Wednesday, 1 May 2019

Malam Festival di Kairo



Seperti biasa, entah kenapa makin menjelang ujian malah jadi pengen nulis banyak hal.
Beberapa hari lalu, tepatnya tanggal 27 April, aku bertiga dengan teman rumah jalan ke Qal'ah Salahudin al-Ayubi. Benteng tua dari abad 12 Masehi ini lokasinya nggak jauh dari rumahku. Cukup naik mobil sekali, 10 menit sampe. Kita ke sana karna ada festival tradisional musik internasional. Nama resmi acaranya "The International Festival for Drums and Traditional Arts", berlangsung satu minggu penuh dan yang kita hadirin malam itu adalah momen penutupannya. Tiap hari mereka pindah-pindah lokasi sih. Sebelumnya di Qubet Alghuri, al-Moez Street, Sahet el-Hanager Theater, International Garden di Nasr City & banyak lagi.

Acara ini biasa diselenggarain tiap tahun sejak 2013 lalu di lokasi yang sama. Ini kali kedua aku dateng --empat tahun dulu kita perginya rame-rame serumah. Oh iya, lebih rinci lagi, sebenernya mahragan (festival) gini diadain 2x setahun, tapi di satunya lagi yang ditampilin adalah musik-musik keagamaan, pada bulan september. Nama festivalnya "Mahrajan el-Samaa'". Adalah Dr. Intisar Abdul Fatah sebagai sang penginisiasi sekaligus komponis perhelatan akbar ini.

Partisipannya ada dari 20 negara di empat benua. Salah satunya Kolombia, Cina, Polandia, Armenia, Srilanka, negara-negara timur tengah, termasuk juga Indonesia. Nah yang dari Indonesia ini biasanya yang ikut serta adalah teman-teman mahasiswa dari grup nasyid Da'i Nada, yang emang sering banget diundang tampil di TV Mesir dan di berbagai event ginian, bahkan sering juga jadi utusan resmi Kementerian Kebudayaan Mesir buat ke luar negeri. Keren emang mereka. Jadi ikut bangga.


Malam itu acara dimulai dari jam 8. Kita karna ngerasa tempatnya deket jadi jalan agak nyantai. Setengah 8 berangkat trus sampe, ternyata di depan gerbang masuk orang masih rame ngantri buat ke dalem. Masalahnya, dari tadi pintu ditutup sebentar jadi orang-orang pada numpuk. Karna bentar lagi dah mau mulai, jadilah sebagian pada ribut ke petugasnya minta dipercepat dan sekitar 15 menit baru pintu dan pagarnya dibuka lagi.

Oh iya, alesan  sebenernya kenapa aku mau pergi kali ini adalah buat ngeliput. Rencananya sih buat dikirim ke Citizen Jornalism, NET TV. Itu lho website terbuka untuk siapapun orang Indonesia yang punya berita bisa kirim ke sana, terus kalo diterima bakal dapat upah. Upahnya sih lumayan buat kita yang punya berita dari luar negeri. Hehe. Makanya ini diniatin banget pergi, kali aja kan rezeki.

Masalahnya, kita salah perhitungan. Harusnya kita dateng minimal 1 jam yang lalu.
Acara ini boleh bertajuk sama, tapi peserta yang hadir kali ini beda banget dengan 4 tahun lalu. Tahun ini ramenya naudzubillah. Beh, parah sih. Mau ke daerah yang selurusan panggung tu nggak dapet-dapet. Jangankan tempat duduk, buat berdiri biar panggung keliatan aja susah banget. Padahal kita mau ngeliput nih. Niat mau ngambil footage video dari berbagai sudut bahkan kalo bisa ke depan panggung 'pas', mendadak jadi ngimpi. Dulu sih kita santai aja buat pindah-pindah kursi, keluar-masuk. Bener-bener nggak nebak bakal berubah gini situasinya. Acaranya beneran berhasil menarik animo masyarakat sekitar. 


Kalo aja nggak ada rencana liputan tadi, aku bisa aja langsung pulang. Haha. Tapi yaudah deh, akhirnya grasak-grusuk nyoba nyempil-nyempil di tengah orang Mesir yang gede-gede dan tinggi. Dengan usaha ekstra, akhirnya kita pun dapet lah beberapa cuplikan acaranya walau nggak maksimal. Selain kejepit-jepit orang, juga kameraku agak gelap untuk suasana malem. Soalnya nggak berani nih make pengaturan ISO di atas 800. Takut hasilnya noise parah.

Jam 10 menjelang acara selesai, pas sebagian orang pada beranjak pulang, baru kita bisa masuk ke bagian bawah yang sehadapan panggung. Nggak disia-siain, langsung shoot dari deket. Setelah acara selesai, aku ketemu sama temen yang nampil. Kemarin malamnya aku udah bilang sih mau wawancara. Jadi kita dibawa ke samping panggung buat ngobrol dengan si vokalis sekaligus pendiri  grup Da'i Nada, namanya bang Nur Akhyari. Abis wawancara, aku dibilangin sama kakak senior dari Palembang yang juga nampil, katanya lain kali bilang-bilang dulu kalo mau ngeliput, biar dari sebelum acara mulai mereka bisa ajakin ke daerah deket panggung. Wah iya juga ya. Harusnya kalo punya orang dalem gini kan dimanfaatin fasilitasnya. Hehe. Next time lah insyaallah.

Sebelum pulang, karna udah lama banget nggak ke benteng ini, kami sempetin dulu foto-foto dengan background Masjid Ali Pasha --posisinya di bagian atas benteng. Karna ini di dataran tinggi, hampir se-seantero Kairo bisa liat masjid ini dari jauh. Kalo malem, masjidnya dikasih hiasan lampu di sekelilingnya, jadi keren. Seingetku terakhir kali masuk sini tuh, pas diminta tolong jadi fotografernya kakak senior yang mau foto-foto make pakaian wisuda bareng keluarganya, sekitar 3 tahun lalu. Dah lama banget.

Sampe rumah, malem itu juga video-video yang udah kuambil diedit jadi satu, lalu dikirim ke laman website. Karena kan berita ini masuk kategori moment, jadi harus cepet-cepet dipublish sebelum keduluan basi. Masalahnya, 3 hari berlalu sejak hari itu, video ini juga belum dapet kejelasan. Jadi kesimpulan kami, kita belum diterima. Hahahaha. Padahal event ini bagus banget lho buat jadi berita. Nasib, belum rezekinya. Tapi nggak papalah, pengalaman. Nggak kapok sih, lain kesempatan bakal coba ngeliput hal lain lagi. Dan biar nggak sia-sia, tulisannya masuk di sini~

Friday, 26 April 2019

Perdana ke Bioskop Mesir


24 April, dua hari lalu sebagian dunia larut dalam euforia, separuh lagi baru merasakannya hari ini. Selama satu tahun orang-orang menanti dan sekarang mereka bisa menyaksikan langsung. Akhir cerita dari 11 tahun kebersamaan selama ini benar-benar ditutup dengan mengharukan. Di dalamnya kita diajak bernostalgia tentang perjalanan panjang semenjak ini semua dimulai, lalu disuguhkan dengan ending yang bercampur-aduk, aduhai.

