Monday, 23 November 2015

80 Coret, Bis Yang Melegenda & Selalu Ditunggu-Tunggu

Penampakan bis 80/ yang terparkir cantik di mahattah Darasa
Judul tulisan ini -di atas- nggak perlu diragukan lagi kebenarannya. Haha. Emang bener kok.

Sebelumnya, yuk kenalan dulu sama bis bernomor 80/ (baca: delapan puluh coret) ini bagi yang belum sempet taarufan.

Bis ini umumnya berwarna merah. Tapi ada juga beberapa yang warnanya hijau. Kalo di Indonesia biasanya kan lebih sering ngenalin transportasi umum kayak angkot dan bis dari warnanya aja, di sini biasanya lebih ngenalin selain warna juga sama nomornya. 

Kalo berdasarkan warna, ada 3 warna bis yang masyhur. Yaitu merah (bis besar yang ukurannya kira-kira sama kayak bis trans di Indonesia), biru (yang ini ada 2 tipe. Satu yang besarnya sama dengan bis merah tadi, ada juga yang kecil) terus hijau (2 tipe juga tapi rata-rata lebih banyak yang kecil).

Kalo berdasarkan nomor, wah nggak usah ditanya. Banyak banget. Satu jurusan aja punya banyak nomor --dan aku banyakan nggak hafalnya ketimbang hafal.

Rute bis 80/ ini dimulai dari daerah Zahra >> Asyir (Mutsallas, Gami', Bawwabat) >> Tamin >> Awal Sabi' >> Sadis (Kuliah Azhar Putri, sebagian fakultas putra yang lain, juga Markaz Lughah) >> >>  Madinah Bu'uts (asramanya mahasiswa Azhar non-Mesir) >> Darasa (Kuliah Azhar putra dan lokasi Masjid al-Azhar).

Sekarang, mari masuk ke pertanyaan "Kenapa cuma bis merah 80 coret yang sering dibilang melegenda?"

Hmm.. yang pastinya karena bis ini menyimpan banyak kenangan. Yups!

Dari dulu, bis merah 80/ ini beroperasinya dari mahattah di Zahra' hingga Darasa. Nah, dari Zahra sampe Darasa ini, banyak mahasiswa yang tinggal di antara keduanya terutama masisir --sebutan untuk mahasiswa Indonesia di Mesir. Karena hal inilah, awal mula keterikatan masisir dengan bis 80/ ini. Swit swit. Uhuk.

Mahasiswa-mahasiswa yang pengen kuliah di setiap harinya, pasti nungguin bis ini. Ya walaupun ada juga bis-bis lain yang jurusannya ke Darasa juga. Ada bis merah 65, ada juga bis kuning-merah 65 dan 1058 tujuan Sayyidah Aisyah yang ngelewatin Darasa. Tapi di antara semua itu bis 80/ yang paling sering lewat dan lebih hemat di kantong. Karna bis kuning-merah ongkosnya 2 Le., 2 kali lipat lebih mahal dari 80/. Dan juga karena dari dulu 80/ sudah ada untuk masisir sebelum datangnya nomor-nomor baru yang satu jurusan.

Karena seringnya berjumpa dengan 80/ ini, akhirnya banyak juga cerita yang terjadi antara 'ia' dan masisir. Ceilee..

Pertama, kejar-kejaran.
Yup, kita biasanya nungguin bis ini dari pinggir jalan. 80/ memang munculnya lumayan lebih sering ketimbang bis lain yang satu jurusan. Namun.. sebenernya jarang juga, sampe terkadang bis ini munculnya tiba-tiba, pas kitanya lagi lengah. Lengahnya itu karena kita sering di PHPin dengan bis-bis merah yang fisiknya sama tapi ternyata berbeda nomor dan beda jurusan.

