram!
Dan sekarang... gelap!"

Bacanya jangan kayak baca puisi gitu. Itu cuma catatan biasa. Sengaja dimiringin biar beda aja. :p

Itu aku bener nggak nyangka juga langit bisa merah banget gitu. Agak ngeri juga ngeliatnya. Serius.

Abis itu aku tidur. Ngantuk. Tapi sambil muter musik make headset. Pas banget di TVnya nyediain banyak album baru. Ada album barunya Charlie Puth, Adele, 1D, dll. Tapi nggak jadi kagum ah. Soalnya nggak ada album Purpose JB >_<

Dan aku pun tertidur.. 
zZZ

Beberapa jam kemudian sebelum mendarat di Jakarta aku udah bangun. Nggak tau mau ngapain, jadi mending mainin game yang disediain di TV aja. Sempet nametin beberapa game juga nih -ini salah satu kebanggan. Ckck.

Jam 1an siang akhirnya kami pun siap mendarat di Bandara Soetta. Ada rasa haru pas ngeliat suasana Indonesia dari atas sebelum bener-bener turun.

Setelah keluar dari pesawat dan nyelesaiin urusan imigrasi dan ngambil bagasi, aku nunggu di pintu luar bandara. Udah ada janji sama abangku yang katanya mau jemput. Sempet bingung juga. Wi-fi bandaranya nggak ada yang nyambung. Nggak di bandara Kairo, bandara Muscat, bandara sini juga nggak ada yang nyambung. Ah, gimana ngehubungin abangku nih kalo wi-finya mati gini. Mau nelpon juga belum punya kartu indo.

Ya udah akhirnya berdiri aja nunggu sambil celingak-celinguk.

Syukur yang ditungguin akhirnya muncul sendiril.

Temen-temenku yang lain, 3 dari Palembang dan 1 dari Bengkulu milih langsung pulang ke rumah masing-masing. Tiket mereka juga udah beli. Kalo aku nggak langsung pulang ke rumah di Bengkulu. Ada beberapa urusan yang mau dikerjain dulu di Jakarta. Jadi aku nginep di kosan abangku.
Kami pun misah. Mereka pindah ke terminal domestik, aku pulang ke kosan abangku di daerah Ciputat.

Keluar dari kawasan bandara, aku nggak bisa diem merhatiin luar jendela bis. Banyak hal yang beda banget dengan Kairo. Pohon-pohon rindangnya, orang-orangnya, mamang-mamang ojek yang seliweran, gerobak ibu-ibu jualan. Eh, masih ada aja orang bawa gerobak makanan lagi puasa gini. Hah. Sampe di terminal Lebak Bulus, aku lanjut naik taksi grab ke Ciputat.

Nggak nyampe 2 jam kira-kira aku udah sampe di kosan. Alhamdulillahnya hari itu hari minggu. Orang-orang lagi weekend, libur kerja, jadi jalanan nggak macet parah. Wah, biasanya kalo sore-sore gitu pas orang-orang pulang kerja jalanannya macet. Bisa abis 3 jam-an di jalan nggak gerak-gerak -katanya.

Aku tiba di kosan pas banget nggak sampe sejam lagi azan maghrib. Jadi bisa istirahat dulu sampe waktu buka. Kebetulan juga di kosan abangku lagi ada acara bukber. Wah, makan enak nih. Ckck.

Hm.. yah kayaknya gitu aja catatan perjalanan pulangku kali ini. Nih nulisnya apa yang ada di kepala aja. Gaya diary kayak biasanya. Lumayan jadi kenangan buat dibaca di tahun-tahun berikutnya. Heh.

Dah, makasih ya udah mau baca nyampe selesai ceritaku yang gini-gini aja ini :D
Aku doain juga temen-temen di Kairo yang belum pernah pulang padahal-pengen-pulang bisa pulang tahun depan atau dapet momen yang pas buat ngelepas rindu dengan keluarga, sekaligus melihat kondisi lapangan untuk berdakwah saat menyandang gelar alumni al-Azhar nanti. Aaamiin..

 
biz.