Ngomong paan sih.
Ini lhoo mau cerita-cerita tentang Marvel Cinematic Universe (MCU) --film adaptasi Marvel Comics. Haha, tau kan yaa? Itu lhoo film-film tentang pahlawan penjaga dunia. Kayak Iron-Man, Hulk, Spider-Man, dll. Pernah denger, kan lah ya. Nah mereka tuh antar satu film superhero dengan superhero yang lainnya saling nyambung ceritanya. Nah lagi, yang kemaren sedang rame tuh karna film terbarunya ngisahin tentang akhir (baca: puncak) dari cerita-cerita tadi. MCU ini dimulai dari tahun 2008 lalu. Trus tahun 2018 kemaren mereka buat film untuk perayaan 10 tahun kesuksesannya. Nah yang baru tayang kemaren itu film lanjutan dari yang tahun kemaren. Ribet nggak sih baca ini? Heh.

Pokoknya, intinya, aku penggemar film-film superhero. Lalu ini ada film superhero gabungan yang emang keren banget dan udah ditunggu-tunggu. Judulnya "Avengers: End Game". Jadi yang mau diceritain di sini tu tentang aku yang pergi ke bioskop buat nonton ini. Remeh amat ya tulisan ini? Bodo lah. Daripada nggak nulis-nulis.

Jadi sebenernya aku tu nggak pernah ke bioskop selama di Mesir. Dari dulu pengen banget nyoba tapi nggak pernah jadi. Lalu pas tau film Avengers ini tayang di sini dan pas juga tayang lebih dulu dari negara-negara lain (dengan Indonesia barengan sih), aku kepikiran "pokoknya harus nih nonton di hari pertama". Soalnya kejadian tahun lalu, pas Avengers tayang perdana, di hari pertama itu juga orang-orang pada norak nge-spoilerin di sosmed terutama kolom-kolom komentar. Kan nggak banget tuh. Makanya momen tahun ini mesti banget dimanfaatin. 

Tapi masalah pertama muncul. Selain nggak punya pengalaman masuk bioskop sini (nggak tau tempat, cara pesen dll), aku juga nggak tau euforia orang Mesir sama nggak dengan di Indonesia --yang semenjak pre-order tiket filmnya dibuka, nggak pake lama langsung ludes di banyak tempat. Jadi dua hari sebelum tanggal 24 aku coba nyari situs dan aplikasi bioskop sini buat booking online. Pas dah dapet, sebelum bayar diminta buat konfirmasi pemesanan dulu ke nomor hape yang tertera di akun kartu. Masalahnya dulu aku bikin make nomor SIM Indonesia, dan nomornya udah angus karna abis masa aktif. Jadilah nggak bisa konfirmasi, yang berarti nggak bisa pesen online.

Belum abis cara dong. Ada temen yang bilang bisa bayar itu lewat standing box machine yang suka ada di depan warung-warung sini. Masalahnya di tempat aku tinggal nggak ada mesin pembayaran itu. Adanya di Hay Asyir --sekitar satu jam dari rumah, daerah mahasiswa Indonesia kebanyakan tinggal. Waktu itu dah tengah malem dan nggak mungkin minta temen yang lagi di Hay Asyir turun rumah cuma buat ginian. Yaudah deh besok masih bisa.

Besoknya aku baru sadar, udah lama juga nggak liat mesin itu di ba-alah (warung). Dan ternyata  mesinnya emang udah berhenti operasi --mungkin karna nggak banyak orang yang ngerti cara pakenya. Hadeh. Nyerah deh. Satu-satunya pilihan, tanggal 24 besok mesti dateng duluan ke bioskop buat ngantri dan moga-moga dapet.

Kami ber-empat waktu itu yang berangkat duluan. Mau mesen 12 tiket buat temen-temen yang juga bilang mo ikut nonton. Dari beberapa jam tayang, aku rencana mau ambil yang pukul 14.30. Karna kan dah tau durasi filmnya 3 jam. Jadi mesti itung-itungan waktu shalat juga. Nah kalo ambil yang 14.30 tuh kita masih punya waktu 1 jam sebelum maghrib buat ashar-an.

Pas tiba di lokasi. Ternyata sepi. Bioskop yang aku datengin ini emang kecil sih. Keknya cuma punya 2 atau 3 layar. Ini aja aku baru tau tempatnya semalem. Rencana awalnya kita mau ke City Stars Cinema, tapi aku punya feeling karna itu ada dalem Mall gede jadi keknya bakal rame di hari pertama. Trus nyari-nyari lagi nemu Sun City Cinema, sekitar 1 jam dari rumahku --di jalan ngarah ke bandara internasional Cairo. Sempet cek situsnya dan liat seat-nya masih lowong. Nah tapi beruntung aku dapet info ke bioskop yang kami datengin hari itu. Lokasinya nggak jauh, cuma sekitar setengah jam dan kayaknya belum banyak yang tau. Namannya Almasa Cinema. Sampingan dengan Universitas Azhar banat.



Kami tiba 2 jam sebelum mulai. Masih sepi tuh. Pas mesen ternyata masih banyak banget seat yang tersedia. Aelahh. Tau gini kan nggak perlu kemaren riweh buat booking online. Tapi nggak sepenuhnya tepat sih. Sekitar 10 menitan dari abis kami beli tiket, orang-orang Malaysia berbondong-bondong dateng. Untung tiket untuk posisi kursi yang paling nyaman dah kami ambil. Harga satunya 50 pound (sekitar 40 ribu), tambah 20 pound lagi buat beli kacamata 3D. Jadi total 70 pound.

Pukul 14.30 waktu tayang, masih ada 2 temen yang belum sampe. Masalahnya tiket mereka masih di tanganku. Untung nggak pake lama akhirnya mereka muncul walau tetep aja jadi ke-skip beberapa menit awal film. Fuh. Di dalem, aku cuma bawa 1 botol minum buat temen nonton. Itupun nggak kuminum di awal, saking nggak mau kalo nanti di pertengahan film malah mau ke kamar mandi. Filmnya 3 jam, meen.

Beruntungnya, ada satu kebiasaan yang beda di Mesir. Yaitu di sini ada waktu break di tengah-tengah film. Jadi ya film di-stop, lampu idup, penonton dikasih waktu terserah mau ngapain selama beberapa menit. Tentu yang kebanyakan dilakukan adalah keluar lalu buang air, termasuk aku. Jadi nggak perlu tuh nahan-nahan selama 3 jam. Keburu jadi batu. Sebelum masuk lagi, sempet beli popcorn, satu wadahnya 20 pound. Kapan lagi kan~

Avengers Squad
Ini ada spoiler bagus, kalian nggak usah nunggu sampe kredit film abis. Karena film ini nggak ada tayangan post-credit seperti film-film MCU sebelumnya. Daripada kayak kami, tahan nunggu lama walau lampu bioskop dah diidupin dan ternyata nggak ada apa-apa. Malah diketawain sama penjaga bioskop yang daritadi nungguin pintu sambil bilang, "lah judulnya aja End Game. End berarti berakhir, apalagi yang ditunggu?". Wah, asem si mamang nggak bagi tau.

Kesan yang mau dibagi setelah keluar nonton adalah: filmnya epik parah! Twist yang dikasih nggak ketebak sama sekali.
Itu aja sih. Nggak mau spoiler, kan?