Nah, di saat lengah itulah tiba-tiba 80/ muncul dan ngelewatin kita, sampe terpaksa adanya adegan kejar-kejaran lebih dulu (yang ngejar juga bukan 1 orang). Fiuuh~
Juga karena bis ini kalo berhenti jarang banget tepat di depan kita berdiri nunggu. Walau kita udah melambai-lambaikan dari kejauhan sebelum dia dateng tetep aja berhentinya agak jauhan dan kadang juga nggak bener-bener berhenti namun jalan pelan.

Kedua, Desak-desakan
Wah, nggak usah ditanya soal ini. Ribuan mahasiswa yang kuliah di Azhar, berangkat dan pulang juga di waktu yang bersamaan dengan jumlah bis yang sedikit. Jadilah kita yang naik itu sempit-sempitan. Mending kalo dapet tempat duduk. Beruntung banget malah.
Saat dapet pun, kalo ada orang yang udah tua dan cewek berdiri deket kita duduk, sebagai cowok yang masih berjiwa muda harus dong ngalah.

Nah karena seringnya kejadian ini terjadi, hingga akhirnya muncullah beberapa trik sederhana, dan menjadi rahasia umum. Yes.

Pertama, kalo kita berangkat dari Asyir dan nggak dapet tempat duduk, berdirilah deket orang mesir yang kayak mau ke kuliah --dikira-kira aja. Perawakannya bujang misalnya. Biasanya, nanti mereka cuma sampe di Sadis (Tempat kuliah yang rata-rata jurusannya umum). Kita bisa nempatin kursi mereka abis itu untuk ke Darasa.

Kedua, berdiri deket ibu-ibu. Hmm.. kalo yang ini nggak selalu tepat sih. Tapi terkadang juga berlaku. Biasanya ibu-ibu ini nggak terlalu jauh perjalanannya --maksudnya nggak lama-lama banget mereka di dalem bisnya. Atau biasanya ibu-ibu ini stop di Nadi Sikkah atawa Dweiah. Ya ini lebih mending, ketimbang berdiri di bagian terlalu depan dekat supir yang susah buat bersaing dapet tempat duduk.

Ketiga, kalo berangkatnya dari Darasa sehabis kuliah, berdirinya deket mahasiswa-mahasiswa non-Mesir kayak Rusia, Afrika dll. Biasanya mereka cuma naik sampe asrama di Bu'uts aja.

Keempat, kalo masuknya saat bis sepi penumpang, ambillah kursi paling belakang. Kursi belakang ini berbentuk kursi panjang yang biasanya muat hingga 5-6 orang, beda sendiri dengan kursi bis di bagian depan yang terbagi menjadi dua, yaitu 2 kursi berdempetan di sebelah kanan dan 1 kursi sebelah kiri.
Dan memang biasanya kursi belakang ini ditempati oleh cowok aja. Nanti kan selama perjalanan bis biasanya bakalan nambah penuh. Saat hal ini terjadi, kamu nggak perlu repot-repot berdiri kalo kamu ngelihat ada ibu-ibu atau mahasiswi yang nggak kebagian kursi berdiri di depan kamu. Karna kiri-kananmu penuh dengan cowok, walaupun kamu nawarin mereka untuk duduk, mereka bakal nolak.

Udah itu aja sih untuk saat ini. Sebenernya ada lagi kayak kalo sore berangkat dari Darasa mau ke Asyir ambil kursi sebelah kiri aja soalnya kalo sebelah kanan bakal kena sinar matahari dan itu ngangguin ke-pewe-an duduk kamu di perjalanan. Gitupun sebaliknya. Kalo dari Asyir berarti duduk di kursi sebelah kanan. Pagi sebaliknya lagi.

Ya udah, sekian dulu tulisan kali ini. Kalo ada tambahan atau temen-temen punya cerita yang lain sampein aja di kolom komen, key.

Semoga bermanfaat.

________________ _  _
mahattah: terminal

Ahmad Rofiq

Author

Seorang mahasiswa biasa di Universitas al-Azhar Kairo

0 komentar:

 
biz.