Sebelum pulang ke rumah masing-masing kami sempet foto bareng beberapa kali trus shalat ashar di Masjid yang pas banget ada di samping bioskop. Masjidnya bagusss cuy.



Akhirnya pulang dan sampe rumah pas waktu maghrib. Masih terbawa suasana film nih sebenernya.
Terima kasih, Marvel yang sudah memberikan tayangan para superhero, yang hampir setiap filmnya selalu keren selama 11 tahun terakhir ini. Ada Iron-Man dengan kejeniusan dan teknologi super canggihnya --hampir selalu bikin kita "wow", Captain Amerika dengan pelajaran jiwa patriotnya, Ant-Man dengan kekocakannya, Spider-Man --my fav superhero in Marvel-- yang makin ke sini makin keren dan juga hero lain yang sama menariknya. Thanks a lot, guys.

Trus semalem ada temen rumah yang belum nonton dan bilang mau pergi. Lalu sepontan aja aku bilang ayo pergi ke bioskop yang IMAX (kualitas terbaik). Nonton kemaren masih kurang tuh. Layarnya gelep-an, suaranya juga nggak menggelegar. Jadi mau banget nonton lagi kalo ada temen jalan. Hehe. Rencana besok atau lusa nih pergi. Ntar di-update deh kalo jadi ke yang IMAX.

Oh ya satu lagi. Waktu aku post tentang ini ada yang nanyain, "nonton di bioskop Mesir gimana tuh? Kan g mungkin dikasih translit Indo". Tul banget. Di sini pastinya make translate arab doong. Pusing nggak? Kadang sih. Terutama pas kata-kata yang ilmiah. Kan salah satu genre film MCU juga Science Fiction. Jadi kalo liat bahasa arabnya mumet, dengerin aja yang bahasa inggrisnya. Nggak paham bahasa inggrisnya, liat translit arab buat bantu. Nggak ngerti dua-duanya? Yaudah skip ajaa. Wkwk. 

Saturday, 23 March 2019

Solo atau Surakarta?



Jauh hari sebelum balik libur musim panas ke Indonesia --bulan juli lalu, aku dah ngerencanain kalo pulang nanti mesti main ke Jawa. Cuma karna nggak ada keluarga di sana, harus nyari temen jalan dulu. Haha. Jadi nyoba bikin snapgram, bilang kalo aku mau main ke Jawa tapi nggak tau mau ke mana dan sama siapa. Beberapa temen reply nawarin destinasi-destinasi yang bagus, tapi sayangnya mereka belum bisa nemenin. Temen di Jogja juga bales, cuma karna dua tahun lalu udah main ke sana --walau belum puas-- maunya nyicip daerah lain dulu. Beruntung nggak lama kemudian ada kakak senior di pondok dulu yang ngeDM ngajak ke Solo. Namanya kak Lekat. Dia dulu kuliah di sekolah tinggi pondok pas aku masih Aliyah. Momen kami yang paling aku inget itu pas pernah dia nganterin aku pulang di pertengahan semester kelas 3 aliyah lalu, diboncengin motor sampe stasiun Kertapati Palembang.

Nggak pake lama aku langsung nge-iyain dan auto browsing seputar destinasi apa aja yang bagus di Solo.


Jam 12 siang tanggal 20 Oktober 2018 --10 hari sebelum balik lagi ke Mesir, start berangkat naik kereta dari Pasar Senen ke Stasiun Purwosari Solo. Sengaja lebih milih kereta daripada bis atau pesawat mau buat nostalgia-an. Dulu pas kelas 5-6 SD di Lampung, aku sering bolak-balik ke Bengkulu naik kereta jurusan Tanjung Karang - Kertapati - Lubuk Linggau.

Sayangnya karna kurang peka, baru keingetan kalo harusnya udah mesen tiket kereta dari jauh-jauh hari, menjelang hari H tiket yang tersisa cuma gerbong ekonomi dengan harga eksekutif --itupun seat sisa dikit. Hah, sial. Sekalian biar ntar nggak keteteran, aku pun langung mesen tiket return.

Nama kereta yang membawaku ke Solo adalah Jaka Tingkir, legenda Indonesia nih. Setelah hampir 10 jam perjalanan, pukul 21.45 akhirnya sampe dengan nyaman. Nggak lama setelah itu kak Lekat ngasih tau kalo dia udah di depan stasiun. Ini pertemuan pertama kami setelah terakhir 4 tahun lalu. Wah, dia makin gemuk ternyata. Jadi kalo dipikir-pikir, selepas tamat Aliyah semua orang berubah jadi gemuk selain aku. Absurd. 

Source: Kompasiana.com
Jalanan sekitar stasiun Purwosari masih ramai. Tapi suasana khas kotanya belum begitu terasa, mungkin karna udah malem.

Oh ya, selama di Solo aku bakal nginep di tempat kak Lekat tinggal. Dari atas motor sambil menuju rumahnya, kak Lekat nyeritain kenapa dia sekarang tinggal di sini. Jadi sehabis tamat sarjana di pondok 2 tahun lalu, dia diajak sama alumni pondok yang punya pesantren kecil di tengah kota ini. Tapi lebih tepatnya sih kayak Rumah Tahfidz. Isinya anak-anak yang mau ngehapal Qur'an, dan jumlahnya --kalo nggak salah-- ada 4 rumah. Satu untuk santri putra yang udah tamat aliyah, satu untuk santri putra yang masih kecil (SD), satu untuk santri putra yang SMP dan satu lagi untuk santri putri. Hampir semua penghuni rumah itu dari Palembang. Nah kak Lekat punya tugas sebagai pengawas rumah yang pertama.

Pertama-tama, malam itu aku diajak ke rumah yang pusat, tempat mudirnya sering mampir. Namanya Ustadz Irham. Di awal cerita, beliau bilang lulus pondok tahun 2001. Beliau seangkatan dengan guru MTs-ku dan ternyata alumni S1 Syria. Obrolan jadi menarik karna kami sama-sama punya background pendidikan di Timur Tengah. Kebanyakan kami bertukar cerita antara Mesir dan negara beribukota Damaskus itu. Nggak kerasa hampir 2 jam ngobrol, kami izin pamit buat istirahat.

Sampe di rumah satunya lagi --tempat kak Lekat tinggal, aku naro barang-barang sebentar lalu ngajak makan. Soalnya dari siang baru makan sekali. Tapi karna udah tengah malem, nggak banyak warung makan yang masih buka di sekitar sana. Kami masuk ke rumah makan kecil di pinggir jalan, lalu nggak pake lama satu piring mie goreng spesial dan segelas teh hangat siap dinikmati untuk malam pertama di Solo.

***

Hari pertama, rencana mau ikut Car Free Day pagi itu batal. Badanku belum bisa move on dari kasur. Jadilah cuma nyantai-nyantai aja di asrama --salah satu hal yang kusesali. Kebetulan jam 9 paginya ada futsal-an antar anak rumah kami (yang udah tamat aliyah) dengan para ustadz. Itu jadi momen yang pas buat kenalan secara nggak langsung. Aku ikut main, tapi cuma satu babak. Masih capek --alesannya. Haha. Lalu sehabis zuhur sampe asar diajak ke rumah yang satunya, tempat anak-anak yang SMP. Di sana ketemu lagi dengan beberapa ustadz yang tadi main futsal.

Jalan-jalan hari ini tepatnya baru dimulai abis asar. Aku diajak keliling-keliling naik motor, dimulai dari Keraton Solo, melintasi jalan Slamet Riyadi yang panjang. Jalan ini lah yang biasanya dijadiin lokasi Car Free Day dan merupakan jalan utama kota Solo. Jalannya luas dan bagus. Kerennya di beberapa titik terlihat ada rel kereta yang katanya sih itu dijadiin jalur kereta pariwisata tengah kota. Sayang sampe pulang nanti aku nggak dapet kesempatan buat naik walau sekali karena operasinya hanya di waktu-waktu tertentu.

Source: Colomadu.com
Kami cuma sebentar di keraton. Berapa kali ambil dokumentasi diri abis tu langsung menuju kampung wisata batik Kauman. Jalan masuk lokasinya lewat gang kecil  yang ditandai dengan gapura. Rumah-rumah kecil terlihat berjejer padat. Ternyata kak Lekat juga baru pertama kali masuk ke dalam. Entah kami kesorean atau kenapa, sore itu hanya beberapa toko yang buka. Aku nggak sampe masuk ke toko karna yang terlihat sedang buka cuma toko pakaian biasa. Padahal niatku mau liat pameran orang-orang yang sedang buat batik. Jadi kami cuma menelusuri sepintas gang-gangnya lalu keluar. Sebalik dari Solo aku baru tau ternyata kampung batik yang populer dijadikan spot foto-foto bagus itu di kampung satunya, Kampung Laweyan.

Kami lanjut ngelewatin pasar-pasar yang ada di Solo. Ada Pasar Gede dan Pasar Klewer. Dinamakan Klewer katanya karna dulu para pedagang menawarkan dagangannya dengan disampirkan di bahu, sehingga tampak berkeleweran di pinggir jalan. Sekarang, pasar ini jadi salah satu pusat perdagangan terbesar di Solo. Rata-rata yang dijual di sini adalah pakaian, mulai dari batik tradisional sampe baju-baju modern. Sedangkan Pasar Gede diberi nama seperti itu karna mempunyai atap yang besar. Pasar ini merupakan pasar yang paling megah di Solo. Arsitektur bangunannya perpaduan antara Jawa-Belanda. Selain itu kami juga ngelewatin kawasan kuliner Gladag Langen Bogan (Galabo). Tapi sayangnya karna masih sore, belum banyak yang buka jajanan. Mereka memang baru buka sekitar dari jam 5 sore sampai tengah malam.

Source: IDN Times
Sekitar satu jam sebelum maghrib, kami sempetin pergi ke Universitas Sebelas Maret --sering disingkat jadi UNS. Yang buat aku kepikiran, kenapa singkatan kampusnya bukan USM sesuai kepanjangan? Pertanyaan itu aku jadiin snapgram dan akhirnya dijawab sama temen asal Solo. Katanya itu disingkat UNS karena asli namanya adalah Universitas Negeri Surakarta. Aku baru ngeh. Oh ya satu lagi, jujur aku baru tau ternyata Surakarta adalah nama lainnya Solo. Pertama tau karna saat nyari nama Solo di Google Maps nggak ketemu-ketemu. Ternyata setelah dicari tau, nama daerah ini emang aslinya adalah Surakarta. Sura dalam bahasa Jawa maknanya "keberanian", Karta berarti "makmur". Dari berbagai info yang aku telusurin, Surakarta umumnya dipakai untuk situasi formal seperti nama-nama kantor pemerintahan. Sedangkan nama Sala/Solo lebih sering digunain dalam keseharian atau obrolan umum makanya nama itulah yang jadi lebih melekat --selain juga karna pelafalannya yang lebih singkat dan mudah.

Kampus UNS ini gede banget. Dan yang jadi perhatian itu suasananya yang asri, banyak pepohonan sana-sini. Pokoknya adem. Tempatnya bersih juga. Wah, kayaknya betah kalo ngampus di sini. Pilihan lokasi buat nongkrongnya ada banyak. Sore itu juga tampak beberapa mahasiswa-mahasiswi yang lagi joging. Kami stop di depan gedung besar yang merupakan kantor pusat universitas. Di halamannya yang luas ada tulisan nama kampus yang besar. Cocok banget buat jadi tempat dokumentasi. Malah sore itu kebetulan lagi ada sesi pemotretan mahasiswa berseragam wisuda.

Langit mulai gelap. Kami beranjak keluar.
Karna Solo juga terkenal dengan produksi susunya, kak Lekat coba ngajak aku ke salah satu toko susu yang dia pernah mampir dan diakuinya itu susu terenak yang pernah dia coba di Solo. Namanya susu Yasmin. Kami sempet muter-muter lama karna lupa lokasinya di mana, ternyata tempatnya lagi tutup. Haha nasib. Langit dah merah jelas, kami balik ke rumah dan maghriban di sana.

Abis maghrib aku ngajak nyari makan malem di luar. Ntah kenapa lagi pengen banget makan sate. Kebetulan kak Lekat tau mana tempat sate yang enak tempat dia pernah makan. Sayangnya terulang  lagi kejadian yang sama dengan susu Yasmin tadi. Malah lebih parah. Kak Lekat lupa tempatnya di mana bahkan lupa nama warungnya apa. Hampir sepanjang maghrib sampe isya kami muter-muter nggak karuan dan akhirnya nyerah, lalu mutusin buat masuk ke warung sate mana aja yang terlihat. Pilihan jatuh ke warung tenda pinggir jalan sederhana. Yang menarik, di dalamnya ada TV dan kebetulan sedang ada siaran timnas Indonesia U-19 lawan Qatar U-19. Pas banget kami datang saat masih babak pertama dan Indonesia belum mencetak gol sama sekali. Awal babak kedua Indonesia sudah ketinggalan 5-1. Sate hangat yang kami santap mendadak dingin. Kebantai, men! Untungnya sejak Rivaldo Ferre masuk lapangan, permainan mulai keliatan menarik bahkan hampir comeback. Walau kalah 6-5, tapi Ferre cetak hattrick dengan gol-gol yang spektakuler. Tontonan yang menarik. Haha malah bahas bola.

Pulang dari sana aku langsung istirahat dengan bawaan sedikit kesel karena jaringan kartu Tri mendadak bermasalah. Padahal kan mau update foto-foto.

***

Pagi hari ke-dua, kejadian tidur abis subuh terulang lagi. Rencana mau joging santai di stadion Manahan Solo batal. Tapi saat aku baca berita, ternyata stadionnya sedang direnovasi malah sejak awal tahun. Sebelum zuhur kami ke rumah tahfidz yang anak SD. Biasa disebut rumah Badran Dua. Di dalem kantornya aku kenalan dengan Ust. Baihaqi. Beliau teman satu angkatannya Ust. Irham pas di Syria dulu. Kami ngobrol sampe zuhur. Ceritanya, beliau sepulang S1 Syria langsung lanjut S2 di Brunei. Keren emang. Sehabis zuhur sampe asar kami ke rumah satunya lagi tempat anak SMP. Enaknya di sana ada wifi. Aku pikir abis asar kami bakal jalan, tapi ternyata nggak bisa karna mendadak ada panggilan dari Ust. Irham buat ikut kumpul di rumah tempat aku nginep. Wah kapan jalan-jalannya nih. Aku pengen nolak tapi  ya nggak enakan.

Jadi ceritanya ada salah satu santri yang ngotot mau pulang ke Palembang karna dah nggak betah. Ust. Irham sengaja ngumpulin seluruh santri rumah itu buat ngasih motivasi ke mereka tentang pentingnya sabar dalam ngehapal Qur'an. Aku mendadak jadi contoh sore itu karena kebetulan sebulan sebelumnya baru abis ngambil karantina tahfidz di pondok kecil di Tangsel. Hadeh. Motivasi sore itu berlangsung lama. Padahal rencanaku sore itu mau main ke Gramedia yang sempat aku lihat pas jalan kemarin. Gedungnya bergaya jawa, beda dengan Gramedia yang ada di kota lain.

Walau sedikit ngeluh selama ngikutin kumpul motivasi tadi, hal yang aku syukuri adalah aku jadi sedikit kenal dengan santri rumah itu. Soalnya dari awal dateng belum ada ngobrol dengan mereka sama sekali karena sibuk jalan ke luar dan pulang pas udah malem. Berhubung yang tinggal di rumah itu adalah santri-santri yang udah tamat aliyah di pondok --yang sama denganku dulu, ternyata beberapa dari mereka yang mondok nya dari MTs ada yang saling kenal.

Abis maghrib kami balik ke rumah Badran Dua. Di sana lagi pesta jagung bakar. Ntah berapa karung jagung yang dibeli. Katanya kebetulan tadi lagi dijual murah. Nggak ada alasan buat nolak gabung bakar-bakar.

Jadilah jalan-jalan hari ini baru dimulai abis isya. Aku ngajak jalan ke Taman Sriwedari. Di taman ini ada Gedung Wayang Orang yang setiap malamnya menampilkan pertunjukan seni wayang orang. Tapi kami nggak masuk, cuma mau foto-foto. Sekitar 100 meter di sebelah kanannya ada tulisan I LOVE SOLO gede. Cocok jadi tempat foto yang nandain kita pernah mampir ke sini. Oh ya, kalo dipikir dikit, rasanya aku belum nemu semacam trademark kota ini tuh apa. Kalo Jogja kan terkenal dengan tugunya atau Palembang dengan Ampera-nya. Paling yang aku lihat cuma di ujung jalan panjang Slamet Riyadi ada patung tokoh pahlawan nasional tersebut yang berdiri tegap. Mungkin itu ya.

Source: traveltodayindonesia.com
Puas foto di sana, sambil jalan pulang kami mampir ke penjual Wedang Ronde yang buka lapak di pinggir jalan. Semenjak pertama kali nyicip minuman ini di Jogja, aku jadi ketagihan dan memang udah niatin diri buat nyoba itu lagi kalo ke daerah jawa. Bagian yang paling enak adalah bola kecil putih di dalamnya. Hm..

***
Pagi hari ketiga di Solo, aku nemenin santri yang udah nggak betah kemaren itu buat beli tiket pulang ke Palembang. Niat dia udah bulat walau kemaren udah dimotivasi lama-lama. Karena tiketnya udah dipesen online, jadi pagi itu aku cuma nemenin buat bayar di ATM. Sengaja aku yang nemenin karna mau sekalian keliling santai juga. Selesai urusan pembayaran, ternyata ATM yang kami singgahi nggak jauh dari lokasi kampus baru Muhammadiyah Surakarta (UMS). Kemaren aku sempet ngeliat sekilas dari luar dan gedung barunya beneran bagus. Jadi sebelum balik rumah, aku ngajak santri tadi buat mampir foto-foto dulu di sana.

Dan bener aja, kampus ini keren banget. Arsitekturnya mantep, di sampingnya juga ada danau kecil dan udah ditata secantik mungkin. Bisa dibilang banyak banget sudut-sudut yang cakep untuk dijadiin background. Cuma sayangnya kami nggak bisa lama-lama karna udah ditelpon buat pulang.


Ternyata disuruh pulang cepet karna kak Lekat mau ngajak berenang bareng ustad-ustad rumah lain. Kami berangkat sehabis sarapan pagi. Nama tempat yang kami tuju adalah Mata Air Cokro di Klaten. Cukup jauh jalan yang ditempuh, tapi nggak kerasa karna hampir sepanjang jalan kiri-kanannya dihiasi sawah-sawah hijau. Bener-bener indah. Padahal sejauh kami keliling kemaren belum ada ngelewatin komplek persawahan sama sekali. Sebenernya suasana hijau-hijau kayak gini yang sering bikin kangen Indonesia kalo udah balik ke Mesir nanti.

Sampe di lokasi, di sana banyak banget pohon rindang. Bentuk kolamnya lurus memanjang, dari pangkal mata air sampai di bawahnya ada bendungan besar. Jangan tanya airnya sebening apa karna kita lagi di sumber mata air langsung. Dan pastinya dingin banget. Di sepanjang kolam banyak gerobak-gerobak kecil yang menjajakan makanan-makanan ringan dan gorengan. Jadi sehabis berenang, kami sibuk menyantap gorengan hangat dan segelas teh panas. Indah kali lah momen ini.

Saat keluar, aku kira kami bakal langsung pulang. Ternyata yang lain masih mau berenang di tempat lain. Katanya di sana lebih seru lagi karna bisa foto-foto di bawah kolam. Nama tempatnya Umbul Ponggok dan lokasinya lebih jauh lagi. Kali ini aku nggak ikut berenang karna udah capek. Jadi saat yang lain sibuk di dalam air, aku cuma nyantai di tempat duduk pinggir kolam. Baru abis zuhur kami bener-bener pulang dan sempet mampir sebentar buat beli es dogan. Lalu sisa hari ini aku habiskan di rumah.

***
25 Oktober, hari terakhir di Solo.
Sore nanti aku udah harus ke stasiun. Jadi jadwal pagi ini adalah beli oleh-oleh. Tapi sebelum belanja ke Pasar Klewer, aku ngajak buat foto-foto lagi bentar di halaman Keraton. Kebetulan pagi itu keraton belum terlalu rame jadi bisa lebih mudah untuk diexplore. Di Klewer aku beli beberapa batik dan kaos khas Solo buat keponakan yang baru lahir. Baru setelahnya kami ke pusat oleh-oleh jajanan. Karna emang Solo dan Jogja itu nggak jauh dan banyak persamaannya, jadi di toko ini banyak jajanan yang berasal dari Jogja. Salah satu yang kubeli adalah kopi Jogja, bubuk minuman wedang uwuh dan beras kencur. Biar bisa dinikmati kalo udah pulang ke Mesir.

Jam 4 sore aku udah di stasiun setelah sebelumnya sempet mampir buat beli nasi dan cemilan dulu. Karna perjalanan kan lama sampe 10 jam. Di awal pergi kemaren aku nggak kepikiran beli makanan berat dan akhirnya terpaksa beli di kantin kereta yang harganya mahal tapi rasa standar. Yah daripada kelaparan, kan. Yang nganter pulang sore ini ada kak Lekat dan Ustad Baihaqi. Setelah ambil tiket aku pamit dan masuk ke dalam. Nggak lupa juga bilang terima kasih banyak atas kesediaan, keramahan dan rela direpotin selama di Solo. 


Sedihnya, kereta --namanya Gaya Baru Malam-- yang akan membawa kami telat datang hampir 2 jam. Jadi yang seharusnya sampe di Pasar Senen pukul 2 pagi harus molor sampe menjelang Subuh. Tapi nggak papa juga sih. Toh aku mesti nunggu di stasiunnya sampe bakda subuh, karna dari Senen aku masih harus nyambung lagi naik KRL ke Tanah Abang lalu Pondok Ranji dekat tempat abangku tinggal. Loket KRL baru buka abis subuh.

Jadi, begitulah cerita jalan-jalannya. Haha panjang juga. Aku sengaja nulis agak rinci biar kapan-kapan saat dibaca lagi memori perjalanan ini bisa diingat ulang secara detail. Dan intinya 4 hari 3 malam di Solo sangat mengesankan. Sayangnya di waktu yang terbatas itu masih banyak sudut indah kota ini yang belum aku jelajah. Moga di lain kesempatan bisa main ke sini lagi. Trus kalo dikasih umur panjang dan rezeki, daerah Jawa selanjutnya yang pengen banget aku kunjungin adalah Kota Apel, Malang. Moga kesampaian deh, aamiin..

Pertanyaan, kalian pernah ke Solo dan Malang? Atau malah tinggal di sana?

Nanti bagi-bagi juga ya ceritanya atau sharing destinasi mana yang paling keren buat ditelusuri.

Wednesday, 20 March 2019

Mulai Resah



Di tulisan sebelumnya aku ada cerita kalo sekarang sedang duduk di semester akhir kuliah sarjana. Yang mana itu buat aku jadi suka introspeksi diri tentang apahal aja yang udah dilakuin berapa tahun terakhir ini. Nggak jarang suka melenguh nyesel karna banyak momen-momen baik yang seharusnya bisa dijalanin malah sering dilewatin gitu aja. Yah walau percuma juga sih diinget --waktu nggak bisa balik lagi, kan. Sekarang yang harus  difokusin cuma belajar, trus gimana caranya biar ujian term dua bulan Mei nanti lancar dan dapet nilai bagus, lalu lulus.

Tapi sebenernya ada satu hal lagi --yang suka kepikiran sama mahasiswa semester akhir; abis ini ngapain deh?

Bagiku ini sebuah fase baru. Karna sebelumnya nggak pernah perlu mikir jauh dan mendetail. Abis belajar SD otomatis aja lanjut SMP -trus SMA trus kuliah. Persis ngikutin standar hidup pendidikan pada umumnya. Mungkin satu-satunya yang diperhatiin cuma "ntar enak/bagusnya lanjut sekolah di mana ya". Semua berjalan normal tanpa banyak hambatan dan pertanyaan.

Kalo udah kek sekarang, pikiran jadi mudah bercabang. Habis S1 ini mau lanjut S2, kah? Kerja? Nikah? Tiga-tiganya?
Itupun nanti akan bercabang lagi. S2 di mana nih, lanjut di tempat sekarang atau pulang, atau ke tempat baru lainnya?
Kerja? Wah, apa ya yang bisa dikerjain. Ikutin jurusan atau passion? Pengen banget sih punya kerjaan sendiri dan nggak bergantung lagi sama ortu. Cuma apa iya aku sanggup gitu sekarang? Seberapa jauh? Apa bakal mencukupi? Ah baru sadar betapa culunnya aku dalam hal dunia kerja yang serius. Yah selama ini kerja-kerja yang diambil cuma alakadarnya tanpa tertuntut target. 
Nikah? Hm.. tahun ini masih umur 23. Udah timing-nya atau ntaran aja ya. Temen seangkatan udah banyak sih yang hidup berdua. Adek-adek kelas juga. Apa aku udah siap? Atau ntar pas umur 25 aja yang katanya itu waktu paling pas buat ngejalin hubungan serius?

Pikiran-pikiran kek gini nggak berkesudahan dan lebih sering gentayangan menjelang tidur, lalu nggak terselesaikan karna lebih dulu ditelan kantuk. Begitu seterusnya sampe kini.

Mungkin solusi terbaik emang ambil wudhu kemudian istikharah, biar waktu yang menyelesaikan?
Tapi rasanya nggak bertanggungjawab sekali jika hanya seperti itu; menunggu lalu semua diserahkan kepada Tuhan. Mungkinkah ada hal lain yang bisa aku kerjain?!

Lagi-lagi jawaban yang aku dapet cuma jawaban mainstream: jalanin aja lah apa yang udah dilakuin sekarang. (Persis kek akhir paragraf pertama tulisan tadi dengan satu paragraf sebelum ini.) 
Yah, duniaku memang paradox.

*
Pada akhirnya tulisan ini hanya ditujukan buat diri sendiri dan diselesaikan sendiri.
Ditulis cuma untuk memenuhi hasrat yang ditahan. Sengaja ditumpahkan karna tersentil tulisan Mojok.co tentang streotip masyarakat tentang prospek kerja mahasiswa sesuai jurusannya. Kan aku kepikiran, apa iya pilihanku nanti terbatas jadi ustadz/pengajar bidang keagamaan?

Tulisan ini juga ditujukan padaku jika di masa depan nanti berkesempatan baca ulang tulisan ini. Bahwa pernah juga bergalau ria tentang pilihan hidup masa umur 20an. Haha.

Monday, 5 November 2018

Satu Tahun Terakhir



Libur musim panas. Pertengahan Juli sampai akhir Oktober kemarin akhirnya bisa menghirup ulang udara Indonesia --setelah biasanya hidup bersama polusi ibu kota Negeri Seribu Menara. Selama pulang, nggak banyak yang aku lakuin selain bercengkrama bareng keluarga, nostalgia dengan teman-teman lama dan juga mengunjungi tempat baru atau yang dulu pernah disinggah. Secara tampilan umum rasanya nggak banyak yang berubah. Tapi soal cerita, banyak hal yang tak lagi sama. Seperti sepupu-sepupu yang mulai dewasa juga kawan-kawan yang sudah lulus dan mendapat kerja. Semua hal bergerak maju dan aku sering merasa kecil karena belum kunjung wisuda. Tapi nggak apa-apa lah. Optimismeku selama ini; semua memiliki waktunya. Ya, kan?

2018, tahun yang paling nggak produktif untuk blog ini. Belum ada satu pun tulisan yang diposting. Tapi tentu aja bukan berarti nggak ada hal dalam setahun terakhir ini yang nggak bisa diadaptasi jadi tulisan. Ini baru aja mau cerita.

Kalo dirunut lebih mundur dikit, peristiwa tahun lalu yang paling berkesan adalah saat visa hajiku keluar tepat di hari ulang tahun dan malem itu juga sudah berdiri di Saudi. Perjuangan haji yang sangat cepat berlangsung. Padahal sebelumnya nggak punya ekspektasi sama sekali bisa berangkat ke Tanah Suci di umur 21. Bener-bener kado terbaik yang pernah dikasih. Karena beneran serasa istimewa, hampir tiap hari aku nyatet hal-hal penting --dan nggaknya-- tentang keseharian selama di sana. Bahkan udah niat mau dishare di blog dengan judul "Diari Haji". Tapi nggak jadi-jadi sampe sekarang. Haha. Nah ini baru ekspektasi.

Setahun terakhir secara aktivitas aku disibukkan dengan kerjaan sebagai wakil ketua organisasi kedaerahan anak SumSel di Mesir (sering disingkat Kemass). Jika bicara persentase, mungkin sampe 75% waktu yang disisihkan buat mikirin dan ngejalanin kegiatan-kegiatan organisasi ini. Eh kalo lebih dari 50% gini namanya bukan sisihan ya. Serasa prioritas. Tapi emang gitu realitanya. Sebelum itu, jadi Waket Kemass nggak pernah masuk ke dalam agenda utamaku selama studi di Mesir. Apalagi saat dulu pernah ngejabat Sekretaris Kemass di tahun pertama aku langsung anjlok secara akademis, yang mana itu jadi titik penyesalan terbesar selama di sini. Jadi saat tawaran jadi Waket itu datang aku mikir dua kali dan nanya sama ortu. Lalu singkatnya aku beneran duduk di jabatan itu dan berhasil berjalan satu tahun lamanya --yang mana sangat menyita otak apalagi keringat, penuh intrik dan kritik, tapi melatih kedewasaan dan kesabaran. Satu periode kepengurusan singkat yang bisa kubilang (walau hanya berposisi wakil) merubah banyak sifatku, terutama dalam menilai dan bersikap. 

Alhamdulillahnya dengan perjuangan yang sedikit lebih sulit dengan adanya kesibukan di luar kuliah itu, tahun ini aku najah ke tingkat 4 kuliah. Yang menandakan tahun ini adalah satu tahun terakhir di Mesir (tentunya jika lulus nanti. Aamiin).

Dalam banyak situasi, jika sudah menjelang akhir waktu, penyesalan baru akan menghampiri. Begitupun sekarang. Aku jadi mikir panjang tentang apa aja yang sudah aku lakuin selama di Negeri Para Nabi ini. Hasil dari mikir itu nggak lain selain per-andai-an yang sia-sia.  Tapi aku pastiin itu bukan intinya. Hal yang terpenting itu menyusun ulang agenda dan berusaha mengejar hal-hal yang tertinggal biar di akhir nggak ada sesal lagi. Jadi, dari apa yang sudah aku rencanain, tahun terakhir ini harus jadi tahun penuh dengan belajar dan baca. Sebagaimana prioritas utama mahasiswa. Tambahannya, mengembangkan skill dan hobi selain itu, selagi bermanfaat. Karna belajar terus adalah sesuatu yang nggak mungkin --bagiku.

Catatan lain untuk satu tahun terakhir ini, melakukan pencarian jati diri dan konsistensi. Dua hal rumit yang belum ketemu dan bisa aku lakuin sampe sekarang. Lalu menata ulang planning ke depan, mau jadi apa, pergi ke mana, berdamping dengan siapa. Haha.

---
Kairo, 06/11



Monday, 25 December 2017

Abang



“Kalian pernah ngerasain bahagia dan sedih bersamaan?”
____________________________________________

Aku punya kakak laki-laki –biasa kupanggil abang. Jarak kami lahir cuma 15 bulan. Aku dan abangku selalu sekolah di tempat yang sama dari TK sampe Aliyah --kami udah pindah sekolah ke 5 tempat. Ke mana abangku pindah aku juga ikut. Dan seperti yang kalian tau, pindah dari suatu tempat ke tempat yang lain itu bukan hal yang mudah. Perlu mencari teman baru dan adaptasi ulang. Tapi seenggaknya itu bukan hal yang terlalu sulit untukku, karena kalau nggak ada teman baru pun selalu ada abang yang nemenin.

Layaknya dua saudara yang cuma beda umur setahun dan selalu bareng, pastinya kami nggak selalu akur. Beberapa kali ada berantemnya bahkan sampe ke tingkat yang agak ekstrim, pukul-pukulan. Ada sifat seorang kakak yang nggak mau diremehin adiknya, dan juga ada aku sang adik yang nggak mau dianggap kalah hebat dari kakaknya. Yah, mungkin itu salah satu dasar kami sering berantem.

Tapi gimana pun keadaannya, nantinya kami bisa akur lagi. Kembali layaknya kakak-adik.

Nggak terlalu banyak momen yang aku ingat pas TK dan SD selain kami sering pulang-pergi sekolah bareng berdua jalan kaki. Padahal sekolah lumayan jauh. Juga saat pergi ke les sekolah dan ngaji sore. Tapi kami selalu menikmati saat nemuin jalan-jalan pintas baru. Bahkan pernah waktu itu terpaksa ngelewatin kandang angsa –kalian tau sendiri gimana nggak bersahabatnya mereka dengan orang asing— sampe kami dikejar-kejar, yang kalo kami kalah cepet lari bisa kena cium congornya.

Pas masuk pesantren pertama kali di Lampung umur 9 tahun dulu, aku nggak pernah bisa bayangin gimana jadinya kalo nggak ada abang saat itu. Jauh dari orang tua, ketemu orang-orang baru yang belum bersahabat –yang aku masih ingat banget, baru beberapa hari di pondok makanan kami dicuri orang satu kamar. Pernah juga waktu itu aku dikata-katain kakak kelas yang lebih gede badannya, tapi akhirnya ada abang yang ngebelain bahkan sampe berantem dengan orang itu.

Saat MTs kami pindah pondok ke Palembang untuk pertama kalinya, nggak sesulit saat mondok pertama kali memang karena seenggaknya kami udah biasa jauh dari orang tua. Tapi kehidupan lingkungan pondoknya lebih sulit. Air susah, dan makanan sehari-hari yang enggak lebih enak daripada sebelumnya –bahkan dijatah. Namun bukan santri kan kalo cuma bisa ngeluh? Seingatku waktu itu kami pernah beli mie ekstra pedas di warung buat jadi tambahan lauk. Masak sendiri make air panas yang diambil di dapur lalu dimakan berdua. Nikmat.

Tahun berikutnya kami pindah ke pondok –masih di SumSel juga. Semua kerasa jauh lebih baik. Salah satunya karena pondok itu deket dengan rumah nenek, jadi kalo ada apa-apa bisa diurus. Pernah waktu itu aku demam, langsung diurus uwak (kakak ayah) dan bisa izin pulang sampe sembuh. Tapi di pondok ini kami nggak selalu bareng. Bahkan di tahun kedua kami udah beda asrama. Dan aku mulai nggak ada masalah walaupun kami pisah asrama. Tapi setiap aku ada masalah aku sering main ke kamarnya. Termasuk pas awal-awal dulu bingung belajar photoshop. Yah, salah satu hal yang bikin kami akrab itu karena emang kami punya banyak kesamaan hobi –mungkin efek dari ngelakuin banyak hal bareng. Dari sama-sama suka baca novel, komik, desain, dll. Ah, kecuali satu hal. Dia suka matematika –dan ahli— beda banget sama aku yang paling males dengan urusan yang ada sangkut pautnya dengan angka. Sampe pernah waktu itu di kelas Mtk aku dibilang sama guru “kamu ini beda banget dengan kakakmu”, karena emang saat itu keliatan banget aku kurang gairah pas belajar. Oh ya, abang itu juga kesayangan guru banget. Selain emang orangnya rajin, pinter juga. Dari kelas 1 Aliyah sampe kelas 3 selalu nyicip juara 1. Efek dari itu aku pun selalu jadi dibanding-bandingin guruku.

Sampe udah 4 tahun di pondok itu, abang pun lanjut kuliah di Jakarta. Aku sama ayah ikut nganter di bandara.

Pas aku kelas 3 aliyah akhirnya ada waktu satu tahun di mana aku sama abang nggak di satu tempat lagi. Aku masih di pondok dan abang udah kuliah. Satu tahun itu kami nggak ketemu kecuali pas liburan semester doang. Di akhir kelas 3 saat semua orang udah mikirin mau lanjut kuliah di mana, aku pun mantep milih buat nggak bakal lanjut kuliah di tempat yang sama dengan abang. So, jadilah aku di sini saat ini. Jauh dari Jakarta. Tapi kami sempet ketemu sekali sebelum berangkat ke Mesir. Yaitu pas koperku rusak di jalan mau ke bandara dan akhirnya abang rela nyari dan bawain koper gede dari Tangerang ke bandara sekalian nganter --ayah dan ibu waktu itu cuma nganter dari SumSel.

Tahun kemaren, dua setengah tahun setelah di Mesir, akhirnya aku bisa pulang ke Indonesia. Udah kangen banget sama keluarga dan Tanah Air. Saat sampe di bandara udah ada abang yang jemput. Diajak ke kostannya di TangSel. Waktu itu bulan puasa. Kami sampe kostan pas banget nggak lama lagi azan buka. Kebetulan ada acara bukber di kostannya. Aku diajak gabung. Awal pulang ke Indonesia itu aku seminggu nginep di sana. Seminggu di Tanggerang aku diajak keliling-keliling sama ngunjungin pesantren adik kami yang mondok nggak jauh dari sana –sekitar setengah jam make motor. Oh ya belum kuceritain, kami juga punya adik. Usianya beda 7 tahun denganku. Masih MTs. Abang sering ngunjungin ke pondoknya setiap sebulan sekali/dua kali. Ngegantiin ayah sama ibu yang nggak mungkin sesering itu ngunjunginnya karena jauh banget jarak Bengkulu ke sana. Jadi bahkan saat abang nggak ngurusin aku lagi karena udah jauh, abang masih ngurusin adik yang lagi mondok –yang manjanya jauh ngelebihin aku. Maklum dari umurnya yang masih 3 tahun udah kami berdua tinggal ke pesantren dan cuma ketemu pas liburan.

Hampir 4 bulan libur di Indonesia, sebelum balik ke Mesir lagi pun aku nginep lagi di kostan abang. Dia nemenin aku beli macam-macam barang dan oleh-oleh yang nggak sempet aku beli di Bengkulu. Juga ngajak adik keluar pondok buat nonton bareng bertiga di bioskop. Dan kemudian besoknya aku pun balik lagi ke Mesir –yang pastinya di antar lagi sama abang.

Tengah tahun kemaren abis abang wisuda, dia coba ngelamar kerja di beberapa tempat. Dan akhirnya  diterima di salah satunya, yaitu ngajar. Sampe udah ngerasa cukup berpenghasilan sekarang, dia pun  bilang ke orang tua pengen nikah. Calonnya juga ternyata ngajar di sekolah yang sama. Pas denger kabar ini dari ibu, entah kenapa aku sedikit terhenyak. Ngerasa ada yang aneh.

Bukan rasa yang biasa. Rasanya mau nyegah itu terjadi. Kayak mau bilang ‘nggak usah aja sih nikah’ atau pas aku nanyain ke ibu ‘calonnya orang mana, nggak dipastiin lagi dulu, ntar nggak cocok lho’ dan hal-hal lain yang aku coba cari alasannya biar abang nggak jadi nikah aja. ‘Rasa-rasa’ itu setelah aku telaah dikit pas agak tenang, aku pun tau itu maksudnya mungkin aku belum rela ‘kehilangan’ sosok kakak yang sudah lama ini ada terus buat aku. Lah iya kan. Kalo seandainya abang nikah, pasti perhatiannya bakal berubah lebih merhatiin istrinya. Waktu untuk kami berdua nggak bakal sesering dulu lagi dan banyak lagi hal lainnya yang mungkin nggak bakal terulang pas dia udah punya istri.

Aku ingin ncegah semua itu terjadi. Tapi nggak akan mungkin. Life must go on, ada waktunya sesuatu itu nggak bakal selalu sama lagi, dan aku nggak bisa egois tentang hal itu.

Dan hari ini, pukul 4 dini hari di sini atau pukul 9 pagi nanti di Indonesia, abang bakal akad nikah. Keluarga besar udah kumpul di tempat calon mempelai wanita di Cilacap, Jawa Tengah. Dan yang menyesakkannya, aku nggak bisa hadir. Ada ujian Azhar seminggu lagi yang perlu disiapin. Jadi, di salah satu momen paling bahagianya dia di dunia ini aku malah nggak bisa hadir –setelah pas wisudanya dulu juga nggak bisa.

Namun begitulah, yang bisa aku lakuin dari sini cuma ikut ngedoain semoga acaranya nanti berjalan lancar hingga selesai.

Dan, beginilah tulisan ini mengalir dari awal hingga huruf yang kuketik sekarang. Aku nggak biasa ngucapin perasaan secara langsung.

Emang nggak semuanya ngewakilin apa yang aku rasa tapi seenggaknya aku udah coba nyampein hal aneh ini biar sedikit lega. Tentang gimana sosok abang bagiku, tentang betapa pentingnya jarak yang jauh ini ada hingga kita bisa lebih akur pas ketemu di waktu yang terbatas kemarin, tentang gimana aku juga belajar jadi seorang lelaki yang bisa berfikir lebih dewasa, tentang betapa indahnya kenangan itu ada dan cara menghargainya. Dan banyak lagi hal lain.

Mungkin sampe ini aja aku sudahi. Ditulis penuh emosi namun inilah hasil yang bisa aku sampaikan. Semoga ini bisa jadi 'kado' dariku di hari yang paling penting di hidupmu ini. Tapi tampak sedikit agak lebay sih. Hah. Tapi jujur inilah caraku menghargai waktu kebersamaan selama ini. Yang mungkin waktu kita berdua bersama lebih banyak daripada waktu yang dihabiskan bersama dengan ayah dan ibu. Dan dirimulah yang selama ini sering menggantikan peran mereka itu.

Akhir kata, semoga dirimu mampu jadi lelaki yang lebih bijak lagi di fase hidup yang baru nanti. Kalau dulu sudah menjadi abang yang keren untuk adik-adiknya, jadilah juga suami dan calon ayah yang baik bagi istri dan anak-anak nanti.

Selamat menempuh hidup baru, dan selamat berbahagia.

Salam dari Kairo,
adikmu yang sedang sedih namun juga turut bahagia.

Kairo, 26 Deseember 2017.

Sama abang pas liburan tahun kemarin di Bengkulu

 
biz.